Berbagi Kesenangan, Jangan (melulu) Kesusahan

Gallery

Punya bayi, dan mengurus rumah sendirian, tanpa ada ‘bantuan’ itu : ENGGAK GAMPANG. Hehehe.. #barutau sumpah.

Sejak Abib lahir sampe kira2 sebulan yang lalu, saya selalu punya mbak dirumah. Orang yang mengambil alih tugas2 rumah tangga macam nyuci pasir kucing, nyapu-ngepel, nyuci baju, nyuci piring dan masak. Lengkap dengan elap2 kaca, nyetrika, beresin dapur, ganti taplak dan sarung bantal ruang tamu, elap2 pajangan, bersihin sofa, dan elap2 meja. While saya, netekin, mandiin abib, bacain cerita, ngajak jalan2 keliling komplek, dan tentunya jadi masih punya waktu untuk nulis dan selonjoran sambil baca plus ngopi.

Sekarang, well, ya saya semua (AGAIN), seperti sebelum abib lahir. Ya kalo dulu, saya ngerjain tugas2 rumah, tapi kan enggak ngurus bayi. Jadi rasanya biasa aja. Sekarang, haha, ya LUAR BIASA. Meskipun membawa efek positif, seperti badan jadi bergerak, berat badan turun signifikan, dan jadi cekatan karena bisa gendong bayi sambil nyiram tanaman atau motong bawang…tapi saya akui, capeknya bukan kepalang.

Kalo kata niar, sahabat saya yang tinggal di Aussie, dan tentunya tanpa bantuan itu, “Yah kalo masih seumur Abib mah masih enak, masih bisa ditinggal di box. Rasain ntar kalo udah pecicilan kaya Yusuf! (anaknya, usia 2 taun! Err..)”

Capek yang kerap tak tertahankan itu, kadang membuat saya agak desperate. Dan agak iri, sama orang-orang yang tinggal satu rumah dengan keluarga lain. Misalnya, orangtua atau kakak/adik. At least bisa ngebantuin. Eh, TUNGGU! Shame on me! *ketokjidatpakepalu* *istighfar* no! Enggak, saya enggak iri kok. Saya punya suami yang baik, dan tiap malem dan pagi sebelom berangkat kerja, mau bantuin saya. Lagian, malu ya? Malu sama orangtua, malu sama mama. Masa seumur hidup nyusahin?

Gini gini, banyak diantara teman-teman, handai taulan maupun sekadar kenalan saya yang seringkali mengandalkan orangtua nya dalam mengurus anak. Alasan nomer satu, tentunya, bekerja. Itu dia salah satu alasan saya maksain berhenti kerja. Saya gak mau alasan bekerja itu, bikin saya jadi ketergantungan, a.k.a nyusahin orangtua. Ya gak papa kalo memang punya alasan spesifik dan urgent harus bekerja. Tapi, kebayang gak kalo yang keluar dari mulut saya Cuma alasan egois, macam: “Trus gue mau ngapain dirumah, jadi ibu rumah tangga kan bosen,” for God sake. Ya gak usah punya anak, min!

Banyak juga yang seneng banget nitipin anaknya ke orangtua. Gak Cuma sekali-sekali, tapi SERING dan lama. Atau, begitu gak punya pembantu, langsung aja telepon mamah suruh dateng. Mamah saya bukan pembantu, dan bukan baby sitter. Dia itu, eyangnya Abib dan mamah saya, sahabat saya. Fungsinya bukan dicari pas susah, pas ribet, dan dibutuhkan bantuan aja.

Dari kecil, saya sudah dibiasain mandiri. Mamah saya, punya hati yang tegar. Dia cukup tega membiarkan anaknya berusaha melawan takut dengan naik ke lantai dua yang gelap, sendirian. Dia juga cukup rasional, buat mengingatkan bahwa kesedihan itu tidak harus ditanggapi dengan berlarut-larut. Dia, bahkan menyerahkan tanggung jawab belajar, kamar masing-masing dan barang bawaan setiap travelling, kepada masing2 anaknya, sejak kami masih kecil. So, setiap kecerobohan yang kami buat, ya tanggung sendiri akibatnya.

Dulu sih suka sebel, tapi saat nge kost di desa terpencil Jatinangor, semua itu baru terasa gunanya. Makanya, sekarang saya suka heran, kok ada ya anak yang tega ngerjain ibu nya sampe tua. Kalo saya sih suka malu, kan saya yang masih muda. Badannya belom renta, masih bisa jongkok berdiri dengan lancar, masih bisa lari, masih bisa berenang, masih bisa lompat sana-sini. Harusnya saya yang bantuin mamah, karena dia udah mulai tua. Bukannya nyusahin.

Mamah udah ngurusin saya dari masih di perut sampe menikah di usia 25 tahun. Tiap hari, pagi sampe pagi lagi, gak ada berhentinya. Saya sadar, saya udah merenggut banyak waktu selonjorannya. Saya paham banget, saya udah menyedot semua energi, pikiran dan bahkan air matanya. Sejak jadi enyak, saya mulai ngerti bahwa isi kepala seorang ibu itu isinya Cuma khawatir. Kekhawatiran akan kebahagiaan, keselamatan anaknya.

Karena itu, saya –bahkan- enggak mau mamah terus-terusan khawatir sama saya. Saya mulai berpikir dengan cara mamah berpikir, bagaimana caranya saya membahagiakan dia. Bagaimana caranya saya membuat hatinya tenang. Waktu itu, saya juga pernah nulis soal mamah disini dan disini daaaan…disini. hahaha banyak juga ya tulisan saya soal mamah?

Mamah saya bukan manusia sempurna, well, no one. Tapi dia adalah manusia yang rela memberikan hidupnya buat saya. Lalu, gimana bisa saya membalas orang yang mengorbankan segalanya itu, dengan menelepon kemudian bilang “Mama, pembantu aku pulang, mama tolong kesini dong bantuin aku!” it’s a big no no buat saya. InsyaAllah jangan pernah terjadi.

Saya lebih seneng ngeliat dia seperti sekarang ini. Ketemuan sama geng-nya jaman smp-sma-kuliah. Jalan-jalan, makan-makan, bbm-an, comment2 di facebook, ngobrol-ngobrol. Ketimbang harus bantuin saya. Sekarang giliran saya ngurus anak, bukan mamah, ngurusin anak saya. Jadi kalo saya bbm dia, nelepon, atau main kerumah pasar minggu, ya karena saya kangen. Saya kepengen aja ngobrol, cerita2, nonton bareng, makan bareng, that’s it.

Kesusahan saya, ya punya saya. Bukan sesuatu yang harus saya bagi-bagi dengan keluh kesah, dan permohonan bantuan setiap saat. Enakan juga tampil ceria, ketawa-ketawa, dan cerita-cerita ngobrol sama mamah, biasanya, yang tadinya saya rasa susah, kemudian jadi biasa aja. Menghilangkan kekhawatiran orang, sama aja dengan menghilangkan kekhawatiran diri sendiri, bukan? Hehe…

Hmmm..jaman kuliah, taun2 terakhir, saya pernah tinggal sendiri. Ngontrak rumah sendirian, karena waktu itu saya ngerasa susah aja nyari roomate yang pas. (picky? Yes!) Saat itu, saya belajar. Bahwa yang paling sedih dari sendirian,  bukan saat saya susah-sedih-capek. Justru saat lagi seneng, dan saya gak punya temen untuk berbagi kesenangan. True. Seneng sendirian itu enggak enak. Kesenangan itu, HARUS dibagi.

Sementara kalo sedih/capek, seringkali jawaban yang paling cocok Cuma istirahat. Dan hal itu, gak membutuhkan orang lain, ya kan?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s