Monthly Archives: October 2021

Trauma dan mengenali diri sendiri

Image

Sebulan belakangan, sepertinya saya lagi dikasih bonus sama Allah untuk semakin dekat sama diri sendiri, semakin mengenal diri sendiri dan memahami banyak hal yang terjadi dalam hidup

Iya, dikasih banyak trigger, yang saya yakin; BUKAN KEBETULAN.

  1. Series MAID
  2. The Wisdom of Trauma summit
  3. Nemenin anak-anak di kantor melewati banyak hal berat yang dialami di saat ini.
  4. Menyelesaikan bukunya dr Bruce Perry dan Oprah; What happened to you?

Semua ini nyenggol-nyenggol terus luka lama saya, dan sekarang bisa tiba-tiba menangis gak tau kenapa, susah tidur, dan sesak nafas. Sampe akhirnya saya sadar, haha, ini mah gue ke-trigger.

**

Jaman SMA, saya dan sahabat saya sering ngobrol dalem di perjalanan pergi-pulang sekolah, tentang hal-hal yang terjadi sama hidup kami. Hingga akhirnya kami berkesimpulan bahwa, sebetulnya yang kami alami adalah hal yang cukup berat dan traumatis. Maka kami berjanji, untuk memutus lingkaran setan ini di kami.

Jika kelak kami punya anak, kami akan belajar lebih keras untuk mampu menjadi orang tua yang memahami dengan benar cara mengasuh anak dan mengasuh emosi diri sendiri. Kami berikrar, tidak akan melakukan lagi hal-hal yang orang tua kami lakukan, tentu tanpa menyalahkan mereka kok. Kami berdua sedang mencari solusi. Hehehe..(you know who you are)

**

Nah, Ketika punya anak, saya sering kesenggol. Sering banget ke-trigger sama perilaku Abib yang ekspresif. Saya sadar, ini bukan saya, ini burden saya yang bicara. Saya nyoba belajar, ngobrol sama psikolog anak, play therapy Abib biar saya bisa ikut belajar.

Hingga akhirnya saya sadar, ini bukan Abib. Ini saya. Maka, sebelum pandemi, saya sudah sekitar 2 tahun rutin main ke sanatorium dharmawangsa ketemu mbak psikolog kesayangan. Saya gak mau kejadian yang dulu saya alami, harus dialami anak saya. Saya gak mau membesarkan dia dengan amarah dan luka-luka masa lalu yang belum sembuh.

Sayangnya, pandemi ini bikin saya harus survive tanpa curhat di tempat yang tepat. Sudah mau 2 tahun, dan kadang saya irritate dan exhausted. Saya tau saya gak harus Kembali ke safe place, saya harus breath in and out, saya harus reflection, saya paham setiap step, tapi ya Namanya manusia, kadang ketelepasan juga.

**

Trauma itu hal besar. Sesuatu yg bisa tiba2 bikin kita ga bisa nafas, ketika ke trigger. Sesuatu yg bs bikin shaking seluruh badan, ketika keinget. Sesuatu yang diam terperangkap di dalam diri dan enggak pernah diizinkan keluar.

GAK BISA DISINGKIRIN begitu aja, gak bisa dilupain, karena dia ada terus di kepala gak ilang. Dia kadang ga bisa diinget, tapi kalo ke trigger, saya bisa nangis marah takut demam sesak gak keruan secara berbarengan.

Nah ini terjadi di setiap episode Ketika nonton MAID. Awalnya saya nonton maid itu karena produsernya sama dengan produser series kegemaran saya dari 10 tahun lalu; shameless. Kirain ceritanya akan dodol kaya shameless, ternyata ya GUSTI ini mah trigger kelas dewa. Habis2an saya nontonnya. Sampe klik judulnya aja saya gemeter…

Apalagi episode 5, saya gemetar, nangis dan ga bisa bergerak. Ketakutan, kaya semuanya gelap dan saya harus jalan di Lorong yang sempit banget. Sesak dan demam seketika. Ngeri.

This series pull my trigger. In a Hard way.

**

Tapi maid bukan pembuka bulan reflection ini, justru semuanya berawal dari buku What happened to you yang lamaaaaaaaaaaa banget saya bacanya, karena membaca buku ini dari halaman ke halaman bikin saya lemes.

Iya, ke trigger.

Soalnya cerita yang dibahas miriiiip banget sama cerita saya. Rasa yang dibahas persis banget sama rasa yang saya alami. Jadi rasanya kaya membaca buku tentang saya. Jangan ditanya gimana, karena saya baca 3 halaman trus tutup. Gak mau lanjut. Gak kuat.

Ya tapi saya biarin kok saya gak kuat, yaudah gak dipaksa. Enggak disuruh jadi YASMINA YANG KUAT, kaya biasanya. Gak dibikin harus jadi jagoan terus. Kalo gak kuat, ya udah gapapa.

Eh berbarengan dengan menyelesaikan buku itu, ada beberapa kejadian di kantor.

Ada anak kantor yang burn out, ada yang ke-trigger satu kejadian, ada yang stress berat, dan semuanya cerita ke saya. Emang nasib aja sih dari dulu saya kan emang tempat orang cerita, jadi saya dengerin dan saya temenin.

Sayangnya, saya adalah manusia yang very sensitive. Saya bukan sekadar bisa merasakan luka dan duka orang, saya absorb semuanya. Jadi saya sempet melewati 1 minggu kabur2an terus dari kerjaan yang harus diselesaikan, procrastinating dan enggak mau mikir. Saya tidur jam 9 malam dan bangun pagi bengong 1 jam…

Banyak hal yang dicurhatin itu men-trigger memori, yang sebenernya saya juga gak inget persis ya memori yang mana. Tapi semuanya bertubrukan dari buku bruce perry dan tumpukan curhat.

**

Tapi bukan Yasmina Namanya kalo gak terus2an ngegesek dirinya sendiri. Heu. Saya emang seneng banget nyakitin diri sendiri, ngasih beban yang terlalu berat ke diri sendiri.

Saya nonton deh tuh series MAID. Alhamdulillah closingnya sih cakep ya, nonton film The wisdom of trauma. Oh tentu banjir air mata dan bikin sesenggukan gak karuan. Tapi saya jadi sadar banyak banget hal.

Selama ini, saya menyimpan trauma di dalam diri dan selalu diajarkan untuk menjadi KUAT. Untuk menahan marah, merepress emosi dan membiasakan diri untuk tidak merasakan apapun.

Enggak pernah ada yang mengajarkan saya untuk vulnerable, untuk embrace semua emosi yang muncul dan memahami apa itu lalu harusnya gimana, enggak pernah ada yang ngasitau bahwa kalau saya enggak meregulasi maka saya akan disconnected dengan diri sendiri.

**

Iya berhasil sekali yang ditanamkan ke saya: MENJADI KUAT. Kadang saya jadi terlalu kuat, dan bahkan sampe enggak bisa merasakan apa2.

Kejadian paling dekat belakangan ini; ada benjolan di bawah dagu saya. Lumayan besar segede kelereng. Sudah 3 bulan ada disitu, dan saya mulai kuatir, karena sejarah kanker berulang di keluarga saya. Akhirnya saya periksa ke spesialis onkologi, dan sudah menjalani tes darah, tes hormone dan USG. Hasilnya; bagus semua kecuali CRP.

CRP adalah protein yang diproduksi oleh organ hati sebagai respons terhadap peradangan di tubuh. Jadi yang akhirnya ditanya dokternya adalah “Giginya aman?”

Saya rutin sih cek ke dokter gigi 3 bulan sekali, tapi emang sejak PPKM jadi tertunda. Nah tapi Ketika dokter nanya, saya enggak kenapa-kenapa giginya. Saya gak ngerasain apa-apa. Jadi saya yakin banget, bukan gigi.

Pekan depannya saya akhirnya kontrol gigi karena penasaran, hasilnya? Iya lubang di gigi paling belakang dan harus perawatan saluran akar. Tapi saya gak ngerasain apa2.

Kebayang gak?

IYA SAYA GAK BISA NGERASAIN SAKIT. Itu masalah banget ternyata. Dulu, saya pernah ngalamin dicakar kucing sampe giginya nyangkut di jari saya dan seluruh kakinya nyakarin tangan saya dalem banget lukanya sampe sekarang ga ilang.

Dan saya tenang aja, saya bersihin pake air, lalu saya siram alcohol, trus saya lap kering pake kassa. Semua teman2 kosan menatap saya dengan wajah kaya ngeliat setan. Tapi ya gitu, saya gak bisa ngerasain sakit.

Habis nonton dr Gabor Mate, saya baru tau bahwa itu cara tubuh saya untuk survive agar gak ngerasain sakitnya dulu waktu kecil diapa2in.

**

Trauma is; when the pain is there and there’s no one to share it with. Children get traumatized because they are alone with the hurt..(dr Gabor Mate)

Iya saya sering dicurhatin, dan saya selalu dengerin dengan baik. Tapi saya enggak curhat. Saya ngomoooong tapi biasanya ide dan hal-hal seru kaya filem, buku, atau pengetahuan. Saya enggak suka curhat dan ngomongin luka.

Saya kan jagoan. Saya gak mau terlihat lemah, apalagi nangis di depan orang lain.

Silakan cerita, saya temenin, saya bantuin, saya ada. Tapi ternyata ini ekspresi dari trauma, saya ada buat orang lain tapi gak pernah ada buat diri sendiri. Ya Allah ini nulisnya sambil nangis.

I CARE FOR OTHERS AND ABANDONING MYSELF.

**

Tapi, dr Gabor juga bilang; the depression was a major success, not a failure. Having the pain showed me deeper inside of myself; how I was abandoning myself.

Iya, saya juga ngalamin addiction kok. Eh, addict itu bukan hanya tentang drugs atau alcohol lho. Kalo saya workaholic. Dan hal ini ternyata juga dialami dr Gabor, yang kalo dia sadar bahwa hal itu dilakukannya karena waktu bayi dia ada di tengah holocaust yang terpisah dari orang tua dan situasi perang.

Hal ini menyebabkan otaknya menangkap pesan bahwa ia tidak diinginkan. Akhirnya dia bekerja terus agar dia tau rasanya diinginkan. Ya kan dia dokter kan, tentu bekerja terus menerus akan membuat dia merasa dibutuhkan. That’s highly addictive. Because u get the validation all the time.

**

Aduh ya Allah pokoknya 1,5 jam nonton film ini bikin air mata gak berhenti dan saya sadar bahwa everything on me was a band aid…

Tapi sekarang, saya sudah ada di dalam perjalanan menuju semakin kenal sama diri sendiri, kok. Perjalanannya lumayan panjang, sudah sekitar 11 tahun saya terus on/off berusaha menangani trauma.

Oh enggak sendiri, saya gak pernah sendiri lagi. Ada psikolog saya, ada psikolog Abib, ada teman2, ada suami saya yang sabar, ada kucing, ada reptile.

**

Underneath their traumatized persona, there’s the healthy individual who has never found expression in this life. Every human being has a true, genuine authentic self, and that never be destroyed. 

When we start the journey of being compassionate with ourselves, it changes our community and our society. Ya karena energy of trauma being transformed into the energy of life. Iya akhirnya saya bisa being present. Dan saya jadi bisa bilang…

It feels good to feel.

 **

Oh iya, saya seringkali menyesali, kenapa sih saya punya ingatan yang sangat baik. Mungkin kalau saya pelupa kaya orang-orang semuanya enggak akan terasa seberat ini.

Tapi ternyata enggak ngaruh kok. Karena memorinya mah gak pernah ilang dari kepala, jadi kalau ada trigger, maka reaksi yang dipilih otak diambil dari memori lama itu. Meski kitanya mah gak inget, dan malah gak tau kenapa.

Alhamdulillah berarti bagus dong ya saya punya ingatan yang kuat. Lalu saya inget, iya, dulu saya kelas 1 SD waktu pertama kali mama ngasih diary yang ada gemboknya. Dan saya inget mama selalu bilang “Tuliskan, semua yang terjadi, semua yang terasa, tuliskan…”

Persis seperti serial MAID, rasanya writing saves me. Saya bisa ingat dengan baik karena saya selalu menulis, dan semua tulisan saya, disimpan rapi sampe sekarang. Oh iya, saya masih punya diary pertama saya itu sampe hari ini. Writing is healing, atau setidaknya proses acceptance dan memahami kejadian jadi lebih mudah.

**

Ini dia alasan Yasmina, si yang gak suka2 banget sama anak kecil ini memilih berdiri tegak di dunia Pendidikan anak.

Saya mengalami trauma dan enggak pernah tahu bahwa saya trauma dan harus diselesaikan sebelum melangkah lebih jauh. Saya mengalami trauma entah sejak kapan, dan saya kepengen tidak ada lagi anak-anak yang harus melangkah seberat saya.

Saya tau, bahkan bayi yang nangis dicuekin tiap malam itu aja akhirnya trauma karena dia sedang ketakutan tapi enggak ada yang datang untuk peluk dia. Kebayang gak rasanya, overwhelmed, ketakutan, lalu dibiarkan sendirian?

Orang tua sekarang banyak yang kesulitan mendengarkan guts nya sendiri, karena terdisconnect dengan dirinya. Karena tak lagi mendengarkan rasanya. Karena terbiasa dengan stress dan sebetulnya mengalami trauma yang tak dia sadari.

Iya, ini EPIDEMIK kok. Anxiety, depresi, angka bunuh diri dan adiksi meningkat terus. Saya kepengen jadi bagian dari solusi, saya tau rasanya sendiri, saya tau rasanya tersesat tanpa peta dan sendirian. Saya gak mau anak-anak lain mengalami ini.

**

Mama saya, si hebat sedunia itu, menghabiskan sisa masa pensiunnya hingga sakit dan gak bisa kemana2 itu dengan mengajar di LP CIPINANG.

Mama pernah pesan…

“Penjara itu tempat orang diobati, penting sekali membersamai mereka. Namun inget yas, yang paling penting adalah dunia anak-anak. Berdiri tegak di dunia anak-anak ya, temani mereka. Karena mencegah selalu lebih baik daripada mengobati….”

Siap, bos!

Semoga lingkaran trauma ini bisa benar-benar terputus di saya, seperti mimpi saya dan si sahabat SMA.

Semoga saya bisa membersamai orang tua-orang tua lain untuk berjalan Bersama agar anak-anak kita terhindar dari trauma yang akan terus mengikat kaki dan tangan mereka kelak.

Saya janji, saya gak akan berhenti mengejar mimpi ini.

Bantu Gen Z menemukan makna hidup!

Image

GEN Z adalah generasi break out, generasi yang mudah bosen dan sering pindah kerja. Generasi sosial yang apa2 harus ada purpose-nya. Generasi yang bisa minta cuti karena mentally breakdown. Generasi yang pre-digital native, tapi seringkali kesulitan small talk dan sopan santun.

gen millenial

Siapa sih Gen Z?

Masih banyak lagi statement geng millennial tiap bahas gen z.

Saya sepakat gak sepakat.

First of all, siapa sih gen z? mereka yang lahir antara tahun 1995-2010.

Jadi anak2 saya mah masih masuk gen alpha. Udah digital native banget. Mungkin kelak akan lebih complicated lagi. Hahahaha

Tapi saya sih gak seneng melakukan generalisir ya, soalnya buat saya manusia ya manusia. Siapapun dia, lahir dimana, lahir di tahun berapa, ses nya apa, pendidikannya gimana, ya manusia aja.

Gak mau generalisir

Mungkin emang ada penelitian secara umum mengenai karakter satu generasi yang lahir di tahun yang berdekatan, kaya generalisir zodiac, atau asal daerah. Bisa jadi memang mirip, karena ada kesamaan pembentukan karakter.

Tapi, MBTI aja gak semuanya sama persis. Saya yang INTJ banget ini, kadang muncul perilaku ENFP-nya, kadang ada perilaku2 lainnya juga. Gak bisa dipukul rata, kok.

Bagi saya, pukul rata ini akan mengakibatkan kita jadi fixed mindset. Ngeselin.

“Duh gue gak bisa deh rapi gitu, gue kan sanguine!” atau “Ya ampun, gue kan ENFP banget. Ya gue emang gini!” lah gimana dah ceritanya. Kaya gak gaya belajar aja; duh gue tuh gaya belajarnya visual banget, gak bisa deh gue belajar kalo gak liat visualnya.

No, saya percaya bahwa kita semua divergent.

Otaknya belum beres dibentuk

Nah coba kita bahas dari GEN Z deh. Kalo yang paling tua lahirnya tahun 1995, berarti usia mereka sekarang, yang paling tua aja, baru 26 tahun kan?

Prefrontal cortex—bagian otak yang mengatur executife function, behavior dan personality-nya aja baru terbentuk di usia 25. Itu juga kalo stimulasinya cukup.

Artinya? Ya masih nyari. Hehehehe…apa Anda lupa dulu jaman muda juga alay? Apa lupa kalo dulu sosialisasi nongkrong sana sini jauh lebih penting ketimbang apapun di dunia ini?

Jadi kalau perilakunya masih lompat sana lompat sini, masih galau, overthinking, gak bisa ambil keputusan, meaningless, ya wajaaaar laaah! Emang milestone-nya kan!

OUR BRAIN IS A MEANING MAKING MACHINE

Ketimbang nyela2 dan generalisir, mendingan ngana yang tua mulai ngajak mereka yang masih muda itu untuk menemukan WHY hidupnya!

Sebelum baca buku Simon Sinek, saya udah nonton KUNGFU PANDA. Menurut saya, film itu menggambarkan lebih gamblang soal mencari meaning atau why. Iya, dia mencari siapa dia? Panda apa angsa?

Dia juga mencari chi-nya, mencari tau kenapa dia dipilih master oogway sebagai dragon warrior, mencari maksud keberadaannya di dunia ini. Keren banget, asli.

Trus belajar juga Ketika sertifikasi positive psychology. Soal meaningful life yang harus ditanamkan ke anak-anak bahkan sejak kecil. Anak-anak harus terbiasa dengan WHY. Jangan sampe idup Cuma jadi rutinitas yang meaningless.

Mulai dari KINDNESS

Tau emotional contagion? Jadi kalau dalam satu ruangan ada manusia yang “bertingkah”, dia akan mengakibatkan efek domino ke yang lain. Iya, energy impact the whole room.

Nah, tentu menanganinya harus dengan kindness. When someone receive the act of kindness, they’ll more grateful and more likely to pass it on. Kita, otomatis, jadi kepengen juga pay it forward ke orang lain.

THE MORE WE FOSTER GRATITUDE AND KINDNESS>> THE MORE THE CULTURE TURNS TOWARD POSITIVITY.

Meaning

Nah, habis itu, masuk deh ke meaning. Makanya, semakin besar anak, mereka akan lebih sering nanya “WHY???” Ya kaaaan…artinya neocortexnya makin gede ya makin terbentuk. Masukin deh value-value yang penting.

Sebab, memahami arti diri kita di dunia ini akan membuat hidup yang dijalani jadi fits into a larger context and has significance. Tumbuh deh tu komprehensi dan merasa hidup ini semuanya masuk akal.

Makanya, disebut bahwa memahami punya alasan menjalani hidup akan menahan dampak stress. Penelitian bilang bahwa mereka yang punya kapasitas untuk membuat hidup yang dijalaninya masuk akal dan meaningful, biasanya mampu menanggapi trauma yang pernah dihadapi sebagai pembelajaran yang membuatnya tumbuh lebih dewasa.

Iya, mention itu; GRIT, RESILIENCE. Ini dia kan kompetensi penting yang dibutuhkan kita untuk tumbuh optimal. Kita jadi mampu connecting the dots, kemudian memahami kenapa kita dikasih ujian A, ujian B sampe Z. accept dan melenting lebih tinggi.

Penting banget, kan? Iya lah. Makanya sekaarang juga di ilmu marketing, yang dikedepankan bukan what to say, tapi justry why-nya. Brand purpose-nya. Karena tanpa itu, kita Cuma jualan sesuatu yang meaningless. Gak ada sesuatu yang bermakna di brand kita.

Lebih oke sih menurut saya, perkembangan zaman yang justru menggiring kita ke consciousness ini, menjalani kehidupan yang jauh lebih mindful. Bukan sekadar bangun tidur lalu siap2 dan menjalani rutinitas just because this is what I’m supposed to do.

ERA 5.0 DI DEPAN MATA

Sudah pernah nonton film free guy? Ceritanya sederhana tapi bagus banget buat saya. Dulu nonton ready player one, udah kuatir kalo masa depan anak-anak akan lebih banyak dihabiskan di dalam dunia VR yang meaningless, dan justru menjadikan mereka robot.

Di free guy, lebih gila lagi. Kode games yang bisa mikir kaya manusia itu gila sih. Sayangnya, hal ini mungkin banget terjadi. Bahkan manusia bisa jatuh cinta sama manusia di dunia game yang totally bot, gak ada playernya. Buseeeett!!!

Nah itu gambaran masa depan gen alpha, Ketika society 5.0 terjadi kelak, manusia akan berjalan beriringan dengan robot. Iya, robot yang kecerdasannya bisa melebihi manusia dan bahkan bisa bikin manusia merasa lebih nyaman Ketika Bersama dengan robot. Inget film HER? Ya saya aja seneng kok ngobrol sama google assistant, bener dah.

Jadi jangan gila ya, hari gini masih enggak aware sama competencies yang dibutuhkan anak kita di masa depan kelak. Solusinya bukan menjadikan mereka robot dengan jadwal yang ketat tanpa flexibility, dipaksa duduk dan belajar coding terus tanpa bergerak seru layaknya anak-anak.

Justru, jadikan mereka manusia. Karena secanggih2nya coding setiap robot kelak, still, mereka buatan manusia kok. Pasti tetap bisa diprediksi, bahkan bisa di reboot. Manusia kan enggak. Kalo bersanding dengan kemampuan robot doang, ya pasti kalah, karena robot gak pake nyeri mens, gak pake sakit hati, gak ada perasaan yang bisa menghambat kinerja.

Cuma manusia yang punya creativity, flexibility, interdependence dan kemampuan kolaborasi. Cuma manusia yang punya resiliensi, karena kita tau kita gak bisa di-reboot. Kuncinya ada di WHY. Iya di kemampuan tiap kita memahami makna keberadaan kita di dunia.

Kalau anak-anak muda itu sering bilang hampa dan mental breakdown; embrace, validasi, dan lakukan meaningful roles intervention. Kasih peran penting untuk berpartisipasi di komunitas masyarakat, atau kasih kesempatan untuk memahami makna hidupnya dengan beri kepercayaan berperan.

STOP GENERALISIR

Jangan malah disentak di generalisir. Ingat, otaknya masih cor-coran. Kalau yang kita tawarkan adalah feedback positif, dan kindness, mereka akan tumbuh lebih baik dan punya peran di masa depan. Bukan buat diri mereka sendiri aja, kok. Buat kita semua juga..

Bukankah kita juga punya tanggung jawab untuk membangun negeri Bersama-sama? Bukankah kita kepengen Indonesia jadi lebih baik dan lebih nyaman untuk ditinggali? Bukankah anak-anak kita akan berjalan beriringan dan masa depannya juga ditentukan oleh si gen z yang sedang berperan di era kita udah sakit pinggang susah jalan, kelak?

Mereka semua akan menjadi pemimpin, menggantikan peran generasi kita, kelak. Ketimbang saling menyudutkan, gimana kalau berjalan beriringan saling membersamai, saling menyayangi?

yasmina