Putraku, Langit Habiby..

Gallery

Sudah sepuluh hari ternyata.

Gak kerasa. .

Iya, sudah sepuluh hari saya menjalani profesi baru ini. Jadi ibu.

Ibunya Langit Habiby, si sulung yang mukanya PERSIS banget sama daddy nya.

Hehehe…

baru lahir banget…

Sepuluh hari ini, bikin saya terus aja ngerasa gak percaya. Ya Tuhan, saya sudah jadi ibu. Sebuah profesi yang ga pernah terbayangkan sebelumnya, SAMA SEKALI. Heu..

Semuanya bermula dari hari Kamis malam (3/11), hari itu saya dan Poento abis jalan2 seharian. Ke Depok, Blok M dan menutupnya dengan belanja di Indocomtech sampe midnite. Sampe dirumah, dalam keadaan tepar, tiba2 saya ngerasa mules. Sebenernya sejak sepekan silam, saya udah mulai ngerasain kontraksi dan sedikit mules, tiap hari. Tapi mules yang ini rasanya kok berbeda. Karena MULES BANGET!!

Ditambah lagi keluar flek darah. Saya makin deg2an. Dan yang jelas, makin ngerasa muleeeesss…tapi malam itu kita terlalu tepar buat ke rumah sakit, akhirnya, dengan menyugesti diri saya maksain tidur. Besoknya, Jumat (4/11), kita baru jalan ke rumah sakit. PEMBUKAAN 1, kata dokter. Maka, saya dikasi seragam dan gak dibolehin pulang. Sampe siang, saya masih ngerasain mules. Tapi setelah ngeliat makanan RS, ditahan seharian di ruang bersalin, saya BOSEN. Dan mules ga kerasa lagi. Akhirnya, malem, kita maksa pulang.

Sabtu, minggu, berlalu tanpa mules yang signifikan. Semuanya biasa aja. Saya pikir, yaudahlahyaaaa….masih lama kali. Tiba2 senin pagi (7/11), saya mules banget sampe panas ke pinggang dan keluar lendir darah. Akhirnya saya, mama dan Poe (yg langsung lari dari kantor) meluncur ke RS Hermina Galaxy. Diperiksa, dan hasilnya? MASIH PEMBUKAAN 1. Kepala bayi juga masih jauh, Cuma jalan lahir udah melunak.

Disuruh tunggu LAGI. Sungguh membosankaaaaaaaaaaannn….

Mules terus ada, melintiiiir rasanya. Tapi kok ya gak ngebuka2. Ni saya sibuk bertanya2, ni emang bayinya yang kurang usaha dan males keluar, atau emang jalan lahirnya yang terlalu sempit?! Tapi opsi kedua, saya ragu. Saya kan anak mama, yang lancar melahirkan bocah gede2 dengan tenang dan damai. Masa sih saya ga bisa.

Sore sekitar jam 4, dokter Zakia dateng dan USG. Menurut perkiraan dia, bocah di perut itu, beratnya sudah 4,1 kg. Dan jalan lahir saya TERLALU SEMPIT untuk kepalanya yang besar. “Mau gak mau cesar ya…” WTF!!! Hiks…sedih banget, saya sampe nangis. Ini gak bisa, gak bisa. Saya mau ngerasain ngeden, saya mau jadi ibu beneran. Akhirnya saya complain dan bilang bahwa tu orang semua harus nunggu. Nungguin sampe bayi saya mau keluar dengan normal.

“Tapi gerakannya udah gak responsif, ni liat berdasarkan hasil CTG, bayinya udah diem aja. Air ketuban udah berkurang,dan takutnya bayi kehabisan oksigen,” kata dokter. Saya, dalam hati, masih yakin bahwa itu Cuma ngomong. “Harusnya gue ngelahirin sendiri dirumah, harusnya gak harus ke rumah sakit!!!!” itu aja yang ada dipikiran saya. Keseeeeelll banget

Mana saat itu, Poe lagi closing WP nya di kantor pulak. Mampus kan, dia juga ga bisa bantuin saya ngebantah dokter yang langsung aja nyiapin cesar. Dokter2 itu GAK MAU nunggu. Itu, saya nangis sejadi2nya. Bukan karena takut, tapi karena kesel. Keseeeel banget enggak bisa ngelahirin normal. Saya udah mempersiapkan semua terkait melahirkan normal dan rencana IMD. Tapi gagal. Fyi, saya tipikal manusia yang enggak suka gagal rencana. Untung, sebelom masuk kamar operasi, Poe dateng. Sambil nyengir, dia peluk2 saya. “Yang penting kamu sama abib sehat…”

tanda tangan gak ikhlas

Masuk kamar operasi, untuk kedua kalinya dalam hidup. Tapi kali ini dengan keadaan marah. Dokter anastesi langsung nyuruh duduk dan tulang punggung saya DITEMBAK. Habis itu rasanya berantakan. Pertama, saya ENGGAK pernah sama sekali baca atau sharing sama orang2 soal prosedur cesar. Saya ga pernah denger bagaimana prosesnya, bagaimana rasanya dan bagaimana akibatnya. Hal itu bikin saya TERKAGET2 dengan rasa pegel pasca anastesi kejam itu. Sebagai pasien rese yang marah, kesel, gak terima dan kesakitan, saya berontak, kaya anjing mau di operasi. Gak lama, udah deh, saya jadi ga sadar apa2.

Kata Poe, itu jam 17.20. Dan 13 menit kemudian, Poe denger suara bayi nangis. 17.33 WIB, Poe dan mama yang nunggu diluar ruang VK, “Itu suara bayi siapa ya, kenceng banget?” “Iya yah..hehehe” “Pak, selamat ya, anaknya laki2” hahahahahaha…..anaknya, nangisnya kenceng banget. Saya rasa ni anak gak terima bahwa akhirnya dia keluar juga dari perut, dengan cara DIPAKSA. Hehehe…

Saya bangun sekitar jam 6, dan ruang operasi udah kosong, tinggal suster2 lagi bebersih perut saya. Yuck. Dengan panik, dan dengan nada layaknya tokoh si orang gila di unyil, saya nanyain “Mana anak saya,?” saya rasa itu suster2 pengen jawab “Barusan kita sumbangin ke yayasan gembel” instead of bilang “Di ruang bayi, bu..nanti dibawa ya untuk IMD” (yaiyalah di ruang bayi, miin!! Hedeh..)

Wait! Berarti tadi saat dia lahir, dia gak langsung ditaro di dada saya?! Gusar kembali datang. Eurgh…gatau deh, tapi itu enggak banget. Saya PENGEN ngerasain saat tu bayi baru keluar dari perut!!! Hmpppffff….

Akhirnya saya ditaro di ruang recovery. Udah ada si bokap, dan gak lama, keluarga poento dateng. Kaki kesemutan, badan sakit semua, terutama perut, sakitnya ampun2an. Tapi gak lama, mungkin seagai tindakan antisipasi saya mengamuk lagi, akhirnya dibawa jugalah si gendut Langit Habiby yang lahir dengan berat 3713 gram daan panjang 51 cm itu.  Ditaro di dada saya, dan kali pertama saya ngeliat keajaiban itu terjadi sama saya.  Rasanya semua sakit itu ilang, rasanya semua gusar, kesel dan marah itu lenyap gitu aja.

Selama ini, proses hamil-melahirkan-ngurus bayi Cuma saya lihat dalam kehidupan kucing2 saya. Karena saya gak berminat ngeliat proses di manusia. Gak dapet feelnya, buat saya. Tapi ini beda. Ini rasanya aneh, mahluk yang selama ini, sembilan bulan, nendangin saya, bikin saya mual, bikin punggung sakit2, ngajak makan yang aneh, dan bikin saya susah tidur itu ada di dada saya. Rasanya mellow banget. “Gila ya rasanya? Tadi gue ngadzanin dia, pengen nangis, tapi gak ada elo, jadi gue tahan…” kata Poento sambil ngelap airmata saya.

He’s real. Humpf..i can touch him, i can kiss him, and i can feel his heartbeat. Ga ada kalimat yang bisa terucap selain “Alhamdulillah…makasih ya Allah. Makasiiih”

Saya gak bisa berhenti ciumin jari2 kecilnya yang ngerayap di dada saya. Saya gak peduli, apakah dia berhasil atau gak ngisep asi pertamanya, karena buat saya, sudahlah, kalo belom keluar pun gapapa. Dia masih punya cadangan makanannya. Saya gak mau hal2 semacam itu mengganggu keromantisan saya sama anak yang baru aja belajar mandiri, keluar dari perut ibunya untuk berupaya menjalankan organ2 di tubuhnya sendiri. Hal ini terlalu ajaib. Tapi, ternyata, hey…kolostrum dari kedua payudara saya udah keluar. Hehehe… sekali lagi, Tuhan gak mau membiarkan si gendut itu kehilangan hak nya. Semoga begitu selamanya…

3 hari di rumah sakit. Akhirnya Abib pulang. Kerumahnya, ke box nya di kamar kami yang udah disiapin sejak dua pekan sebelumnya. 4 hari pertama kehadiran Abib, dia bangun tiap malam, dan siang tidur kaya kucing. Saya dan poento kebangun tiap sejam sekali. Tapi, enggak, gak ada masalah. Kami bangun sambil ketawa. Tugas Poe, yang tidur di pinggir, adalah ngambil si bayi nangis dari boxnya kemudian “Knock2 enyaaak…baby delivery, hungry baby, please feed him!” dan saya netein. Daddy nya tidur lagi. Kalo basah, kita bareng2 ganti popok dan bedongnya. Poe akan bergeser ke lemari, ambil semua yang diperluin dan saya yang ganti, trus langsung netein lagi.

Sekarang, pola itu mulai saya balik. Enggak dibalik juga sih, tapi saya bangunin dia tiap 2 jam sekali buat nyusu. Demi nurunin kadar bilirubin dalam tubuhnya. Saya gakmau dia dirawat di rumah sakit, dipisahin dari saya, dan ditusuk2 tangannnya buat tes lab. Saya percaya ASI bisa.

Iya, saya percaya, punya anak itu bukan Cuma anugerah. Bukan Cuma hadiah. Punya anak itu adalah sebesar2nya tanggung jawab, sepenuh2nya komitmen. Tuhan pinjamkan Abib buat saya jaga. Karena kosong atau berisi nya perut dia, adalah karena saya. Sehat atau sakitnya dia, adalah tanggung jawab saya. Baik atau buruk perilakunya, juga basicly, ada di tangan saya. Saya harus bekerja keras buat ngejalanin semua itu, baru kemudian berserah diri sama Tuhan.

Enggak mudah. Tapi seharusnya bisa.

Langit Habiby, Aku mohon perlindungan untukmu dengan kalimat-kalimat Allah yang sempurna dari setiap syetan, dan segala yang beracun, dan dari setiap pandangan yang penuh kebencian…(HR Bukhari)

9 responses »

  1. Yg penting mommy n baby sehat min..cesar is a fine way koq..hehe..wish u always healthy ya,abib jg..oia,I’m gonna have the second one,calon dedenya yara,doakaaaannn

  2. Fiuhh… nangis Min gue bacanya 😥
    emang bener-bener harus keras kepala banget ya kalo masalah cesar ini. Abib beruntung deh enyak bapaknya semenyenangkan ini. I look up on you on so many things hahaha… thanks for writing it down yeh 😀

  3. Pingback: Langit Habiby, Grew A Day Older.. « My -FreeTime- Writing Domain

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s