Buat Abib, Apa sih yang Enggak…

Gallery

Food combining. Pernah denger? Lagi lumayan booming sih sekarang, selain si OCD yang dengernya aja udh bikin ngeri..hihihi

Saya sudah denger pola hidup food combining ini sejak dulu, waktu pertama kali Ibu Andang Gunawan menerbitkan bukunya. Waktu itu mama,  yang selalu tertarik dengan hal-hal baru sudah ngasitau saya bahwa sarapan yang sehat itu adalah buah. Makanan yang baik itu adalah yang tidak diproses. Dan lain sebagainya.

Sayang, saat itu saya masih ABG SMA, yang enggak peduli dengan kesehatan. Hehe..

Tapi waktu dirumah, biar bagaimanapun pola makan saya masih mengikuti selera mama. jadi itungannya masih teratur dan baik lah.

Kacaunya adalah saat saya masuk kuliah. Bukan sehari dua hari saya lupa makan, dan baru merapel sarapan-makan siang-makan malam di jam 10 malam. Atau malah makan berlebihan dengan segala macem makanan dijejelin ke badan. Minum lebih banyak kopi ketimbang air putih. Begadang bisa sampe 3 hari enggak tidur. Buah, sayur, bah. Susah nyarinya di kosan. Boro-boro olahraga.

Disitu makin terasa, badan saya yang ringkih dan emang dari kecil rutin sakit asma sebulan sekali, makin parah. Saya sering pingsan, sering asma, dan common cold mah langganan bisa sebulan dua kali. Segala sakit lambung, kolik, backpain, usus buntu sampe dioperasi, dan jantung berdebar itu rajin ilang timbul. Kebayang gak? Bodohnya sih saya enggak sadar juga bahwa ada pola yang harus diubah. Saya malah rajin ke dokter, minumin antibiotik, tiap hari semprot dan minum obat asma.

Saya bahkan sempat ngerasain pingsan lama saat anter mama ke RS mau cek kesehatan untuk pergi haji, kemudian kejang, dan kehilangan nafas. Dokter sampe pake alat kejut jantung, dan nyuntikin obat asma dosis tinggi yang bikin jantung saya gak berhenti berdebar sampe 3 hari berikutnya, di ICCU.

**

Setelah itu, saya memasuki dunia bekerja. Jadi wartawan. Haha..ya enggak jauh beda sih jatuhnya. Wartawan kan enggak ada jam kerja pastinya. Bisa kadang pulang cepet kalo liputan sepi, tapi bisa juga berangkat jam 9 pagi, sampe rumah lagi jam 3 pagi. Begitu tiap hari. Kebayang kan pola macam apa yang saya jalanin?

Makanya, kondisi kesehatan saya belum berubah. Masih aja ringkih dan hobby sakit.

**

Perubahan perlahan mulai terjadi saat akhirnya saya menikah. Saya kemudian mulai tertarik untuk membaca-baca soal kesehatan, dan memilah mana yang masuk akal serta mana yang aneh. Saya juga mulai rutin berolahraga, belajar masak dan membawa bekal tiap liputan, jadi demen pulang maka otomatis jam tidur pun membaik. Lagipula setiap pagi saya jadi punya tanggung jawab kan..hahaha..

Berubah total saat hamil dan Langit Habiby lahir.

Hufff *tarikNafas *Hembuskan

Hamil, adalah satu proses yang AMAT BESAR bagi saya. Karena paham betul bahwa janin dalam perut ini merupakan sepenuhnya tanggung jawab saya. Sehatnya, cerdasnya, hebatnya, segala-galanya itu adalah urusan saya. Maka, saat hamil, saya beli berbagai buku, konsultasi dengan orang-orang yang berpengalaman, kemudian baca berbagai artikel tentang pola hidup, makanan, dan lain sebagainya.

Bertambah gila saat bayinya sudah lahir. Saya semakin merasa punya tanggung jawab berat dan alasan sehat. Apalagi anak saya minum ASI. kalau saya sakit-stress-overload, saya takut ASI seret. Nanti anak saya gimana.

Daaaan akhirnya saya mulai mengenal food combining saat Abib Mpasi. Karena kawan republika , mbak Kiki, yang putranya lebih tua dari anak saya memperkenalkan buku resep balita karangan pakar gizi Wied Harry Apriadji.

wied

 

(foto ambil dari sini)

Disitulah saya teringat kembali hal-hal yang dulu diceritakan mama, tentang buah dan sayur segar. Akhirnya, saya ikut sarapan buah bersama Abib. Awalnya itu. karena buat saya, sulit sekali melepas kopi sebagai minuman sarapan. Sulit sekali tidak mencampur protein hewani dengan nasi. Dan mahal sekali harga sayuran organik yang sebaiknya dimakan mentah.

**

Lama kelamaan, saya semakin tertarik dengan pola hidup ini. Terutama sejak membeli SEMUA buku karangan pak Wied. Haha..

Kemudian saya follow @erikarlebang yang lugas dan mayan keras soal menjalani pola FC. Ternyata, hey, food combinig itu enggak rumit dan enggak mahal. Plus enggak laper. Huahahaha…saya ini orang yang SANGAT SUKA MAKAN. Saya enggak pernah berminat diet, karena saya enggak mau nahan laper. Makanya baby fat susah ilang *cengir

Food combining ini bukan diet. Tapi berubah menuju hidup yang lebih sehat. Saat saya baca semua mengenai FC, saya merasa cara hidup ini sangat rasional. Enggak instan, dan enggak aneh. Maka sejak enam bulan lalu saya mulai total berubah.

Apalagi kondisi kemudian seolah mendukung. Saya kehilangan pembantu, dan Poento dimutasi ke kantor gambir yang jauuuuuuuh sekali jaraknya dari rumah kami. Hal itu membuat dia harus berangkat lebih pagi, bahkan pagi banget dalam sejarah hidupnya yang selalu dapet kantor dekat rumah. Otomatis saya jadi harus bangun pagi, siapin sarapan, anter dia, kemudian beberes rumah.

Kondisi ini seolah MEMAKSA saya untuk berubah.

IMG-20130824-01335

Akhirnya saya jadi terbiasa, setiap habis subuh, minum perasan lemon hangat kemudian gak lama sarapan buah. Kebiasaan ini akhirnya membuat saya berhenti tergantung pada kopi. Aneh. Saya enggak merasa sulit sama sekali berhenti minum kopi, stop aja dengan sendirinya. Padahal saya minum kopi sudah sejak SMA.  (Ya enggak jadi ekstrim kemudian membenci kopi lah, ngapain. Kalo lagi kepingin banget atau lagi jalan sama temen yang ngajak ngopi, ya ngopi aja. Tapi enggak rutin harus wajib tiap pagi. )

Saya juga jadi disiplin ikutin aturan-aturannya, macam makan sayuran mentah, memisahkan karbo dengan protein hewani, dan berhenti makan di jam 8 malam.

Hasilnya? Alhamdulillah asma enggak pernah kumat lagi. Common cold, belom pernah lagi. Beberapa bulan lalu sempet kena gejala tipes karena kecapekan, tapi saya enggak perlu minum obat. Begitu juga dengan Abib, dan Poento yang belakangan akhirnya ikutan juga…hehehe..

Sekarang Alhamdulillah ada lagi bibi yang bantuin saya dirumah. Maka tiap pagi saya bisa lari pagi lagi, weekdays berdua abib, weekend sendirian.

Sebagai bonus, Berat badan enggak turun cepat dan signifikan macam pelaku diet ketat, ehem, tapi celana dan baju longgar semua. Lemak berubah jadi otot, nampaknya. Hihihi..

Tiap pagi juga saya bangun dengan segar, bahkan kadang enggak perlu pake alarm.

**

Ternyata, saya Cuma butuh alasan untuk hidup sehat. Dan anak, adalah alasan yang sangat tepat. Enggak berhenti-berhentinya saya bersyukur masih dikasih kesempatan sama Tuhan untuk berubah. Untuk merasakan punya alasan agar selalu sehat.

Quotes dari dr Tan Shot Yen disuatu artikel yang saya baca di internet seolah menampar-nampar wajah saya. Dia bilang: “Jadi ibu bilang sayang anak?  Tapi kalo Ibu buka kulkas, minum coca cola, ibu ga inget klo Ibu uda nyusahin anak Ibu, musti nganterin Ibu berobat kencing manis ke mari??

*begidik

Ya Tuhan. iya ya..

Kalau saya sayang sama Abib, bukan hanya Abib yang harus saya kasih makanan sehat. Tapi saya nya juga. Sakitnya saya, akan mengurangi energi untuk ngajak abib lari dan main keluar, akan membuat saya malas masak, akan menjadikan saya cepat marah.

Umur, memang urusan Tuhan. tapi usaha, itu urusan kita. Masa semua diserahkan ke Tuhan, trus kita ngapain?

Saya gak mau Abib punya enyak yang sakit-sakitan, enyak yang nyusahin anaknya karena sakit-sakitan. Saya pingin liat Abib SD-SMP-SMA-KULIAH-LULUS-PUNYA TOKO (*eh)-MENIKAH dan lain sebagainya. Lagipula saya kan role model dia, saya harus jadi contoh yang baik untuk pola hidup dia.

**

Ternyata jadi enyak itu begini banget ya rasanya. Sampe mengubah hal yang amat sulit pun, saya enggak keberatan…

Baru tau.

2 responses »

  1. Duuuh alesan ini nih yang bikin pengen nyulik anak dan suami pergi jauh dari rumah mertua. Tempat di mana minuman botol dan mie instant melimpah ruah. Mau ngelarang makan, ya gimana dong? Beruntung masalah anak masih ngga diganggu gugat, meski bolak balik ditegur “anaknya mbok ya jangan dikasih ngemil teether terus. Kasih tuh biskuit, bundanya sih pelit nggak mau ngasih” *peres ati kering2* 😦

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s