Saya Terima…Tantangannya!

Gallery

Ya ampun, sebulan gak (sempat) nulis sama sekali. Emang lumayan sih load nya bulan ini, plus saya jadi bolak balik sakit, entah kenapa. Padahal udah segitunya jaga makanan dan nyempetin bergerak olahraga.

Mungkin emang karena sangat capek aja kali ya? Tapi gapapa dong. Seperti kata Pidi Baiq; kerja mah apa ajalah, yang penting capek.

Emang ya idola satu itu, quote nya sederhana tapi ngena. Kalo kata dosen saya dulu; ngejalanin hidup tu kalo kurang capek, jadi suka macem-macem. Ya boros ngabisin uang gak jelas, ya ngelamun trus jadi males, ya stuck di satu posisi (dan pendapatan) gak maju2, gak pinter2, atau selingkuh. HAHAHAHA..

Yang dimaksud “capek” disini tentunya bukan kerja sampe gak pulang-pulang dan lupa sama kewajiban pada keluarga ya. Bukan sampe gak sempat bersosialisasi sama sekali. Bukan jadi anti social dan gak peduli sama lingkup sekitar. Tapi capek, karena berusaha menyelesaikan pekerjaan dengan sepenuh hati. Jadi gak punya waktu buat mikir aneh-aneh. (harus banget dijelasin, takut salah kaprah hahaha)

Aaanyway, model manusia semi robot kaya saya sih emang gak mungkin gak capek. Karena emang bawaannya enggak pernah bisa diem. Enggak semuanya jadi duit sih, tapi biasanya jadi sesuatu yang bisa bikin saya puas dan bahagia. Setidaknya saya belajar dari hari ke hari. Karena otak harus dipake terus, biar enggak ndablek, toh?

Jamannya ngurus abib doang, dan gak banyak keluar rumah juga rasanya badan ampun2an. Karena saya sibuk nyari kegiatan buat abib, sibuk baca buku, sibuk belajar soal dunia anak-anak yang asing banget buat saya, sibuk belajar masak, dan segala macem lah. Poin pentingnya: biar ga ngabisin hari dengan ngejomprak di rumah orang buat gosip.

Karena itu saya sebenernya seneng kalo dikasih tanggung jawab besar, akan suatu hal. Karena itu tantangan, dan saya pantang nolak tantangan. Jadi, sekarang dapet suami yang HOBI banget ngasih tantangan. Misalnya; sudah dikabarin dari jauh2 hari bahwa wiken lalu harus ke bandung karena sepupu nikah. Tiba-tiba dia harus pergi keluar kota. Jadi saya harus siap untuk nyiapin segala-galanya dari kesiapan mobil, barang-barang, nitip kucing dan sebagainya, dalam waktu yang cepat dan dengan cara yang wajib taktis.

Atau tiba-tiba dia ngabarin sehari sebelumnya “Besok kamu tolong bayar ini itu, lalu kita pergi kesini kesitu, siapin semua”

Saya gak lagi ngeluh. Saya lagi menceritakan kebahagiaan, kok. Maksudnya, dengan harus bisa kemana-mana sendiri (berdua sama abib), ngurus ini itu sendiri, sembari harus ngeberesin kerjaan sendiri juga, dan harus bisa segala macem skills biar gak ketergantungan sama siapa2, artinya: SAYA JAGO BANGET. Ya dong?

HUAHAHAHAHA…pamer.

how-i-met-your-mother-challenge-accepted

Tapi bener ya gak? dengan diberikan tantangan, supaya mandiri dan mampu kemana aja, ngurus apa aja, ngerjain apa aja dari yang susah sampe yang gampang, artinya dia ngasih saya kesempatan untuk tambah pinter tiap hari. Artinya dia ngasih saya tantangan menarik yang bikin saya makin gape ngatur waktu dan melejitkan potensi otak yang emang kiri banget ini.

Kalo salah, diomelin? Ya iyalah pasti. Tapi ya kan salah, wajar dong kalo dikritik. Meski manyun, tapi saya terima kok. Itu namanya belajar juga.

Jadi, seperti yang udah pernah saya ceritain sebelum2nya; poento itu ibarat pengganti mama saya. Orang yang terus menerus ngasih challenge buat saya. Orang yang membiarkan saya mikir dan belajar bikin keputusan. orang yang gak pernah nyerah sama saya.

Tapi juga sekaligus orang yang SELALU ADA saat saya sakit, dan gagal.

Mama saya itu tegas dan sangat disiplin. Gak ada tuh dia bantuin anak-anaknya ngelakuin tugas yang udah disepakati bersama. Dulu suka sebel, tapi kemudian sadar bahwa itu tandanya dia percaya sama saya. Begitu juga Poe. Kebayang gak, kalo tiba-tiba dia bilang “Udahlah sini aja aku yang kerjain, kamu duduk manis aja dirumah nunggu aku pulang nanti bikinin teh panas, ga usah ngapa2in”

Bedeh sakit pasti hati gue. Hahahaha..

Artinya dia gak percaya sama saya untuk jadi support systemnya. Artinya dia memegang semua control dan enggak mau membagi tugas sama saya. Artinya, BUAT APA ADA SAYA DALAM HIDUPNYA?

Dulu jaman masih kerja di republika, ada satu boss yang paling saya favoritkan. Siapa? Namanya Stevy Maradona. Orangnya bawel dan resek amit-amit. Kerjanya nagih berita tiap sejam. Kalo tulisan saya jelek, ampun2an dicelanya. Galak lagi kalo udah ngomel. Tapi Cuma dia yang mau nyediain waktunya untuk ditongkrongin sama saya yang bego, dan minta diajarin ini itu sampe malem.

Cuma dia yang abis ngomel tapi ngasih kesempatan lagi dan lagi buat saya sampe bisa. Cuma dia yang kalo memuji, saya bahagia banget. Ya karena JARANG-JARANG BANGET keluarnya. Dan enggak, dia gak pernah bilang “Udahlah lo pulang aja sini gua yang kerjain beritanya!”

Enggak. Dia tetap minta saya yang nyelesein. Ya itu, artinya kan dia percaya bahwa saya pasti bisa, eventually. Jadi saat rata2 temen2 di lapangan ngeluh dibawelin sama dia, saya mah nyengir aja. Karena saya sih sebenernya seneng, karena kalo gak digituin mungkin saya gak bisa-bisa.

Jadi, orang model mama saya, poento, stevy, adalah manusia-manusia yang saya segani. Karena sebetulnya, cara mereka adalah cara terbaik buat ngasih tantangan dalam kehidupan, dan itu sebenernya yang paling dibutuhkan seseorang untuk terus maju dan tambah pinter, bukan?

Buat apa sih saya pengen tambah pinter tiap hari? Biar bisa ngajarin Abib. Itu aja sih sebenernya. Saya dikasih tanggung jawab sangat besar sama Allah. Anak manusia. Mau jadi apa dia nanti kalo dibesarkan sama ibu, yang gak mau maju. Yang tiap dapet tantangan malah ngomel atau nangis. yang nyerah sama hal-hal berat. Yang gak mau capek ngejalanin hidup.

Satu generasi ada ditangan saya. Kalo saya gak bisa mengemban tugas ini dengan baik, lalu apa gunanya saya? Padahal sebaik-baiknya manusia itu kan yang bermanfaat buat banyak orang, bukan? Saya belum bisa bikin sesuatu yang massif dan mengubah dunia dalam sekejap dengan segala macem bentuk movement.

Tapi saya mau jadi bagian dari manusia-manusia yang gak diem aja sambil ngeluh tanpa berusaha melakukan apa-apa buat perbaikan. Kan katanya, dimulai dari diri sendiri dulu, bukan? Karena sebetulnya musuh yang paling berat itu emang diri sendiri, yes?

Kalau berani minta hak-nya, ya harus mampu ngejalanin kewajibannya. Dan buat saya, kewajiban tiap manusia itu ya jadi tambah baik setiap hari. Enggak tau juga apa iya saya tambah baik. Tapi saya pengen begitu. Hehehe..

Seenggaknya pengen dulu ya kan? Katanya segala sesuatu harus berawal dari niat.

**

Panjang ye, padahal awalnya Cuma bahas soal capek. Yagitu deh. Emang aja dasarnya seneng cerita hahahaha..

Well, semoga kita semua tambah baik dan tambah pinter tiap hari ya..

Karena jadi kuat itu penting. Bukan, bukan buat ngalahin yang lemah. Justru biar bisa membantu yang lemah. Jadi kita bisa sama-sama berdiri tegak dan melakukan sesuatu yang bermanfaat. Aamiin..

 

Salam hangat sehangat mie rebus pake telor ngepul-ngepul

 

YASMINA

One response »

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s