Patah Hati sama Mbak

Gallery

Saya patah hati.

Inget tulisan saya yang INI? Hehe..iya, lima bulan yang lalu, hati saya berbunga-bunga. Ada gejolak-gejolak mimpi dan harapan di kepala buat berusaha memberdayakan seseorang.

Ternyata saya, ehm, GAGAL.

Jadi, saya patah hati. Patah hati sama si mbak. Ffffuuuhh…

Saya mau cerita soal si mbak, sebagai bentuk kekecewaan, dan peringatan buat semua orang. Bahwa manusia yang wajahnya polos, manis dan nampak kekanakkan, tidak selalu demikian adanya.

Awalnya, semua berjalan smooth. Saya mempekerjakan dia, sejak Oktober 2011. Waktu itu saya belum melahirkan. So, dalam keadaan hamil GUEDE itu, saya dan poe sering ajak dia jalan2 kesana kemari. Biar enggak bosen dirumah melulu, karena kerjaannya juga belom banyak, kan belum ada bayi. Seru deh pokoknya.

Sejak Abib lahir, ya tentu saja saya lebih sering dirumah. Tapi saya enggak pernah membatasi dia kalo mau main. Kadang2 dia suka kepengen main ke giant bekasi, atau ke itc bahkan sampe tahun baru-an juga saya kasih dia keluar sampe jam 1 pagi. Biarin lah, namanya juga ABG kan pengen main. Menurut saya, kegiatan dia bersosialisasi itu gapapa, selama dirumah kerjanya bagus, rajin dan yang paling penting: JUJUR.

saya berusaha percaya sama dia, dengan memberikan uang harian belanja, meninggalkan dia dirumah sendirian kalo kita pergi saat weekend dll. Meskipun, saya tetep suruh dia mencatat pengeluaran belanja. Sebenarnya maksudnya, biar dia terbiasa disiplin, dan berhitung. Lagipula, bulan-bulan pertama tak terlihat tendensi kearah perilaku buruk.

Sampai suatu hari, saya masuk kamar dia untuk ngambil barang2 saya di lemari gudang, yang letaknya di dalam kamar dia. Saya lihat ada notes kerjaan Cyo buddy saya tergeletak di atas lemari bajunya. Ternyata eh ternyata, banyak banget tulisan dia didalemnya. Segala surat cinta, curhat, apalah. Saat itu, saya Cuma ajak dia bicara, dan bilang bahwa barang2 di lemari gudang itu masih saya simpen. Saya kasih dia buku tulis, buat gantinya.

Sejak itu, mulai deh kerasa ada aneh2. Pertama minta pulang sehari karena ibunya sakit, dan dia khawatir. Saya dan poe gak kasih dia pulang, dan kita kirimin aja bonus uang buat bantu ibunya ke dokter. Setelah uang dikirim, ibunya sembuh. Oke..

Kemudian, dia yang sakit. Jadi, sejak awal dirumah, dia sering banget kena flu dan kalo batuk lamaaaaa banget. Saya aja ni, yang seumur2 asma dan penyakitan, gak pernah batuk sampe 3 minggu kalo flu. Saya liat, kerjaan dia juga enggak berat. Memulai hari abis solat subuh, ngepel, beberes, masak, nyuci sampe jam 11. Dia bisa makan dan tidur siang. Trus mulai lagi jam 3, dia nyiram taneman, lap2 kaca, setrika, selesai jam 4.30 sore. Habis itu dia bisa nyemil2 sore, santai2 sampe pagi. Sebanyak-banyaknya cucian juga baju abib yang kecil2 itu.

Akhirnya dibawa ke dokter, katanya gapapa. Dibawa lagi ke dokter, akhirnya disuruh rontgen. Hasilnya, paru2 kanan berkabut, suspect TB. Harus tes lagi darah dan dahak. Errr…saya suruh dia pake masker dirumah, plus minum obat2an tradisional. Saya tadinya enggak niat mulangin dia karena sakit, kasian. Ntar malah enggak sembuh, trus nularin orang lbh banyak lagi.

Sampe akhirnya one day, dia belanja ke tukang sayur, seperti biasa. Naik sepeda. Gak lama  dia keluar tiba2 rumah saya digedor satpam. Dan ada mobil, ada motor, rame. Katanya si mbak jatuh di jalan utama komplek, pingsan, tertimpa sepedanya. Wah saya sempet panik, apalagi dia gak bangun2.

Akhirnya saya liat tas belanja nya, takut dia makan apa gitu. Ternyata ada cemilan di dalem tas. Saya jadi inget, waktu itu saya pernah nemuin bungkus cemilan juga di tempat sampah kering, padahal saya dan poe ga pernah makan. Tapi catatan uang belanjanya selalu pas kok. Ehm, saya jadi bingung.

Pasalnya, saya enggak kasih gajinya perbulan. Jadi sistem yang diwajibkan oleh yayasan adalah, gaji jangan dibayar full. Disimpan, dan dibayarkan saat dia pulang kampung ketika lebaran. Kecuali dia mau kasbon buat jalan2, atau minta kirim ke kampung itu juga enggak boleh total gajinya. Sementara gaji dia terakhir saya transfer ke kampung. So, harusnya dia enggak megang uang. Well, ok, saya enggak mau suudzon.

Akhirnya, saya nge cek kamarnya. Nih, selama lima bulan manusia itu kerja dirumah saya, gak pernah saya periksa2 barangnya. No reason. Males aja. Dan saya percaya sama dia. Hari itu, saya terpaksa meriksa, karena khawatir dia makan obat apa, atau minum baygon. Hehe..ternyata, eh ternyataaaa…yang saya temukan adalah baju2 abib di dalem tas jinjingnya. What the..

Baju2 newborn 3 buah, 1 celana hadiah yang saya simpen di lemari gudang untuk dikasihin lagi ke orang (karena gak muat di abib), dan 1 jumper yang baru saya beli 2 bulan lalu. Kaget banget. Karena saya udah pernah nanyain keberadaan baju2 itu, dan jawabannya selalu ENGGAK TAU. Saya sampe gemeteran karena sedih. Saya liat di lemarinya juga banyaaaaak bando2, jepit rambut dll yang fancy dan waktu awal dia dateng gak ada. Itu belinya pake apaaaa….hiks

Bukan salah saya kan, kalo jadi gak percaya sama dia.

Akhirnya dia bangun dari pingsannya. Dan saya gak bisa lagi liat mukanya. Iya, saya patah hati. As if dibohongin pacar. Hahaha..Sesiangan saya udah berpikir dan berpikir. Saya mempertimbangkan keputusan untuk membicarakan hal ini dengan dia. Karena saya tau, kalo saya sudah gak pengen liat mukanya, artinya, saya gak akan pernah lagi percaya sama dia. Dan kalo saya bahas hal ini, saya sudah pasti akan memecat dia.  Iya, saya tipe manusia yang akan percaya sampe mampus sama orang yang bisa dpercaya. Tapi sekali aja dia mengkhianati saya, elo-gue-END.

Bulat. Malam itu, setelah poe pulang, kita panggil dia untuk bicara. Awalnya soal penyakit dia, kemudian poe suruh dia bawa turun tas jinjingnya dari kamar. Saat dibuka, sudah tentu ya, baju2 abib gak ada disitu. Akhirnya kita jelasin bahwa tadi siang kita udah periksa tas itu, karena khawatir dia minum obat2an atau apa. Reaksi dia? Kekeh sumekeh bilang enggak tau. Akhirnya poe naik pitam, saya juga jadi marah. Saya sedih banget. Gini ya, saya gak pernah pelit sama dia. Kemanapun saya pergi pulangnya pasti bawa oleh2 buat dia, dia ulang taun saya kasih kado, saya bongkaran lemari, semua baju saya buat dia. Saya rasa dia gak punya alasan buat bohongin saya.

Bukan hitung2an, Cuma sedih aja. Kok berkhianat. Well, i am a newbie. Seumur hidup baru kali ini urus pembantu, kan selama ini urusan mamah. Jadi saya baru belajar. Dan dikhianati, even sama mbak, itu ternyata menyakitkan! Setelah dimarahi, dia naik lagi ke kamarnya kemudian turun lagi dengan membawa SATU buah baju abib. Gustiii…udah dimarahin sampe mewek2, dia masiiiih aja bohong dan bilang Cuma satu baju yg dia simpen. Dan memang Cuma 1 baju itu aja yang kelunturan, dan dia simpan karena takut dimarahin. Empat lagi, gak kenapa2.

Dari situ, kita cek surat2 dia, dan ternyata selama ini dia juga bohong. Dia bilang sudah pernah kerja di kalideres 1 tahun, dan di Depok 2 tahun. Ternyataaa, dari kartu2 kerjanya, dia Cuma kerja dua minggu, sebulan dan paling lama 4 bulan, di tempat yang berbeda2. Salah satunya di Bogor. Halah, dulu kita pernah ajak dia main ke Bogor. Dan dia bilang, dia belum pernah ke bogor, dengan wajah polos minta ditraktir asinan.

Ditambah berbagai kebohongan lainnya, yang males banget saya tulis disini. Hehehe..

Demi keamanan, kita panggil satpam untuk saksi, dan dia harus nulis surat pernyataan bahwa dia keluar dari rumah karena berbohong. Well, kita menghindari fitnah tuduhan2 yang enggak bener aja. Ntar dia keluar bikin laporan disetrika, dirantai, dipukulin lagi sama kita. Dia minta2 maaf. Iya, kita sih langsung maafin. Tapi buat stay dirumah, NO. Saya gak bisa. Better saya cape2 ngepel dan nyuci lagi ketimbang suudzon sama orang setiap detik. Parno.

Satpam bilang: “Kalo Cuma baju sih gapapa kali pak, bu. Gak harus keluar mungkin” ah! Enggaklah. Semua pengkhianatan besar, kerap dimulai dari pengkhianatan kecil.  Saya gak pernah memarahi dia sampe memaki. Menjerit aja gak pernah. Saya ajak dia baca, nonton semua yang bermutu. Saya bawain dan masakin dia berbaga macam masakan, yang dia bahkan belom pernah denger namanya. Saya gak pernah membatasi kehidupannya. Saya kasihan sama dia, kecil2 sudah harus kerja. Dan dia membalas saya dengan kebohongan.

Sounds so sinetron? Yes. Tapi emang begitu, ternyata, rasanya. Akhirnya saya bilangin dia baik2, saya kasitau dan udah. That’s it. Dia beresin barangnya yang seabrek2. Besoknya, saya anterin dia ke yayasan. Saya pikir, pihak yayasan akan nanya alasan mulangin dia. Atau mint surat2, ternyata ENGGAK. Hari itu di yayasan ibu hadi, suasana sepi. Karyawannya lagi ngobrol2 santai, waktu saya lapor mulangin mbak. Dan reaksinya, dengan muka datar, senyum simpul, “Oh iyaaa..makasih ya bu” kemudian memalingkan muka lagi dari saya dan melanjutkan ngobrol. Ya..ya..ya..kejadian biasa ya nampaknya. Hmmppff..

Dirumah juga, pembantu2 tetangga dan tetangga saya, selepas si mbak saya pulangin langsung cerita sama saya. “Baguslah bu dipulangin. Itu mbaknya, kalo bapak ibu gak ada, kelakuannya kaya ayam betelor. (apa sih ayam betelor? hahaha) pecicilan kesana kemari, naik sepeda. Ga pernah dirumah. Telepon2an di teras, teriak2 suaranya ngelebihin suara orang batak! Mukanya sih keliatan pendiem, tapi kelakuannya mah…” hehehe whatever lah.

Dengan kejadian ini, saya jadi belajar BANYAAAAK. Bahwa dont judge a book by its covered adalah benar adanya. Bahwa kejujuran itu sangatlah penting. Bahwa memiliki karyawan, bukanlah perkara mudah. “Mungkin kita terlalu baik, mungkin harusnya kita lebih keras” kata Poe. Yang itu saya enggak setuju. Kita gak bisa mengukur, seseorang terlalu baik atau terlalu jahat. Yang tau itu Cuma Tuhan. Berbuat yang terbaik, is a must, wajib. Dibalas dengan pengkhianatan, urusan si pengkhianat sama Tuhan. Bukan urusan kita.

Yaudahlah, rasanya saya emang kurang exercise. Badan udah pada bergelambir. Saatnya beberes rumah! Eniwei, sebelum UU PRT disahkan, rasanya saya juga mau demo, menuntut disah kannya UU juragan,,,*eh

2 responses »

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s