Officially emak-emak (Part 2); Mengusahakan segalanya

Gallery

Sudah googling soal VBAC, cari provider gentle birth, ngobrol sama Binky dan rutin yoga sepekan 2-3 kali, maka di usia kehamilan 23 apa 24 minggu ya saya akhirnya dapet jadwal kelas private hypnobirthing sama ibu Lanny. Syenangnyaaa..

20180728_145112

Bu Lanny Kuswandi

Karena private, jadi bu Lanny ngasih jadwal di weekday. Dan saya sama Poe kan Cuma bisa malem, pulang kerja. Maka kami malem2 abis maghrib jalan deh ke ProV klinik. Sesi pertama sama bu Lanny, kami Cuma berduaan dan kala itu belajar perkenalan soal posisi bayi, soal trauma persalinan, dan relaksasi dengan bandul.

Saya bisa sih, tapi poe tidur. Huahahahha..

Tapi percayalah, saya ini adalah manusia yang paling gak suka disentuh. Saya geli dipegang2 orang, gak suka dielus2 (beda ya sama dipijet!). tapi sama bu Lanny enggak dong. Beneran deh, denger suaranya aja saya rasanya pengen minta dipeluk.

Satu sesi berlangsung dua jam, dan itu menyenangkan banget. Saya merasa nyaman banget, dan belajar banyak soal persalinan. Bahwa kepala bayi harusnya ada dimana, bahwa kontraksi ya memang harus ditunggu, bahwa kita bisa kok ngobrol sama bayi dan bahkan bayinya memberi reaksi dari dalem perut.

Bahwa afirmasi positif itu penting banget. Bahwa persalinan minim trauma amat bermanfaat buat semua pihak. Bahwa kalo udah bukaan kita akan mengeluarkan semua yang terpendal di subconscious, maka trauma healing itu amat penting. Well..

Sesi kedua bu Lanny

Sesi kedua kami kesana lagi setelah 32 minggu. Saat itu lebih teknis ya, belajar teknik2 menyamankan ibu hamil ketika kontraksi. Dari mengoptimalkan birth ball sampe ke dansa. Hehe..

Nah disini, kami ngobrol2 soal birth plan. Lalu ketika membahas soal rumah sakit, ternyata perut saya masih mules. Hehehe..jadi bu Lanny masih liat saya trauma banget sama rumah sakit. Saya masih takut. Lalu tiba-tiba keluarlah opsi home birth.

Saya dan Poe liat-liatan. Wah, melahirkan di rumah? Wah, bakalan seru banget sih pasti. Saya langsung kebayang; saya enggak perlu nyiapin koper, engga perlu ninggalin Abib, gak perlu ninggalin kucing2, gak perlu merasa sendirian di kamar rumah sakit yang baunya enggak enak, dan yang terpenting gak jadi berasa banget gak ada mama-nya.

Saya dan poe pulang dengan gamang. Hehehe..kami sih kebayang ya betapa indahnya homebirth. Tapi deg2an. Apa iya bisa? Kalau saya perdarahan gimana? Kalau ada apa2 gimana? KALAU SAYA ENGGAK BISA, GIMANA?

Butuh sekitar 10 hari buat saya dan poe diskusi, bahkan melibatkan Abib juga. Yang jelas2 dia mah maunya saya lahiran dirumah aja biar gak ditinggal, hehehe..

Sampai akhirnya kami memutuskan….

Bidan erie marjoko

Ini adalah provider kelahiran untuk home birth. Iya, bidan erie marjoko. Enggak keren ya melahirkan di bidan, hari gini. Hahahaha..

Tapi asli, bidan sekarang super canggih. Bisa menangani homebirth, pake homeopathy, pake essential oils, teknik2 hypnobirthing udah makan asam garam banget, keren deh. Gak nyangka lho, saya.

Saya dan poe akhirnya memutuskan mau ketemu dulu sama Bidan Erie, kalo saya sreg, maka oke kami akan homebirth. Dan hari itu, setelah janjian via whatsapp, bidan Erie datang kerumah. Sore-sore, dan saya merasakan kenyamanan yang sama dengan saat ketemu bu Lanny.

Orang yang bisa diajak ngobrol, orang yang bisa dipercaya kemampuannya, dan bahkan saya langsung trauma healing sesi 1 hari itu. Rasanya aneh ya ternyata di hypno itu. Kaya masuk ke ruang gelap ga ada sikunya, dan saya sendirian lalu bisa berpindah dari satu tempat ke tempat lain. Saya bisa dengar semua suara, sadar saya ada dimana, tapi saya enggak bisa melek sebelum disuruh.

Iya, karena saya bilang SAYA TAKUT MELAHIRKAN. Maka, saya dikembalikan ke kamar rumah sakit waktu itu. Dan saya diajak melepas semua kemarahan, meninggalkan semuanya disana lalu kembali melihat bahwa apapun yang dulu saya rasakan, kan ada abib-nya.

Ada anaknya, yang sekarang sudah besar dan tumbuh sehat. Tumbuh jadi anak menyenangkan yang hebat. Saya diajak untuk meninggalkan rasa marah dan trauma itu, lalu mengingat betapa bersyukurnya saya menjadi ibu dari seorang Abib.

Ketika buka mata, saya berlinang air mata. Waw. Yasmina nangis. Di depan orang baru, pula. Hahahaha..

bukaan-06743

Sesi kedua (bidan Erie)

Setelah trauma healing sesi 1 itu, bidan Erie sempat dateng lagi untuk periksa-periksa, ngobrol dan bikin anchor di subconscious saya. Menanamkan afirmasi positif juga dan bikin saya tambah yakin untuk homebirth.

Disini baru kami bahas teknis seperti syarat2 homebirth; jarak ke rs tidak boleh lebih dari satu jam, luka bekas SC tidak boleh kerasa nyeri, harus tetap periksa USG ke obgyn teratur.

Iya saya sendiri masih rutin kok control ke obgyn. Dan saya sih sebenernya engga nyoyo ya, harus dirumah, harus ini harus itu. Saya lebih ke yaudahlah apapun yang Allah takdirkan untuk saya, then be it. Saya afirmasi positif bahwa saya bisa, saya mampu, anak saya sehat, persalinan saya lancar, dan sebagainya. Tapi enggak kekeuh, jadi saya terbuka untuk semua opsi lah.

Enggak ada komplikasi kehamilan

Btw, kondisi hamil saya alhamdulillah sehat. Hasil USG selalu bagus, kepala bayi sudah dibawah, enggak ada kelilit2 tali pusar, aliran darah dari plasenta bagus, detak jantung bayi bagus. Kondisi kesehatan saya juga bagus. Dari cek lab di awal, sampe tensi tiap control, penambahan BB dan kondisi kesehatan pada umumnya semua bagus.

Saya bahkan masih nyetir sendiri sampe 38 minggu hamil, sebelum akhirnya diomelin semua orang dan disuruh berhenti nyetir hahahhaa..

Iya hamil kali ini berasa banget lebih sehat, karena saya bahkan kuat nanjak bromo, kuat snorkeling seminggu, dan masih yoga sampe hamil 39 minggu.

Ini juga yang bikin saya makin yakin saya home birth aja. Saya pengen merasa nyaman minim intervensi yang bikin stress dan pingin ada dirumah sama abib, kucing2 dan poe.

Persiapan melahirkan

20180804_113754

Oiya, kunjungan budhe erie pra persalinan itu 3 kali. Yang dua dalam rangka hypno dan ngobrol, yang terakhir benar2 teknis liat kamar saya, periksa kesiapan barang2 yang saya punya dll.

Karena yang harus saya siapin adalah:

  1. Seprai waterproof
  2. Kolam (kalau mau waterbirth)
  3. Keset yang enggak licin 3 buah
  4. Handuk ukuran besar 2 buah
  5. Kain-kain bali/batik
  6. Baskom untuk plasenta
  7. Panci besar
  8. Makann atau minuman yang cepat cerna kaya kurma, air kelapa dll

Ini diluar semua keperluan bayi ya. Yang actually kali ini saya enggak heboh kaya dulu pas mau lahiran Abib. Huaahahaha..ya iyalah ya.

Enggak sih udah enggak ada barang bayi abib, udah saya kasih2in ke orang karena enggak kepikiran mau punya anak lagi kan. Tapi, kalau udah tau mana barang yang kepake mana yang enggak sih jadinya santai ya.

Tambahan..

Oiya, akhirnya saya juga memutuskan untuk FULL SQUAD karena lahiran dirumah saya pikir perlu banyak back up. Jadi saya kembali ke Bu Lanny dan minta di-doula-in. bu Lanny bilang, sepanjang Juli acara padat. Jadi, kalau bu Lanny enggak bisa maka yang akan dateng adalah mba Ochan.

Maka di sesi ketiga, saya sempat kenalan sama mbak Ochan sambil diajarin juga cari acupressure, lalu teknik2 lain dan mer-review birth plan saya.

Orangnya enak juga sih, meski dalam hati saya tetep pengen di-doula-in bu Lanny hehehe.

Lanjut part 3 yaaa,,,

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s