Sarjana, Wartawan, Ibu Rumah Tangga..

Gallery

Belum. Anak saya memang belum lahir, insyaAllah awal November.

Tapi saya udah berhenti kerja dan diem dirumah sejak akhir September. Keputusan besar. Iya, sumpah. Karena saya aslinya gak bisa diem. Sekarang idup saya Cuma di depan laptop, nulis dan nulis, Tapi diatas kasur. Trus dirumah masak, beberes, nonton dvd, nyuci barang2 bayi yang udah dibeli. Kadang2 keluar, ke supermarket, petshop, tukang sayur, ATM, rumah sakit, berenang, toko gordyn, toko seprei, tukang taneman, ngobrol sama tetangga, rumah mama, rumah mertua, pameran/toko barang2 bayi, atau ke ace hardware. Bosen, so far, seringkali, meskipun enggak selalu! Hehehe…

Belom lagi omongan-omongan yang selalu bilang,”Capek2 jadi sarjana, udah pernah jadi wartawan yang notabene kehidupannya dinamis, kok mau diem dirumah jadi ibu rumah tangga?” hehehe,,,iya yah? Banyak pihak yang anggap keputusan saya aneh dan meramal bahwa saya akan bosan. Ya sekarang agak bosen, karena belum lahir aja kan anaknya, ntar juga capek, iya bukan? *soktau*

Tapi, seperti yang udah pernah saya ceritain, bahwa saya dan Poento berani mengambil langkah ini demi masa depan seorang bocah yang sepenuhnya jadi tanggung jawab kami. hehehe…emangnya nge gedein anak jaman sekarang enggak harus pake ilmu? Emangnya dikasih anak itu semata-mata karunia aja? Buat saya, anak itu sepenuh-penuhnya tanggung jawab. Sama kaya dipilih jadi Presiden.

Saya pernah nih, tinggal di Otista, gang sempit. Disitu, anak2 dibesarkan dengan modal dengkul, a.k.a minim pendidikan. Buktinya? Mereka dibiasakan dengan omongan2 yang kasar. “Anjing juga lo ya kaya bapak lo!” itu salah satu kata2 yang pernah saya denger pagi2, oleh seorang ibu, depan muka anaknya, DEPAN UMUM. Pernah juga saya denger ada lagu potong bebek angsa yang diganti liriknya, (kira2 gini, karena saya lupa persisnya..)

“Liat cewe montok, dibawa ke pondok, disodok sodok, di obok-obok,  Sembilan bulan lahirlah si ujang..”

Yang nyanyi, bocah, umurnya enggak lebih dari 6 taun.

Disana juga saya terheran-heran, kenapa anak2 kecil usia 8 taun kebawah masih pada berceceran main bola di gang, sampe jam 11 malem. Ternyata…”Abis kalo dirumah pada berisik aja, kan kita waktunya nonton sinetron, mendingan pada maen dah diluar…”

Di sela-sela gang sempit itu juga, saya biasa ngelewatin bocah-bocah SMP, masih pake seragam pada ketawa2 sambil nyimeng. Di pinggir jalan aja gitu, gak perlu repot2 ngumpet. Dan eh, jangan mikir, bahwa semuanya orang miskin. Enggak kok. Emang banyak yang miskin, tapi banyak juga yang kaya. Rumah boleh di gang, tapi  ukurannya mah gede. Mobilnya juga mewah, kontrakannya banyak, anaknya gendut-gendut. Dan sekolah dengan seragam yang bersih…

Kejadian-kejadian kaya begitu, bikin saya mikir. Gimana dengan kita? Kita yang sekolah tinggi-tinggi, bisa gak membesarkan anak di jaman yang edan begini? Emangnya membesarkan anak sama liputan kesana kemari dan ngedit/bikin berita, lebih susah mana? Membesarkan anak, sama ngedapetin klien gede, lebih susah mana? Membesarkan anak, sama ngitung kelayakan sebuah bangunan, susahan mana?

Membesarkan anak, buat saya PE-ER besar, yang susah banget. Apalagi buat seorang ibu, yang tanggung jawabnya dari si bocah masih di perut. Makanya, selain karena saya udah galau dan gak punya passion lagi sama kerjaan wartawan, saya juga merasa harus bertanggung jawab dengan keputusan yang sudah saya buat. Keputusan untuk hamil dan punya anak. Saya pernah nulis di sini …

Butuh waktu setahun buat saya dan Poento sampai akhirnya siap dan memutuskan buat punya anak. Kenapa agak lama? Karena saat itu, saya masih mau bekerja, saya masih mau ini, mau itu, dan belum siap untuk berkomitmen seumur hidup dengan tanggung jawab sebesar ini. Hehehe…

Sekarang saya yakin saya siap. KAMI siap, menjalani komitmen seumur hidup ini. PUNYA ANAK….

Jadi kenapa ‘kami’ dan bukan Cuma saya? Karena yang punya keberanian dalam mengambil keputusan ini bukan Cuma saya. Tapi juga Poento. Salah satu hal yang jadi beban pikiran saya saat akan mengambil keputusan berhenti kerja adalah dia, dan pekerjaannya. Gak bohong, ada kekhawatiran dalam hati kecil. Wajar ya, rasanya? Saya khawatir dia kesulitan karena bekerja sendirian. Saya khawatir, bekerja sendirin menjadi beban yang membuat dia khilaf dan kehilangan integritasnya….

Hufff…

Tapi dia berani. Dia mau, dengan gagah beraninya, jadi tumpuan nafkah saya dan anak saya nantinya. Waw, gini ya, meskipun dalam agama, yang punya kewajiban menafkahi keluarga itu emang suami, tapi di jaman sekarang enggak gampang buat seorang suami mengizinkan istrinya yang mau berhenti kerja.

Contohnya orangtua saya, jaman dulu, waktu saya baru lahir. Seperti biasa, saat cutinya udah abis, ibu2 enggak tega ninggalin anaknya dirumah while dia kerja. Jadi mama saya minta izin buat berhenti kerja, tapi ternyata gak dikasi sama papa. Kenapa? Karena dia belum yakin sama gajinya, dan enggak berani jadi satu2nya yang nanggung hidup keluarga. Dan mama saya bekerja sampe umurnya 55 tahun, kemudian pensiun. Heu…

Kejadian itu juga banyak terjadi sama temen2 saya sekarang. Ternyata Poento berani. Awalnya saya juga kaget, tapi dia mau mengambil resiko itu, tetap dalam integritasnya, supaya bocah kami ini bisa dapet ASI 2 taun. Supaya bocah kami tidak menghabiskan golden age nya dengan si mbak. Dengan harapan, dia akan tumbuh jadi anak yang baik, sholeh, cerdas, dan semua doa baik2. “Ini namanya ikhtiar penuh,” kata dia.

Di twit sahabat saya:

RT @AlifaPusparini: Jd inget ibu pnah blg:ibunya S2,sibuk kerja, trus anakny diasuh sm mbak yg lulus smp aja engga.mau diajarin apa anaknya?

Itu, yang bikin Poento berani. Karena dia berani, akhirnya saya juga berani. Saya jadi semakin yakin, bahwa saya siap berkomitmen. Meskipun banyak lecehan, banyak omongan nyinyir soal keputusan ini bahwa saya gak mau bantuin suami mencari nafkah, banyak juga yang menyayangkan, dan peringatan akan resiko kebosanan dan mati gaya dirumah melulu, saya (belajar) enggak peduli dan tetap pada keputusan ini.

Meskipun, saya tetep angkat topi buat kalian, working moms. Apalagi yang tetep ngotot ngasih ASI sampe 2 tahun, yang bisa tetap meluangkan waktu buat anak2nya. Kalian hebat!! Saya gak seberani itu, saya enggak senekad itu.

Saya ini sarjana, saya pernah bekerja jadi wartawan, dan sekarang saya ibu rumah tangga. Saya dan para ibu bekerja punya cara masing-masing untuk membesarkan anak. Karena poinnya bukan bekerja/enggak bekerja, tapi keberanian berkomitmen untuk menjadikan anak-anak calon pemimpin masa depan ini, bisa tumbuh sehat, cerdas, cemerlang, dan menghasilkan kekuatan besar untuk memperbaiki Indonesia….

Ya gak?  🙂

8 responses »

  1. Mbak, tulisannya bagus.. salam kenal ya.
    setuju banget pointnya bukan kerja atau nggak, tp membesarkan anak sebaik2nya.
    jangan khawatir mbak, begitu si kecil lahir tiap hari, tiap jam, bahkan tiap menit itu seru. saya aja yg milih ttp kerja, sedih tiap kali mikir cuti 3 bulan saya ini semakin dekat utk berakhir 🙂

  2. salam kenal mbak mina, sy ony dari riau. suka baca blog mbak mina. sy juga berhenti kerja dan bertekat untuk besarin anak sendiri dengan pengajaran saya mandikan dengan tangan saya.. harus semua saya karna saya ibunya.. waduh jd curhat…mampir ke blog saya ya mbak..makasi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s