My emotion journey: Failure

Image
resource: @sistercody

Kalimat “gak bisa” adalah musuh terbesar saya.

Bagus ya di satu sisi, saya punya growth mindset. Saya selalu percaya bahwa gak ada yang gak bisa. Selama saya mau belajar lagi dan lagi, pasti bisa.

Tapi di sisi lain, saya tumbuh menjadi sangat ambisius, dan yang paling jelek adalah;

saya gak terima ketika menghadapi kegagalan.

Padahal hidup ya tentang gagal. Iya, kalo gagal saya pasti nyoba lagi nyoba lagi terus sampe berhasil. Tapi kebiasaan ini bikin saya lupa bahwa ada hal yang emang bukan buat saya. Ya emang diusahain kayak gimana juga, ternyata emang bukan milik aja sih.

Saya gak tau sih ini berkah atau bukan, tapi saya emang nyaris enggak pernah gagal. Semua yang saya tuliskan untuk menjadi goals, kebanyakan berhasil. Apalagi goals besar.

Ada sih yang side track, kaya SMA yang saya pengen gak berhasil saya dapatkan krn harus ngalah sama maunya papa. Meski ya setelah dijalani, ternyata saya justru dapet banyak banget hal baru yang seru.

Atau pas melahirkan Abib yang saya rencanakan pervaginam tapi jadinya SC. Dibilang “enggak bisa” sama dokter dan saya gak terima selama 7 tahun. Tapi kan pas melahirkan Ara akhirnya berhasil dan saya bisa bilang ke diri sendiri “Tuh kan min, bisa!”

Saya paling sering dikasih pelajaran soal ini, tapi ini juga yang selalu bikin saya lupa karena setelah kegagalan, saya biasanya selalu dapetin lagi semua yang saya mau. Karena saya selalu punya rencana2 cadangan yang membuat saya merasa gak pernah runtuh.

Diajarin terus soal GAGAL

Belakangan ini saya lagi diajarin lagi nih sama Allah soal kegagalan. Ada lah kejadian yang buat saya sih super besar, dan saya utak atik ulik-ulik kesana kemari lewat jalan tikus sampe jalan besar ternyata enggak ada celah menuju keberhasilan sama sekali.

Kejadian ini mungkin mirip-mirip aja sih sama kejadian kegagalan saya yang dulu selalu saya deny, atau saya lupa2in karena udah berhasil bikin rencana baru lalu kemudian berhasil. Bedanya, saya sekarang udah belajar soal emosi.

Saya jadi sadar bahwa, saya enggak harus selalu langsung merasionalkan segala sesuatu dan bergegas melangkah ke step selanjutnya hanya demi merasa tenang karena saya bisa membuktikan “Gue gak gagal!”

Mau membuktikan apa ke siapa sih, miiin???

Kalau dari atlas of the heart-nya brene brown, mungkin ini masuknya ke section:

Places we go when we fall short: shame, self-compassion, perfectionism, guilt, humiliation, embarassement.

Saya juga masih menerka2 sih, apa ya yang saya rasain sekarang? Biar apa? Biar dinamain jadi tau persis apa yang saya rasa.

Namun ya, saya masih tenggelam dalam duka. Karena dukanya sih mirip grieving aja. Gak terima aja kalo emang mentok ga ada celah yg bisa diusahain. Maka saya biarkan diri saya merasa luar biasa patah arang. Nangis, mellow, mendung, kaya ditinggal mati.

Saya biarin aja diri saya merasakan semua, dan menikmati kesepian.

Saya tau, this too shall pass.

Saya tau saya harus belajar “let go” karena gak semua harus saya miliki.

Saya tau, pada akhirnya ya saya cuma harus ikhlas sama ketentuan Tuhan pada hidup saya.

Bukan sih ini bukan saya gak bersyukur. Saya gak pernah ga bersyukur sama apapun yang saya jalani sekarang. Saya cuma enggak mau memburu2 proses ini. Saya mau semua emosi yang bikin saya berantakan ini gak perlu denial. Gak perlu saya enyahkan secepat kilat.

Karena coping mode saya ya kaya gitu banget. Begitu saya mengalami kegagalan, otak saya langsung cepet2 mikir jalan keluar biar gak perlu merasakan dukanya. Kemarin juga sempet begitu kok, sempet saya repress sekuat tenaga,

dan mencari pembenaran lewat hal lain.

Sayang sih kejadiannya terlalu personal dan saya gak mau cerita. Tapi mungkin saya bisa menggambarkannya lewat hal lain. Hmmm…kejadian apa ya?

Luka 2017 sampe sekarang masih terasa

Oh ini deh, saya pernah menjadwalkan pergi ke adelaide waktu travelling berdua abib ke melbourne 2017. Tiket pesawat melb-adelaide udah dibeli, hotel di adelaide juga udah di booking. Saya udah menyiapkan baju dan diri sejak malam untuk pergi pagi2 buta menuju bandara.

Pesawat jam 7.30 dan saya nyampe ke bandara jam 7. Tapi gate nya sudah ditutup, situ tau kan orang oz yang keras banget. Enggak ya enggak. Padahal pesawatnya masih ada, tapi saya terlambat 5 menit. Edan banget itu rasanya. Saya nyoba nyari pesawat lain, bis, kereta apa ajalah pokoknya saya harus sampe ke adelaide.

Tapi gagal.

Saya sempet duduk diem di salah satu cafe di bandara buat sarapan berdua anak kecil yg msh ngantuk. Saya kesel banget tapi saya akhirnya cepet2 bertindak. Nelp apt selanjutnya di melb yg udah saya booking untuk hari2 setelah saya balik dr adelaide, trus mikir mau kemana 2 hari itu.

Yaudah deh jalan ke ballarat dan jadi sempet menikmati banyak tempat lain di melbourne yg tadinya enggak saya jadwalkan. Selesai perkara. Happy.

Tapi sampe hari ini, saya masih ada rasa gak terima karena saya gagal ke adelaide hari itu. Ya kalo di ikhlas2in tentu ikhlas aja. Saya juga bisa mikir silver lining-nya, ya mungkin kalo hari itu saya maksa, jangan2 ada hal buruk yang akan terjadi sama saya dan abib. Jangan2 di adelaide malah gak se seru perjalanan saya di melb pada waktu itu.

Saya juga jadi belajar bahwa saya harusnya gak ambil travel pagi itu yg mampir2 bikin saya telat sampe bandara. Saya juga belajar bahwa kalo ke australia lagi maka saya bener2 harus tepat waktu. Iya, belajar kok. Bersyukur juga karena dikasih pelajaran.

Tapi emosi kan gak bisa di repress. Sampe hari ini, asli, saya masih punya kecewa dan dendam karena saya gagal. Berat ya? Hahahahhaa..

Gak ada yang salah juga sih dengan tindakan saya yang cepat pada waktu itu, karena saya kan bawa anak dan cuma berdua2an di negeri orang. Kalo saya gak bisa mikir solusi cepat, masa kita luntang lantung?

Tapi harusnya saya waktu itu mengakui atau minimal nangis deh. Mengakui bahwa saya sedih banget karena saya gagal. Nangis buat memproses perasaan yang buat saya ternyata besar itu. Instead of menamai rasa kecewa, saya malah bilang “Gak apa2 kan, kita jadi jalan2 seru di melbourne!” Udah aja.

Jadi sekarang kalo lagi keingetan, saya suka bilang “Iya yasmina kamu kecewa banget waktu itu. Kesel banget dan sedih karena gagal pergi ke adelaide. Gapapa kok kalo mau nangis karena perasaan itu..”

Ganggu banget sih enggak ya. Enggak juga jadi kepikiran mulu. Tapi rasanya tetep sesak kalo diingat2. Padahal kan harusnya enggak, gila udah berapa taun tuh? Dan itu ga besar2 banget, karena emang langsung dpt apt dan destinasi jalan2 yang seru.

Terjebak dalam SHAME

Sementara yang sekarang lagi terjadi cukup besar damagenya. Mayan ganggu dan bikin saya sedih banget. Maka saya, yang sedang belajar mengenali emosi ini, mengakui rasa kecewa itu. Saya mengulang2 terus sampe rasanya luluh lantak karena duka.

Saya embrace kegagalan saya dan mengakui bahwa yang satu itu emang bukan milik. Bukan buat saya, dan saya kecewa. Mungkin keliatannya cheesy ya, tapi kegagalan sih selalu besar buat saya. Gagal checklist task satu hari aja bisa bikin saya uring2an kok.

Iya, kelihatannya saya merasa shame, guilt dan terjebak terus karena perfectionism. Ngaco tapi perlahan saya embrace. Biar terproses bener dan bersih, lalu saya bisa siap mengisi lagi hippocampus dengan memori-memori lain.

Gue merasa gak boleh gagal, karena nanti gue akan merasa gak worthy.

Shame is the intensely painful feeling or experience of believing that we are flawed and therefore unworthy of love, belonging, and connection.

Shame is the fear of disconnection—it’s the fear that something we’ve done or failed to do, an ideal that we’ve not lived up to, or a goal that we’ve not accomplished makes us unworthy of connection.

I’m unlovable. I don’t belong.

What To do?

Trus harus gimana? Ya kenali dulu akar masalahnya. Gue sih kayanya ke shame ya, dan gue jadi bisa sih connecting the dots sama hidup yg gue jalani dari kecil. Jadi tau asalnya darimana.

Lalu ngapain? Healing. Kaga usah jauh2 ke labuan bajo buat healing, itu mah holiday aja. Healing mah nangis, cuy. Di kamar juga bisa!

Nangis itu cara paling proper untuk bebersih hippocampus. Supaya segala emosi terproses dengan bener. Karena kalo semua dijejelin tapi gak diproses, ya ruwet gak bakalan bisa bikin otak mikir jernih. Boro2 mindful yang ada mind FULL.

Resource: @sistercody

Ibaratnya tu Kaya kamar penuh barang, berantakan, tapi saya deny dan semuanya saya jejelin aja masuk lemari biar gak keliatan berantakannya. Perfect, on the outside, messy on the inside. Boro2 diisi barang lain, yang ada makin kacau.

Decluttering itu hqq, fren! Hahahaha

Habis itu ngapain? Cerita. Cari orang yang bisa menanggapi dengan empati. Ke psikolog, mungkin?

The antidote to shame is empathy. If we reach out and share our shame experience with someone who responds with empathy, shame dissipates.

Shame needs you to believe that you’re alone. Empathy is a hostile environment for shame. Self-compassion also helps us move through shame, but we need empathy as well for an important reason: Shame is a social emotion.

Shame happens between people and it heals between people. Even if I feel it alone, shame is the way I see myself through someone else’s eyes.

Self-compassion is often the first step to healing shame—we need to be kind to ourselves before we can share our stories with someone else.

Brene Brown

Toh idup emang gak sempurna, kan? Saya harus bisa merasa cukup, tapi merasakannya harus bener2 ikhlas. Dan saya percaya, ikhlas akan muncul kalo saya udah bisa menerima bahwa ini semua ketentuan Tuhan, pasti yang paling baik buat saya.

Kalo kata diga “Mungkin setelah kesusahan ini akan ada hal yang justru lebih baik bakal terjadi sama nyanyak..”

#np let somebody go – coldplay

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s