dua sisinya opini

Gallery

(From FB’s note, December 14th 2009)

Jadi inget kata2 remon,mata uang itu punya dua sisi. Gitu juga idup. Smua tindakan kita bisa dibilang bener,bisa dibilang salah. Tergantung yang mandang..

Mungkin cuma sekali2 nya gw denger kalimat wise dari manusia itu. Tapi, hari ini gw ngerasain hal itu sampe deg2an rasanya…jadi, seorang rekan di kantor meninggal dunia kena serangan jantung pas lagi liputan sea games di laos. Gw belum kenal banget, cuma pernah liat beberapa kali pas kekantor. Tapi sejak hari sabtu,minggu sampe senen,gw baca republika dan menemukan beberapa tulisan ttg dia dari org2 yang jelas punya hubungan deket sekali. Semua tulisan tentang dia, bagus sekali. Saking bagusnya, sampe gue yg gak kenal2 banget bisa sampe nangis bacanya. It touched, mas darmawan!! Sya jd bisa ngerasain kehilangannya dan semua hal2 baik yang sekarang udah jadi kenangan..

Tentang betapa baiknya mas itu, betapa gigihnya ia bekerja, sampe di usianya yang ke 40, saat jantungnya sudah mulai tak bersahabat, dia masih rela berangkat ke laos buat liputan. Padahal udah dicegah sama atasannya, tapi dia tetap maksain. Baca itu, yang ada di dalam hati gw, jelas..”Wah berdedikasi bener,kalo gue sih ogah!”..
Entah gw yang polos dan terlalu naif dalam menanggapi suatu kabar, tapi..siang ini, saat gw masih asik utak-atik transkripan,ada seorang temen yang juga bercerita tentang almarhum. Tapi sumpah,kalo cerita ini yang dikeluarkan jadi feature halaman 1 republika, gw yakin pasti kantor ga akan mengurusi jenazahnya seperti kemarin. Kata2 pertama temen gw itu: “maruk sih!!”

Gw sampe kaget. Bukan kaget dan marah sama dia. Tapi kaget karena kata2 dia jelas berlawanan dengan isi kepala gw yang sudah terlanjur baca 3 hari tulisan tentang almarhum. Selanjutnya, temen gw itu bilang lagi “ya iyalah maruk, coba aja lo pikir. Umurnya udah 40, anaknya dua masih kecil2, jantungan pula. Ngapain dia ngotot buat ke laos? Pasti kan karena dia emang maruk pengen liputan sea games..maruk aja pgn keluar negeri!”
Gw diem,masih kaget sebenernya.
Dan diem gw ternyata agak lama..
Karena abis itu, gw udah ga tralu denger waktu temen gue itu istighfar2 ngomongin org yg udh meninggal, ato kemudian dia malah curhat soal kantornya yang ga adil buat ngasih jatah keluar negeri..gw nyengir doang, tapi saat itu gw cuma mikirin satu hal, omongan remon.

Iya yah..kalo aja dari awal,gw ketemu sama temen gw itu dan ga baca feature2 ttg almarhum, pasti gue akan berpendapat seperti itu juga. Karena, sebenarnya, gw ga tau mana yg bener, karena gw bukan atasannya dan bukan sahabat deketnya yang kenal banget sama dia. Jadi judgement gw pasti ga punya dasar rasional..karena gue bener2 blank soal almarhum.
Dan dua pendapat ekstrim itu juga mengingatkan gue sama berbagai macam kasus dalam idup gue..

Kepikir kan,apapun yang gw lakukan. Itu kan cuma gue, Tuhan n saksi mata yang tau. Kalo ga ada saksi mata, ya cuma gw ama Tuhan yang tau. Jadi kalo gue melakukan sesuatu hal yang sebenernya gw nilai itu baik..belum tentu begitu juga dimata org lain. Ato sebenernya hal yang gw lakukan niatnya jelek,tapi gw bungkus dgn perbuatan yang keliatan baik, orang juga bebas menilai itu. Jadi apapun yg gw lakukan emang ga akan terlepas dr omongan org. Secuek2nya gw, ga mungkin juga gw bener2 ngelepasin diri dr opini..ya kan? Dan org bebas buat berekspresi, menilai gue dan idup gue..mungkin ini juga yang terjadi pada kasus century, kpk vs polisi, ato bahkan yang paling ga penting kaya kasus manohara.

Dalam 3 kasus itu,Gw kan bukan saksi mata, gue ga pernah tau apa yang sebenernya terjadi. Gitu juga dengan rakyat, yang ga pernah liat sendiri kaya apa itu pembicaraan2 penting yang terjadi. Orang tau dari media, media tau dr narasumber. dan berbagai narasumber punya masing2 opininya. Itu semua cuma matter of opinion..dan itu akhirnya yang bikin banyak demo bela si ini bela si itu..yang -gw rasa- mereka juga ga tau, apa yg mereka bela itu bener apa gak?!
shot, ngalor ngdul banget ya gw?
Ga taulah..
Gw juga bingung.

Mungkin gw cuma kaget.
Gw ga nyalahin temen gue dengan opini jeleknya. Dia ga salah juga kok. Gue juga ga nyalahin koran gw dengan cerita2 bagusnya, yg bisa aja terlalu dibagus2in dan ga berimbang. Mungkin emang gw aja yg terlalu naif, kaya kebanyakan rakyat indonesia yang cuma percaya sama opini publik yang terbentuk dari opini sebagian besar orang..
Tapi,gw jadi inget dua temen gue.
Dulu banget, ada temen gue, dika cerita:
“Gue nih orgnya naif,suka terlalu bego dan mikir positif aja ama org. Makanya gw sering dibego2in..”
Omongan itu trus dibantah sama sahabatnya, riva:
“Iya si dika emang orgnya lugu abis, tapi krn dia selalu mikir positif,gimanapun dia kejebaknya, pasti ujungnya hal2 positif lebih cepet dtg ke dia, drpd ke gue yg sering mikir jelek..”
Obrolan yang selalu gw inget, sama ingetnya sama omongan wise remon yang sekali2 nya itu…

One response »

  1. aduh.. kok lama2 aku bisa terindoktrinasi ma lo nih.. bahaya.. jangan deket2 dah.. hahahaha…

    yup, teruslah menulis.. dari semua angle naif-mu, bisa jadi ada kebenaran dan hal2 mulia tertuang..
    gw aja yg sableng jd ikut merenung2 baca tulisanmu.. wkwkkwkw..

    *kali aja aku jd waras abis baca tulisanmu.. haha..*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s