Cerita Bocah Pengantar Telur

Gallery

Kemarin, saya ke warung. Mau beli telur. Warungnya bukan di komplek rumah saya sih, tapi di dekat masjid tempat abib ngaji tiap sore. Jalan kaki sambil menikmati udara yang belakangan mendung dan adem2 enak ini..

Lalu, di warung, saya lihat si ibu sedang membantu anak laki-lakinya mengikat box kayu penuh telur di jok belakang motor. Anak itu harus antar telur ke rumah seorang pemesan. Tadinya yang menggelitik pikiran saya adalah, betapa ngerinya itu box besar diangkut dengan motor. Kalau kepeleset sedikit, telur bisa pecah semua.

Namun, pikiran itu musnah seketika saat saya memerhatikan celana pendek biru yang dipakai oleh bocah itu. iya, seragam SMP. Anak kecil, naik motor, bawa dua box telur. Anaknya memang tinggi sih, gak kelihatan seperti anak SMP.  Akhirnya saya iseng nanya “Bu, anaknya kelas berapa?” dia jawab “Kelas dua SMP noh,”

Kelas dua smp usianya berapa ya? bukannya msh 13 tahun ya? Oke. Saya adalah orang yang amat menggilai aturan. Maksudnya, kalau ada aturan yang berlaku mengenai sesuatu hal, dan masuk akal, maka saya biasanya gak punya excuse. Pasti manut. Nah ini, terong-terongan ya kan? Saya sering banget terpaksa ngerem mendadak, kalau berhadapan dengan mereka.

Karena biasanya begajulan deh bawa motornya. Ditambah gak pake helm, dan kadang satu motor isi tiga orang. Kalau di klakson malah pada ketawa. Ngeselin banget. Ya kalo dia kenapa-napa kan gak Cuma dia yang repot. Ya orang tuanya, ya orang sekampung, ya warga sekitar, dan tentunya: SAYA. yang udah-udah kan motor selalu menang kalau lawan mobil, bukan?

Jadi akhirnya saya usil aja nanya lagi, “Masih SMP kok dibiarin bawa motor bu?” dan dibalas dengan tatapan tajam yang seolah menyatakan “RESE BANGET NI ORANG!!”

Hahaha..

Untung kemudian dijawab. Daaaan jawabannya epic.

“Yah neng mau begimane lagi. suami saya udah kaga ada. Udeh setaun, saya jadi janda. Anak paling gede ya dia itu, masih ada dua lagi adeknya. Bagus saya masih punya usaha ini warung. Begini juga Alhamdulillah bisa bakal nyekolahin dia. saya mah ya bismillah aje dah. Kan kalo kaga begitu mah dia pada sama bodonya sama saya, ntar.”

Nah lho!

Dan saya sih Cuma senyum sambil manggut-manggut. Ya gak bisa disalahin juga ya kan? Gimana coba kalau kondisinya begitu?

Akhirnya saya jalan balik sambil mikir. Terakhir saya denger temen yang baru balik ke Indo, setelah kuliah di Australia dua tahun, mengeluh terus. Iya, seolah-olah sejak kecil dia sudah hidup disana dan gak pernah liat cacatnya keadaan kita disini.

Ya saya juga sih, kalo abis dari luar negeri suka nelangsa liat lingkungan sekitar.

Selama ini selalu ngerasa bahwa hukum di sini gak bisa diterapkan karena penegaknya gak tegas, karena aturan bisa dibolak balik, karena emang gak ada fasilitas yang menunjang penegakan hukum dan sebagainya. Saya juga kadang merasa bahwa masyarakat kita itu terlalu fleksibel, jadi gak bisa disiplin. Hehehe..

"What's wrong, officer? I didn't violate  the car pool lane rules."

Soalnya saya masuk itungan orang yang disiplin (baca: kaku). Saya gak tahan liat rambu. Saya gak pernah ngebut di tol dengan kecepatan lebih dari yang tertulis di rambu. Saya gak pernah ngelawan arah, gak nyalip, gak belok kanan tapi dari sisi kiri, gak pernah ada di bahu jalan.

Tau strategi iklan yang ngasih pesan “opposite”, kaya : “JANGAN BACA BUKU INI” ? nah, kalo orang kan digituin lalu penasaran dan baca ya. kalo saya mah udah pasti gak bakal nyolek. Ya kan tulisannya jangan baca. Hahahahaha..iya robot. Yaudah sih.

Makanya saya gak mengalami kesulitan saat harus mematuhi aturan.

Tapi saya pernah debat soal ini sama poe (seperti biasa ya..hahaha). dia mah orangnya FLEKSIBEL banget. Saya suka sebel liat dia melanggar ini, melanggar itu. lalu dia selalu bilang “Ngikutin aturan ya liat juga dong tempatnya. Kalo di melbourne ya wajib ikutin aturan, sanksinya jelas dan tegas, manfaatnya juga jelas, uang dendanya juga jelas larinya kemana. Disini kan gak jelas, dan semua orang harus bisa lebih fleksibel,”

Kesel deh. Trus saya bilang “ya kalo gak mulai dari kita, lalu siapa yang mau mulai?”

Dia jawab lagi, “Ya mulai aja yang bisa dilakuin kaya buang sampah ditempatnya, atau gak parkir ditempat yang dilarang parkir. Tapi kalo gak nyalip? Ya enggak bakalan jalan-jalan lah disini mah. Mana ada orang mau give way disini?”

Saya masih jawab, “Ah aku mah gak bisa begitu. Baik itu harus dimulai dari diri sendiri, kan perbuatan baik pasti dibalas dengan perbuatan baik..”

Dia ketawa. Lalu bilang, “Iya, tapi kan Allah juga gak pernah bilang kalo balasan perbuatan akan langsung dibayar tunai ditempat. Kamu give way, lalu nanti orang lain give way. Ya gak gitu sistemnya toh? Lagian kamu kok naive banget sih? Realistis lah idup disini mah. Berbuat baik itu, coba kamu nabung deh, kerja yang rajin, punya uang banyak, bikin sekolah gratis, ajarin tu generasi berikutnya biar bisa mikir kaya kamu. Lalu kenyangin orang tuanya, biar bisa mikir tenang. Orang laper, banyak protes, dan gak akan bisa diatur. Kamu kan gak pernah ada di posisi kelaparan, dan kekurangan pendidikan. Ya mudahlah kamu bisa ikutin aturan..”

Dan saya diam.

Kalah deh.

Hahahaha…

Kesejahteraan rakyat ya? itu ya akarnya?

Di Australia, ngosek wc aja gajinya besar. Jadi kasir di supermarket, bisa nyekolahin anak, beli rumah dan beli mobil. disini, kita “kelaparan”.

Kok kita kaya binatang ya? pernah liat kucing warteg? Yang baweeeel banget gak bisa diatur, naik-naik kursi, maksa minta makan, bahkan kita meleng dikit, ikan kembung ilang. Mereka lapar.

Sementara kucing-kucing saya dirumah, mana pernah naik meja. Makan dapat tiga kali sehari, tidur di kasur, rumah nyaman, mainan dimana-mana. Mereka mudah diatur, karena basic needs nya tercukupi.

Itu kucing sih, yang problem utamanya Cuma pangan dan papan. Sementara manusia, hierarki kebutuhannya aja kompleks dan beragam. Ribet.

Ya bener, rules are rules. Tapi, sebelum meminta kewajiban, kan harusnya ada pemenuhan hak dulu ya? kaya ngedidik anak aja. Mana bisa kita minta anak taat dan ikut aturan di rumah, kalo kita membesarkan mereka seenaknya dan hak mereka gak dipenuhi? Attachment nya sudah pasti gak terbentuk. Apalagi koneksi di fase selanjutnya. Kalo itu semua gak ada, mereka kan tumbuh kaya rumput liar. Kalo mau dirapiin, ya harus dipangkas. Heu.

Ya, saya sih, seperti biasa, gak akan nyalahin siapa-siapa. Toh disini, kita semua mengambil peranan. Kita semua dikasih pilihain kok, dalam menjalani hidup dimanapun. Ini Cuma lamunan saya, yang akhirnya bikin saya ngerti jawaban “fleksibel” poe dulu. Si bocah pengantar telur itu udah menggetarkan dunia saya yang naif.Dunia saya yang nyaman dan membuat saya lebih mudah untuk disiplin.

'Sorry kid, but rules are rules!'

Bocah itu dan ibunya, sudah bikin saya tersadar bahwa selama ini saya ada di dalam kotak kecil yang isinya itu-itu aja. Saya sok galak soal penerapan aturan, tanpa sebelumnya berusaha berbuat sesuatu, demi terwujudnya kedisiplinan. Saya dikuliahin sampe sarjana, dihujani dengan ilmu pengetahuan dari seorang ibu pekerja yang punya gelar master, dibekali dengan life skills oleh ayah yang mantan wartawan dan kini pengusaha, dikelilingi rasa aman. Lalu buat apa?

Naif ya saya? mungkin sekarang saya harus lebih realistis. Bukan sih, bukan untuk melegalkan pelanggaran. Saya mungkin akan tetap sulit melanggar. Tapi lebih ke mengubah passion. Misalnya dengan mengubah tujuan mencari penghasilan sekadar demi terwujudnya kenikmatan travelling, makan enak, belanja segala keperluan fashion, dan kebutuhan-kebutuhan tersier lainnya. Hahahaha..

Mungkin saya gak akan pernah bisa mengubah dunia, atau Indonesia, dan bahkan Bekasi. Ini juga harus realistis sih. Tapi saya gak boleh terlalu naif, sehingga cuma bisa mengeluh dan menganggap pemerintah aja yang salah karena gak becus kerja. Atau merasa ada kalangan yang memang gak bisa aja diatur.

Yaaa.. setidaknya, saya pengennya gak nyesel lagi dan bilang “Kemana aja selama ini, min??” di 10 tahun mendatang. Aaaamiin..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s