30 tahun…

Image

Tadi sahur abis nonton grudge match. Film cheesy sylvester stallone. Di endingnya ada evander hollyfield dan mike tyson yang ceritanya diminta tanding ulang.

Saya jadi ngakak.

Saya bukan penonton pertandingan olahraga. Boro2 penikmat. Saya suka film tinju, tapi bukan fans pertunjukan tinju. Tapi siapa yang enggak tau insiden mike tyson mengggigit kuping hollyfield sampe copot?

Saya sebenernya lupa taun berapa. Tapi kata web2 sport sih taun 1997. Yang saya inget Cuma saya waktu itu masih SMP. Dan kemarin, world cup 2014, ada lagi pemain bola yang menggigit lawannya. Sekali lagi, saya ini juga bukan penonton sepakbola. Saya bahkan enggak nonton satu pertandingan pun di WC 2014 ini. Tapi kabar Suarez gigit bahu Chiellini ada di semua portal berita, ramai di twitter dan socmed lainnya.

Jadi, yang bikin saya ngakak sebenernya adalah; saya masih hidup dan menyaksikan hal-hal itu. hehehe…

**

Emang sih jarak kejadian insiden gigit menggigit itu bukan 70 tahun. Cuma 17 tahun. But still…

Saya bersyukur banget.

Ya bukan bersyukur karena bisa menyaksikan insiden gigit menggigit. Tapi bersyukur karena masih dikasih Tuhan umur sampe 30 tahun.

2014-07-22 07.16.12

**

13 juli, usia saya 30. HAHAHAHA. Banyak banget ucapan selamat dan ucapan ledekan juga enggak kalah banyaknya. Saya bahkan dapet 6 kardus susu kalsium sebagai simbolik ledekan dari seorang teman, karena saya makin tua. Hehehee

Tapi sebenernya, usia 30 ini berarti cukup banyak buat saya.

Saya, enggak pernah menyangka bahwa Tuhan masih kasih saya hidup sampai 30 tahun. Masya Allah. Setelah semua hal yang udah saya lewati, ternyata, saya masih terus dikasih kesempatan sama Tuhan.

Dari kecil, saya bukan anak yang sehat sepeerti anak-anak pada umumnya. Banyak kegiatan yang enggak bisa saya ikuti, karena sakit. Saya harus minum obat rutin bertahun-tahun. Harus mengalami diet makanan gorengan dll di usia 8 tahun (saat itu, saya makan rebusan, mentahan, nasi merah dan juice aja selama hampir setahun).

Saya hampir enggak pernah ikut kegiatan olahraga, karena enggak kuat. Dan saya ngalamin masa-masa tiap hari pingsan, sampe kuliah. Heu,,,

Puncaknya adalah, jantung saya pernah berhenti berdetak dan saya berhenti bernafas di usia 22 tahun, selepas lulus kuliah, selama beberapa detik. Hingga akhirnya saya harus “disetrum” alat pacu jantung. Alhamdulillah hidup lagi. Heu..

Saya bukan orang kebanyakan, karena itu, saya selalu merasa hidup saya Cuma sebentar. Saya selalu merasa Tuhan enggak akan kasih saya banyak kesempatan, sebab saya penyakitan. Saya alergi berat, dan pernah ngalamin hampir semua jenis penyakit yang berkaitan dengan kinerja paru, jantung dan liver serta pencernaan.

Mungkin karena itu saya ngejalanin hidup yang less ribet, dan less drama.

Setelah kejadian “hampir mati” itu, saya akhirnya mikir bahwa ini saya yang baru. Yang dikasih kesempatan kedua sama Tuhan. saya
harus berhenti merusak badan, dan harus berubah jadi orang yang lebih baik.

Buat poin kedua, entah ya, udah kejadian atau belom. Karena enggak ada ukurannya. Hehe..tapi buat yang pertama, ya akhirnya saya menjalani pola hidup sehat. Sebab, tadinya, saat masih ABG, saya cenderung ngerusak badan sendiri. Saya, dan pola pikir yang ABG banget, selalu mikir hidup saya gak akan lama, saya jaga-jaga makan dan jalanin hidup sehat juga percuma, saya pasti gak akan sembuh.

Sekarang, saat saya lebih banyak menjejali badan dengan raw foods, ternyata berasa banget bedanya. Hahaha..ini saya berasa mau iklan ekstrak kulit manggis deh.

Mungkin akhirnya cara berpikir makin dewasa juga yes? Plus happiness. Haha..

Percaya deh, naik turun hidup saya yang terasa berat justru ada nya di masa kecil. Makanya saya engggak pernah bilanng “Enak ya dulu, kaya gak ada beban hidup..” kalo liat foto-foto masa kecil/ABG. Hehehe…saat itu idup saya sebenarnya terasa lebih berat, ketimbang sekarang.

Saya berhenti asma, saat menikah. Yang biasanya sebulan dua kali kumat, setelah nikah jadi setahun sekali. Setelah melahirkan, saya bahkan 2,5 tahun enggak kumat asmanya sama sekali. Akhirnya saya sadar, Tuhan enggak pernah salah.

Karena saya dulu engggak pernah pengen menikah dan enggak suka anak kecil maka enggak kepengen punya anak. Sesuatu yang saya benci banget itu, ternyata hal terbaik yang pernah terjadi dalam hidup saya.

2014-07-22 06.51.56
(gini klo punya suami romantis, kuehnya roti tawar pake nutella…hahahaha)

**

Jadi, 30 tahun. Hehe

Bolehlah bebas saya diledekin tua. Berumur. Renta. Dan sebagainya.

Tapi saya merasa bahagia. Iyalah bahagia. Tuhan sayang sekali sama saya, karena terus dikasih kesempatan untuk hidup dan pastinya untuk berbuat baik. Buat diri sendiri dan bekal setelah kematian nanti, maupun buat mahluk lain.

Lagipula, di usia 30 ini, rasanya saya sudah punya semuanya. Semua yang saya butuhkan untuk berbuat lebih banyak. Termasuk energi yang rasanya malahan lebih banyak ketimbang waktu SMA/kuliah dulu. Hahaha..ya iyalah dulu mah kerjanya pingsan mulu.

Maka, ya, saya bersyukur banget. Semoga saya masih akan terus disayang Tuhan, dengan caraNya.

2014-07-22 07.13.20

Selamat Menikmati Sekolah, Abib!

Gallery

Diapers mahal? Ayo Ke Toilet aja!

Gallery

(Review) How To Train Your Dragon 2

Gallery

See You Next Time, Lombok..

Gallery

The Pina Colada Song

Gallery

Lombok Trip: Day 3

Gallery