Berprasangka baik pada orang tua

Gallery

Waktu itu sempat nonton documenter-nya HBO “Becoming Warren Buffet” dan senyam senyum sendiri. Why? Karena rasanya kepingin bilang sama dia; I feel you. Kerja, belajar, naluri berkompetisi, gigih, tapi syulit sekali memahami manusia.

**

Saya sepertinya ditakdirkan untuk berada di lingkaran-lingkaran pressure yang lama kelamaan terasa menyenangkan, dan membuat saya kecanduan.

Orang tua saya workaholic

Dulu, mama dan papa saya adalah sepasang workaholic yang memberikan sepenuh jiwa raga untuk menekuni pekerjaan dan hobi banget belajar. Saya terbiasa dengan melihat mereka berdiskusi, berdebat, bekerja, dan terlihat bahagia melakukannya.

Saya selalu dipesenin “Selesaikan yang sudah dimulai, dengan baik!” maka, ajaran mama yang terpenting adalah, jangan mulai kalo gak bisa diselesein. Ini kan determinasi tingkat dewa yang bikin saya punya standar tinggi; kekuatan saya.

Dan I works best under pressure!

Skripsi tepat waktu

Jadi buat saya, obat sedih, obat galau, obat kesel, bukan makan atau tidur. Tapi; kerja. Ini juga yang bikin skripsi saya macam gila tebalnya, dan saya selesaikan dalam tempo sesingkat-singkatnya agar bisa lulus tepat waktu. Karena mama saya enggak pernah bohong, maka ketika dia bilang “Kalo lulusnya telat, kamu cari uang sendiri untuk bayar kuliah. Mama gak mau bayarin lagi!”

Saya yakin, itu yang bakalan dia lakukan. Percayalah.

Karena dulu waktu kecil saya menganggap “Ah mana mungkin ada ibu tega sama anaknya!”

Mama saya, TEGA. Hahahahhaa..

(Kekejaman ini ditambah dosen pembimbing yang sama perfeksionis dan details nya, membuat saya mau gak mau harus sesegera mungkin menyelesaikan skripsi yang tebalnya nyaris 300 halaman itu. Yang ngujinya aja nyerah bacanya, saking eneg..Hahahaha…)

Kalo saya mau beli barang, mana pernah saya bisa minta lalu dikasih. Saya harus nabung; yang mana bukan keahlian saya. Atau cari uang; yang akhirnya bikin saya jualan dan menyediakan jasa ngerjain karangan/gambar berbayar. Atau ngutang; yang bayarnya dipotong dari uang jajan saya. Literally.

Dan kalo dia udah bilang gitu, ya itu yang akan kejadian. So, saya harus lulus cepet. Period.

Lalu, ketika IPK saya gemilang dan skripsi saya dapet nilai A bulet dari tiga2nya dosen penguji, apa mama saya berderai air mata kemudian bilang “Mama bangga, nak!” kaya di film2? TEBAK!

Yak benar, ENGGAK! Hahahahhaa..

Dia Cuma menatap saya dan bilang “Emang kalau enggak A, kamu mau dapet nilai apa buat skripsi yang selesainya telat 2 bulan?” SAYA TELAT DUA BULAN KARENA JADWAL SIDANG KEPOTONG IDUL FITRI!!!

Tapi buat saya itu udah pujian. Karena berarti dia percaya kan saya mampu.

Iya, dan ketika ngerjain skripsi itu, demi hasil sempurna dan selesai tepat waktu, saya bisa gak tidur sampe 3 hari.

Akibatnya, sebulan setelah wisuda, saya pingsan dan nyaris kehilangan nyawa lalu diem di NICU selama 7 hari. Saya bahkan ngalamin 1 jam Bersama alat pacu jantung, karena berhenti bernafas. Hehehe..

Hari itu saya denger mama minta maaf, sayup2 dari balik bunyi berisik alat bantu nafas. Meski saya enggak ngerti, kenapa dia harus minta maaf? Kan dia yang ngurusin saya selama ini, dia yang bikin saya bisa sejauh ini, dia yang selalu ada buat saya.

Dia galak? Ya kan buat saya. Bukan buat siapa-siapa. Kerasa banget kok manfaatnya, saya ngekos 4 tahun dan bahkan di tahun terakhir saya ngontrak rumah sendirian. Kalo gak karena dia ngegalakin saya selama ini sih, saya enggak akan mampu.

Lingkaran “setan”

Nah, ketika bekerja, saya berada dibawah TIRANI Stevy Maradona yang penuh kekejaman macam mama saya. Boss high standard, yang selalu merasa bahwa saya pasti bisa memenuhi semua target. Ya, eventually, bisa sih emang. Cuma ya keji banget aja gitu caranya. Hahahaha..

Tapi karena saya emang udah terbiasa hidup dan punya hobby bekerja, maka buat saya, punya boss kaya stevy adalah seperti siraman rohani buat saya. Ditambah lagi punya suami kaya Poe yang gak kalah sadis. Waktu awal nikah sih saya mana bisa masak, motong bawang aja belah dua. Dia ajarin, dia marahin, dan dia paksa saya harus masak tiap hari.

Terasa kejam kan? Tapi ya at the end saya paham bahwa itu hal terbaik yang pernah saya dapatkan. Why? Karena saya akhirnya harus masakin anak, kalo mau dia makan sehat. Saya akhirnya harus bisa banyak hal, in order to jadi lebih baik lagi setiap harinya. Benar?

Gak heran, ketika mama pertama ketemu poe, komentar mama sebelum saya tidur “Yang ini seriusin ya, gak usah main-main lagi! Udah saatnya!” sebuah ucapan yang ENGGAK PERNAH2NYA keluar dari mulut mama saya, yang bahkan enggak pernah nyuruh saya nikah. Biasanya mah bilangnya “Gak usah serius2 lah, santai aja! Masih muda kok udah cari pasangan serius..” hahahaha..

Independent, dependen, interdependen

Nah, sekarang ketika Sudah mulai baca2 buku parenting dan mengenal istilah independent, dependen dan interdependen, baru sadar bahwa saya dibesarkan dengan cara2 yang memaksa saya untuk menjadi independent. Baik? Ya enggak sepenuhnya. Tapi enggak jelek juga, toh saya bisa sampe disini.

(saya pernah nulis soal ketiga dependen ini disini)

Saya tau banget, saya adalah manusia keras kepala. Saya bahkan diperlakukan dengan cara yang berbeda dengan adik saya. Dulu, waktu kecil, kalo adik saya ketinggalan bekal makanan, mama dateng ke sekolah dan nganterin kotak bekalnya.

Kalo saya? Dimarahin.

Sedih gak saya? Awalnya iya, lama2 sadar, kalo manusia macam saya apa2 dianterin, apa2 dibantuin, saya akan berakhir mati di jalan karena manja dan gak bisa apa2. Setiap anak berbeda, dan adil bukan berarti sama.

Kalau saya diperlakukan dengan cara yang sama dengan cara mereka memerlakukan adik saya, maka saya gak akan sampe disini. Itu, saya sadari.

Hal ini, memang makan waktu cukup lama untuk saya pahami. Ya waktu ngekost itu. Saya baru sadar bahwa SEMUA kegalakan mama jelas bermanfaat. Jelas membuat saya jadi manusia yang lebih mandiri dan punya mental yang kuat.

17 tahun. Lama ya? Untung saya atau mama gak keburu meninggal sebelum saya sadar.

Kejadian anak bakar rumah

Iya, memang butuh waktu cukup lama buat saya menyadari bahwa yang orang tua saya lakukan itu adalah buat saya, karena mereka sayang sama saya. Tapi selama 17 tahun saya hidup, enggak pernah ada pikiran saya untuk bunuh diri, apalagi membunuh mereka.

Boro-boro kaya anak kecil jaman sekarang yang bisa-bisanya lho membakar rumah karena enggak dapet handphone. Bahkan membunuh adiknya sendiri, karena cemburu. Kalo saya baper-an, saya udah pasti amat cemburu sama adik saya yang selalu disayang2in mama. Tapi, enggak sih.

Menekan emosi agar selalu kalah pada logika mungkin gak selalu baik, based on psychological adviced, manusia ya adalah mahluk dengan emosi yang harus di-regulasi. Sementara saya memang banyak nge push emosi sampe bahkan kadang enggak bisa ngerasain apa-apa.

Bukan hal yang baik, at some point.

Tapi buat saya, dan kehidupan yang saya alami? Jadi terasa amat bermanfaat..

Saya bisa berpikir jauh lebih jernih karena punya logika.

Siapa yang ngajarin? Ya mama.

Dengan keterbatasan waktunya, dengan keterbatasan pengetahuannya, dengan galaknya, dengan marahnya, dengan cara mendidiknya yang tegas.

Ada apa dengan anak jaman sekarang?

Enggak tau.

Terlalu banyak hal yang berbeda dengan apa yang pernah saya alami dulu. Ini juga bikin saya deg2an kok, apalagi anak udah mau dua. Tantangannya luar biasa ya?

Ketika berbagai ilmu psikologi tumbuh kembang anak bisa diakses dengan mudah, namun ketika semua film kekerasan juga sama mudahnya untuk diakses. Ketika anak-anak diajarkan untuk meregulasi emosi sejak dini, namun di sisi lain juga diberikan berbagai kemudahan.

Akhirnya saya coba mengasuh anak dengan kasih sayang. Karena ini adalah hal yang paling basic dan pasti dimiliki setiap orang tua di dunia. Parenting itu enggak susah, kita yang bikin susah. Kita yang bikin ribet, kita yang bikin semua jadi terasa melelahkan.

Prasangka baik pada orang tua

Saya melihara kucing dan berkali-kali ngeliat betina saya mengasuh anak. Kadang anaknya sampe 9 lho, sekali melahirkan. Tapi dia bisa. Kalau Tuhan membuat kucing saya bisa, masa saya enggak bisa? Kan ujian selalu datang sesuai dengan kemampuan. Artinya, yang dikasih duluan apanya? Kemampuannya dulu, bukan?

Saya dikasih anak satu selama 6 tahun, gak ditambah2. Kenapa? Ya pasti karena saya Cuma mampu segitu. Sementara sahabat saya udah empat. Ya pasti karena dia sanggup, kan?

Saya pernah merasa hidup berat sekali untuk dijalani, dulu. Tapi mama selalu bilang “Berprasangka baik lah pada Allah…”

bukaan-moment-01175

Dan saya tau, saya juga harus berprasangka baik pada orang tua saya, bukan?

Kenapa mereka dulu lebih keras sama saya? Kenapa saya enggak dimanja? Kenapa saya dipaksa untuk bisa? Kenapa saya harus bisa mandiri?

Semua hal ini enggak pernah saya sesali, enggak pernah saya kutuk dan justru bikin saya seneng karena saya jadi mampu bekerja dibawah tekanan berat. Saya belajar, dan semua itu dimulai dari prasangka baik.

Siapa yang ngajarin? Ya mama juga.

Jadi dia yang sibuk dan banyak kerjaan serta suka galak sama saya itu sayang gak sama saya? PASTI. Dia sempurna? Enggak. Dia gagal? Ya jelas enggak.

Saya enggak pernah merasa menjadi orang tua harus sempurna, karena saya tau, enggak ada orang tua yang gagal. Parenting is easy, kok..

Kucing aja bisa masa saya enggak bisa?

bukaan-moment-01255

 

 

 

 

 

 

One response »

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s