Hati-hati stone fish!

Gallery

Kapan ke Ambon, dan kena sengat stone fish? APRIL 2016.

Sekarang bulan apa? Agustus 2016.

Dan basiannya masih ada aja. Bzz..

Luar biasa memang ikan jagoan yang satu ini. Aku bertekuk lutut lah padamu. Saya kepingin banget nulis ini, karena minimnya informasi soal si ikan di blog-blog lokal. Sementara it happened to me. Dan serius ya, sakitnya berlanjut terus.

Sekarang sih berangsur membaik. Oh, tenang. Ini jadi lebay di saya, karena saya punya alergi, dan ternyata venom dari si ikan ini…adalah salah satu pencetusnya.

Selama ini, dari kecil, saya memang pengidap asma. Dan berasal dari keluarga dengan keturunan alergi tingkat berat. Eyang saya asma, keluarga papa rata-rata juga eczema dan asma. Papa saya eczema, mama saya punya asma, adik saya eczema bahkan alergi makanan laut. Menarik ya? Jadi ya nasib aja lah alergian.

Melewati bertahun-tahun hidup dengan alergi, ya sudah terbiasa. Tapi memang selama ini enggak pernah eczema, biasanya asma. Gatel2 sih sering, tapi gak sampe parah kelas eczema. Sudah tau, kalau alergi itu ya gak ada obatnya, Cuma harus menjaga imun tubuh dan menghindari pencetusnya. Biasanya saya kumat kalau dingin banget, capek banget, kalau flu sudah pasti berujung bengek, jadi harus jaga kesehatan. Saya juga gak tahan sama karpet, debu, dan stress, udah pasti kumat.

Jadi perjalanan ke ambon dan kena sengat stone fish nya sudah pernah saya tulis disini, sudah lengkap lah kronologisnya. Yang saya mau ceritain sekarang adalah; dampaknya. Jadi, di Ambon kan saya Cuma mengunjungi dokter umum di IGD. Dikasih obat minum buat ngilangin bengkak, dexamethasone. Yang gak saya habisin juga, karena saking udah lamanya ga minum obat, jadi lupa mulu.

IMG_20160417_211815

Nah, di Jakarta, saya banyak banget habisin waktu untuk googling soal stone fish stung. Kebanyakan memang cerita datang dari Australia dan Singapore, yang mereka semua langsung dirawat dirumah sakit untuk waktu lama gaboleh kemana-mana, disuntik ini disuntik itu, termasuk anti venom. Sementara saya, istirahat balik dari Ambon Cuma dua hari, lalu langsung nyetir lagi kerja seperti biasa.

Karena saya mikirnya, santailah. Nanti juga beres sendiri, toh harusnya racun kan lenyap kalau sudah makan minum dan terbuang lewat bak juga bab. Kaki memang masih bengkak dan nyut2an, tapi ambang batas sakit saya kan emang cukup tinggi. Jadi sering gak terasa. Atau lebih tepatnya gak dirasa-rasain, karena tenggelam sama kesibukan.

Sampai akhirnya tiba-tiba kaki saya nangis. hahaha..iya keluar cairan bening dan lengket terus menerus. Yang saya lakukan pertama Cuma olesin essential oil. Eh kok malah tambah banyak cairan yang keluar, dan  kebanyakan dari bekas luka disayatnya. Kayanya ada yang salah ya, tapi saya gak tau apa. Memang mengempis, tapi jadinya periiih banget. Saya masih enggak bisa pake sepatu.

Akhirnya saya ke dokter spesialisi di sebuah rumah sakit besar yang terkenal, dengan harapan pak dokter paham dong. Sampe sana, dokternya bingung. Kaki saya Cuma dipegang-pegang. Dan dia bilang bahwa dia gak ngerti dan bahkan gak biisa ngasih rekomendasi ke dokter apa harusnya saya. Sebab, kata dia, di Indonesia ini…ehem..enggak ada spesialis toksologi. Bzzz!

Heran ya, kok bisa di negara dengan hewan asli berbisa yang jumlahnya buwanyak dan beragam ini, enggak ada sih ahli venom??? Akhirnya dia bilang : “kelihatannya racunnya sudah gak ada, ini tinggal inflamasi otot.” Dia resepin antibiotic, another version of dexamethasone, dan…jeng jeng…voltaren. Saya jadi ragu. Ya kali masa sih Cuma inflamasi otot???

Bener aja, 3 hari setelah dari dokter, tiba-tiba badan kaki saya “pecah” asli serem banget. Bentuknya kaya si ben-fantastic four. Gimana  juga yang begini disebut inflamasi otot? Abses iya. Dan seluruh badan tiba-tiba gatel dan keluar luka serupa. Tau gak tindakan pertama saya? SIRAM ALKOHOL. Hahahahaha…saya kan anaknya tahan sakit ya, dan gak sabaran. Jadi daripada menderita, siram aja pake alcohol. Sakit tapi langsung kering. Iya kering, tapi…

2016_0520_11080500

Sakitnya tetep ampun, gatelnya gila. tetap keluar cairan plus mulai berbau busuk dan saya jadi stress yakan. Dan anehnya, saat itu daya tahan tubuh juga menuruuuuuun banget. Saya kena flu, sesak nafas dan lemes terus. Akhirnya saya memutuskan  untuk  istirahat. Dapet 4 hari lalu bosen. GAK KUAT saya diem aja dirumah did nothing.

Huhuhuhuhuhuhuhu…

Akhirnya ke dokter lagi. Kali ini di rs yang deket rumah aja, di Bekasi. Ketemu sama internist andalan. Yang langsung nyuruh tes gula dan bilang ini abses. Dia kasih saya antibiotic, obat alergi dan salep. Hasil tes gula bagus, alhamdulillah. Kali ini saya minum obatnya dan saya olesin salepnya. It worked. Lukanya mengering, dan bisa dikeletek kaya luka bakar.

Dia suruh saya istirahat. Dan saya sempat istirahat lagi….3 hari. Hahahaha…seperti biasa. Bosen.

Emang sih, saya tau, karena saya bandel banget gak bisa disuruh diem, jadi sakitnya lama. Tapi gimana dong, gatel kan rebahan mulu. Saya sempat balik lagi ke spesialis andalan ini, dan dikasih tambahan antibiotic yang gak saya minum sampe habis. Karena perutnya perih.

Tapi karena sudah keliatan membaik dan kempes-an, saya jadi santai dong. Dipake jalan-jalan malahan liburan lagi, ke legoland dan Singapore 5 hari. Huahahaha..yang berdampak, balik2 saya tepar. Asli sih bengek dan badan lemes banget. Hhh..

Ikan batu menggigit manusia (kepala) batu. Cucok ya eim

Setelah itu, kaki memang enakan, tapi kok tiba-tiba terasa gatal banget ya. Saya masih rajin olesin salep, tapi gak hilang gatalnya. Dan yang mengerikan…

Tangan saya ketularan.

Jadi tiba-tiba tangan dan kaki dipenuhi kutu air. Iya, jamur yang isinya air itu. Asli penuh banget. Saya baca-baca soal kutu air, dan caranya dengan kasih minyak kelapa, beberapa essential oil atau direndam cuka apel. Memang sih enakan, dan kutu airnya mulai kempes. Tapi…tangan saya ngelupas, lalu guwatalnya setengah mati.

Yak, berujung pada dokter kulit di rs daerah wijaya. Tahu gak, dokternya saat liat tangan kaki saya Cuma nanya “Selama ini punya asma?” saat saya ngangguk dia lalu bilang; ini eczema. He? Saya seumur-umur gak penah eczema. Dan dia jawab “Iya, di part usia tubuh yang makin dewasa, asma bisa beralih atau nambah dengan eczema” what??? Huhuhuhuhu…

Dia bilang, kemungkinan besar pencetusnya ya venom. YASMINA ALERGI VENOM. Ok. Dok. Bye.

read this:

http://www.etbrightlight.com/whats-your-problem/stings-insects-and-snakes/p/111

(jadi disini ditulisin kalo kena bisa ya jangan dibelek, karena akan bikin makin parah..bzz..)

http://www.disabled-world.com/health/respiratory/allergies/ (ini tentang alergi)

Jadi, venom yang masuk ke badan saya itu, ternyata langsung menyerang alergi. Jadi selama ini saya bergulat dengan venom dan alergi. What doesn’t kill me makes me…allergy. Hahahaha..

Yaudah dikasihlah saya salep antibiotik, dan obat alergi untuk diminum. Kali ini saya habisin. Iya lumayan emang, tapi gak ilang. Saya gak mau minum obat terus. Karena saya kan dari kecil emang dijejelin antibiotic juga obat alergi yang saya tau banget efek sampingnya. Saya pernah habis-habisan karena efek samping obat, saya gak mau lagi. Capek soale.

Akhirnya saya mulai kenalan sama si eczema. Dan saya jadi ngeh bahwa kuncinya adalah saya gak boleh gatel. Karena kalo saya gatel, digaruk luka, dan jadinya perih lalu gatel lagi. Gitu aja terus sampe abib jadi presiden.

Nah, akhirnya saya mulai mengakrabkan diri dengan minum air dengan PH 8,5, cuka apel pake madu, minum air kelapa tiap hari. Kalau sudah mulai gatel, saya cuci tangan cuci kaki pake air panas dan sabun buatan bunga @motherflower_id. Yang bassile, isinya minyak kelapa, olive oil dan essential oil. Enakan banget rasanya. Gatel ilang. Yang sudah terlanjur luka-luka, ya saya siramin pake lavender essential oil, langsung kering kan.

20160721_174314

Sekarang memang belom mulus dan masih kumat-kumatan, tapi much way better. Dokter bilang, kalau sudah enakan, harus rajin olahraga. Heu. Iya, biar kondisi badannya tetap fit.

So, iya, racunnya mengerikan. Saya harusnya istirahat lebih lama, dan jaga kondisi tubuh. Tapi yasudahlah, kan nasi udah menjadi bubur. Gak bisa dibikin jadi nasi lagi. Sekarang kita kasih suwiran ayam, cakwe, daun bwang seledri, kuah kaldu, dan sambel pedas aja. Jangan lupa empingnya. Hmmm…yummy.

Anyway, tips dari saya; kalau mau snorkeling/diving di coral, pastikan ngambang aja ya gak usah nginjek pasir. Asli deh. Hahahaha..

2 responses »

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s