Belajar Lagi soal bayi

Gallery

Akhir Januari lalu, saya dan tim dari taman main bikin sharing session sama psikolog Anak dari Rainbow castle. Mbak Devi Sani. Iya mbak devi yang saya curhatin soal perkembangan Abib itu. Kita ngundang dia jadi narasumber sih karena waktu itu ngobrol2 dan saya curhat2 soal kejadian sehari-hari di daycare, lalu memutuskan untuk bikin sharing session.

Bermanfaat banget sih emang, soalnya banyak hal-hal yang selama ini belum terjawab, akhirnya terjawab. Tentunya terkait masalah perilaku dan mood anak-anak balita yang gabisa ditebak ini. hahahha..

Sesi satu ini, membahas soal anak usia 0-2 tahun. kalo di taman main, kami menyebutnya usia kelas kelinci. Oh iya, di taman main, kami membagi tugas caregiver berdasarkan usia, ada kelas kelinci yang 0-2 tahun. lalu kelas kancil yang 2-3 tahun. terakhir ada kelas jerapah 3-4 tahun. nama binatang, karena kan konsepnya ke jungle-jungle an gitu.

Fase ini sih emang udah lewat ya buat saya, karena si Abib udah 4 tahun. Tapi tetap menarik kok buat didengarkan. Sekalian evaluasi diri lah, dulu saya salahnya dimana. Biar gak terulang lagi kalo punya anak kedua.

((((anak kedua))))

Ok. Nah, menariknya adalah saya melakukan cukup banyak kesalahan. Bzz

Kata Mbak Devi, sebaiknya lebih banyak melakukan child-led play atau uninterrupted play. Jadi si anak dibiarkan aja bermain dan memilih mainannya sendiri. Analoginya mbak devi mayan kena deh di saya. “Bayangkan deh, misalnya kita punya lemari baju dikamar, kan kita yang urus sendiri ya. lalu gimana rasanya kalo isi lemari, cara menata, dan sebagainya itu diatur-atur sama orang lain? males banget kan?  Begitu juga dengan anak”

Bah!

Iya sih sesekali gapapa diarahkan untuk main yang kita mau, distimulasi, dan diajak ini itu. tapi gausah terlalu sering, banyakin aja waktu dia bisa bebas main. Sebab, dengan dia main sendiri itu, dia akan merasa dia menjadi dirinya sendiri. Pesan yang ditangkapnya adalah: ibu membiarkan saya jadi diri sendiri, tdak perlu perform apapun. Ibu mencintai saya apa adanya. Ini menimbulkan perasaan nyaman.

Jadi orangtua juga kadang merasa harus terus menemani dan menghibur anak. padahal, sejak bayi dia juga udah butuh waktu untuk dirinya sendiri. Heuh. Dan ini, ujungnya adalah membuat anak merasa terkoneksi dengan orang tua. Dengan perasaan nyaman itu, ia jadi akan lebih mudah dikasih arahan atau diajak bekerjasama. Iya, melatih fokus juga. kan dia jadi bisa mengobservasi apapun yang ia inginkan tanpa intervensi.

Caranya ya bukan ngebiarin bayi keleleran lalu ibunya kemana tau. Taro aja tu anak di ruangan yang aman dan nyaman, siapkan mainan-mainan atau sekadar sendok, mangkok plastik dll. Lalu kita duduk aja di pojokan merhatiin dia main. Gausah komen apa-apa, kecuali dia yang ngajak interaksi duluan. Kalau dia nyodorin mainan, ngangguk aja lalu sebutkan nama benda itu. trus diem aja lagi. efek bagus lainnya adalah, kita juga jadi observasi untuk lebih mengenal si anak.

DISINI INI SALAH SAYA. mungkin karena waktu abib 0-2 tahun itu saya ga banyak kesibukan ya, waktu saya kan Cuma buat dia. Lalu kebanyakan baca buku, jadi aja stimulasi ini stimulasi itu.

Ditambah saya teh gak peka ya, dan ga ngerti kalo bayi cranky itu banyak alasannya, bukan Cuma minta nenen doang. Nah dulu kan tiap abib ngek ngok dikit, nenenin beres. Gitu aja. Gak pernah nyari apa penyebab nangisnya (kecuali berkaitan dengan pup atau pis ya). ah!

Gitu juga dengan pesan “Kalo nangis, biarkan aja nangis dulu sampai selesai. Sebab kadang anak kecil Cuma butuh nangis aja ngabisin tenaga.”

Saya ga pernah tuh. Tiap abib nangis pasti langsung nenenin. Hahahahaa…ketauan banget ya males ribetnya. Ya abis kan mana tahan kuping kitak denger suara anak kecil nangis, dan dia nya juga mau aja lagi nenen. Heran deh. Ya tapi poin ini sih gatau salah atau bener, abis kan nenen juga kadang Cuma nyari kenyamanan. Kenyamanan dia dan kenyamanan saya, biar ga lama2 denger suara nangis. HAHAHAHHAA…

Selanjutnya adalah poin “Bayi butuh sekitar 3-4 menit untuk observasi saat melihat hal/orang baru. Jadi jangan heran kalo bayi suka bengong ngeliatin satu objek lamaaa banget. Dan jangan diputus. Biarin aja sampe dia puas”

Saya anaknya serba cepat, kaya pelayanan fast food. Jadi, dulu kurang nanggepin hal-hal kaya gitu. So, gatau deh, jangan-jangan ini penyebabnya si abib sekarang ga sabaran banget dan observasi dengan cepat, lalu saat merasa tau, ya udah ditinggalin gitu aja. Meski kadang belum kelar. Bzz..tapi gatau deh. Heuh.

Tapi yang paling menarik sih soal attachment. Mudahnya seperti gambar-gambar berikut deh:

image

985032306736103efb32c899ef61a276

POIN PENTINGNYA ADALAH:

  1. Attachment terbentuk di dua tahun pertama saja.
  2. Attachment membuat anak merasa senang berinteraksi dengan figur tersebut
  3. Tanpa attachment manusia sulit bertahan hidup di masa-masa awal
  4. Attachment yang baik membuat anak memiliki kemampuan untuk untuk menenangkan diri di situasi stress
  5. Attachment terbentuk ya berdasarkan sikap orang dewasa yang ada disekitarnya, seperti di gambar.
  6. Efek attachment di dua tahun pertama ini, TERBAWA HINGGA DEWASA. Gusti…gak bisa diulang. Heu ngeri2 sedap ya

Dan saat ngebahas ini, saya jadi ngeh. Ini ya makanya kita wajib ngasih ASI selama dua tahun penuh? Pembentukan attachment saat nenen? Masya Allah ya. hebat amat sih aturan itu. Padahal ya, saya nyusuin ya Cuma karena sangat yakin bahwa aturan itu sudah pasti yang paling bener. Jadi gapernah tuh sekalipun ragu, dan takut.

Selain alasan kesehatan dan kenyamanan, juga faktor kedekatan dengan figur. LUAR BIASA.

Oke, tapi ya sebetulnya, meski nenenin ya tetep aja harus ada upaya tambahan sih. Hihihi..

Ni dibagi deh tips dari Mbak Devi untuk membantu pembentukan attachment:

  1. Berbicara pada anak, sejak bayi, dengan nada yang biasa aja. Gak perlu di menye menye. (DI POIN INI MENGUNTUNGKAN SAYA. karena saya emang anaknya lempeng gabisa ngomong lenjeh2 gitu. Hahaha yess!)
  • Membantu anak merasakan predictability. Soal predictability ini, Mbak devi bilang bahwa di awal kehidupannya, anak lebih butuh predictability, ketimbang hiburan ini anu itu. Saat ia tahu bahwa nanti sudah pasti ada yang bantu dia, saat nanti mamanya pasti dtg lagi dsb.
  • Karena predictability itu, anak merasa secure. (Ini saya banget ya. insecure sama yang gak jelas2)
  • Katakan apa yang akan kita lakukan, jangan tiba-tiba melakukannya (mau gantiin popok, bilang. Mau mandiin bilang. Disini juga saya diuntungkan, karena saya udah biasa aja bikin jadwal dan mengumumkan jadwal itu. ahaha..)
  1. Selalu take it slowly dan tunggu
  • Anak masih butuh waktu untuk merespon
  • Assess situation before act. Cek dulu ininya itunya, apanya. Jangan tiba2 ini itu gusrak gusruk. SUSAH YE. Heu.
  • Memunculkan ketenangan pada bayi dan balita

Di poin ini saya agak rugi, karena seringkali keburu2. Heuh.

  1. Perbanyaklah observasi saat anak bermain, maka kita akan lebih mengenalnya dan tahu persis kebutuhannya.

Intinya mah: SABAR DAN KONSISTEN. Gitu aja. Seperti yang udah-udah, dan emang paling susah.

Yagitulah hasil belajar kemarin. Seneng banget! Kayanya saya lama-lama suka sama dunia anak-anak.

Atau suka aja belajar tentang anak, karena pengen bisa ngurus anak sendiri? Hahaha..gak tau deh. Yang jelas saya suka aja belajar hal baru. Jadi lebih tenang aj gitu rasanya menghadapi besok besok. Mungkin bayi juga gitu ya. Saat dibiarkan eksplorasi dan observasi sampe puas, dia juga merasa tenang, karena tahu satu hal baru hari ini, sebagai bekal untuk besok lagi.

Oke. SEMANGAAAAT!!!

One response »

  1. Hmm.. Yang ini kayanya mesti konsul langsung sama empunya ilmu ya mbak. Aku blum mudeng kalo cuma baca dari sini. Hihii..
    Thank you for sharing

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s