Maluku Trip: Day 2

Gallery

Hari kedua: ORA BEACH!! Yaaayyy..

Rencana awal kami berangkat dari hotel jam 5.30 pagi. Tapi kemudian diundur jadi jam 7.30 pagi. So rada santai bisa sarapan dulu di hotel. Perjalanan dari kota menuju pelabuhan Tulehu makan waktu sekitar 1 jam.

What? TULEHU? Nama yang akrab banget di telinga saya. Iya, karena saya suka banget nonton cahaya dari timur: beta maluku. Filmnya bagus lho, asli. Dan di film itu kan menceritakan tentang pemain bola dari desa passo dan Tulehu. Om Adin langsung nyengir waktu saya tanya, sebab, desa Tulehu itu memang sudah dikukuhkan sebagai kampung sepak bola.

Dari desa itulah pemain-pemain sepak bola nasional asal Ambon, kebanyakan berasal. Wuiiih keren banget. Dan desa itu memang letaknya di pesisir pantai, so, ya bener, latihannya di pantai. Aduh harusnya saya seminggu ya di Ambon-nya, jadi sempat mampir dan lihat pemain bola latihan. Saya bukan penggemar sepak bola sih, nama-nama pemain nasional yang disebut Om Adin aja saya gak tau. Tapi saya seneng ngobrol. Kebayang bisa dengar cerita-ceritanya, pasti seru. Next time deh yaaa..

Kami ngelewatin jembatan yang baru dibangun di wilayah tapal kuda Ambon. Sebelum ada jembatan itu, pilihannya adalah melewati laut, atau jalan darat memutar. So fungsinya kaya suramadu deh ya. Tapi gak sepanjang itu. Lalu melewati pantai Natsepa, dan pantai Liang. Gak sempat mampir-mampir, karena harus mengejar jadwal kapal cepat.

DSCF5146

Si Abib udah baweeeel banget nanya pantainya mana. Ini anak kota kangen banget sama pantai, hahaha. Dari Pelabuhan Tulehu, kami naik kapal express yang berkapasitas ratusan orang. Perjalanan menuju Pelabuhan Amahai, Masohi, Pulau Seram sekitar 2,5 jam. Kami beli tiket VIP, jadi dapat ruangan AC. Tapi ini kan masih pagi. Saya lebih memilih duduk di dek kapal, di atas, ditemenin angin laut, sendirian. Hahaha..sampe kata poe, “Kamu mah gausah dibeliin tiket vip lah, sayang-sayang!”

20160416_151251

(mereka sempet nemenin saya sebentar)

(pemandangan diatas kapal)

DSCF5241

DSCF5228

 

Meski pada akhirnya saya ngobrol sih sama bapak-bapak yang juga duduk di dek. Awalnya karena saya merhatiin mereka lagi sibuk jongkok-jongkok. Kirain ngapain. Gak taunya lagi berusaha nyalain rokok. Huahuahahahaha..niat banget asli. Anginnya kan kencang ya, kalo mereka enggak jongkok dan ditutupin ini itu, apinya gak nyala. Saya ngakak, dan mereka jadi ikutan ngakak.

DSCF5250

Ngobrol deh.

Mereka ada yang orang Ambon dan mau mengunjungi saudara, ada yang memang penduduk asli Masohi. Saya senang dengar orang Ambon bicara, karena logatnya terdengar seperti nyanyian. Ada nadanya. Hehe..merdu. mereka bilang, perjalanan saya ke Ora masih panjang lewat jalan darat lagi sampai ke Saleman, baru naik kapal kecil 15 menit, sampailah ke Ora.

Katanya, orang Ambon pun jarang berwisata ke Ora. Karena biayanya juga lumayan. Iya sih, naik kapal cantika ekspress ini saja, kalau VIP sudah Rp 150 ribu seorang, sekali jalan. Saya gak tau harga lainnya. Belum lagi di Ora itu memang hanya ada satu beach resort, dan harga satu villa nya memang diatas satu juta per malam.

Saya sempat tanya, sebelum kapal berlabuh “katanya suka ada lumba-lumba di perjalanan ini?”

Mereka bilang iya. Biasanya kita bisa melihat lumba-lumba balapan dengan kapal. “Ose belum rezeki,” katanya. Ahhh…sayang banget.

**

Sampai di pelabuhan, kami sudah dijemput driver. Keluarga saya, dan keluarga resna naik mobil nya Nando. Sementara mobil satunya lagi untuk bokap nyokap resna, dan teman-temannya. Mampir dulu makan siang dan sholat, seperti biasa makan ikan bakar. Dan jangan lupa, pesan jus gandaria ya. Karena buah gandaria ini memang khas Maluku.

20160416_131601

Oh iya, Pesan penting: PESAN IKAN BAKAR, JANGAN IKAN GORENG. Sebab, apapun yang digoreng, jadinya alot. Hahaha..Ada baronang, lalosi, kakap merah dll. Semuanya enak kok, jangan khawatir. Bisa juga minta dibakar tanpa bumbu pedas, buat anak-anak. Ke Maluku bawa anak-anak gak repot kok, karena semua pilihan makanannya bisa disesuaikan.

Setelah kenyang, mulailah perjalanan darat melewati hutan menembus gunung, menuju desa Saleman. Si Nando ini pendiam, gak kaya om Adin. Jadi saya harus bawel nanya mulu. Dia menyebut dirinya supir taksi, yang memang tugasnya antar-antar tamu. Melewati hutan, check. Tapi kata Nando, enggak ada hewan buas seperti harimau, beruang dll. Paling banter ular. Karena di pulau seram memang lebih banyak burung, dan lebah. Aduh itu ya, sarang lebahnya besar-besaar macam di film jungle book.

DSCF5273

DSCF5267

Tapi yang bikin kagum adalah: jalanannya baguuuuuus. Iya, jadi sepanjang perjalanan itu sudah diaspal semua dan mulus. Kalah deh Bekasi. Tapi memang sih, diujung jalan yang berlawanan dengan perjalanan kita, kata Nando, ada perusahaan sawit dan beberapa kilang minyak. OH PANTESAN.

Kata Nando, dulu juga sebetulnya ada penambangan emas. Tapi sekarang ditutup, karena wilayah penggaliannya sudah terlalu berbahaya. Jadi bisa makan banyak korban jiwa, kalau tetap dibuka.

Cuma permasalahannya: longsor. Kalau hujan deras, tanah dari hutan lengkap dengan pohon-pohonnya seringkali longsor dan menutupi jalanan. Alhamdulillah sepanjang perjalanan kami aman. Ada sih sisa longsor lama yang juga sedang diberesin. Kata Nando, kalau ada longsor, biasanya perusahaan sigap, langsung turun. Begitu juga rumput yang dipinggir jalan aspal. Setiap mulai panjang dan tumbuh ke jalan, karyawan langsung potong rumputnya.

Iya, perusahaan. Bukan pemerintah. Yaudah gitu aja.

Udaranya sejuk dan anginnya semeriwing. Sesekali kami membuka jendela dan menghirup dalam-dalam udara bersih itu. Recharge paru-paru lah. Jangan hirup udara polusi melulu. Dan tiba-tiba sampailah kami di Saleman. Ciyee tiba-tiba, hiperbola banget. Padahal udah 3 jam perjalanan. HAHAHAHA..

Jalan kaki sedikit dari desa kecil itu, sampailah di bibir pantai yang penuh dengan umang. Aduh lucu-lucu banget itu kerang. Si Abib yang tadinya udah capek, langsung melek dan lompat ke pasir. Bahagia banget dia ngeliatin umang, dan kena air laut. Saya gak kepikiran motret karena sama girangnya dengan dia. Hahaha maklumin aja ya.

Setelah itu naik kapal kecil sekitar 15 menit, yang di tengah perjalanan beberapa kali ngeliat elang terbang bebas, sampailah di ORA jam 15.30 WIT. Masya Allah. Saya berkali-kali memuji nama Allah, karena…BAGUS BANGET.

DSCF5290

 

DSCF5294

Jadi, di pantai Ora ini, terumbu karang jaraknya 10 langkah kaki dari bibir pantai. Persis aquarium. Semua ikan yang hidup di terumbu, ada disana. Cantiknya gak nahan. Saya bawaannya mau langsung nyebur. Kami sewa kamar laut. Jadi dari teras kamar, bisa langsung nyebur. Iya, saya sih udah siap mental karena dari blog-blog yang saya baca, semua bilang kalo di Ora gak ada listrik.

Mereka pake genset, dan baru dinyalakan setelah maghrib. Jadi, memang gak akan ada AC dan kipas angin. Ini dia pentingnya bawa power bank. Karena kalo di Jakarta mah saya gak pernah pake power bank. Meski sebetulnya handphone ya fungsinya buat selfie aja. Sebab gak ada sinyal juga. Telkomsel sih masih dapet buat nelp atau sms. XL mah tamat aja udah. Bener-bener tempat ngabur yang baik, gak keganggu apapun. Hahaha..

Tapi gak ada listrik, bukan berarti gak bersih. Kamarnya bersih dan nyaman kok. Semeriwing angin juga enak lah buat duduk2 santai. Eh, ya kali duduk2 santai. BERENANG LAH!!

DSCF5297

Saya masuk kamar Cuma naro barang, dan langsung ambil kacamata renang kemudian nyebur. Duh adem banget kena air, dan seru banget karena gak perlu pake alat snorkeling, udah bisa colekk-colek ikan. Saya juga udah siap bawa roti buat manggil ikan biar ngumpul.

DSCF5299

LUAR BIASA BANGEET. Dan abib juga udah kegirangan menyelam liat ikan.

Saya sempat lihat ular putih ngumpet di balik karang. Lalu pergi menjauh. Dan sebagai anak kota tulen, yang pengalaman snorkelingnya gak banyak-banyak banget, saya khilaf. Bener-bener keasyikan, sampe lupa bahwa Allah gak hanya menciptakan ikan itu dalam bentuk lucu. Tapi juga menyiapkan mereka untuk waspada dan melindungi dirinya dari ancaman.

Kaki yang masih menapak di dasar itu, bukannya bikin saya waspada, malahan bikin saya girang. Dodol!

Dan pengalaman bahagia itu kemudian berganti jadi mimpi buruk. Sesuatu yang belum pernah ditulis di blog manapun, setahu saya, menimpa saya.

Jadi, saat saya lagi asyik memegangi Abib dan ngasih roti ke ikan-ikan, tiba-tiba saya ngerasa tertusuk. Awalnya saya pikir kena karang, karena rasanya bener-bener tertusuk aja. Lagipula saya masih megangin Abib. Jadi gak dirasa-rasa. Selang semenit kemudian, tiba-tiba nyerinya makin jadi. Saya buru-buru bawa abib ke pasir, dan ngeliatin kaki kanan saya yang makin perih.

Ada lubang kecil warna biru legam disitu. Saya kasih lihat ke poe, dan dia bilang saya kena tusuk binatang. Lalu dia sedot pake mulutnya beberapa kali. Sayangnya, sakit gak hilang malah makin menjadi. Sedetik kemudian yang saya inget Cuma kaki kanan saya kebas dan udah lemes. Sakitnya LUAR BIASA. Saya jerit-jerit dan karyawan hotel langsung mengerumuni.

Awalnya dikira kena tusuk bulu babi. Tapi saya pernah pegang bulu babi, dan saya tau itu bukan. Mereka masih kekeuh jadi saya digotong ke kamar mandi, untuk dikencingin poe. Yaiyalah gak ilang. Kaki saya malah berubah warna jadi biru. “IKANG BISA!!” ada yang teriak begitu. Mereka panik. Sebab katanya, ikan bisa itu racunnya ganas.

Saya udah sayup2 aja dengar orang sibuk bicara. Karena sakit yang saya rasa bukan main. Saya ini tahan sakit. Jadi skala sakit saya biasanya diatas orang rata-rata, kecuali saat Caesar, karena baper. Dan sakit ini, jauh diatas sakitnya operasi sectio Caesar saat bius sudah habis. Gara-gara ini saya jadi ngeh, bahwa dulu pas melahirkan, saya psikosomatis. Hhahaha..

Anyway, kena ikan bisa bukan sesuatu yang bisa ditertawakan sebetulnya. Sebab rasanya betul-betul gak tertahankan. Enggak jadi pusing, enggak meriang, tapi sakit. Akhirnya kaki saya diikat, dan saya digotong ke kapal, menuju ke pulau sebelah, sawai. Karena di ora gak ada tenaga kesehatan. Enggak ada mantri. Bahkan karyawan pun enggak tahu gimana penanganan pertama untuk orang yang tersengat bisa. (sebab sesampainya di kota saya langsung gugling dan menemukan video bahwa sebetulnya penanganan pertama racun adalah direndam air panas untuk menetralisir)

Saya Cuma inget Abib. Saya gak sempat liat muka itu anak tadi, saya gak tau dia sekarang lagi ngapain, dan gimana dia ditinggalin. Poe ngomel, karena iya juga sih, kan ada resna dan keluarganya. Abib pasti baik2 aja. Tapi ya energi saya ya abib. Karena inget dia itu lah saya masih bisa nahan sakit..

Dan untung aja punya suami kaya poe yang bisa nahan panik. Dia tenang banget ngajak saya becanda. Gila kali. Tapi iya, saya masih bisa ketawa jadinya. Nelayannya sampe geleng2. Karena kata dia, orang situ aja kalo kena ikan bisa sudah jelang pingsan gak bisa ngapa2in. perjalanan kapal 5 menit, di sawai saya digotong lagi kerumah penduduk yang paling dekat pantai.

Mantri nya masih dipanggil. Well, bukan dokter sih tapi bidan dan perawat. Semoga Allah mudahkan rezeki mereka, dan memasukkan mereka ke surga. Karena dua orang ini-lah mantri satu2nya diwilayah itu. Saya dibikinkan teh hangat, karena saya mulai kedinginan. Iyalah badan basah semua. Saya diselimutin handuk, disiapin bantal. Aduh gusti baiknya orang2 ini.

Mereka bilang kejadian ini cukup sering terjadi. KENAPA GAK ADA YANG NULIS SIH??? Huhuhuhuhu..

Disitu saya agak tenang, meski rasa sakit makin menjadi. Jadi sempet denger kalo yang gigit saya itu lion fish atau stone fish. Dan racunnya cepat menyebar. Memang gak sedahsyat ular, tapi cukup ganas. “Kalo anak kecil bisa langsung mati” katanya. Ya Allah untung bukan Abib yang kena. Huhuhuhu

lionfish-scorpionfish

Mereka bilang caranya harus dibelek, dan dikeluarin racun-racunnya. Saya panik lagi. Huaaaaa…dibeleeeeekkk?? Whaaaattt???

Gak lama bidan datang, dan aduh mukanya menentramkan banget. Dia bawa alcohol, suntikan bius lokal, silet, dan apalah gatau. Saya udah mules dan kesakitan. Ngeliatin kaki warnanya udah biru gelap di beberapa titik. ahhh…sakitnyaaa!!  Saya terus megangin poe, sambil baca doa. Yak, dan saya disuntik bius lokal di pantat juga di kaki (katanya) tapi lamaaaaa banget efek kebasnya. Karena saya masih aja berasa saat dielus2.

Akhirnya agak kebas, dan mereka langsung merobek luka bolong tadi dengan silet. Sebenernya masih terasa itu, tapi saya takut kalo lebih lama lagi racunnya makin nyebar.  Jadi saya tahan2 aja, daripada makin parah. Wuah rasanya luar biasa. Saya belum pernah ngerasain melahirkan normal, tapi mungkin gak rasanya lebih sakit dari ini? Gak tau deh. Tapi kan kalo melahirkan ada anaknyaaaaa jadi terobati dong sakitnya….huhuhuhuhu…

Saya Cuma berusaha mengingat-ingat abib, mikirin mama, mikirin makanan, apa ajalah yang enak buat nahan sakit. Saya teriak-teriak, dan akhirnya…nangis. Heu. Daritadi gak nangis, kemudian akhirnya sampelah ke rasa sakit yang bisa bikin nangis. Poe sampe berubah raut muka dari yang tadinya masih berusaha senyum, ke mulai ngelus2 dan minta saya sabar. Ya karena saya gak bisa nangis kan, kalo sampe nangis berarti….

Gak bisa lah saya gambarin rasanya. Perih, ngilu, apalah. Sakit sampe kaya berasa ada di gerbang kematian. Tapi tau gak? Ada kalimat poe yang terus melintas di kepala saya “Anak nakal mah biasanya matinya lama, apalagi tambeng” itu kalimat yang terus ngeyakinin saya, ini gak bikin mati anak nakal dan tambeng kaya saya.

Gak romantis? EMANG. Mana ada kena ikan bisa lalu romantis2an.

Dan selesai lah “operasi” kecil itu. Ilang sakitnya? Boro-boro. Tapi memang berkurang sedikit. Saya jadi bisa minum teh, dan bisa senyum. Bius ilang, ya makin sakit. Saya lihat darah berceceran dimana-mana. Itu mama yang punya rumah malahan lagi ngomelin anaknya, “Tuh kan su mama bilang, kena ikan bisa! Dengar mama bilang, sakit kan. Katong lihat itu!!” hett deh.

Saat mereka masih bersih-bersih, saya minta berdiri. Bukan sok jagoan, tapi kaki saya kesemutan. Sakitnya nambah parah. Pas saya berdiri, orang pada tepuk tangan. Gusti. Bukan ini mah bukan udah ilang sakitnya, saya Cuma gak mau lama-lama disitu. Saya mau ketemu Abib. Saya nahan sakit dan dipapah balik ke kapal, balik ke Ora.

Sampe ora, saya liat abib udah mandi dan udah cakep. Hati tenang banget. Tapi kaki masih gabisa jalan. Jadi saya digendong poe dari kapal sampe ke kamar. Alhamdulillah ya Allah baek banget suami. Meski sepanjang jalan dicela-cela gendut. Bzz..

Di kamar saya ngotot mau mandi, biar bisa ganti baju kering. Karena dingin banget rasanya.

setelah ganti baju, saya sadar, momen liburan menikmati ora sudah lenyap ditelan ikan bisa. Kaki masih sakit, dan sebetulnya tambah sakit. Memang saya su bisa berdiri kalau pegangan, tapi saya tetap gak bisa menikmati apapun. Setelah mandi, poe llangsung ke restoran dan titip biaya pengobatan tadi, ke nelayan yang punya kapal. Dia buru-buru dan menganggap hal itu amat serius. Karena kata dia “Kalau kita gak buru-buru kasih bayaran, gak menanggapi serius, nanti mereka juga gak semangat nolong orang. Kasihan kalau besok-besok ada yang kena lagi..”

saya sendirian di kamar, nyoba ambil kamera dan duduk di teras. Berusaha motret biar mengalihkan sakit. Tapi ya gak bisa. Bener banget si Poe, harusnya yang pertama saya bawa itu obat-obatan. Harusnya saya lebih waspada dengan alat-alat lengkap, ketimbang bawa kamera. Ah!!!

DSCF5307

Dia kembali ke kamar bawa kue. Enak. Tapi saya gak bisa makan. Sakitnya bikin gak nafsu ngapa2in. tiduran salah, duduk salah apapun salah. Saya cium2 bau kopi, saya oles2 oil, gak ada yang ngaruh. Huhuhu…akhirnya saya duduk aja di teras. Berdiri, duduk, jalan2, duduk, tiduran, gitu aja terus sampe sunset. Saya ngeliatin ikan-ikan, dan sedih. Bawaannya pingin minta maaf karena udah bikin mereka panik.

Kapok? Enggak. Kan udah dibilang saya tambeng. Saya malah pingin nyebur lagi.

IMG_1080

Makan malam saya paksain masuk, karena saya tau badan saya butuh tenaga. Rasanya saya pingin banget kaya orang-orang yang kalo kesakitan lalu pingsan. Biar saya tidur gitu. Karena semalaman itu saya gak bisa tidur. Lengkap banget ada rombongan PLN yang lagi liburan, dan karaokean semalaman. Gila lah.

Mana panas banget kan, gak ada angina sama sekali malam itu. Kami tidur buka pintu buka jendela, tapi tetap panas. Kalo saya sih mungkin efek kesakitan juga jadi gerah banget. Akhirnya kami bertiga tidurnya gak pake baju. Hahaha..

Poe keliatan capek banget, beberapa kali ketiduran. Tapi kebangun lagi denger saya meringis. Huhuhu maaf ya ded. Di kamar gak ada air panas, dan untuk minta kan jauh ya. Gak ada telepon atau apalah yang bisa manggil bellboy. Akhirnya, poe manasin gelas air pake korek api lalu ditempelin ke kaki saya buat ngurangin sakit. It worked memang.

Lumayan banget ngurangin sakit. Dan dari luka saya keluar cairan terus setiap dipanasin. Bah.

Sampe jam satu pagi akhirnya saya suruh poe tidur. Kasihan dia lelah banget. Saya sih masih melek sampe gak tau deh jam berapa itu. Berdiri duduk tidur gitu terus sampe capek. Sempat keluar saat suasana sudah sepi, karena acara gathering sudah habis. Liatin ikan-ikan yang masih sibuk kecipak kecipuk. Balik lagi ke dalam. Cuci muka. Oles oil. Berdiri lagi. Tiduran lagi. Duduk.

Akhirnya saya ketiduran juga. Kayanya udah jelang pagi sih, karena suara burung udah terdengar mulai rame. Semalaman itu lelaaaaah banget rasanya. Dan sedih, karena saya bahkan gak sempet duduk santai menikmati matahari terbenam. Gak sempat makan malam sambil becanda. Tambah sedih karena poe dan abib akhirnya terjebak di kamar, nemenin saya. Mereka juga jadi ikutan gabisa seru2an di ora.

Sedih karena anak saya itu kan seneng banget main rame2, dan seneng banget sama laut. Saya takut dia jadi trauma. Makanya didepan dia saya senyam senyum terus ngajak ngobrol. Mana itu anak baik banget lagi “abib gak apa apa kok, mau temenin nyanyak aja disini. Biar sakitnya nyanyak cepet sembuh” ahh adem bib. Bener sih, saya gak pernah kehilangan apa-apa dan gak akan kekurangan apapun, selama ada mereka.

Awalnya risih karena saya sebetulnya enggak enak hati, mereka harus terperangkap di kamar karena saya. Saya terbiasa dengan sendirian, dan biarin ajalah gapapa. Saya selama ini selalu mikir, jangan karena saya sakit lalu yang lain jadi gabisa bersenang-senang. Ini yang bikin saya lebih sering gak ngomong kalo sakit, telen aja sendirian, karena gak nyaman lihat orang ikut repot. Saya gak tahu kalau ternyata bersama-sama terus itu bisa ngurangin sakit. Saya baru paham kalo ditemenin itu sebenernya menyenangkan juga. Karena biasanya kalo sakit saya lebih milih sendirian, semata-mata karena saya gak bisa liat orang lain ikut susah karena saya.

Saya belajar banyak banget hari itu. Bahwa alam gak bisa ditantang. Bahwa air tenang MEMANG menghanyutkan, jadi tidak boleh terlena karena lihat air yang tak berombak, justu harus semakin waspada. Bahwa pergi ke tempat terpencil, seberapa seringnya itu dikunjungi orang, tetap harus siap perbekalan. Apalagi tidak ada internet untuk cari tahu, tidak ada tenaga kesehatan memadai untuk membantu. Bahwa Tuhan punya kehendak Nya sendiri. Bahwa jalan-jalan itu harus dipersiapkan sedetil mungkin untuk semua kemungkinan. Bahwa nilai paling penting yang harus ditanamkan dalam pendidikan anak adalah family stick together. Saya gak pernah tau pentingnya keluarga, sampai hari itu.

Dan ada kalimat juara dari ibu bidan yang gak bakalan saya lupa “Sabar ya. Kan sakitnya ju pelan-pelan. Nah, sembuhnya ju pelan-pelan kak..”

iya, bener usi. Semuanya butuh waktu ya…hhh..

Terima kasih ya ikan bisa. Siapapun kamu. Kalo gak karena kamu, saya gak belajar banyak hari itu.

 

 

2 responses »

  1. Ni tamu dari Jakarta ngerepotin banget ih. Baidewei itu luka sembuh berapa lama? Moga2 gak infeksi ya soalnya malu guwah punya temen kakinya korengan gituh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s