Officially emak-emak (part 1) ; Belajar (lagi).

Gallery

Sebab tadinya Cuma emak, karena anaknya satu. Sekarang jadi dua, maka emak-emak. HAHAHAHA..

**

Adiknya Langit Habiby ini, Namanya Naira Hati, dipanggil Ara. Usianya terpaut tujuh tahun dari koko-nya. Iya, anak perempuan. Lahir dengan besar yang 11-12 sama si Koko. Berat badan 3,8 kg. Panjang 53 cm. well, iya, bahkan lebih besar.

bukaan-06736

Kok gak belajar dari pengalaman sih, min?

Sumpah saya BELAJAR BANGET. Dan percaya gak? USG terakhir di 29 juni, prediksi BB bayi masih 3,1 kg. asli! Mana saya tau kalo tetiba di 16 Juli dia menggendut segitu banyak, orang saya aja enggak naik banyak kok BB nya. Hahaha..

Saya berusaha banget jaga BB bayi, bukan apa2, karena kepingin bisa melahirkan per-vagina. Dan masih kebayang omongan dokter dulu waktu persalinan Abib “Prediksi BB anaknya 4 kg bu, ibu ENGGAK AKAN bisa melahirkan per-vagina. Terlalu besar!”

Yang akhirnya Abib lahir 3,75 kg dengan Panjang 52 cm.

Dan surprisingly,kali ini saya melahirkan pervagina, si Ara dengan BB dan Panjang yang lebih besar dari Abib. Kok bisa? Qadarallah. Tapi saya punya cerita tentang hamil dan melahirkan yang ini. Cerita yang berbeda dengan cerita persalinan Koko Abib, cerita yang less-drama dan justru penuh kebahagian. Enggak pake trauma, enggak pake marah-marah, dan enggak pake sakit berkepanjangan.

Belajar banyak dari pengalaman

Dulu, waktu hamil Abib, saya emang salah fokus. Saya sangat mikirin soal gimana nanti ketika anak lahir? Bisa gak saya ngurus anak? Bisa gak saya nyusuin? Bisa gak saya bangun malem kalo dia nangis? Dan sebagainya. Karena saya pikir, ah, hamil dan melahirkan mah pasti easy peasy lemon squeezy. Mama saya aja bisa masa saya gak bisa, we have the exact same size.

Turns out; saya harus SC di usia kehamilan 39 minggu.

Dan itu benar-benar menyisakan rasa marah, rasa enggak bisa, mengusik achievement dan harga diri saya. Menyebabkan saya enggak punya cita-cita untuk punya anak lagi. Sampai 2 tahun lalu saya masih merasa enggak pingin punya anak lagi. Apalagi Abib udah besar, udah enak banget diajak jalan-jalan kemana aja. Enak diajak ngobrol, bahkan bisa diajak seru2an bareng.

Sampai akhirnya si Poe dan si Abib kepingin ada bayi dirumah. Yang mana saya sih tetep enggak mau. Well, Allah gak akan kasih ujian yang melebih kemampuan hambanya toh? Oktober 2017 saya hamil.

KAGET. Hahaha iya reaksinya Cuma kaget. Enggak happy, enggak bangga, enggak gimana2 gitu. Saat telat mens dan liat test pack, sampe berenti nafas.

Setelah kaget, rasa yang kemudian muncul adalah “Gusti, masa iya harus melahirkan lagi? Harus SC lagi gitu? Harus di suntik lagi?” gimana ya, rasanya tu, duh..

Butuh beberapa hari buat saya ajeg dan meyakini bahwa ini hadiah dari Allah. Harusnya saya happy, dan kalau enggak mau ngalamin kejadian menyebalkan seperti dulu, artinya saya harus BELAJAR LEBIH BANYAK.

Stressed out

Enggak sih, bukan stress juga. Cuma waktu itu banyaaak sekali hal yang nyangkut di kepala. Karena hamil ini enggak masuk hitungan. Waktu itu kami sedang sibuk-sibuknya split up perusahaan, saya sendiri lagi packing karena mau pindahan rumah, ditambah lagi mumet ngurusin buku tahunan sekolah Abib sambil juga nyari2 SD buat si Abib.

Lalu hamil. Allahuakbar.

Jadi makin enggak berasa aja excitement-nya hamil. Yang jelas happy banget mah si Abib dan bapaknya, meski sempet juga si Abib mengalami fase-fase khawatir takut emak bapaknya sibuk ngurus adik dan lupa sama dia, jealous dan sebagainya ketika saya hamil.

VBAC

Disela-sela kesibukan yang tiada tara itu, saya akhirnya meluangkan waktu untuk googling soal VBAC; vaginal birth after caesarean. Cari tau apa yang harus dilakukan, apa syarat pentingnya, siapa tenaga kesehatan yang mendukung dan sebagainya.

Saya juga memilih dokter kandungan, dan yang saya pilih adalah rumah sakit terdekat dengan rumah kami nantinya. Karena februari pindah rumah kan, jadi enggak ke rs tempat abib lahir dulu. Lagian…OGAH BANGET. Hahaha..

Kemudian saya inget, pernah dulu tu ngobrol sekilas sama ibu Binky soal VBAC. Akhirnya waktu dia jadwal assessment ke taman main, saya sandera sekejap untuk cerita pengalamannya. Seru banget ternyata. Prosesnya emang Panjang, dan melewati cukup banyak seperti nyari provider yang sesuai. Bahkan dia sempat ganti obgyn di usia kandungan udah 8 bulanan.

Nah tapi yang menarik banget adalah soal doula dan hypnobirthing ke ibu Lanny Kuswandi.

Tren Gentle Birth

Iya, taau. Gentle birth emang lagi tren. Doula, dan hypnobirthing serta yoga pun. Makanya saya nanya-nanya dulu karena enggak mau jadi korban tren hehehe..

Waktu Binky cerita soal bu Lanny saya seperti menemukan “AHA!”

20180730_114732

Karena sebelum ngobrol sama binky, saya udah bikin list 3 provider yang biasa membantu persalinan, menyediakan yoga dan doula sampe fotografi kehamilan dan persalinan. Tapi tetep rada engga sreg, karena duh gimana ya ngejelasinnya?

Saya kan jarang punya temen cewek, jadi suka insecure gak percaya kalo sama perempuan. Apalagi yang usianya seumuran, atau bahkan dibawah saya. Kemudian saat saya nanya “Apa sih fungsi doula?”

Penjelasannya adalah pendamping kelahiran, yang teknisnya sih bantuin bikin birthplan, menyiapkan diri jelang persalinan, temen ngobrol, ngajarin teknik2 mengurangi sakit dll. Duh, gimana yaaaa..kok saya ragu. Kan mereka masih muda, dan jam terbang juga belum tinggi2 banget.

Makanya waktu denger soal bu Lanny, saya langsung serta merta gembira mau kenalan hehehe..

YOGA!

Dulu sebelum hamil, saya udah sering diajak yoga. Dan saya selalu menolak dengan alasan, males. Saya sih suka banget olahraga, tapi saya suka yang challenging. Renang, hiking, diving, gitu deh. Saya kalo liat yoga kok kaya bosen gitu ya. Hahaha maaf ya saya anaknya emang suka resek.

Nah, ketika hamil ini, saya akhirnya daftar yoga. Karena dulu pas hamil Koko kan saya Cuma renang, lalu ternyat enggak cukup kan buat bikin persalinan lancar. Akhirnya, yaudahlah ya mari kita namaste.

Lalu gimana?

Ternyata yoga itu sangat menyenangkan! Huhahaahahaha…maaf ya atas kesombongan saya yang sok tau. Emang sih awalnya ikutan saya mayan bosen, karena diem di ruangan, lalu berpose-pose gini gitu. Iya, pose nya membutuhkan effort dan bikin keringetan parah, tapi tetap kurang menantang buat saya.

Screenshot_20180702-223159_Instagram

Sayangnya karena saya udah bayar member, jadi yaudah mau gamau dateng lagi dong. Kedua, ketiga, saya mulai ngerasa ini olahraga enak. Iya, enak udahannya. Backpain saya lenyap begitu saja. Kram kaki saya enggak sering, nafas enak banget. Dan rasanya kok enteng ya meski hamil makin berat.

Apalagi yang bikin seneng? Berat badan gak nambah2 lho tiap check sebulan sekali ke obgyn. Huahahahaha nambah 500 gram-1 kg doang per bulan bayangkan. Sementara dulu hamil si koko, saya nambahnya puluhan kilogram sampe ke idung2 gendut semua, kaki bengkak dan nafas gak keruan. Padahal makan sih sama aja kok, doyan. Dan saya kan emang gak terlalu mual waktu 3 bulan pertama, jadi ya makan aja dengan nikmat.

Baiiideweiii, Cerita saya bakalan Panjang, jadi kita sambung lagi nanti ya…

 

 

 

 

 

 

One response »

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s