Mengejar Mbak-Mbak

Gallery

“Teh, apakabar? Taqabalallahu minna wa minkum, mohon maaf lahir batin. Dari Mang Elon sekeluarga”

Itu sms, saya dapet lebaran kemarin. (yaiyalah,,:)) yang namanya mang Elon itu, dulu orang yang diambil mama dari kampung, sejak sebelum saya lahir. Jadi, ceritanya, waktu hamil, mama dan papa masih ngontrak rumah di Tebet, dan mempersiapkan diri untuk kelahiran putri pertamanya yang cantik jelita memesona ini. Jadi mereka ngambil 1 orang mbak yang namanya Upi (me calling her Bi Upi) dan tiga cowok dari kampung buat bantu2, sekalian disekolahin: Mang Elon, Mang Otoh dan Mang Endang. Sampe sekarang, mereka semua masih kabar2an sama mama bahkan saya. Menyenangkan bgt,,,

Bisa sekaligus banyak gitu ya? Hehe…mungkin nyari mbak dan mang2 jaman dulu enggak kayak sekarang ya? Gak kaya perjuangan saya jumpalitan hampir satu tahun nyari mbak, buat mempersiapkan kelahiran anak laki2 saya dan Poento yang pertama dan mukanya pasti ganteng ini…

Perjuangan? Enggak berlebihan kok. Emang berjuang beneran. Hehe..

Awalnya, saat kami baru pindah rumah ke Bekasi. Saat itu saya hamil sekitar 3-4 bulan. Rumah dengan ukuran 144m2 ini lumayan besar buat kami yang Cuma  berduaan ajah. Apalagi kalo dibandingin rumah kontrakan di otista dulu yang Cuma sepetak. Ditambah belum punya furniture pulak, makin kerasa lapang dada aja kan ni rumah. Dengan kondisi saya yang hamil, dan jarak rumah-kantor yang semakin jauh, bikin saya jadi keteteran. Gak bisa ngepel setiap hari, gak bisa masak setiap hari, gak kekejar sama waktu. Dan hal2 kaya gitu cukup ngeselin, karena saya gasuka rumah kotor, saya gak mau jajan, dll.

Tapi, saya sebenernya enggak terlalu biasa sama keberadaan asisten rumah tangga. Dari saya kecil, mama emang udah biasa mempekerjakan ART dirumah. Ya si Bi Upi, Mang Elon, Mang Otoh dan Mang Endang itu, beberapa diantaranya. Setelah itu, sampai usia saya kira-kira 14-15 tahun, dirumah memang selalu ada ART dan nanny buat ngasuh saya dan adek. Rata2 lumayan betah kok kerja dirumah. Karena itungan kerjanya lumayan lama. Tapi dari saya kecil, kalo lagi males gerak dan saya minta mbak ambilin minum atau makan, saya pasti dipelototin mama. “Itu pembantu mama, bukan pembantu kamu! Yang berhak minta ini-itu Cuma mama,” kata dia.

Iye, saya ngerti kok maksudnya biar saya enggak manja dan apa2 mbak. Lagian, kalo dia dan papa lagi kerja, mbak enggak boleh turun dari kamarnya di lante dua. Ga boleh banyak2 berinteraksi sama anak2. Kita sama nanny dibawah, lagian waktu kita juga padat, pulang sekolah-makan siang-tidur siang-sore jam 3an bangun trus les entah itu ngaji, keyboard, gambar, atau bahasa inggris yang gurunya dtg kerumah-abis itu mama udah pulang, baru deh kita ngeliat si mbak.

Jadi waktu akhirnya mama memutuskan untuk enggak bakalan pake mbak lagi (karena anak2nya dianggap udah besar dan bs membagi tugas), ya sejak hari itulah saya sudah terbiasa untuk hidup mandiri. Kita berempat bagi2 tugas dengan adil setiap hari, bahkan bawa kunci rumah masing2. Sempat ngerasain punya mbak waktu ngekost di pondok alpina, Jatinangor dulu. Tapi Cuma satu tahun. Dan itu juga mbaknya pulang-pergi. Sisanya, sejak umur 15 tahun sampe sepekan yang lalu saya terbiasa untuk bangun pagi dan nyelesein tugas2 dirumah baru beraktivitas keluar. Saya terbiasa dengan itu, dan baik2 saja.

Cuma, ya itu lah, bayi. Menurut SEMUA pihak, punya bayi pertama adalah masa2 menyenangkan tapi sulit. Saya akan kesulitan menyelesaikan semua kalau sendirian. Biasanya, kebanyakan dari teman2 saya, akan tinggal dirumah orangtua atau mertuanya dulu sampai bayinya agak besar. Saya? Gak ah. Saya gak mau ngerepotin. Masa dari saya dan poento bayi, kita udah bergantung sama orangtua, dan terus2an sampe kita udah punya bayi? insyaAllah jangan sampe lah..

For the sake of our parents, saya memaksakan hati untuk menerima orang baru dirumah kami.

Sayangnya, yang jadi kendala adalah, bingung mau cari dimana. Mau ambil dari yayasan, banyak yang ngelarang. Karena, katanya, seringkali kabur duluan. Tanya2 sama tetangga, dan temen kantor, yang kedengeran malah keluhan. Hehe..mengerikan pulak keluhannya.

Tante Susi, tetangga sebelah, bilang: “Cari pembantu susah tauk. Pembantu yang kemarin itu, coba lo bayangin, gue gaji Rp 700 ribu. Kerjanya Cuma beberes sama jaga rumah doang. Yang masak gue, cucian sama cuci kilo an komplek, anak gue udah gede Cuma satu lagi. Tapi dia nyolong mulu. Yang ilang 300 ribu, 100 ribu. Gila kali. Udah mana tiap 2 bulan minta izin pulang, kampungnya jauh lagi di Semarang. Pulang seminggu. Karyawan aja gak gitu2 amat. Pas akhirnya kemarin dia pulang kampung ga balik2 lagi, tupperware gue lenyap semua..”

“Pembantu yang terakhir ini Cuma betah sebulan, kerjanya juga pacaran melulu..pusing gue,” kata si Tante sambil manyun. Heu..lain lagi cerita tetangga depan “Itu pembantu emang gue gaji Cuma Rp 450-500 ribu, tapi gak mau masak. Tiap hari minta makan sama gue.”

Itu baru cerita dari tetangga. Belom dari temen kantor. Lebih seru lagi. “Pembantu gue itu gajinya minta Rp 600 ribu, kerjanya ngasal” “Lah mendingan, pembantu dirumah, pulang-balik doang aja gajinya minta Rp 650 ribu,” “Yah kalo suster yang jaga anak, itu pasti diatas sejuta!” “Pembantu sekarang mah, asal gak nyolong aja udah bagus!” “Iye, pembantu tetangga gue tuh suka ngegeplakin anak tetangga gue”…

Mampus gak?

Saya sih sebenernya gak nyari suster buat megang anak, karena dari awal kan udah bertekad mau jadi ibu rumah tangga. Saya Cuma butuh mbak buat nemenin saya, buat bantuin beberes rumah, nyuci, masak, terutama pas ada bayi nanti. Well, pas hamil 9 bulan di saat perut udah gendut gini juga, rasanya keberadaan dia akan membantu banget. Setidaknya saya enggak perlu nyusahin mama/ibu dan keluarga karena saya kerepotan.

Akhirnya saya baca twit temen SMA yang bilang dia bantuin temennya nyari mbak. Akhirnya saya minta dia cariin juga buat saya, dan ujungnya saya jadi contact-contact an sama neneknya. One day, tiba2 si nenek bilang kalo ada mbak yang kayanya baik dan cocok buat saya. Sayang disayang, si mbak ini gak mau kerja dirumah yang ada kucingnya. Dia juga enggak mau kerja dirumah yang ada anak kecilnya, meskipun gak ngurus. He?

“Kalo udah SD kelas 4 keatas sih boleh..” katanya. WTF? Jadi kalangan mbak sekarang mungkin ngerasa punya bargaining position yang sangat tinggi, jadi dia yang nentuin kriteria nya. Saya aja, waktu wawancara kerja di kantor, gak bisa minta ini-itu, namanya juga karyawan, baru pulak! Tapi biarinlah, saya juga gak mau punya mbak yang takut atau geli sama kucing. Ntar kucing2 saya disiksa.

Trus ada lagi tantenya Poento pulang kampung, dan bantu2 nyariin mbak. Mau tau, apa syarat yang diajuin dari si calon mbak? “Orangnya kaya banget gak? Kalo gak kaya-kaya banget gak mau ah, tanggung!” minta ditembak gak tu orang?

Tapi, belakangan ini, kalo nyari di kampung emang susah. Karena rata2 si mbak2 yang tadinya mau aja kerja jadi Asisten Rumah Tangga, sekarang emoh. Tau kenapa? Karena kerja di pabrik.restoran lebih keren. “Emoh aku dipanggil babu” katanya. Opsi lainnya yang juga masih terasa ‘keren’ adalah ngabur jadi TKW di luar negeri. Saya rasa, pergeseran karier di kalangan tersebut itu terjadi karena sinetron deh. Lebih banyak nonton sinetron ketimbang berita (meskipun berita juga gak selalu bener, tapi rasanya lebih mendingan dari sinetron ya…)

Padahal, coba dia pikir untung/ruginya deh. Kalo dia kerja di restoran/buruh pabrik, gaji sekitar Rp 900 ribu-1,2 juta. Tapi, dari kampung dia harus cari kostan yang bayar perbulan setidaknya Rp 250 ribu. Belum lagi makan, dia juga harus keluar uang lagi. Apalagi godaan2 beli baju, sendal, jalan2. Loh iya dong, dia kan kerjanya-misalnya-di ITC atau di mall. Kerjanya juga lebih berat.

Coba kalo jadi mbak saya, kerja dari subuh, palingan jam 10-11 juga udah kelar. Dia bisa istirahat, sambil nunggu jemuran kering. Ntar sore tinggal nyetrika. Gaji bersih, makan udah tenang, tidur tinggal tidur. Tv ada, cemilan selalu ada, buku ada, dvd ada. Baju juga banyak dikasih. Peralatan mandi dikasih.

Masih mau ngebandingin sama jadi TKW di Arab sana? Atau di Malaysia, hongkong, singapore? Mau dipancung? Diperkosa? Diiket? Suruh tidur di kandang anjing? Mau?

Maaf, emosi. Hehehe…

Emosi semacam ini juga yang bikin mantan boss saya di kantor dulu pernah bilang,”Makanya gue suka sebel kalo tuntutan UU PRT jadi headline halaman nasional. Tau gak sih kalo mereka songong? Ya gak semua orang bisa disamain dong, emang kalo kerja sama gue bakalan gue setrika mukanya?” hehehe… ya, saya setuju sama poin terakhir lah. Gak semua orang bisa disamain. Baik saya sebagai pihak yang mempekerjakan, maupun mereka sebagai karyawan. Maka, saya yakin, saya pasti bakal dapetin mbak yang baik. Selama niat saya juga baik.

Enggak gampang ternyata. Setelah jungkir balik kesana kemari cari mbak itu, akhirnya datang pencerahan dari sahabat saya. Dia ambil mbaknya di sebuah yayasan di Depok, namanya yayasan Ibu Hadi. Menurut dia, yayasan itu recommended, mbaknya kerja bagus dan jujur. Cuma emang MAHAL! Karena sudah mentok, saya dan poento akhirnya memutuskan untuk datang juga kesana. Jauh-jauh dari Bekasi ke Depok lama, demi si mbak.

Ini adalah proses baru lagi dari kehidupan saya. Haha..baru tau, kalo datang ke yayasan dalam rangka mencari mbak, adalah dihadapkan pada belasan calon mbak di depan mata, dan disuruh menyeleksi sendiri. Berasa dateng ke dolly ya? *eh hahaha tapi beneran deh. Jadi yayasan Ibu Hadi ini adalah yayasan SUPERSIBUK yang ditelepon aja enggak bisa. Setelah mencoba nelepon2, dan AKHIRNYA diangkat, jawabannya Cuma “Dateng aja kesini dari pagi!” meh. Ya akhirnya dengan berbekal doa dan dzikir2, kita berangkat dari jam 7 pagi. Sampe sana, suasana emang sibuk banget, dan kita dihadapkan pada sebuah surat kontrak yang isinya persyaratan.

Pertama, ngambil mbak dari sana harus bayar Rp 1.050.000, well, serius ya mahal. Dan gaji si mbak yang belum pengalaman: Rp 500.000 yang udah pengalaman : diatas Rp 600.000! trus kita juga dapet jaminan 3 bulan, kalo sampe ada apa2 dengan si mbak sebelum 3 bulan, kita bisa dapet ganti baru dari yayasannya. Kita juga gak boleh ‘overmbak’ ke orang lain, dan gak boleh bawa si mbak keluar pulau jawa tanpa sepengetahuan yayasan. Kita harus ninggalin fotocopy KTP dan alamat lengkap. Tapi yang saya suka, kita gak harus bayar gaji si mbak setiap bulan secara penuh. Jadi, misalnya gaji dia Rp 600 ribu, kita tabung dulu. Kalo dia butuh uang, ntar kita kasih sesuai dengan kebutuhannya, misalnya Rp 200 ribu. Sisanya disimpan dan dibayarkan pas lebaran, saatnya dia pulang kampung ntar. Ini saya suka nih,,

Oke, saat kita deal, si orang yayasan masuk kedalem dan bawa keluar belasan mbak2 itu. Dari yang belom pengalaman sampe yang udah expert. Belasan perempuan dijejer depan mata nunggu dipilih. Saya sama Poento bengong. Untung suami saya itu brillian. Dia langsung meneriakkan “Oke, sekarang kita mau tau, siapa dari mbak2 ini yang siap kerja dirumah yang punya LIMA ekor kucing, dan akan punya bayi baru lahir dalam waktu deket?” satu demi satu menyingkir, dan menyisakan empat orang. Fffuuuhh,,,kalo Cuma empat mah gak susah ya interview nya. Hehehe,,,

Akhirnya, kita wawancara. Dari empat orang itu akhirnya kita sreg sama 1 manusia yang namanya Ranti. Karena, dia masih muda (19 tahun), belum nikah, belum punya anak, belum punya pacar, orangtuanya masih sehat, sudah pengalaman kerja 3 taun, enggak dandan, sayang kucing, dan gak masalah sama bayi. Sementara yang lainnya ada yang udah ibu2 dan anaknya sakit2an, ada yang dandannya menor, dan ada yang tiap ngejawab nadanya tengil. Akhirnya, hari itu kita pulang dari Depok ke Bekasi, bertiga. Ffffuuhhh…alhamdulillah.

Gajinya, ya diatas Rp 600 rbu. Tapi gapapa, kita udah itung. Toh selama ini, buat nyuci aja, kita udah menghabiskan Rp 400 ribu/bulan. Sementara dengan adanya si mbak, kan dia yang nyuci, dia beberes, dia masak (kalo saya lagi males), udah beres semua. Sekarang udah sepekan lebih dia kerja dirumah. Menyenangkan, ternyata. Orangnya jujur, baik, dan udah pinter kerja. Jadi saya gak capek2 ngajarin. Lagian kaya bisa aja ngajarin, hahaha…

ini dia orangnya:

Lucu juga rasanya, biasanya tiap bangun tidur, tugas rumah saya udah numpuk. Sekarang? Udah beres. Meskipun, sampe detik ini, saya masih harus beradaptasi dengan keberadaan dia. Karena rasanya aneh juga, gak ngapa2in dirumah sendiri, dan aneh aja, ada orang lain dirumah. Heu..udah gitu rasanya aneh banget saat harus berujar tegas kalo dia bikin salah. Atau harus ngasitau cara ngeberesin rumah, supaya dia ngerjainnya dengan cara saya. Nyuruh2 orang its not my thing. Maka, buat manusia yang biasa sendiri kaya saya, punya mbak itu juga proses belajar keras.

Tapi harus bisa. Iya HARUS BISA. Bukaaaaan,,,,bukan harus bisa nyuruh2, tapi harus bisa membiasakan diri dengan mbaknya. Selain latihan buat saya nerima orang lain, ini juga kesempatan saya untuk melakukan sesuatu. Mewujudkan niat baik saya. Niat baik? Hmmm..ya sebenernya, saya punya tujuan lain dari perjuangan mencari si mbak. Mau saya kurung diruang asap trus badannya saya ancurin dan saya jadiin ekstrak buat pabrik sabun. *eh hahaha…BECANDA, sumpah. Enggak, saya mau ngetes. Bisa gak saya melakukan pemberdayaan. Dimulai dari yang paling sederhana, dan dengan jumlah yang paling sedikit.  Pasalnya, menurut saya,  punya mbak dirumah, bisa jadi salah satu langkah kecil, melakukan sesuatu. Itu jadi salah satu tekad besar yang ingin saya lakukan.

Langkah kecil pemberdayaan, untuk Indonesia yang kuat. Coba liat deh, mbak2 kita demennya nonton apa? Sinetron, gossip, acara dangdut, dll. Kalo dari awal, kita baik sama dia, kita berteman dengan dia, kemudian kita ‘brainwash’ dia, kan bisa. Kita ubah paradigmanya, kita bikin aturan yang tegas, dan cara yang persuasif agar ujungnya dia lebih suka baca buku ketimbang nonton. Atau lebih suka nonton acara yang mendidik dan variatif ketimbang sinetron. Kita biasakan dia dengan memilah sampah, menghemat energi, dan penggunaan zat kimia. Kita biasakan dia ikut kita ke kegiatan yang mendidik, atau bahkan ngebayarin dia kursus dan sekolah biar dia maju. Nanti, saatnya dia pulang kampung, dia tidak akan pulang sebagai orang yang sama. Atau orang yang ‘bergaya orang kota’ tapi sebenernya Cuma pamer. Dia akan melakukan sesuatu di kampungnya. Mungkin dimulai dari keluarganya, kemudian menular ke tetangga2 lalu meluas dan meluas lagi,,,insyaAllah.

Kalau setiap rumah di kota memberikan pendidikan semacam itu, well, bukan Cuma si mbak jadi betah kerja sama kita, tapi dia juga bisa jadi agen perubahan di pelosok. Coba bayangin, kekuatan itu akan jadi besar dan semakin besar. Yeah well, mungkin LAMA. Tapi setidaknya berusaha, kan?

So am gonna start to do that! YUK!

One response »

  1. Pingback: Patah Hati sama Mbak « My -FreeTime- Writing Domain

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s