Officially emak-emak (Part 3); Terlahir kembali menjadi manusia..

Gallery

Untuk pertama kalinya dalam hidup berkenalan sama yang Namanya gelombang cinta. Ciye, gelombang cinta. Sesungguhnya saya pingin banget nyebut gelombang tsunami, karena rasanya LUAR BIASA.

Saya dulu pernah cerita soal kena sengat ikan bisa di pulau Ora-Ambon. Saya pernah bilang; rasanya lebih sakit daripada melahirkan. Sampai detik ini, iya saya bisa bilang lebih sakit dari melahirkan.

Karena disengat ikan bisa dan di potong ujung kaki untuk ngeluarin racun sakitnya lama banget. Cuma intens ketika harus membandingkan; dihajar sama tenaga kesehatan seada2nya di Ambon, dengan bukaan 8, jelas lebih garang bukaan 8 sista! *Hail To Every Mom!*

Hahahaha..

**

Terakhir saya USG ke obgyn adalah akhir juni. Dan dokternya bilang “Semua aman lah bu, tenang aja! Udah gak perlu control lagi, kita langsung ketemu aja minggu depan di ruang bersalin, ya!”

Saya makin yakin Ara akan lahir tanggal 7 Juli! (ciyee geer hahaha)

Maka, saya udah nyiapin semua. Kerjaan udah saya delegasikan. Yang memang harus saya selesaikan, langsung saya selesaikan. Pokoknya saya nyiapin sudah mulai cuti sejak tanggal 2 Juli. Jadi saya juga udah banyak istirahat dirumah.

Kontraksi sih emang, tapi..

Nah, tepat tanggal 7 juli secara ajaib, memang saya ngerasain mules. Iya, mulai ada tegang2 di perut dan enggak enak rasanya. Itu bikin saya keringetan dan panaaaas di punggung seharian. Asli. Sampe enggak kemana2 dong, karena ga nyaman banget.

Akhirnya bidan dateng, periksa dalam dan……ENGGAK ADA APA2. Hahahhahaha..

Yaudah akhirnya hari minggu nya tanggal 8 saya bawa berenang aja ke PIM. Mayan tuh dapet 10 lap di kolam Olympic size. Emang kalo udah minggu2 terakhir gitu saya biasanya jadi lebih kuat entah dapet darimana tu energi lebih. Hahaha..

Mules tiap hari

ASLI ya! Sejak tanggal 7 itu, saya ngerasain mules tiap hari! Sampe susah tidur dan makin kenceng kalo malem, sampe kebangun2.

Dan tanggal 11 keluar flek darah. Tapi Bidan Erie dan bu Lanny bilang, tetap harus nunggu kontraksi teratur 5-1-1. Artinya 5 menit sekali, kontraksi lamanya 1 menit dan selama 1 jam terus teratur ga berubah2 lagi. Yaudah saya santai aja. Sambil ngarep2, lucu juga ya kalo lahirnya tanggal 11.

Kan kakaknya tanggal 7 bulan 11. Adeknya tanggal 11 bulan 7. Gemes kan? *ToyorPalaSendiri* *NganaPikirFashion?*

Ternyata, ya kagak!

Saya ulang tahun. Tanggal 13 juli, jumat. Dan ini juga intens banget mules nya. Asli ini lebih kencang dari hari-hari sebelumnya, sampe saya guling2 sendiri. Dan flek darah juga makin banyak.

Bidan dateng lagi, siang. Periksa dalem; mulut Rahim udah sangat melunak, tapi belum ada pembukaan. Hahahhahahahaha geblek!

Bidan pulang lagi dengan tangan hampa. Padahal udah bawa alat2 lengkap.

Saat itu saya rasanya udah nyess banget. Antara khawatir, dan bingung sambil mules juga gak enak banget ye kan. Mulai deh mikir macem2 yang enggak2, karena kan itungannya udah 40 minggu lebih 5 hari cuuy…

KOK LAMA AMAT, NGAPA ANAK2 GUE BETAH BANGET SIH DI RAHIM??

Labor blues

Orang mah baby blues, ini mah labor blues.

Ya soalnya saya kan udah cuti dari tanggal 2 juli ye. Ya emang masih keluar2 sih saat itu, tapi kan udah slow banget aktivitasnya. Malah setelah tanggal 7 saya udah lebih garing lagi. Masih sih ngerjain kerjaan yang bisa dikerjain, karena bosan gatau mau ngapain. Tapi kan tetep aja banyak garingnya

Lalu ini bayi PHP banget, dan saya belum control lagi ke dokter, jadi gak tau, is she ok in there?

Mulai galau, mulai pake otak gak pake rasa, mulai ga jelas, mulai aneh2.

Sabtu-Minggu 14-15 juli itu saya makin mules sampe kebangunnya makin sering pas malem. Kontraksi makin sering dan makin memilukan. Tapi saya ajak jalan2 aja, belanja buah, mampir liat2 stroller ke pluit, jalan-jalan keluar, nonton. Abis daripada dirumah aja kan saya malah jadi tambah galau.

Dan final nya adalah hari minggu sore itu saya mulai emosi. Lalu ngomel2 gak jelas ke Poe. Iya gak jelas, lah dia kan juga bukan Tuhan, mana dia tau kapan tu bayi lahir tapi saya memertanyakan kapan anak saya lahir ke dia. Ya dia kzl juga sih pasti ya. Hahahaha… *BlameTheHormone*

Akhirnya saya ngobrol sama bu Lanny dan beliau bilang; “Memang butuh sabar banget mbak. Cek aja lagi ke dokter, USG, kalo senin belum lahir juga, ya…” rasanya ingin kutendang yang Namanya sabar itu. Hehehehe..

Hari minggu itu, hitungannya saya 41 minggu.

Ngobrol sama AdikBayi

Sejak belajar hypno, saya memang lebih sering ngobrol sama Adek Ara, ketika dia masih didalam perut. Mau kemana2 bilang, ada apa ngobrol, mau ngapain cerita. Nah malam itu akhirnya dengan sisa2 kesabaran, saya bilang “Dek, nyanyak tau adek lahir kapan bukan kehendak nyanyak. Tapi kalo adek gak keliatan, nyanyak enggak tau apakah adek baik2 aja atau gak. Hari ini 41 minggu dek, nyanyak khawatir. Please, just lemme know that you’re okay and you can choose mau melahirkan dengan cara apa, dan kapan terserah!”

Lalu saya berdoa Panjang banget di sholat malem itu. Semoga Adik Ara sehat dan happy. Semoga saya bisa sabar, dan ikhlas. Semoga semua ini yang terbaik, dan tolong berikan kemudahan bagi kami semua.

Kontraksi mulai teratur

Jam 11 malam saya tidur. Dan kebangun setiap 1 jam. Kok tau? Karena tiap kebangun saya liat jam. *MonMaapRobot* kali ini beda. Kali ini sakit banget, bahkan sampe ada momennya saya kebangun dan teriak kesakitan karena kaget kok sakit.

Sampe jam 3, saya kebangun lagi jam 3.30 lalu jam 4. Dan setelah itu enggak bisa tidur lagi, karena mulai terasanya per 20 menit sekali. Makin susah tidur kan.

Saya gak bangunin poe, tapi saya whatsapp budhe Erie. Saya update terus setiap makin rapet interval nya. Saya jalan pelan-pelan keliling kamar, downdog, cow pose, cat pose, dan sujud.

Lalu sholat, dan berdoa sambil ngerasain ini kontraksi makin lama makin kenceng rasanya.

Tapi karena itu hari senin, Abib sekolah dan Poe ngantor. Saya enggak mau PHP, jadi saya suruh mereka berangkat. Saya bilang ke Poe jam 7 pagi itu “Ini gue udah mulai 15 menit sekali, nanti gue akan kabarin ya kalo bidan dateng dan udah ada bukaan…”

Makin lama makin rapet dan kenceng sampe akhirnya 5-1-1 di jam 10 pagi. Bidan Ririn dan bidan Novi jalan dari tempat Bude Erie.

Jam 11an mereka sampe, lalu periksa dalem.

BUKAAN 3! Lega sekaligus deg2an..

Saya langsung ngabarin grup bu Lanny, dan yang akan jadi doula saya adalah Mbak Ochan. Bude Erie juga langsung bilang akan dateng. Poe langsung pulang dari kantor, dan citra juga ikut dateng. Saya juga langsung ngabarin Puput bukaan moment.

Rame ya? Iya kaya pesta! Seru banget..hehehe..

Yang keingetan Cuma mandi dan makan

Pagi itu meski kontraksi makin kenceng, tapi buat saya sih masih terasa aman dan enggak terlalu sakit, jadi yang kepikiran pokoknya saya harus mandi (biar gak bau asem) dan makan yang banyak. Karena saya khawatir nanti ketika intens saya udah ga nafsu makan. Kalo kurang makan nanti saya lemes gak bisa ngeden. Hehehe..

Anak mama banget deh. Dulu mama selalu pesan “Makin sakit, makan harus makin banyak! Biar cepat sembuh..” itu sampe sekarang kebawa lho, kalo saya enggak enak badan pasti saya makan yang bener makin banyak. Hahahaha..

(camilan nemenin kontraksi hahaha)

Sayangnya saya gak kepikiran nyiapin baju bagus dan bedakan lah barang seceplok dua ceplok biar ga kucel. Aslinya ini foto video lahiran muke kucel banget kaya gak mandi 2 minggu.

Tapi untung banget udah makan. Karena setelah sholat zuhur, yang saya juga masih bisa naik-turun tangga untuk sholat di kamar, lalu kontraksi makin kencang. Makin rapet dan saya makin gak bisa mikir.

Akhirnya jam 2 diajak ke kamar. Semua mulai siap2, dan kejadian bodohnya adalah; SAYA SALAH BELI KOLAM! Huhahahahaha…emang takdirnya kudu lahir di Kasur ye.

Nafas dan nafas!

Yaudah gak lama mbak Ochan dateng, ketika saya udah makin enggak bisa mikir dan kepingin jerit2 karena sakit. Percayalah, dia berhasil anchor-ing saya dengan suaranya yang super lembut dan menenangkan jiwa itu. “Setiap terasa sakit, nafas ya mbak Yasmin…” dan Alhamdulillah saya selalu bisa nafas.

 

bukaan-06743

Asli ya, bius-an suara Mbak Ochan, sentuhannya, dan wangi essential oil bener2 bisa bikin saya yang udah mulai ganas jadi tenang lagi. Lalu nyesel saya merasa doula yang masih muda enggak berpengalaman. MAAPIN!! Karena mbak Ochan sih luar biasa banget bikin tenang. Bahkan bisa bikin saya duduk di birth ball dan menikmati kontraksi.

Jam 3an budhe Erie dateng. Saya sebenernya udah enggak tau deh itu gimana kronologis-nya karena udah konsentrasi nafas. Tapi Poe dan citra cerita, katanya saat itu saya masih bukaan 5 dan kepala bayi masih jauh didalam.

Enggak lama kedengeran suara mbak puput fotografer dateng, dan disusul suara ABIB! Tim lengkap udah kumpul di kamar saya, sekitar jam 4 kurang (katanya).

bukaan-06633

Entah dari mana asalnya, tiba-tiba nyeri makin hebaaaaaatttt. Saya rasanya udah mau ngeden aja. Karena kok ya gak tertahankan. Tapi belum boleh ngeden karena bukaan belum lengkap. Huaaaaa itu ya, masya Allah ya, baru tau. Saya sampe bilang “Kok gini amat sih rasanyaaaaa??” karena enggak mau bilang “sakit” hahahaha..

Bukaan 8, lalu lahir..

Saya inget tuh jam 4.30 budhe Erie bilang “Ayok pokoknya jam 6 sudah harus kelar semua, ini baru setengah 5. Jam 6 udah kelar, kita makan-makan!”

Dan tiba-tiba ketuban pecah! Pluk! Pop! Ajaib bener dah rasanya! Kaya ada balon air pecah, lalu banjiiiirrr…

Budhe teriak “Masya Allah ini masih bagus banget air ketubannya!” setelah itu rasanya LUAR BIASA kepengen ngedeeeeen!!!! Eh tiba2 udah bukaan 8 kata bude. Lalu enggak lama saya denger suara “NGEDEN AJA! AYO UDAH PENUH, NGEDEN AJA!!!”

16.46….abib punya adik, alhamdulillah.

bukaan-06756

INTENS YA? Bukaan jaraknya per sekian detik doang! Adek nunggu tim lengkap dan koko-nya pulang. Ibuk nunggu dikasih deadline. Lalu kami berkolaborasi, dikasih izin sama Yang Kuasa, dan yak..dia keluar! Hehehe..

Saat itu saya udah enggak peduli lagi sama ucapan-ucapan membangkitkan semangat dari semua orang seperti “Hebaaaaat keluarnya mulus!” atau “Perineum-nya lentur nih, cuma 2 jaitan!” (thanks to yoga, meski ya tetep sih 2 jaitan yang pedih, sis) atau “Ini termasuk yang mudah, lho!”

Karena rasanya cuma…HAPPY!

Haru biru

Semua yang ada di ruangan sontak merasa haru, karena begitu adiknya meluncur keluar dan ditaro di dada saya, abib nangis kejeeeer banget sambil bilang “Ya Allah abib punya adeeeek!” huhuhuhu…

Iya semua haru, kecuali saya. Karena saat itu yang ada di perasaan saya Cuma seneng, lega dan bersyukur anak saya baik-baik saja sehat dan menangis dengan jumawa.

Tau gak? Selesai abib nangis, citra bilang “Itu anak tadi keluar dengan lilitan tali pusat di leher dan di perut!”

Itu kaget 1. Ada lagi kaget 2; BERAT BADANNYA 3,8 KG. kaget banget karena ekspektasi saya ya 3,3 kg paling besar. Ternyata gede banget. Gusti..

bukaan-06727

Selesai IMD, dan ditimbang itu saya baru merasa haru. Ya Allah terima kasih ternyata dia baik-baik saja, meski saya melahirkan pervagina. Lilitan tali pusat, berat badan besar, dan bahkan saya melahirkan dirumah dengan 4 bidan, 1 doula, suami, anak sulung dan adik ipar.

Haru-nya telat

Selalu sih, karena saya punya masalah dengan rasa ya. Punya kendala dengan emosi. Saya kan paling pinter ngerasain marah dan seneng aja. Sisanya saya kurang paham. Makanya ketika mulai mules sebenernya saya bukan parno karena sakit, tapi karena timing.

Harusnya kan due date tanggal 7, kok gak lahir2. Lalu karena ambang batas sakit saya cukup tinggi, saya agak kurang paham; INI SEBENERNYA SAKIT APA GAK? Saya takut salah tafsir, karena ketika mules2 awal ya sebeenernya enggak sakit, tapi saya takut salah. Kalo saya remehkan, trus tau2 sebenernya itu sakit, gimana?

Dan iya, saya enggak punya masalah dengan nahan sakit. Yang saya jelas bermasalah adalah; belajar sabar! Itu yang paling jelek. Saya gak sabaran. Saya sulit menolerir molor ngaret dan masalah waktu.

Iya, belajar. Dikasih pelajaran besar banget, tapi dengan hadiah yang lebih besar. Seorang putri sehat yang suka senyum.

bukaan-06731

Huhuhuhu…God is good.

Kadang saya suka merasa gak pantes, kok Allah baik banget sama saya, padahal saya seada2nya gini. Sabar aja kudu diingetin mulu, gak paham-paham. Salah diulang2 mulu. Bodoh diulang2 mulu. Heu..

Waktu akhirnya saya ngerasain IMD dengan seorang bayi yang masih berdarah-darah dan masih tersambung dengan plasenta, waktu semua orang sibuk. Ada dua bidan yang sibuk jahit bekas robekan spontan, ada abib deded dan tata yang sibuk ngobrol lalu pesan2 makan dan beberes, ada 2 bidan lagi yang sibuk beres2, dan ada yang sibuk bersih2 karena saya agak bleeding.

Doula yang sibuk nyuapin saya biar saya enggak pingsan karena perdarahan. Mbak puput yang sibuk motret. Saya sibuk merasa penuh.

Saya, seorang yasmina, dikasih 2 anak. Dipercaya Allah dengan 2 anak. Wow.

Percayalah, Allah enggak akan ngasih ujian yang melebih kemampuan hamba-Nya. Allah gak akan ngasih sesuatu kalo kita enggak mampu. Dan saya dikasih dua anak, artinya saya mampu? Wow. Ini kan keren banget.

Rahasia Allah

Lalu ketika bayi ini ada diatas dada saya, rasanya pingin banget saya jitak! Oh ini ya anak yang PHP-in saya sampe seminggu lebih. Hehehe..anak yang bikin ibuknya belajar lagi, anak yang jadi cara manis Allah untuk menegur dan meminta saya penuh dengan rasa kebersyukuran.

Layaknya kematian, kelahiran pun merupakan rahasia Allah. Kapan, dengan cara apa, dimana, bagaimana, semuanya sudah ditulis dalam ketentuan-Nya dan kita Cuma bisa berdoa. Meninggalkan semua akal sehat, dan berpasrah pada apapun yang Allah akan berikan.

Termasuk melahirkan, tanpa mama. Tapi digantikan begitu banyak perempuan lain yang baik hati dan membuat proses yang katanya menyakitkan itu, jadi terasa menenangkan dan tidak menegangkan.

Termasuk diberikan rezeki anak perempuan, yang (tadinya) saya sendiri ngerasa nelangsa, Gimana cara ngasuh anak perempuan?

Semuanya rahasia Allah, dan yang itu satu2nya yang saya enggak bisa atur. Menerima ketentuan itu adalah hal besar buat tukang ngatur yang enggak percaya sama kinerja orang lain, kaya saya.

Belajar menjadi manusia (lagi)

Rasa; adalah sesuatu yang membedakan kita, manusia, dengan hewan. Dengan tumbuhan. Dengan mesin.

Saya tidak berkompetisi dengan perempuan lain, dengan ibu lain. Bahkan saya enggak pernah kok mendapatkan celaan “Yah kalo SC mah namanya belum melahirkan!” jadi saya enggak dendam sama siapapun. Saya marah karena merasa enggak bisa. Saya marah karena merasa enggak tau. Saya marah karena merasa enggak memberikan semua yang terbaik buat anak saya, termasuk persalinan minim trauma.

Apalagi semenjak baca bahwa organ terakhir yang disempurnakan adalah paru2. Ketika dia sudah siap, maka dari paru2 bayi akan mengirimkan enzim untuk sinyal tubuh siap melakukan kontraksi.

Waktu Abib lahir, saya engga kontraksi. Ini kan bikin sedih. Jangan2 paru2 dia emang belum siap.

Hal-hal seperti ini menghantui saya dan membuat saya enggan punya anak lagi.

Lalu apakah ketika akhirnya saya BERHASIL melahirkan pervagina, apakah saya merasa terpuaskan?

Hehehe ternyata enggak gitu ya..

Saya baru paham, bahwa ini bukan tentang harga diri yang terusik tapi justru tentang rasa. Tentang belajar (lagi) untuk menjadi manusia.

Proses melahirkan bukan kompetisi. Bukan tentang bisa atau gak, kaya nilai di sekolah konvensional. Bukan tentang memberikan yang terbaik, karena ini wallahualam. Cuma Allah yang bisa memberikan segala yang terbaik buat kita.

Merasakan kesakitan yang bertahap, membiasakan untuk sabar. Memasrahkan apapun yang akan terjadi nanti, apapun prosesnya dan memercayakan semuanya kepada ketentuan Allah, membiasakan untuk ikhlas. Memberdayakan diri sebelum persalinan, membiasakan untuk ikhtiar karena usaha itu wajib.

bukaan-06755

Dan ketika semuanya selesai, anaknya lahir sehat selamat, kemudian menatap semua wajah penuh dukungan dan kasih sayang dalam satu ruangan, memberikan rasa kebersyukuran.

Bahwa saya enggak sendiri, dan saya manusia. Saya butuh tim, saya butuh orang lain, saya butuh support system.

Dan melihat air mata tulus Abib yang penuh haru di sore itu, menatap wajahnya yang penuh kasih sayang memeluk saya, adiknya, bapaknya, membuat saya masih punya harapan sama dunia. Itu anak saya, lahir dan dibesarkan ibu yang seperti saya, tapi bisa punya hati selembut itu.

Itu rasa. Dan saya benar-benar bahagia.

Alhamdulillah..

 

 

 

 

 

 

2 responses »

  1. hehehe.. mewek bacanya. Tapi ketawa pas bagian “gimana cara ngasuh anak perempuan?” :)) exactly reaksi gue pas tau kalau anak kedua gue laki-laki. Ya Allah gimana caranya ngurus anak laki-laki? tapi ternyata semuanya baik-baik aja, pas anaknya udah di pelukan cuma perasaan cinta aja yang muncul, dari situ yaudah ngalir begitu aja. Sekarang anaknya udah 1.5 tahun. Tiap hari gue selalu membatin, ALLAH baik banget ngasih anak yang super sabar dan baik hati ke ibu yang nggak sabaran kayak gue. Mungkin kita pernah menyelamatkan negara di kehidupan sebelumnya, Min HAHAHA.. kalok kata drama drama Korea :))

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s