Siapa mau hamiiil???

Gallery

Hamil….

Hehehe.. ni gara-gara seharian di kantor aja, dan nulisin dua berita doang trus sisa argonya nganggur. Semacam bingung mau ngapain lagi, akhirnya berselancar di facebook. Menelusuri laman demi laman yang sudah lama ga sempet dibuka dengan detail..

Pertama lihat kabar temen menikah, kasih selamat. Lihat temen ulang tahun, kasih selamat. Sampai akhirnya lihat foto 3 orang temen kampus dan satu sepupu yang MEMBESAR, in a real meaning. Hamil, maksudnya. Bingung. Mau kasih selamat, apa mau ngasih ucapan semoga sabar. Hehehe..abis keliatan sangat besar dan berat bawa perut.

Ups. Ini sebenarnya reaksi salah apa bukan yah? Apa seharusnya saya seneng dan merasa bangga atau apa. Hehehe…ga taulah. Yang jelas, setelah merit, gak lama berselang pasti “udah isi?” adalah pertanyaan yang paling sering terlontar. Saya jadi pengen ketawa.

Dulu waktu sma, ditanya. Lulus spmb gak? Masuk negeri gak? Akhirnya berasa jadi ancaman dan belajar  biar gak malu dan kalo ditanya bisa jawab…IYA DOOOONG!!

Setelah masuk negeri, kuliah baru 3 taun aja, ditanya deh..”kapan luluuus??” berasa beban lagi, akhirnya banting tulang biar bisa lulus 4 tahun. Dan dengan jumawa bisa bilang, “sebulan lagiiiiii!!!” ato “UDAH DOOOOONNGG!!!!” setelah itu. Common question lainnya adalah, “Mau kerja, S2, atau merit?” hehehe\

Alhamdulillah sejak 3 pertanyaan-yang entah basa basi atau beneran ngasih pilihan -itu digulirkan saya udah ga peduli lagi. Udah ga peduli dengan pertanyaan yang akan datang selanjutnya. Karena akan terus membuat saya serba salah, dan unfortunately, gak selalu positif.

Misalnya, saya kerja di sebuah perusahaan dengan jenjang terendah. Pertanyaan berikutnya yang akan hadir adalah, “Gajinya besar gak? Kerjanya ngapain aja? Trus cepet gak naik posisinya?” yak. Masih seputar materi. Atau kalau saya memutuskan untuk bisnis dan nganggur dulu, “Emang bisnis apa? Hari gini nekad banget, kan mendingan jadi karyawan dulu bisa dapet gaji tetap.” Atau saya pilih S2, “thesis itu akan lebih bagus kalo dilakuin setelah punya pengalaman kerja loh..kenapa gak kerja dulu,”. Atau yang paling ekstrim saya milih jadi PENGANGGURAN. Pertanyaan (atau pernyataan) yang akan muncul adalah “Dijodohin yaa…” “emang perempuan mah mendingan belajar masak ajah”

Hehehehe…

Padahal, semua itu pada akhirnya, gak akan habis-habis loh. Tuntutan sosial yang berasal dari keluarga, tetangga, dan temen itu..

Alhamdulillah, orang tua saya ga pernah menuntut apa-apa. Gak pernah menanyakan apa2. Dan santai aja dengan pilihan saya. Ibu saya Cuma minta supaya saya lulus cepet, karena di Jakarta dia kesepian. Setelah itu, saya memutuskan buat jadi jurnalis. Dia santai. Si bokap juga asik aja. Ga pernah keluar dari mulut mereka pertanyaan “Kenapa gak kerja di kantor yang jelas aja jam kerjanya?” atau “Jadi kapan mau merit, kita mau nimang cucu nih,” hehehe..gak.

Malah waktu saya memutuskan untuk menikah di usia 25, ibu saya kaget dan bilang “Mama kira kamu mau merit umur 27-an.”

…….

Tapi ada yang beda setelah saya merit. Seumur idup saya, baru kali ini saya tau si mama bicara “Kado ulang tahun di 2011, mama minta cucu aja yah,”

GLEK…

Pelan sih, tapi dalem..

Karena, saya dan poento masih belum memprogram-kan anak dalam rencana jangka pendek ini. (Saya dan poe selalu mengibaratkan rumah tangga kami sebagai sebuah negara mungil dengan dia sebagai pengambil kebijakan dan saya sebagai pelaksana serta pemegang jadwal. )

Masih banyak hal yang kita pertimbangkan, bukan Cuma masalah materi, karena kita percaya rezeki datengnya dari Tuhan. Tapi juga soal kesiapan mental, dan jiwa. Rasanya punya anak itu gak gampang. Apalagi buat seorang saya yang seumur hidupnya GAK PERNAH SUKA SAMA ANAK KECIL. Rasanya butuh perenungan, dan waktu yang agak panjang buat memutuskan itu. Sama-lah seperti perenungan waktu jelang memutuskan menikah, atau masuk kuliah.

Hehehe..

Maka, dengan melihat tampilan temen2 dan sepupu kesayangan yang membulat itu, saya laksana berkaca. Apa iya suatu saat nanti saya akan tampil seperti itu? Kemudian dalam hitungan bulan, hidup saya akan dipenuhi tangis bayi, jeritan, dan kehidupan seorang emak-emak…

Huff..

Ngeri!!

Kata temen saya, ini akibat seumur hidup saya sahabatan sama cowok, baru punya temen cewe tiga tahun belakangan. Haha.. kalo menurut saya, ini karena saya masih belum siap aja. Lagian, semakin banyak orang bertanya “udah isi belom” itu makin bikin saya ga kepengen. Ini semua berkaitan dengan kisah tuntutan sosial yang terus ditanyakan sejak SMA itu. Akhirnya reaksi saya jadi menentang, karena capek dengan kebiasaan yang sungguh ketimuran dan turut campur itu.

Apalagi kalo ingat, nanti, saat saya akhirnya kalah dengan tekanan itu dan berusaha keras mendapatkan anak-tentu tanpa sepengetahuan mulut2 itu- dengan upaya teknologi canggih bidang kedokteran, toh si penanya2 itu pun gak akan pernah puas. Karena setahun usia anak sya, akan timbul pertanyaan baru, “ Kapan punya adek niih” hahahahahaha

Jadi akhirnya, sudahlah, saya sih kasih semua ke Tuhan saya yang baik aja. Saya, masih akan stay di program belom akan punya anak dalam waktu dekat ini. Tapi, kalo dikasih ya Alhamdulillah. Rezeki.

Lagipula, saya rasa, saya emang belom dikasi anak karena Dia belom peraya sama saya. Dulu, waktu saya mulai pacaran serius sama poento. Saya gak pernah berdoa agar saya dijodohkan dengan poento diwaktu yang saya tentukan. Doa saya Cuma: “Berikan saya jodoh yang tepat di waktu yang Kau anggap tepat”

Jadi doa itu, akan saya ulang, “Berikan saya anak LELAKI yang ganteng, soleh, sehat, normal dan baik di waktu yang tepat,”

hehehe boleh dooong pake topping, namanya juga usaha. 🙂

 

6 responses »

  1. hihikhik
    si embak nie lucu kalau cerita
    biasanya kan orang selalu ingin cepat punya anak pertama
    😀

    semoga di taon 2011 ibu e embak…. udah dapat hadiah yang pas (cucu)
    hehehehe

  2. Pingback: Sarjana, Wartawan, Ibu Rumah Tangga.. « My -FreeTime- Writing Domain

  3. Pingback: Sarjana, Wartawan, Ibu Rumah Tangga.. « My -FreeTime- Writing Domain

  4. Yasmiiinn baruu bacaaa!! Seperti membaca kegelisahan sendiri hehe. Samaa aku juga gak suka anak keciill, selalu takut liat adegan melahirkan, kyk blm hamil aja dah ngalamin baby blue hiks
    Tapi sepakat memutuskan utk pnya anak harus juga siap dg tanggung jawab, ASI, merawat, biaya pendidikan dll. Tp yg utama kesiapan mental. Beruntung Dwi nunggu aku siap dulu. Skrng sih mulai membuka pikiran dg byk baca2, siapa tahu timbul “kesadaran dan hidayah” hehe… Semoga semuanya lancar ya Min!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s