Hidup itu: Game

Gallery

Bulan lalu deh, saya sempet ketemu sahabat dari jaman SMP, yang sampe sekarang masih jadi tong sampah saya. hehehe…

Ya soalnya dia ini, sejak SMP dulu, saat saya masih sibuk curhat remah-remah rempeyek macam urusan sekolah, pacaran dll, dia udah punya masalah yang lebih berat lagi. beraaaaattt banget sampe saya aja sulit ngebayanginnya. Dan dia jadi lebih wise dalam menghadapi cerita remeh temeh macam apapun.

Anyway, waktu saya ketemu dia, saya kembali cerita-cerita ini itu anu. Well, saya sih sebetulnya bukan orang yang terlalu seneng cerita urusan pribadi ke orang lain. kecuali ke orang yang deket banget, dan udah kenal saya sejak lama, macam dia ini. jadilah dia harus terperangkap selama 2 jam sama saya, sore itu. hahahahaha…maap ya.

Selesai saya ngoceh ini itu sampe bebusa-busa, reaksi dia Cuma ketawa. Lalu bilang: “Seru ya idup lo…” bzzzz…

Lah orang curhat berdarah kok dibilang seru dah, sis??

Tapi, lalu dia bilang lagi: “Ya seru lah, idup kalo datar-datar aja, ga ada konflik, ga ada keresahan, ga ada kegalauan, ya membosankan. Coba deh lo nonton film yang kaya gitu, pasti ujungnya selesai nonton lo akan protes kemudian bilang what’s the point??? ya kan?”

Ok. Saya diem aja saat itu. bener juga sih dia ini. hahahaha..

Lalu dia mengatakan sebuah wejangan yang sangat jleb di hati:

life is a game

(gambar dari sini)

“Anggap aja idup lo kaya lagi main game. Coba, apa sih poin nya main game? Buat menyelesaikan misi toh? Dari level ke level, harus elo lalui dengan baik. makin tinggi levelnya, makin berat musuhnya. Sampe ada kunci2 khusus, cara2, tips2 buat menangin suatu game. Elo akan serius banget berkutat, biar misi nya bisa terpenuhi dan elo berhasil menamatkan game itu…”

Saya sebenernya enggak pernah suka main game. Hahahaha..di hp saya aja gak ada game. Adanya Cuma chat apps, socmeds, netflix, apps buat edit foto, apps buat abib, yang terkait agama, lagu2, dan tentunya apps any.do juga apps groceries list. Saya gak suka main game, karena ya gak suka aja buang2 waktu buat game. Mendingan buat baca buku, nonton film atau apalah.

Tapi, ya poinnya main game sih saya dapet. Iya, menyelesaikan misi. Make sense.

Ok. Kemudian dia masih lanjut:

“gue pernah tuh main the sims sampe lupa makan, gak tidur2, dan gak ngapa2in. Sibuk banget ngurusin idup si tokoh didalam game, ini nya itu nya dll. Sampe suatu ketika gue sadar, dan ngeliat didalam kamar gue. Bah. Kamar gue berantakan banget, gak keruan, kegiatan gue gak jelas, dan apaan sih gue ngurusin idup orang di virtual game? Akhirnya gue uninstall tu game dari komp gue, dan mulai beberes kamar. Beberes idup”

Hmmm…gak ngerti sebenernya. Hahahaha

“Ngerti gak lo? Jadi, kadang kita emang sibuk terlarut dalam game idup orang, sibuk ngurusin orang lain, sibuk mikirin mau gimana dimata orang lain, dan sebagainya, tapi lupa sama idup kita sendiri. Kemudian malah mikir idup kita susah banget, padahal kan kita Cuma gak bersentuhan aja sama realita. Realitanya, ya game sebetulnya ada di hidup kita sendiri..”

Well, iya sih…

“makanya ya gitu aja, anggap aja idup lo itu Cuma game. Menyelesaikan misi, dan that’s it. Selesai satu misi, datang misi lainnya. Selesai satu game, beli game lainnya. Lalu mainkan lagi. enjoy lagi, nikmati lagi, gitu aja…”

Saya enggak enjoy main game sih, tapi mungkin ini bisa dianalogikan juga buat kehidupan ya? saya masih dapet kok esensinya. Hehehe..

“Cara setiap orang memandang kehidupannya, keluarganya, kebahagiaannya, beda-beda. Begitu juga dengan cara menyelesaikan misinya. Kadang ada yang mampu menyelesaikan level 1,2,3. Kadang ada yang stuck di level 1 gak naik-naik. Sekarang tinggal elo aja mau pilih jadi pemain game yang mana…”

Duar!

Dan saya langsung terharu. Hishhh..

Cuma gitu aja sih, gak perlu panjang2 kaya mario teguh, gak perlu bolak balik ke klinik psikolog, gak perlu drama, gak perlu ribet. Hidup itu kaya game. That’s it. Dan saya langsung senyum lagi. segala sesuatu yang tadinya terasa berat itu seperti terangkat dan hilang.

Iya, game, film, kalo kegampangan dan datar-datar aja tanpa konflik mendalam, ya gak seru. Gak bisa dinikmati, dan gak menantang. Begitu juga idup ya? jadi, semakin banyak tantangan yang saya hadapi, harusnya saya makin bersyukur, karena berarti saya udah naik level, kan??

Kalo dibilang Allah gak akan ngasih ujian yang lebih berat dari kemampuan hamba-Nya, berarti harusnya saya sudah mampu menyelesaikan ujian-ujian yang sekarang ada di depan mata. seharusnya saya memang sudah ada di level itu, dan saya udah pantas nerima semua yang hidup berikan.

Kalo saya gak berhasil, kemungkinannya Cuma ada dua:

  1. Saya pake cara curang utk bisa sampe ke level itu
  2. Saya gak menikmati hidup, dan tipikal orang yang stuck di satu level, gak naik2

Karena idup gak mungkin dicurangi, dan saya enggak mau jadi orang yang stuck di satu level. Maka, ya satu-satunya pilihan Cuma enjoy dan kembali pada tujuan awal: menyelesaikan misi.

Dan ya, sudah itu. cukup. Harusnya saya bisa!

Makasih ya bro. Cuma lo yang bisa ngingetin gue dengan cara yang paling menyenangkan dan menenangkan.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s