Hamil itu (Ternyata) Mahal

Gallery

Detik ini saya  sudah memasuki masa kehamillan 21 pekan. 5 bulan satu minggu. Sekarang, gerakan si bayi semakin terasa dan makin brutal…

Pinggang juga mulai sakit-sakit, kepanasan mulu, dan nafas mulai susah. Tapi sebenarnya tetap seru. Iya seru-lah, namanya juga pengalaman baru. Sama kaya waktu pertama kali mancing dan berenang di tengah laut, sama juga rasanya kaya waktu pertama kali nyobain bungee jumping, atau naik tornado di dufan. Saya selalu suka pengalaman baru. Karena, pasti memaksa saya untuk belajar.

Dan, pelajaran penting yang saya dapatkan dari kehamilan adalah: hamil itu (ternyata) MAHAL, saudara-saudara sebangsa setanah air yang tercinta….

Hehehehe…

Oke, perlu diketahui, bahwa tidak ada tendensi untuk memaksa anda yang kini tengah hamil untuk mendadak aborsi, atau menyarankan anda agar tidak menikah/tidak hamil. Enggak. Sumpah, enggak. Saya Cuma mau cerita aja….

Jadi, pertama  kali saya tahu bahwa saya hamil, saat itu kehamilan 5 pekan. Pemeriksaan kehamilan selama  trimester pertama (1-3 bulan) dan triimester kedua (4-6 bulan) dilakukan setiap sebulan sekali. Sekali pemeriksaan memakan biaya minimal Rp 350 ribu untuk USG, dan vitamin2. Itu belum termasuk biaya tes TORCH sebesar Rp 1,5 juta dan tes albumin lengkap dll sebesar Rp 400 ribu.

Setelah itu, yang perlu diingat adalah menjaga makanan. Tentu saja, demi keamanan dan  kesehatan saya juga si bocah, saya harus makan makanan yang dimasak benar2 matang, makanan sehat (tanpa msg, tanpa pemanis buatan dll yang sintetis), dan –tentu saja- bersih. Sementara, saya masih harus bekerja. Artinya, saya gak bakalan sempat memasak setiap hari…

Maka, saya gak bisa lagi makan sembarangan. Makan pilih-pilih itu, artinya: makanan mahal. Bukan begitu? Tapi apa mau dikata. Sebenarnya, enggak jadi masalah saat saya masih nge post di wapres. Karena disana ada kantin yang bersih, sehat dan murah. Tapi begitu saya ditarik ke kantor, mampuslah. Opsinya Cuma restoran padang yang besar dan cukup bonafid, dan PEJATEN VILLAGE. Udah deh disitu aja saya bisa makan. Maka, minimal saya menghabiskan uang sekitar Rp 50-70 ribu sehari buat makan siang aja. Belom ditambah makan malemnya, dan sarapan.

Akhirnya buat ngakalin saya yang kelaperan terus, tapi harus hemat, adalah dengan belanja bahan makanan yang gampang dimasak buat cemilan selama berada di kantor seharian. Misalnya kentang rebus, kacang merah rebus, roti, telor, quaker oats, kacang ijo, dan makanan2 rebusan lainnya yang saya oles butter cream atau keju. Biar beli makannya cukup sekali aja.

Meskipun pada akhirnya, alhamdulillah, saya nemuin catering harian di daerah galaksi buat saya bekel saat makan siang. Lumayan itu ngiritnya, karena harga seporsi, sekali makan dengan dua lauk dan sayur adalah Rp 10 ribu. Akhirnya, setiap hari saya ke kantor bawa dua tas. Satu untuk barang bawaan wajib macam dompet, handphone dll. Satunya lagi isi makanan doang, makan siang, cemilan rebus2an, buah, plus kadang2 saya tambah yoghurt. Tetep aja, mahal.

Saya memang enggak minum susu hamil, karena itu Cuma produk buat negara dunia ketiga yang ga berguna. Akhirnya saya ganti dengan Shake nya herbalife yang harganya Rp 320 ribu sekaleng, untuk sekitar 2-3 minggu. Tapi, bukan berarti saya bisa berhemat karena itu. Saya tetap makan sehat, dan makan sehat itu mahal.  Heu

Itu baru biaya dokter dan makanan. Tenang, masih banyak lagiii…

Ada juga biaya baju. Karena ukuran perut saya mendadak asoy, otomatis celana saya enggak muat lagi. Sementara, saya sangat ENGGAK mungkin pake rok terus2an. Akhirnya saya, mau gak mau, harus beli celana hamil. Minimal 3 buah celana kan? Satu celana harganya sekitar Rp 100-200 ribu. Oke itu masih harga wajar, tapi nambah2 aja cost yang harus dibeli. Belum lagi baju, celana dalam dan bra. Itu juga makan biaya. Makanya, rasanya, saya kepengen diem aja dirumah dan dasteran tiap waktu. Aman. Hufff…

Transportasi! Ahaaa…itu juga cost. Kalau saya masih ditempatin di istana atau di wapres, mungkin gak ada masalah karena ada yang namanya bus trans galaksi. Bus ukuran medium, yang tarifnya hanya Rp 10 ribu, naik dari depan komplek, tidur, bangun2 udah sampe ke ratu plaza. Tinggal turun trus lanjut transjakarta sedikit. Baliknya juga begitu.

Sayang disayang, untuk ke kantor, opsi saya gak ada yang enak. Karena enggak ada shuttle bus yang ke daerah mampang. Kalau naik angkot, ada dua opsi: yakni naik ojek dari rumah lanjut M 26 dari depan galaksi sampe otista. Dari situ lanjut naik M16 sampe pejaten, sambung lagi M36 sampe kantor. Pulangnya, saya harus naik ojek sampe pejaten, lanjut lagi M16 dan M26 lalu ojek sampe rumah. Jalur itu menghabiskan Rp 37 ribu. Angkot lainnya adalah 58, dari depan galaksi sampe ke PGC, lewat tol. Langsung nyambung 06 sedikit, trus nyambung M16 dan nerusin M36, baliknya naik ojek sampe pejaten dan nerusin rute yang tadi lagi. Jalur ini menghabiskan ongkos Rp 40 ribu.

Sayangnya, kedua opsi yang cukup hemat itu, menghabiskan energi yang sangat banyak untuk si perut gembul dan pinggang jompo ini. Belum lagi menghabiskan energi juga untuk marah2, karena tiap nyebrang, padahal udah di zebra cross, tetap aja harus nyaris2 ketabrak motor. Belum lagi asap knalpot yang sarat timbal dan bahaya untuk pertumbuhan otak bayi. Belum lagii sopir angkot yang minta digampar, udah ngerokok, ngerem2 mulu bikin saya ngadu bahu.

Alhasil, kalau kondisi capek banget dan kepala pening, saya suka naik taksi. Mau tau berapa biaya taksi tarif bawah dari depan kantor di Warung Buncit, sampe rumah di Galaksi, Bekasi? Rp 80 ribu. Iya, sekali jalan. Males kan? Itu sudah include biaya tol JORR yang Rp 7 ribu ya…

Bawa mobil? Hehehe…tanya poento aja deh. Gak pernah dikasih sama dia. Nampaknya, karena kondisi mobil kami yang agak berumur itu cukup mengkhawatirkan, dia ragu melepas saya berduaan bersama si kutu. Tapi kalo diitung2, biayanya juga sama kok. Sekitar Rp 65 ribu sekali jalan. Akhirnya, naik taksi jadi cukup sering…hufff

Untungnya, hamil saya tipikal yang enggak nyusahin. Sampe detik ini saya enggak ngidam dan kepengen yang aneh2. Sesekali aja, itu juga gak maksa.

Oke, ada lagi yang mahal. Saya, setiap hari harus berjibaku dengan panasnya ibukota. Untuk itu, saya memerlukan sunblock. Biasanya saya lengkapi dengan sabun cuci muka, cream malam, cream pagi, sepaket semua dari natasha. Harganya masih rasional, sekitar RP 300-350 ribu untuk sepaket, dan pemakaian 1,5bulan. Tapi ternyata kehamilan, membuat  saya enggak boleh menggunakan lagi cream2 itu. Saya harus mencari cream yang aman dan sealami mungkin.

Akhirnya saya menemukan nutrigenics nya the body shop, dan vitamin E untuk sunblock yang dibolehin sama dokter. Plus sabun cuci muka, saya menghabiskan Rp 700 ribu. Bagus ya? Dua kali lipat saja loh..

Ditambah lagi, rasa ingin tahu saya yang besar, kemudian menggiring saya ke toko buku. Selain beli buku2 tentang kehamilan, persalinan dan anak, saya juga beli novel2 dan cerita inspiratif tentang menjadi ibu. Itu juga gak sediikit biayanya, paling enggak, Rp 300-400 ribu. Hehe, tapi kalo ini sih sebenarnya gak wajib, Cuma saya nya aja seneng belajar.

Cost lain yang perlu diingat, mungkin dianggap  kecil, tapi sebenarnya cukup ngaruh. Yakni bayaran listrik. Saya yang biasanya jarang kepanasan, malah cenderung kedinginan melulu, sekarang malah jadi kepanasan melulu. Itu membuat saya gak bisa lepas dari AC di rumah. Tentu saja, ini membuat bayaran listrik meningkat. Ya kan?

Patut diingat bahwa semua itu, baru biaya untuk orang hamil. Belum lagi biaya persalinan dan beli2 perlengkapan bayi yang gila2an harganya. Saya, sebenernya, enggak manja. Hamil ini juga saya masih kerja, msh pecicilan, masih olahraga. Tapi, demi menjaga semuanya biar baik2 aja, itu rangkaian yang nampaknya wajib dilakukan.

Ngagetin memang, tapi mau gimana lagi. At least, saya juga jadi belajar, bahwa saya itu, seumur2  nyusahin mama. Hahaha..hamil itu serba salah, serba capek, dan MAHAL. Belum ntar urus anak sampe gede. Pantesan mama dulu suka sedih kalo saya bandel, iyalah, udah capek2 diurusin, ngorbanin segala macem, kok sayanya nakal…

Hehehe…semoga anak saya nanti gak bandel kaya saya, ya?

Tapi tetep, ntar kalo ni bocah udah lahir, hal pertama yang akan saya lakukan adalah ngejitak palanya! *grin*

4 responses »

  1. Pingback: My -FreeTime- Writing Domain

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s