ASI itu MUDAH…

Gallery

Kemarin, saya mampir baby shop. Mau beli alat makan abib, yang hari ini, jeng jengjeeeeng, lulus asi eksklusif!!!! Yipppiieeeee…alhamdulillah.

Nah, saat di kasir, mbaknya nanya “Gak sekalian beli makanan bayi instant nya, kak?” saya senyum dan jawab singkat “Gak ah” rupanya, doi masih usaha. “Gak beli susu? Lagi promo loh, susu anu (sebut merek) Cuma Rp …” saya potong “Gak mbak, anak saya ASI aja. InsyaAllah.” Kemudian saya segera kabur. Hehehe..

…..

Waktu masih hamil, saya sempet ngalamin deg2an buat ngasih ASI. Karena saya banyaaaaaak banget baca soal sulitnya perjuangan memberikan ASI. Dari mulai puting lecet, ibu bekerja, manajemen asi perah, stok menipis, anak gamau nyusu, bingung puting, tongue tie, jumlah asi kurang menyebabkan BB anak naiknya tipis, dan sebagainya.

Saya-sebenernya- sengaja sih, baca yang susah2nya aja, kaya yang pernah saya masukin di blog ini. Biar tertantang. Hehe..gak sih, maksudnya biar gak nge gampangin. Jadi saya harus memacu produksi asi, dan harus rajin nyusuin anak, plus siap menghadapi apapun nanti yang akan terjadi semasa menyusui.

Ternyata, Tuhan maha baik. Alhamdulillah, saya gak mengalami satupun masalah itu. ternyata, Tuhan menunjukkan pada saya bahwa ASI ITU SANGAT MUDAH. *elusdada hehe.. karena itu, saya mau bercerita. Semoga para calon ibu gak mengalami kekhawatiran seperti saya. Pasalnya, bener deh, ASI itu murah, praktis, mengenyangkan, membahagiakan dan menyehatkan.

Dari awal Abib lahir, asi saya udah keluar. Banyak. Sepekan kemudian, billirubin abib naik dari 7 jadi 13. Dokter suruh disinar. Saya gak mau. Karena pada saat itu, saya kan udah enggak di rumah sakit, kalo anak saya disinar, berarti dia harus dirawat. Kalo dia dirawat, berarti saya harus menyiapkan asi perah sambil nungguin dia. Yang saya takutin adalah, khawatir produksi ASI saya malah menurun karena sedih, capek dan bla bla bla. Padahal, temen saya udah pernah wanti2, kalo disinar, bayi butuh banyak asupan.

Akhirnya, saya susuin aja dirumah. Satu jam sekali, biar bilirubinnya cepet turun terbuang di BAB. Saya sampe bikin tabel. Hehe..dalam 24 jam, pipisnya berapa kali, pup nya berapa kali, dan berapa kali dia netek. Karena itu, selama 2 bulan dalam hidup abib, kalo dirumah gak pernah saya pakein clodi apalagi disposable diapers. Pake popok kain. Lagipula, saya juga mengejar berat badannya yang turun lumayan banyak dari BB lahir.

Alhamdulillah sukses. Billirubin turun banyak, dan berat badan naik BANYAK. Hehe. Sejak itu, saya SANGAT PERCAYA sama ASI.

Tiap kali saya dan poento pilek, Abib gak pernah ketularan. Pernah sekali dia ngalamin batpil, di umur 5 bulan. Agak parah karena nafasnya grok grok, batuknya kenceng dan sering, idungnya mampetbanget hingga mengakibatkan rewel semaleman enggak tidur. Rasanya capeeeeeeeeeeeeeekkkkkkkkkkk BANGET BANGET netekin dia semaleman. Pinggang sakit semua.

Saya mengeluh ke Poento. Dan dia ngajak saya ke dsa langganan. Namanya dr Yulia, praktek di RS Awal Bros Bekasi tiap senin-jumat jam 7 malem. Orangnya RUM banget, dan pro ASI. dia juga gak bawel nanya2 soal pilihan imunisasi atau tidak.

Sampe disana, tu dokter nampaknya liat muka khawatir saya. Akhirnya dia bilang, “Ini saya resepin obat ya, tapi JANGAN DIKASIH! Kecuali abib bener2 gak bisa nafas. Kalo masih gak tralu mampet dan sesek, obatnya Cuma ASI” kita tebus tu obat, Cuma buat dipajang gede2 di kamar. Biar saya makin semangat netek-in. Sambil merapal mantra “Jangan sampe si Abib harus minum obaaaaat” hahahaha…

Cuma dua cerita itu, kisah dilema ASI saya. Sisanya, HAPPINESS. Hehe.. pernyataan dan pertanyaan macam “Pelit banget sih gak mau beliin susu” atau”Bajunya bagus2 tapi gak dikasih susu” atau “Air putih aja masa gak boleh” atau “Kalo bibirnya item tu dikasih madu, dari lahir juga gapapa” atau “Emang ASI kamu cukup?”  mah udah kebal lah saya. Kalo pengen jawab, ya dijawab. Kalo orang yang ngomongnya ngotot ya diemin aja.

ASI itu, sangat cocok buat orang males ribet dan seneng ngelayap sendirian macam saya. Coba, kalo saya harus bawa termos air panas, botol susu dan teman2nya itu. duh males amat ngebayanginnya. Belom lagi kalo malem2 mewek, saya harus jalan dulu ke dapur, ngaduk2 susu. RIBET!! Apalagi kalo liat harganya. Gila gila gila, susu bayi itu MAHAL nya maaakk…seriously. Gini perbandingannya. Saya, sehari belanja di tukang sayur paling mahal 20-30 ribu, buat makan bertiga, dua kali makan. Means: 6 porsi ya? Maka, sebulan, saya menghabiskan sekitar Rp 900.000 buat bertiga. Yaaaa….sejutalah sama beli buah, cemilan sehat dll buat booster ASI.

Sementara, kalo saya beli sufor yang, let’s say, harganya Rp 200.000 sekaleng. Katanya, sekaleng itu Cuma buat 3-4 hari. So, seminggu seorang bayi membutuhkan 2 kaleng ya? Rp 400.000. means, saya MENAMBAH biaya sekitar Rp 1.600.000 sebulan, diluar belanja lauk harian. Mahal, kan? Sayang banget uangnya…

Jadi, dari pengalaman saya selama 6 bulan, ngasih ASI doang : ASI itu mudah, murah, sehat dan menyenangkan.  Seneng loh rasanya netein sambil ngeliatin muka si bayi yang keliatan doyan.  Ada lagi senengnya; Abib itu tipikal bocah ‘amis budi’ dan ‘suranyeh’ yang artinya: berkelakuan baik dan seneng ketawa. Ramah banget sama semua orang. Kaya Daddy nya, tentu saja. Mengingat saya yang judes ini, ahaha..

Tapi, ada kalanya dia bete. Dan, saat dia bete, Cuma SAYA yang bisa ngilangin betenya. Kenapa, why? Karena makanan, minuman, dan benda yang bisa menenangkannya, Cuma saya yang punya!!! Hahahhaa *ketawabengis *posesif

Makanya, tadi, saat nyuapin dia, ada rasa kehilangan. “Yaaah…bentar lagi, dia bisa makan dengan damai. Semua orang bisa nyuapin dia, gak Cuma saya” hehehe. Legaaa sih, alhamdulillah, saya udah mampu memenuhi salah satu kewajiban; ngasih asi eksklusif. Tapi jealous. Sambil ngebayangin juga keribetan yang akan terjadi kedepannya, karena nantinya ASI aja enggak cukup.

Tapi gak papa deh. Kan emang begitu ya hakikatnya punya anak? Ngurusin supaya si anak bisa mandiri.

Cepet gede ya Bib, biar bisa nemenin enyak dan daddy jalan2 keliling dunia!

4 responses »

  1. emang banget ribet kalo bawa termos de el el buat bikin susu.. alhamdulillah pake ASI aja.. tapiii…karena sekarang abib udah mamam, kelo pergi juga HARUS bawa cooler bag ama termos buat ngangetin makanan..hehehehehehehe

  2. Pingback: Mpasi? Santaaaaiii…. « My -FreeTime- Writing Domain

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s