Kehilangan lagi….

Image
Kehilangan lagi….

Idup emang lucu ya, upside down banget. Kadang seneeeeeng terus. Tapi kadang juga dapet ujian yang bertubi-tubi sampe terasa beraaaaaaat gak keruan.

Curhat min? Biarin lah ya…

Jadi gini, akhir juli lalu, kami sekeluarga liburan lebaran ke bali. Well, bukan mudik sih, Cuma liburan aja rame-rame sekeluarga besar sama mertua. Lagipula disana juga kan ada saudara. Biar berasa lebaran banget lah.

Namun, karena liburannya pas si mbak dirumah masih mudik, ya artinya kami kesulitan meninggalkan anak-anak kaki empat dirumah. So, mulai lah mencari-cari pet hotel yang layak dan enggak jauh dari rumah. Biar nanti saat sudah kembali lagi ke jakarta, bisa langsung ambil, gak ditunda-tunda.

Saya kan anaknya rese, jadi susah betul percaya sama petshop. Parno ajalah bawaannya. Lagian kasian kan ngebayangin tu kucing2 akan dipajang di tengah petshop, rame, orang hilir mudik, ditowel2 anak kecil. AAAAARRGGGHH…

Akhirnya saya mikir, mungkin akan lebih baik kali dititipin di dokter hewan. Sebab, gimanapun, setidaknya dokter kan paham akan pentingnya kebersihan, perputaran udara, resiko penularan penyakit dan lain sebagainya. Lagipula kan kalau ada kejadian darurat, bisa segera ditangani. Ada dua klinik hewan yang pernah saya datangi dan lumayan lah, tapi yang satu itu meski besar,tempat perawatan kucingnya sumpek banget. Saya agak khawatir.

Akhirnya pilihan saya jatuh pada klinik hewan di daerah caman, tengah2 antara galaksi dengan jati asih. Saya dulu pernah kesana dan dokternya cukup oke karena tindakannya cepat, taktis, dan gak demen bekelin antibiotik. Kalo memang sakitnya ga ada obatnya, ya dia gak kasih obat. Ga diada-adain.

Ditinggallah 4 anak saya selama 6 hari. Sepanjang liburan, yang ada dikepala saya Cuma mereka. Saya sms dokternya sehari sampe 5-6 kali. Bayangin dah tuh enegnya jadi dia. abis mereka kan bukan kucing kandang. Atu dan aling pernah saya titipin duluuuu empat tahun lalu, di drh ida. Setelah itu, kita yang emang gak terlalu demen nginep2 ini gak pernah ninggalin mereka. Alhamdulillah selama ini kalo pergi2, selalu ada mbak dirumah. Jadi mereka ya dirumah aja.

Kata dokternya, mreka keliatan cukup stress. Cucut dan johnny gak mau makan dua hari. Tapi johnny masih mau makan raw foods nya. Sementara cucut yang emang ga gitu doyan daging mentah, ya gak makan apa2. Johnny bahkan sempet kejang satu kali. Atu dan aling cenderung diam. Usai liburan, sampe bandara, saya langsung menuju ke tempat mereka dititip. Saya KANGEN BANGET GAK KARUAN.

*Tiga hari berlalu*

Saya udah mulai hilir mudik kesana kesini ngurus ini itu yang kemarin tertunda karena pergi lama. tiba-tiba hari itu saat baru balik malem dan lagi selonjoran karena pegel banget, aling naik ke pangkuan saya dan mulai garuk-garuk. WADUH KUTU???

Ternyata….

Lebih parah.

Jamuran, scabies dan jamur item2 kecil seluruh badan. Gusti…kasian banget. Saya langsung buru2 sirimin jamur2nya itu pake cuka apel, ya penanganan pertama aja. Abis gak tega liat dia garuk2. Besooknya langsung ke drh Nyomie yang di duren sawit.

PhotoGrid_1438499564710

Dan yak, asli lah sebadan-badan banget sampe Aling harus digundulin, biar gampang ngobatinnya. Sedih banget saya liatnya. Ya kalo bulu sih santai yah, kan bisa tumbuh lagi. tapi liat kulitnya penuh jamur gitu pasti perih dan gatel kan rasanya.

Lalu saya rasanya keseeeeelllll banget. Gusti, udah lama banget gak ada yang kena kutu, jamur dan sebagainya, karena kucing2 saya kan udah tua dan ya gitu2 aja. Gak terkontaminasi apa2 dari manapun. INI NITIP SATU MINGGU DOANG KOK BISA JAMURAN SEBADAN-BADAN. Untung yang lain gak ada yang kena jamur sama sekali. Memang sih, biasanya kan karena daya tahan tubuhnya menurun.

Yaudah tapi hari itu saya sempat bersykur, karena Cuma kehilangan bulu yang mana bisa tumbuh lagi nantinya. Setidaknya gak kehilangan anak.
Dan ternyata…..

Saya salah.

Gak lama dari gundulin Aling, tiba-tiba saya menyadari si cucut keliatan agak berat nafasnya. Dan si Atu pupnya keras kaya batu. Untuk Atu, saya lebihin porsi raw food nya, biar dia gak konstipasi. Tapi cucut, gak saya apa2in. Hingga akhirnya satu malam dia tiba2 bibirnya membiru, dan nafas sesak bukan main sampai gak bisa tiduran.

IMG-20131009-01836

Itu jam 8.30 malam, dan yang ada di kepala saya Cuma nebulizer. Saya pikir, mungkin dia butuh di inhalasi. Jadi saya berangkat lagi ke dokter hewan yang kemarin saya titipin anak2. Dia raba-raba, dan dia bilang:

“Ini harus dirontgen mbak, tapi saya sih curiganya hernia diafragmatika. Kondisi memar dalam, saat ada benturan keras, dan membuat selaput diafragmanya robek. Lalu organ2 dari bawah, seperti usus, menjejal masuk ke dalam diafragma (tempat paru-paru dan jantung). Yah namanya juga kucing kampung kan suka main keluar, gak ketauan kebentur apa..”

KEBAYANG GAK PERASAAN SAYA? Itu diagnosa sudah berlalu hampir sebulan lalu, tapi setiap kali menyebut hernia diafragmatika, kepala saya berdenyut dan nafas saya sesak. Gak bisa terbayang apa rasanya usus masuk ke diafragma…

Dia gak memberikan tindakan apa2, karena ia yakin bahwa ini kasus hernia dan gak ada obatnya, kecuali operasi. Yaaaaang….hasilnya gak taulah, karena belum ada alat lengkap untuk penyakit macam ini di Indonesia. Dan itu sudah malam, klinik besar yang menyediakan fasilitas rontgen sudah tutup.

Maka saya menghabiskan semalaman itu dengan tidur di karpet berdua cucut, yang sesak semalaman dan Cuma bisa duduk tegak karena kesakitan. Itu hari senin, dan sellasanya saya ada meeting siang. tapi saya semalaman betul2 gak bisa tidur karena ngebayangin usus di diafragma. BISA GAK NGEBAYANGIN?

20150224_143000

Paginya, sebelum berangkat rontgen, saya whatsapp drh Erwin, karena saya udah desperate. Saya nanya soal hernia dan kemungkinan lain dari sesak nafas. Dia kasih saya link, gambar dan berbagai informasi. Biar saat ke drh tempat rontgen ini saya gak kosong banget, jadi nyambunglah sama diagnosa nya dari hasil rontgen.

IMG-20150824-WA0012

Sampai di klinik besar ini, hasilnya adalaaaah: CHF. Congestive heart failure. Gagal fungsi jantung, bawaan. AAAAARGGGHHH. Saya gimana ya ngejelasinnya, tapi yang jelas saya gak suka banget sama sikapnya ini dokter. Saya masuk, dia lagi megang hape. Lalu periksa sebentar dan bilang kemungkinan hernia tipis, dia curiganya CHF. Kemudian nyuruh asistennya untuk rontgen, dan harus hati2, kalau cucut melawan, jangan dipaksa, nanti jantungnya berhenti. Setelah itu, dia udah keluar lagi dr ruang praktek dan sibuk nanya2 soal pasien lain ke karyawan-karyawannya.

Saya diem aja, karena bawa abib. Lagian saya capek dan ngantuk banget kan semaleman gak tidur, kayanya udah ga ada energi. Saya sampe udah izin ga ikut meeting karena mikir si cucut bakalan langsung dioperasi. 15 menit kemudian, asistennya turun dari ruang rontgen dan bawa cucut serta hasil rontgen. Dan dokter itu memersilakan saya masuk lagi, kemudian memampang gambar thorax dan ia menceritakan bahwa cucut kena chf.

Yang bisa dilakukan hanya memberi obat biar gak tambah sesak. Sudah itu saja, karena yang rusak organnya, tidak bisa diperbaiki. Saya aga kebingungan. KALO CACAT BAWAAN BERARTI KAN DIA PERNAH JUGA SESAK YA, kok cucut enggak. Dokternya bilang: ya memang munculnya bisa suatu waktu aja, belum tentu muncul dari kecil.

Saya ragu. RAGU BANGET. Dan untuk kejadian ragu semacam ini, pada penyakit yang membingungkan dan tebak2an gini, saya Cuma punya dua tempat yang bisa dipercaya: Drh Erwin di Bandung, Drh Dudung atau Drh Danny di IPB. Rabu pagi, saya, abib dan citra meluncur ke dramaga. IYA CUCUT CUMA KUCING KAMPUNG. Kucing yang dibuang orang di depan pagar saya, saat masih ada tali puser menggelantung dan mata merem, dua tahun lalu. Tapi dia anak saya, kesayangan saya, terserah lah mau gondrong kek pesek kek mancung kek. Nyawanya berharga sekali.

Disana, Drh Danny kebingungan liat hasl rontgen. Katanya foto rontgennya blur, gak keliatan apa2. Ya saya manut saat dia minta untuk difoto ulang. Hari itu saya juga bawa atu yang konstipasi. Dan dia juga dirontgen. Hasilnya…

Atu: konstipasi berat, dan harus diganti makanannya, karena dia udah tua kan. Jadi gabisa lagi banyak2 makan kibbles. Kalo mau kibbles pun harus yang grain free. Daya tahan tubuh mudah menurun dan langsung bikin konstipasi. Itu sampe gassy dan penuh gitu perutnya. Tapi selebihnya fine.

Cucut: ehem. HYDRO THORAX. Ada cairan memenuhi paru-parunya. Yang mana penyebab nya memang susah banget dicari, tapi kemungkinan karena virus. Tapi sebetulnya rabu pagi itu dia udah mau makan. Meski dari senin-selasa dia gak mau makan sama sekali, minum pun susah. Akhirnya drh danny bilang ada dua opsi: 1. Cairannya disedot dengan cara ngebolongin dari luar. Namanya thoracentesis. Tapi keberhasilannya 50:50 krn ada resiko stress dan membuat jantung berhenti. Cuma kalo berhasil, lumayan banget. Eh namun kemungkinan cairan terisi kembali ya ada juga.
2. terapi obat, kontrol 2 minggu-1 bulan sekali. Resikonya lama, dan cucutnya capek karena susah nafas.

Saya GALAU. Akhirnya drh Danny bilang, coba obat dulu 2 minggu. Nanti dirontgen lagi setelah 2 minggu. Kalau bagus, ya terus obat aja. Gausah operasi. Dia juga pesan, kuatkan daya tahan tubuh dengan makanan yang baik. pulang dari bogor, saya gak bisa tidur lagi. akhirnya belajar sampe pagi. Cari tau makanan terbaik, penyakit ini itu, dan sebagainya.

Iya, udah lama banget sejak teteh meninggal 3 tahun lalu, saya gak belajar soal kucing. Saya melihara aja, banyakin makanan yang mentah dan emang ga ada apa2. Mereka semua tumbuh sehat. Bahkan si cucut yang ga pernah minum asi pun tumbuh normal. Akhirnya saya jorr-in makanan. saya kasih VCO di dagingnya. Saya olesin essential oil yang udah di dillute dengan VCO, ke badannya. Saya ganti kibblesnya dengan yang grain free. Saya peluk tiap malem. Saya ajak dia minum terus. Saya jemur sambil jalan2 diluar.

PhotoGrid_1440406821382

Dan yess, dia meembaik. Makannya makin banyak. Dia udah bisa guling2 manja dan ngajak saya main, meski masih belum bisa lari2. Dia udah bisa tidur nyenyak sambil rebahan. Pup nya lancar dan bagus. Semua bagus.

Masih sangat bagus sampai kemarin. Saya tinggal dia pagi2, setelah makan dan minum obat. Saya peluk dia seperti biasa dan bilang bahwa saya ada acara mungkin sampe malem.
Ya dia biasa aja. Manja dan gelendotan. Meski naaps masih putus2 kaya orang asma.

Tiba2 jam 8.30 malam saat saya udah didepan komplek, citra nelp dan bilang tadi nia (mbak yang dirumah) nelp dia dan bilang kalo cucut tiba2 gak bisa nafas, dan kejang. Dia nelp saya tapi gak bisa2. Mungkin sinyal. Kami langsung ngebut. Dan sampe rumah mendapati cucut…

Yang sudah kaku dan biru.

*brb *nangisDulu

Kata Nia, jam 7an tiba2 cucut masuk ke kandang sendiri. Diam aja ngelamun. lalu tiba2 sesak parah sampe kejang. Dan jam 8 meninggal.

Saya gak bisa ngomong apa2 dan Cuma bisa melukin cucut yang biru, tanda kehabisan oksigen. Inalillahi wa inna illaihi raajiun. Saya kehilangan dua anak dalam waktu yang sangat berdekatan. Rasanya pengeeeeen banget nyalahin orang. Nyalahin liburan ke bali. Nyalahin dokter yang bisa2nya bikin anak2 saya pada sakit. Nyalahin diri sendiri, karena pulang kemaleman dan ga ada disana saat cucut sesak.

Tapi, apa yang udah terjadi sama kita, pasti yang terbaik untuk semua, bukan?
Hmmmpppfff…padahal tadinya udah janjian sama citra dan drh danny mau kontrol selasa, besok. Masih deg2an mau liat hasil thorax nya lagi. mau ini mau itu.

Cut, gimana sih????? Huhuhuhuhuhu

Saya tuh kalo liat cucut selalu inget mamah. Soalnya saya nemuin dia pas mama mulai sakit, dua tahun lalu. Saya sambil nemenin mama, harus bawa2 kucing kemana-mana karena harus disusui 2 jam sekali. Lalu saat pekan terakhir sebelum mama meninggal, cucut itu sering bikin mama yang udah kepayahan tersenyum. Karena seneng gelendotan dan ajak mama main.

Buat saya cucut itu precious, karena dia satu2nya yang gak kapok sama abib. Sementara kucing2 lain udah pada males karena sering dikejar2 abib. Cucut ga peduli. Dia selalu rela ngasih badannya untuk dibejek2 gemes sama abib. Dan dia ga pernah ngelawan. That’s why, cucut yang selalu dicari abib buat nemenin tidurnya tiap malem.

20150126_173302

Sekarang ga ada lagi yang bisa kita godain tiap hari, ga ada lagi yang heboh lompat2 ngejar kecoa atau hewan kecil lainnya, gak ada lagi yang mau tidur dikelonin abib tiap malem. Saya tadinya berharap banyak dia bs sembuh dari paru2 basah itu, karena kucingnya citra survived dan hidup sampe skg. Tapi poe ngingetin saya: “Bejo kan disusui ibunya sampe 3 bulan, ibunya hamil dan makan bergizi, mereka tinggal dirumah risma yang bersih dan dikasih makanan sehat tiap hari. Lah cucut, ibunya udah pasti makan sampah, kemudian di umur beberapa hari, dia dipisah gitu aja. Ga pernah minum asi. ga ada jilatan ibu, ga ada pelukan ibu. Yang cucut punya tuh Cuma kamu, ibu manusia. Dan unfortunately, dia kucing. Setidaknya dia gak mati dijalanan hari itu, seenggaknya dia pernah tahu bahwa ada manusia yang sangat sayang sama dia. setidaknya dia sempet ngerasain punya keluarga. Allah lebih sayang sama dia..”

Dan saya pun nangis lagi…..

kucing1

Cerita Tentang Ovy Melon dan kepergiannya..

Gallery

(Review) Moonlit Sanctuary

Gallery

Berbahaya dan Tidak Bermanfaat, tapi boleh dibaca

Gallery

Tempat Sampah Basa Basi?

Standard

Jadi kemarin saya dan Poento berdebat dodol (seperti biasa) soal hal kecil; fungsi tempat sampah di gardu tol.

Saya, setiap kali usai bayar tol, tiket parkirnya pasti ditaro di laci kecil tempat naro receh, di dalam mobil. Nanti sampai rumah, saya kumpulin semua dan dibuang ke tempat sampah. Begitu juga tiket parkir dan sebagainya.

Karena saya menganggap, tempat sampah kecil di gardu tol itu gak berfungsi dengan baik. pernah memerhatikan gak, bahwa lebih banyak orang yang meleset saat membuang tiketnya kedalam tempat sampah, ketimbang yang masuk?

gerbang tol

Coba deh liatin, di gardu tol itu berserakan betul sampah-sampah bekas tiket, dan berantakan gak keruan.

“Lah ngapain juga disimpen sih? Kan ada tempat sampah..” kata Poe

“Berapa kali kamu bisa berhasil masukin tu kertas kedalam tempat sampahnya?” tanya saya

“Ya gak selalu sih, tapi kan kadang juga masuk…” Balas dia ngeyel.

“Trus biarin aja berantakan, karena bukan urusan kamu?” jawab saya gak kalah ngeyel.

“Ya kan nanti juga disapu…” katanya nyengir

“Oh gitu ya? Kamu buang sampah aja ditengah jalan kalo gitu, buang sampah sembarangan aja dimana-mana. Nanti juga ada yang beresin. Mau jawab apalagi? Semua orang juga gitu? Ya makanya karena semua orang kaya gitu, trus tu gardu jadi berantakan, kan kesel liatnya…” muka mulai nyureng..

“Lah tapi kan udah ada tempat sampahnya, ya kita pergunakan dong…”

Saya gak jawab lagi, karena itu udah jawaban ngeles. Poe emang gitu anaknya, kalo dia udah tau salah, ya tetep gamau kalah. Hahahaha…saya mah nyengir aja, plus noyor.

Bener kan?

Percaya deh satu hal sama saya, ENGGAK AKAN ADA YANG MENYEDIAKAN APAPUN BUAT KITA. Tempat sampah kecil di gardu tol itu, adalah salah satu bentuk basa basi. Bahwa ada tempat sampah, that’s it. Yang terjadi, tetap aja, sampah berantakan dimana-mana. Lalu tetap mau merasa bahwa itu bukan urusan kita?

Nanti kalau kita dibilang jelek dan kotor sama berita internasional, lalu marah. Kemudian nyalahin pemerintah, karena tempat sampahnya terlalu kecil, maka tidak bisa menampung bekas tiket dengan baik.
Nanti anaknya gak naik kelas, yang salah kurikulumnya, gurunya, kementerian pendidikan. Lalu badannya sakit-sakitan, kena infeksi paru karena polusi udara, salahin lagi kebijakan pemerintah soal pembatasan kendaraan lah, pabrik lah. Gitu aja terus sampe kiamat.

Menyalahkan pihak lain, atas segala hal yang terjadi di muka bumi ini, bukan jawaban dari persoalan dunia yang harus kita hadapi, ya kan?? Iya semua tau, banyak kebijakan bobrok, banyak aturan gak jelas, banyak korupsi. Trus mau ngapain? Ngomel tiap nonton berita? Demonstrasi? Marah-marah sama pemerintah?
Tapi enggak pernah berusaha berbuat sesuatu.

Sebelas dua belas dong, kak. Hehehe..

Saya, adalah manusia yang udah lama menganggap kita ini rumput liar. Tumbuh dan hidup begitu saja tanpa aturan, tanpa fasilitas, tanpa hal-hal yang harusnya kita terima. Makanya, saya anggap aja mereka enggak ada. Soalnya kalo inget-inget ini bermula dari mana, yang ada kesel terus. Ngegerutu enggak jelas, dan lalu apa? Ya gitu aja terus. Ngomel, kesel, ngaruh juga enggak.

Kita kan sekolah ya? Kata nyokap, gunanya sekolah itu sebenarnya Cuma satu; bisa memetakan masalah, punya skema sebab akibat buat menjalani kehidupan. Jadi, kalo sudah tau, kita gak diurus, kenapa gak coba aja mengurus diri sendiri? Coba aja berbuat dari hal yang terkecil, seperti membawa pulang tiket-tiket itu dan membuangnya dirumah.

Akan lebih bagus kalo langkahnya semakin besar, misalnya memisahkan sampah dan mendaur ulang. Karena ujung-ujungnya, hingga saat ini, sampah rumah tangga masih selalu bercampur aduk gak keruan. Dan menumpuk di TPA, tanpa ada penanganan yang baik. Tapi ya setidaknya, kita peduli dulu untuk enggak buang sampah ditempat yang Cuma diletakkan dengan basa basi.

Jadi kepikiran, kemarin abis nonton Tomorrowland.

tomorrowland

Ok, sedikit review soal filmnya yang biasa aja ini. skrip nya berjalan dengan ra jelas mau kemana juntrungannya. Dia mau bikin suasana futuristik ala disney, tapi kurang fun. Lalu, banyak sub plot yang terlewatkan begitu saja, mungkin karena enggak dianggap penting. Padahal, ini harusnya jadi kunci utama yang bisa langsung kena ke hati penonton, yang harusnya kebanyakan anak-anak.

Jadi film ini berusaha bikin ala ala intersetellar, tapi logika sci fi nya gak masuk. Cerita disney yang penuh magical excitement juga kandas, karena penjabaran keras dengan nada pesimistis soal dunia yang kini jelang hancur. Akhirnya jadi film yang berusaha menceritakan soal world peace, dan udah gitu aja. Banyak kejanggalan, dan banyak pertanyaan yang timbul abis nonton film ini.

Akting george clooney juga, entah kenapa, butut banget. Chemistry antar pemain juga gak terasa dari awal sampe akhir. Film yang enggak konsisten. Meski ya saya sih nontonnya seneng2 aja. Hahaha…murahan.

Well, Belakangan ini film-film lagi banyak banget ngangkat tema soal ini. dari Interstellar yang berusaha mencari planet lain buat melestarikan umat manusia menghadapi kiamat, sampe film kingsman, dan avengers 2 juga mengangkat tema untuk “menginstall ulang” dunia, agar nantinya ada perbaikan.

Tapi Cuma tomorrowland yang bisa bikin saya terharu denger quotes nya:

“You’ve got simultaneous epidemics of obesity and starvation, explain that one. Bees butterflies start to dissapear, the glaciers melt, the algae blooms. All around you the coal mine canaries are dropping dead and you won’t take the hint! In every moment there’s a possibility of a better future, but you people won’t believe it. And because you won’t believe it, you won’t do what is necessary to make it reality” (Nix)

Iya, ide-ide di film ini memang seru, nyari planet lain, memelajari adanya parallel world di bumi ini kaya nonton serial FRINGE, semua untuk menghadapi akhir dunia yang entah datangnya kapan. Menurut saya sih itu bukan harapan. Trus kalo udah bisa nemuin planet lain, parallel world dan sebagainya, trus mau apa? Mau diancurin juga? ya sama aja kan..

Dunia kan akan tetap berakhir, man. Tapi sekarang, mumpung belom, yaudah, berusaha aja untuk tetap berbuat baik dan melakukan hal-hal yang menyenangkan. Buat kita, buat orang lain, buat anak-anak kita. Kalo kata Michael Moore, kita emang sengaja dibikin takut. Lewat berita-berita kriminal, lewat film2, lewat iklan. Lalu dengan kadar keparnoan tinggi, kita malah jadi melakukan hal-hal yang lebih mengerikan lagi.

Kita udah kehilangan rasa percaya. Sama pemerintah, sama orang lain, sama dunia, sama masa depan, bahkan sama kemampuan diri sendiri. Ya bebas sih kalo mau begitu. Saya gak mau ah. Saya masih mau berusaha. Yah setidaknya, berusaha untuk percaya sama diri sendiri, bahwa saya bisa kok melakukan hal-hal baik, meski kecil.

Siapa tau nanti ada barengannya. Kan jadi banyak. Kalo kata Tomorrowland “Dreamers need to stick together!!”

Hehehehe..

Kuping Caplang, Pendengar yang Baik?

Standard

Mumpung lagi bisa, hajar lagi deh blog nya. Susah lagi nyari waktunya. Hehehe..

Jadi kemarin, di Sydney, kami datang ke pop up market, yang namanya Finders Keepers di Australian Technology Park. Naik kereta dari city, plus jalan kaki 500 meter-an deh dari stasiun Reidfern ke lokasinya. Sengaja banget deh mau dateng, demi ngeliat barang-barang kreatif buatan orang Australia.

Nah disana, saya nemuin satu stand yang namanya Welly’s Wonder ini. Saya, sebagai penggemar gambar-gambar kartun klasik, macam bikinannnya miss Potter ini langsung diem lama disitu. Sebab, mereka bikin gambar kartun yang persis si Peter Rabbit dkk, gayanya.

Tadinya saya mau beli salah satu poster gede buat dipajang. Tapi kayanya susah banget bawanya, takut lecek. Akhirnya saya liat buku cerita bergambar, dan langsung saya bayar setelah minta sign dari authorsnya. Mereka, sepasang suami istri Demelza Kaines dan Adam Murphy. Istrinya bikin cerita, suaminya gambar.

20150519_161805

Yang bikin saya langsung pengen punya buku itu, bukan Cuma karena gambar dan kemasannya yang ciamik. Tapi karena kalimat di halaman ini.

20150519_161822

Hahaha…

Ini jawaban Mama dulu, tiap saya ngeluh, kenapa sih kuping kok caplang banget. Saya suka sebel sama daun telinga saya yang lebar kaya gajah. Lalu mengeluh ke mama. dan dia bilang persis seperti yang buku ini bilang

“Mungkin kamu bisa jadi pendengar yang baik, jadi dikasih telinga lebar biar bisa dengerin orang..”

“Buat apa dengerin orang? Kan lebih enak didengerin…” kata saya.

“Kalau semua orang ingin didengar, lalu siapa yang tugasnya mendengarkan? Ribut dong dunia ini kalo semua sibuk bicara, tanpa ada yang mau mendengar?” gitu kata mama saya yang bijaksana itu. hehehe..

Dan omongan orangtua memang jadi doa. Pada akhirnya saya sekarang memang lebih suka mendengarkan orang lain. Yah well, meski akhirnya saya jadi bisa merangkai tulisan dari banyak cerita yang saya dengar itu, dan tetap membaginya dalam kisah. Hehehhee..

Tapi sebenernya, jadi pendengar itu enak loh. Ya asal kuat hati aja, gak kebawa perasaan dari berbagai kisah orang lain. dengan banyak mendengar, kita bisa jadi tahu lebih banyak. Jadi berhenti menghakimi, dan bisa menilai setiap kisah enggak dari satu angle aja. Kita jadi bisa menilai, dalam hati, siapa orang yang benar-benar tulus, dan siapa yang tidak.

Lalu, lambat laun, kita juga jadi bisa menempatkan diri. Kapan harus bicara, dan kapan harus diam mendengarkan. Karena gak semua orang yang gemar bicara itu, ingin solusi. Kebanyakan Cuma ingin didengar. Tak semua orang ingin mendengar pendapat kita mengenai ceritanya, langsung saat itu juga. Rata-rata hanya ingin mencari tempat untuk meluapkan isi hati, biar enggak gila.

Ini juga jadi amat menguntungkan buat saya, karena saya amat suka belajar tentang manusia. Sebab sesungguhnya manusia itu RUMIT. Ya bicara ini, tapi maunya itu. Ya hari ini begini, besok begitu. Gak bisa diukur dengan angka, tabel, dan kurva. Emosi manusia itu jauh lebih rumit ketimbang ilmu fisika atau kimia.

Jadi, selalu menarik dan enggak ada habisnya. Seru kan?

Kisah setiap manusia juga enggak pernah ada yang sama persis. Ada kemiripan, tapi pasti ada perbedaan. Makanya, dengan banyak mendengarkan, saya biasanya dapet banyak inspirasi buat nulis atau mengerjakan sesuatu yang saya suka.

Saya juga jadi belajar berempati. Sebab, enggak sedikit cerita yang penuuuuh dengan kesedihan. Dan kadang manusia bisa bertutur dengan cara yang amat pilu, hingga sedihnya terasa sampai ke hati saya, sebagai pendengar. Ini pelajaran penting juga buat saya.

Tapi, pelajaran yang paling pentingnya adalah, saya jadi semakin paham bagaimana cara menjalani hidup, ya dari kisah orang-orang. Keputusan yang diambil orang lain, cara orang lain menyikapi permasalahannya, dan hubungan sebab-akibat dari apa yang dilakukan seseorang dalam kehidupannnya. LUAR BIASA.

Jadi, kadang, saya enggak harus mengalami sendiri kesedihan yang pernah dikisahkan kepada saya, sebab saya sudah lebih dulu mengambil pelajarannya. Menguntungkan, ya kan?

Saya jadi bisa selangkah lebih maju, dan lebih dulu belajar tanpa harus benar-benar mengalami.

Si Poe suka sebel, kalo saya sering kesana dan kesini, Cuma buat dengerin orang curhat. Begadang semaleman, Cuma buat melukin temen yang lagi sedih. Buat dia, itu kegiatan yang melelahkan. Buat saya, enggak. Saya suka kok. Buat saya, ini penting. Karena nantinya, pengalaman saya jadi lebih banyak daripada banyak orang.
Padahal, Cuma modal dengerin, gak ngalamin. Hahaha..makanya saya seneng nonton film yang banyak dialognya.
Menarik banget mendengarkan manusia bicara tentang kehidupan.

Kadang memang bosan kalau harus berhadapan dengan orang yang terlampau mellow. Sebab, tipikal ini biasanya mengulang-ulang cerita, tanpa pernah punya solusi. Kadang sudah tau harus bagaimana, tapi enggan berbuat. Ia seperti demen tenggelam dalam kesedihannya. Gemes sih. Tapi gapapa, jadi tambahan jenis karakter buat saya kenali.

That’s why, saat buka buku cerita ini saya langsung senyum dan menahan air mata. ada juga orang lain yang berpendapat sama dengan mama saya soal kuping caplang. Saya jadi kangen mama, sekaligus merasa senang. Ya karena jadi pendengar itu sebetulnya amat menyenangkan. Ketimbang bicara melulu, tanpa ada yang mendengar.

Dahsyatnya menjadi pendengar, juga pernah diomongin sama Marylin Manson ketika kasus penembakan di columbine. Waktu itu dia diwawancara, dan ditanya: “What if the kids at columbine were here today, what would you say to them?

Dia jawab:” I wouldn’t say a single word to them. I’d listen to what they had to say. And that’s what NO ONE DID..”

Iya ya, bener juga?

Jadi yang punya kuping caplang, gausah malu. Kita bisa jadi pendengar. Yaaah…siapa tau ada gunanya buat mencegah kekerasan atau tindak kriminal… :))