Mpasi? Santaaaaiii….

Gallery

Udh hampir lima bulan si Abib Mpasi. Dan saya belom pernah nulis sama sekali soal itu. hihihi..

Pernah baca tulisan saya ini? Hehe..sampe detik ini hal tersebut masih saya akui. Ngasih ASI itu mudah, dan ngasih Mpasi itu: SESUATU! Errr..

Karena saat-saat Mpasi itu adalah saat2nya kegalauan dimulai!! JENG JEEEENG…*nakut2in*

Hahaha…selama masa Mpasi Abib, saya dua kali ngalamin galau. Pertama, waktu baru mau mulai Mpasi. Seumur idup, saya mana pernah liat bayi makan apaan. Emm, gak peduli maksudnya. Setau saya, bayi mah makan makanan instan yang tinggal siram aer panas trus jadi. Mengandung AA dan DHA serta semua zat untuk pertumbuhan, kata iklannya. Hahaha..

Ternyata, setelah nyari tau ke temen2 yang duluan Mpasi, beli bukunya Wied Harry Apriadji, plus browsing ke situs2 handal macam ini dan grup facebook soal makanan bayi, saya baru tau bahwa makanan bayi instan itu ENGGAK SEHAT!! Well..saat itulah rasa panik menyerang. Jadi saya harus nyiapin apa? Beli alat apa aja? Ngapain aja? Ngasih makan berapa kali sehari? Apa yang harus saya lakukan kalo abib mendadak GTM (Gerakan Tutup Mulut)?

Ya akhirnya sih saya mendapatkan jawabannya dari situs2 ternama dan dari temen2 juga. Lengkap kok di internet ini, mulai dari list alat yang harus dimiliki, sampe resep2.

Saya masih meyakini bahwa Mpasi itu harus bertahap, dan tanpa gula garam. Titik. So, tahap pertama, saya mulai dari buah2an. Yang itu, pernah saya ceritain sedikit disini. Setelah itu baru nyobain karbo macam bubur nasi, kentang, ubi, singkong, jagung. Trus nyobain sayur2an macam wortel, daun2an, buncis, brokoli dll. Then protein nabati lanjut protein hewani deeeh…

Awalnya, semua berjalan SANGAT LANCAR. Abib doyan hampir semua buah, kecuali pepaya dan alpukat. Apalagi trus alpukat ternyata bikin dia alergi sampe muntah-muntah. Pas dicobain karbo, dia agak males, jadi saya akalin dengan nyampurin tu karbo sama buah yang udah lulus ‘ujian’ layak makan (gak menyebabkan alergi atau sembelit atau diare). Dan dia kembali doyan.

Sayur2rebus juga dia doyan banget. Polos loh, beneran enggak pake apa2. Cuma direbus aja, kaya sarapan saya tiap hari (minus kopi, tentunya..hehe). Naaah…pas masuk usia 10 bulan, awal September ini, saya mulai merasakan adanya perbedaan. Hmmmppfff *tariknafas, emang sih si Abib gak makan sebanyak sepupunya yang mangap mulu doyan banget makan. Tapi, dia gak pernah susah makan. Kalo paginya males, ya siang-sore nya banyak. Gitu2 aja

Sejak 10 bulan ini, dia mulai males. Ditawarin apa aja, semangat makannya Cuma 3-4 suap pertama, abis itu mingkem, atau parahnya: mewek. Ya karena tiap makan kan dia duduk manis di baby chair, jadi gabisa ngabur. Hehehe…ya enggak sampe GTM sih. Tapi, SUSAH!!

Akhirnya saya mulai GALAU kemudian panik. Yang ada di kepala saya adalah ketakutan anak saya kurang gizi. Huhuhu…saya mulai baca buku dan browsing2 lagi. Katanya, ada beberapa hal yang bikin bayi gak mau makan.

Pertama, picky. Mungkin dia pernah ngerasain makanan yang enak banget, dan makanan yang saya tawarkan berikutnya gak enak jadi dia gamau. Untuk yang ini, saya akhirnya nyoba mengulang-ulang resep yang pernah saya buat dan dulu dia doyan makan. Tetooooottt…tidak berhasil.

Kedua, gak enak badan. Buat yang ini, akhirnya saya mencoba untuk (sok) pengertian dengan banyak menimang, ngelus2, trus membujuk makan. Tetep GAK BERHASIL.

Ketiga, kenyang ASI. believe it or not, saya sampe ngebatesin ngasih ASI. jadi saya pernah bikin dia lapar, dengan nyusuin Cuma pagi sama malam. Hasilnya? NO! Tetap males2an makannya. Emang jadi lapar, tapi Cuma mau makan buah, rebusan sayur dan minum air putih. Lauknya? Enggak.

Keempat, metode masak. Awal2 saya coba bikin praktis dengan masak 3 hari sekali. Jadi, hasil makanannya saya frozen. Emang sih saya gak kerja, tapi kadang ada hari-hari yang bikin saya harus keluar dari pagi. Kan praktis kalo makanan udah tinggal ngangetin doang. Akhirnya metode ini saya ganti dengan masak tiap hari, bangun pagi2 langsung masak. Apakah Abib jadi doyan makan? Ya enggak juga. tetep Cuma semangat di 3-4 sendok pertama aja.

Kelima, tumbuh gigi. Nah yang ini, mirip ya sama poin kedua. Gak tau gimana cara ngatasinnya kan. Jadi saya berusaha manis2 dan pengertian aja.

Sampe akhirnya saya beneran desperate.

Saya ngerasa udah ngelakuin semua. Nyobain semua menu, sampe sehari bisa masak beberapa menu buat alternatif. Saya udah coba ngasih makan sambil duduk manis di kursi, sambil main, sambil digendong (yang hasilnya Cuma bikin senewen karena pegel dan rusuh). Pokoknya semua yang bisa dilakuin, udah saya lakuin, kecuali satu: sharing.

Akhirnya saya bbm-an sama sahabat yang udah lebih senior (anaknya udah 2, hihi), si Bunga Mawar.  Dan jawaban dia sesantai surga: “Yaelah santai aja min, kalo elo nya stress, ya abib ikutan stress lah. Anak dibawah setaun kan makannya gak banyak, masih butuh ASI yang utama, jadi kalo gak mau makan ya tete-in aja, gabakalan kurang gizi kok”

Waw. As simple as that, dan hidup saya berubah. Hihihi..

Well, actually saya ngobrol agak panjang sama Bunga. Tapi intinya, ya itu, saya Cuma harus santai. Mau makan ya bagus, gakmau yaudah diemin aja. Gausah dipaksa, gak usah digalauin, ntar juga anaknya laper sendiri. Seperti tulisan saya ini, iya, anak itu bisa ngerasain yang kita rasain. So, saat orangtua nya santai, ya dia juga santai. Siapa juga sih orang yang mau makan dalam keadaan galau atau tegang…

Sejak hari itu, saya santai banget. Dan ajaibnya, Alhamdulillah, sejak saya santai dan gak galau lagi, Abib malah nafsu makan!!!!! Hihiiiiyyy….senaaaaang!!!

Jadi, selain resep-resep nya pak Wied yang emang enak-enak itu, hati enyak nya yang damai juga bikin bayi ikutan santai dan lapaar. Ternyata anak saya gak picky, ternyata dia bukan gak enak badan, ternyata abib bukannya tipikal susah makan, dia Cuma mau menjalani hari2nya dengan hati tenang, main, makan, tidur nya jadi senang. Ternyata dia Cuma butuh enyak yang tenang dan senang. Titik.

Saya gak boong. It works for me and my son. Jadi nih, kalo menurut saya, ENGGAK ada lah alasan untuk berhenti berusaha memberikan semua yang terbaik. Waktu ngasih ASI eksklusif, memang saya gak berjuang dan mengalami kesulitan apapun. Tapi Mpasi, saat mengalami kesulitan, gak pernah ada sedikitpun terbersit di kepala untuk nyerah. He-eh, nyerah masakin abib dan kemudian ngasih biskuit. Atau makanan instan. Atau gula dan garam.

Ke Ngotot-an ini gak cuma dialami oleh saya, tapi juga oleh temen-temen saya. Salah satunya nih, bisa baca notesnya si Dada disini.  Saat anaknya GTM, dia juga gak mau nyerah ngasih makan yang sehat dan bergizi, plus dimasak sendiri. Hehehe..

Prasangka baik, positive thinking, gak gampang menyerah dan hati yang tenang ternyata sangat penting. Mengeluh itu gak pernah menyelesaikan masalah ya ternyata? Hehehe..

Yeah well, Gak mudah, tapi pasti bisa…!!!

3 responses »

  1. Yawllaaaaa hepi banget baca ini:
    Akhirnya saya bbm-an sama sahabat yang udah lebih senior (anaknya udah 2, hihi), si Bunga Mawar. Dan jawaban dia sesantai surga: “Yaelah santai aja min, kalo elo nya stress, ya abib ikutan stress lah. Anak dibawah setaun kan makannya gak banyak, masih butuh ASI yang utama, jadi kalo gak mau makan ya tete-in aja, gabakalan kurang gizi kok”

    hahahaha aku langsung lebih tenang juga *mamak2 korban anak rewel makan*

    Makasih yaaaa ^^

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s