Kata Dada: ASI atau mati…:))

Gallery

Hari ini, sebagai emak2 newbie, saya belajar satu hal lagi. Baca notesnya bu dokter, yang temen SMA, Gracia Azra disini saya jadi gimana gitu.

Nih isinya:

Big No No buat si Dedek Nanti

Ini beberapa kesalahan bunda pada Haniya. Akibat kurangnya ilmu dan kekuatan tekad yang kurang membaja. *makanya sekarang jadi KL. Biar lebih banyak ilmunya juga bermanfaat bagi yang lain.
Mudah-mudahan nanti ga terjadi pada dedek bayinya Haniya
1. IMD yang ga nyampe 1 jam. Baru juga transfer suhu plus jilat-jilat dada Haniya udah dibawa kabur. Alasannya karena bunda harus segera masuk OK biat kuret akibat plasenta akreta yang ga bersih-bersih padahal udah manual plasenta yang sakitnya masyaAllah. Sampai berfikiran nanti mah mau ngelahirin di Bidan Iis aja (ya bu ya ya). Cuma masih mikir asma niihh. Mudah-mudahan ga bermasalah. Padahal pas di OK pun Sp.An-nya ga langsung masuk. Sempet lah buat lanjut IMD. Harusnya bunda lebih keukeuh melanjutkan IMD. Penyesalan tiada akhir. Mana abis siuman Haniya ga langsung dianter. Baru jam 7 besok pagi dianternya. *bunda sadar jam 23.00 kira-kira. Alhamdulillah kata Dr.Utami Roesli tidak ada kata berhasil atau tidak pada IMD yang ada dilakukan atau tidak. Sedikit berkuranglah penyesalan di hati walaupun rasanya “ku ingin marah pada siapa???”

2. Si cantik Haniya minum ASIP pake dot
Awalnya Haniya minum ASIP pakai gelas. Emang susye. Keselek-selek, mbleber-mbleber, baju basah. It’s ok. Tapiii… Orang-orang rumah nyoba-nyobain pake dot. Ternyata lebih gampang (buat yang ngasihnya lebih mudah). Ya iyalah… Dan bunda akhirnya nyerah ga pa pa deh ASIP pake dot yang penting ga bingung puting. Ternyata dot itu big no no. Baru tau setelah jadi KL. Kenapa gitu? Satu dengan sendok yang ngasih ASIP akan lebih hati-hati bila pake gelas dari pada pake dot. So bonding lebih terjalin. Dua dot lebih susah dibersihkan. Lekuk-lekuknya banyak. Walaupun disteril dengan alat pensteril dot atau direbus mendidih lebih besar kemungkinan kontaminasi kumannya dari pada proses pencucian dan pensterilan gelas yang mulus ga berlekuk-lekuk. So kemungkinan penyakit dateng karena kekurang higienisannya lebih besar. Tiga ga bagus juga buat struktur pertumbuhan giginya.

3. Gara-gara prajab
Pas prajab udah susah payah nabung ASIP di sela-sela padatnya materi. Bangun lebih awal, tidur lebih malem hanya untuk merah ASI. Ngetok-ngetok rumah instruktur buat nitip. ASIP di kulkas. Ternyata eh ternyata Haniya kalo malem dikasih Soya sama ayah *lirik-lirik ayah trus getok-getok kepala ayah. Itu terjadi waktu Haniya 15 bulan. Ga pa pa bun… Kalo malem nungguin ASIP anget Haniya keburu ngamuk. *getok-getok lagi kepala ayah. Bunda cuma bisa pasrah dengernya dari Cisarua.

4. Ramadhan
Bulan mulia ini penuh perjuangan. Hamil muda plus nyusuin plus puasa ga gampang banget. Merah cuma dapet dikit. Paling banyak 60 ml. Lebih sering 20-30 ml. Mana badan lemeeesss banget diisep ma Haniya mulu. Akhirnya bunda berhasil merah cuma sampai seminggu di bulan Ramadhan. Sampai stok abis dan Haniya kembali minum soya kalau bunda kerja. Maaf ya nak. Eh sekarang dia malah ketagihan soya. Twewew banget dah ni bocah.

Nyesel nyesel nyesel tiada akhir. Alhamdulillah Haniya masih ASI walaupun bunda lagi blendung si dedek. Haniya sekarang 21 bulan 3 hari. Si dedek 21-22 minggu di rahim. InsyaAllah bunda akan menyempurnakan menyusui hingga 2 tahun seperti perintah Allah dalam QS Al-Baqoroh:233. Sudah ada di al-qur’an. Sudah tanya langsung Dr.Utami Roesli,Sp.A. So ga perlu ragu meneruskan menyusui walaupun hamil. Untuk dedek nantinya bunda akan lebih kuat mempertahankan hak-hak dedek dan lebih semangat. Hellooo dunia… Ini anak-anak ku lhooo… Siapapun anda ga ada yang bisa ngubah fitrah dari Allah. Aku yang hamil 9 bulan dan aku yang melahirkan. I know the best for my child.
*awas ya ayah 🙂 jadi breastfeeding father jangan setengah-setengah :p

Satu lagi, saya juga baca notes ini punya si Dada.

Nih saya salin juga aja deh, biar enak:

Lulus ASIX sesuatu banget Ya

Horeeee..  akhirnya Ilminaa lulus asi eksklusif. Senengnya bukan mainn. Gak nyangka saya bisa kasih full asi selama 6 bulan meskipun kadang pekerjaan saya menuntut untuk ninggalin ilminaa berhari-hari. Sejak hamil, tekad saya buat asi gila-gilaan, pokoknya asi! Untuk yang satu itu gak ada pilihan lain, makanya dulu waktu hamil kalo ada seminar tentang asi saya bela-belain dateng meskipun jaraknya jauh.  Waktu usia kehamilan saya 35 minggu saya ikut kelas persiapan melahirkan dan menyusui (KLASI). Di kelas itu saya belajar seputar kehamilan, proses melahirkan spontan dan sectio caesar (SC), inisiasi menyusu dini (IMD), manajemen laktasi, masalah seputar bayi baru lahir, banyak deh materinya wong sampe dua kali pertemuan. Tiap senam hamil di RS juga dapet materi seputar asi dll, si calon bapak asi ikut gabung di kelas itu, jadi yg belajar bukan cuma ibunya, bapaknya juga doong. Bersyukur bisa ikut pertemuan kayak gitu, materi yang didapet berguna banget buat ibu baru macam saya. Jadi begitu ketemu masalah gak heboh, paling cuma panik dikit. Plus nambah teman-teman baru yang saling mendukung buat kasih asi ke anak.

Beberapa minggu sebelum melahirkan, saya bilang ke Indira, ipar saya yang masih menyusui, buat siapin asi perah kalo pas anak saya lahir dan butuh minum sementara asi saya belum keluar, jadi asi udah tersedia dan gak perlu repot cari donor. Dari yang pernah saya baca sebenernya bayi baru lahir tahan gak minum s.d. 72 jam tapi gak ada salahnya buat persiapan kalo ternyata kasus di anak saya beda. Pas ilminaa baru lahir dan dites ternyata gula darahnya rendah jadi butuh asi buat naikin. Untung udah bilang ke Indira sebelumnya. Dia siaga banget, begitu suami saya telpon gak berapa lama langsung meluncur dan bawa asi perahnya ke rumah sakit. Indiraaa, makasi banyak ya jasamu abadi banget dehh.

Waktu ilminaa berusia 48 jam dan tes darah ternyata bilirubinnya 12,9. Kadar bilirubin yang berlebih istilah medisnya jaundice. Kondisi ini sering terjadi pada bayi baru lahir karena hati bayi belum mampu untuk mengolah bilirubin. Kalo Menurut tabel AAP, batas maksimal  bilirubin untuk usia segitu 12. Kadar bilirubin ilminaa kelebihan jadi perlu dipertimbangin untuk fototerapi. Efek dari terapi sinar, si anak butuh cairan lebih sementara asi saya saat itu belum banyak. Bersyukur saya bisa melahirkan di RS dan ditanganin dokter spesialis anak (dsa) yang pro asi. Mereka gak langsung kasih susu formula (sufor) tapi saya diminta menyediakan asi donor untuk kebutuhan anak saya selama disinar. Untuk yang satu ini saya sama sekali gak ada persiapan, saya cuma ngandelin asi perah Indira. Ternyata asi yang dibutuhin lumayan banyak sekitar 600ml, sementara stok asi perah dia lagi kosong. Waduhh.. saya dan suami langsung menghubungi ibu-ibu menyusui yang punya stok lebih. Sepupu suami ada yang bersedia kasih asi tapi lokasi rumahnya jauh. Aha, saya ingat teman kuliah suami ada yang melahirkan sebulan yang lalu, anaknya perempuan, pas banget. Saya telpon dan saya ceritakan semuanya, dia bersedia kasih asi perahnya. Thanks GOD.

Selagi suami saya mengambil asi perah ke rumah temannya, saya mulai mompa asi. Semua peralatan pompa udah saya siapin dalam koper dari sebelum melahirkan, tinggal minta tolong disteril sama suster aja. Waktu ikut KLASI ada peragaan memerah. Saya liat si ibu memerah pake tangan dan hasilnya banyak. Jadi saya berpikir pasti bisa dapet banyak apalagi saya pake alat, tapi perkiraan saya meleset. Di saat lagi drop karena hasil asi perah gak sesuai harapan, dokter obgyn datang buat mengecek kondisi saya. Kedatangannya sekaligus bawa angin surga, dokter ini motivator  ulung buat saya. Saya cerita kalo anak saya lagi diterapi sinar dan juga bilang produksi asi perah masih sedikit. Dengan gayanya yang santai dan bikin tenang bilang: “ahh, banyak itu.. pasti lo bisa kok”. Gara-gara itu, hormon oksitosin (hormon kasih sayang) saya melonjak. Semangat saya menggelora. Ahahha. Setelah itu saya bilang: “Makasi banyak ya dokter penjaga pintu sorga”. Arti nama dokter obgyn saya emang penjaga pintu sorga kok.hihihi

Kira-kira sejam kemudian, suami saya datang bawa cooler bag dan saya girang banget karena asi perah yang dibawa sebanyak 6 kantong @100ml. Itu lebih dari cukup untuk kebutuhan ilminaa selama disinar. Kami berdua gak perlu pusing cari donor asi lagi. Makasii banyak ya Era buat cairan emasnya. Selalu ada kemudahan dalam kesulitan, makanya saya suka banget sama surat al-insyirah yang punya makna demikian. Nama itu saya pake buat nama tengah ilminaa.

Setelah 24 jam disinar dan bilirubin terakhir sudah rendah, ilminaa boleh pulang ke rumah. Ibu saya menemani dan membantu saya di rumah selama dua hari. Setelah itu, saya berdua suami yang mengurus ilminaa. Supaya gak panik ngurus bayi baru lahir, saya berpegangan sama materi-materi yang dikasih waktu ikut seminar atau KLASI, baca buku pinjeman teman, milis, atau tanya ibu baru biar infonya up to date. Apalagi suami saya mau diajak bertango untuk masalah ini, jadi saya semakin santai. Kami jadi terbiasa melakukan segala sesuatunya berdua; mandiin, saya yang nyabunin dia yang pegangin, kalo ilminaa BAB saya yang cebokin, suami saya yang bersihin pupnya, saya mompa dia yang pegang ilminaa. Kita berdua saling kerja sama. Lagi-lagi saya merasa hormon oksitosin saya selalu banyak karena suami mau membantu sepenuhnya.

Sejak pulang dari rumah sakit, saya mulai menyetok asi perah untuk persiapan ke luar kota. Dari sebelum cuti melahirkan, saya sudah dikasih tau kalo setelah melahirkan bakalan ditugasi ke luar kota. Itu jadi motivasi besar saya buat nabung asi sebanyak mungkin, supaya pas saya pergi ilminaa gak kekurangan susu. Tiap hari tiada hari tanpa mompa; pagi, siang, sore, malem, tengah malem, dini hari mesin pompa asi saya gak berenti bunyi. Ini penting supaya hormon prolaktin saya kerjaannya jadi banyak. Lagipula prinsip asi kan based on demand, makin sering dikeluarin pasti makin banyak. Asalkan hormon oksitosin  juga dikasih peranan.

Pas usia ilminaa sebulan tantangan mulai datang. Minggu dini hari tiba-tiba dia susah menghisap payudara (PD) kanan saya. Kayak bingung putting, padahal kami sama sekali belum belajar minum asi perah pakai media apapun. Kok bisa bingung puting? Apa mungkin ilminaa nursing strike? Engga juga sih karena gak mogok cuma gak bisa menghisap aja, lagipula penyebab nursing strike gak ada di kami. Posisi latch on udah bener kok. Tapi kenapa cuma payudara kanan? Saya belum terlalu panik karena kecukupan asinya masih oke, bisa diliat dari diari menyusui yang kami buat, BAK dan BAB lebih dari 6 kali. Tenaaang… tapi saya penasaran kok cuma PD kanan aja. Disaat lagi bingung sama kondisi yang saya alami, saya teringat konselor laktasi yang jadi pembicara di KLASI. Saya langsung tanya via email dan langsung dapet jawaban kemungkinan nursing strike atau bingung puting, beliau juga kasih berbagai tips-tips selama menyusui. Tapi itu semua sepertinya bukan penyebabnya. Beliau minta untuk terus meng-update kondisi saya. Beruntuuung banget bisa gabung di KLASI, jadi saya bisa kenal konselor itu. Saya juga dapat solusi sekaligus penguatan atas masalah saya.

Kurang dari seminggu ,ilminaa udah bisa menghisap PD saya lagi. Menurut saya obatnya waktu dan sabar, sampe saat ini saya juga masih menerka-nerka apa penyebabnya. Meskipun udah bisa menghisap, masalah lain muncul, PD kiri saya nyeri hebat, puting luka, apalagi kalo pas ilminaa hisap sakitnya luarrr biasaa. Awalnya menyusui itu indah dan berjuta rasanya, tapi kali ini kayak bencana. Lama-lama bukan cuma PD kiri yang sakit, kanan juga sakit. Setiap waktunya menyusui saya selalu deg-degan kebayang rasa sakitnya. Kalo gak bisa nahan sakit, air mata saya keluar atau saya nendangin apapun yang ada di depan kaki saya. Suami saya suka gak tega kalo liat saya kesakitan, dia peluk dan cium-cium kepala saya, saya diminta sabar. Lumayan, bisa ngurangin rasa sakit.

Apakah gara-gara rasa sakit yang menggila, saya beralih ke sufor? ENGGAK! Buat saya, asi atau mati! Lebay? Banget! Tapi kalo bukan karena lebay mungkin saya udah nyerah duluan dan ilminaa gak bisa dapet asi eksklusif. Ke-lebay-an itu jadi penyemangat buat saya dikala rasa males buat mompa datang. Alhamdulillah.. setelah luka di puting mengering rasa sakit berkurang dan lama2 nyeri juga menghilang. Saya bisa melewati tantangan pertama.

Setelah cuti saya berakhir dan saya mulai kembali bekerja, ilminaa harus minum asi perah. Dengan berbagai pertimbangan saya dan suami sepakat pilih pakai botol. Sebelumnya saya udah coba pakai sendok, cup feeder tapi semuanya terasa menyiksa buat si anak dan yang ngasih asi. Setelah saya kembali bekerja, masalah yang muncul adalah anak saya kurang suka minum asi perah, dia lebih suka nyusu langsung. Tapi kalo saya kerja kan gak mungkin nyusu langsung. Selama saya kerja, dia minum asi perahnya jauh dari jumlah yang seharusnya. Pernah selama saya tinggal bekerja cuma minum 100ml. Hahh?? Gimana saya gak sutris, kepikiran takut dehidrasi. Setelah pulang kerja, saya lebih sering tawarin dia nyusu buat ngejar yang siang hari. Yang bikin saya agak tenang karena ilminaa gak rewel, masih lincah, gak ada tanda-tanda dehidrasi. Jadi saya coba nenangin diri saya, stok sabar saya harus lebih banyak. Sama sekali gak ada dalam pikiran saya buat ganti ke sufor. Siapa tau pake sufor minumnya lebih banyak, tapi saya gak mikir kesitu. Ganti ke sufor mungkin malah nambah masalah baru buat kami. Saya malah sibuk hunting macem2 dot supaya ilminaa minum asi perahnya lebih doyan.

Setiap sebulan sekali saya cek berat badan, tinggi badan, dan lingkar kepala supaya tau pertumbuhannya gimana. Deg-degan udah pasti, apalagi ilminaa susah minum asi perah. Tapi sampai saat ini kalo liat di growth chartnya gak masalah, masih dalam persentil yang sama. Kalo pas jadwal imunisasi, saya cerita tentang pertumbuhannya ke dokter yang biasa periksa. Kata tante dokter, ”udah cakep kok pertumbuhannya, gak perlu kuatir”. Tenaaang jadinya hati inih.

Saya berharap ditugasi ke luar kota setelah ilminaa lulus asix tapi ternyata pas usianya 5 bulan saya harus ninggalin dia. Awalnya diminta 10 hari tapi saya bilang ke koordinator tim saya tentang masalah ilminaa kalo minum asi perah. Koordinator tim saya sangat perhatian dan mengerti sekali, saya dibolehkan untuk ikut 5 hari aja. Karena sesuatu hal, gak jadi 5 hari tapi 8 hari, pengen nangis rasanya. Kalo untuk stok asi perah saya gak perlu kuatir, tabungan saya lebih dari cukup untuk 8 hari. Yang bikin saya kuatir kalo ilminaa gak mau minum dan rewel banget, kasian suami dan asisten. Suami saya bisa yakinin sampe akhirnya saya berangkat, tadinya pengen kabur aja rasanya dari kantor 😀

Saya udah siapin peralatan perang selama pergi ke luar kota; sterilzer, apron, breast pump, botol-botol, cooler box&bag, kantong asip, ice gel jadi begitu pulang saya bisa bawa oleh-oleh buat  ilminaa berupa persediaan asi. Selama saya tinggal, alhamdulillah ilminaa gak rewel, minum asi perahnya lebih banyak dari biasanya meskipun gak sampe dari jumlah yang seharusnya. Ini gak tau ya beneran apa engga, mungkin bisa aja tiap saya tanya lewat telpon jawabannya dibagus-bagusin, supaya saya gak panik dan gak kepikiran, ahahaa. Ahhh, saya gak mau mikirin dan positive thinking aja, yang penting anak saya sehat wal afiat. Hal lain lagi yang bikin saya deg-degan pas kembali ke jakarta adalahnursing strike dan bingung puting. Wajar 8 hari ditinggal dan selalu pake dot terus-terusan pas nenen langsung harus menyesuaikan lagi. Untungnya dia mau menyusu dan gak bingung puting tapi karena kebiasaan pake dot, dia cuma menghisap puting saya aja, gak menghisap sampe aerola. Namanya juga breastfeeding, jadi ya harus menghisap aerola juga, kan bukan nipplefeeding. Yakk.. selamat datang puting yang luka dan nyeri. Berasa pertama kali menyusui aja, sakit dan nyeri tapi gak sehebat waktu tragedi sebulannya ilminaa. Rasa sakit dan nyeri gak berlangsung lama kok, lagipula saya pernah ngalamin yang lebih dahsyat dari ini, jadi ini mah kecil buat saya *somboong :D.

Dua minggu sampai di Jakarta ternyata saya harus pergi lagi 3 hari. Tapi kali ini gak terlalu jauh dan waktunya gak lama-lama amat. Stok saya juga masih cukup, kali ini saya meninggalkan ilminaa udah lebih tenang dari sebelumnya.

Tanggal 15 Oktober, ilminaa genap 6 bulan, selain lulus asi eksklusif saatnya ilminaa mendapat makanan pendamping asi (MPASI). Terharu, bahagia, lega itu yang saya rasain waktu pertama kali nyuapin bubur asi ke mulut ilminaa. Lulus asi eksklusif saya rasa bukan akhir dari perjuangan. Ke depannya pasti jauh lebih heboh, dari mulai anak bikin gerakan tutup mulut (GTM), perang sana-sini buat membela apa yang kita anggap bener, nyiapin menu MPASI rumahan, menggenjot produksi asi yang mulai merosot dan sebagainya. Semoga produksi asi saya masih ada sampe umur ilminaa setahun. Setelah umur 1 tahun kan udah sedikit legaan karena susu bukan lagi kebutuhan utama buat dia. Kalo stok saya udah menipis bisa dibantu pake susu UHT. Saya belum tau bakalan menyapih ilminaa sampai umur berapa, yang pasti setelah ilminaa udah gak mau nenen lagi.

Kalo baca perjuangan ibu-ibu yang bisa kasih anaknya asi atau liat ipar saya sambil kuliah, bikin tesis pula bisa lulus asi eksklusif, berasa usaha saya gak ada apa-apanya dibanding mereka. Pramugari aja bisa kasih asi sampe setahun ke anaknya meskipun mereka dipisahkan jarak. Kalo ada niat pasti Tuhan kasih jalan, meskipun jalannya butuh keringat, darah dan aer mata 😀

Saya perlu berterima kasih buat semua yang udah kasih bantuan dan dukungan sampe akhirnya anak saya bisa lulus asi eksklusif. Dari mulai orang tua, keluarga, teman kantor, teman di fesbuk, teman di milis, teman dimana-mana, tetangga saya yang rela pinjemin kulkasnya buat nampung asi perah, asisten saya yang telaten kasih asi perah ke ilminaa dan yang paling penting adalah suami saya sibreasfeeding father yang hebat. Kalo gak ada mereka mungkin ceritanya bakalan beda. Salam asi 😉

OKE.

Dua kisah diatas punya temen2 saya, ada pelajaran dan ada keharuan ya bacanya? Hari gini ngasih ASI mungkin enggak gampang, tapi, saya yakin, PASTI BISA!

Seperti kata Dada: ASI atau mati… :))

4 responses »

  1. Ayooo Yasmiin semangatt!! aku yakin kami bisa. Kalo mengutip bio @tipsmenyusui “Menyusuilah dengan keras kepala :)” Skrng suka baca masalah2 asi, kehamilan dkk, utk mengurangi rasa “takut”. Blog yang pertama itu RS mana min? agak susah ya nyari RS yang pro ASI di jagat raya ini hehe *lebay*

    Ini blog inspiratif lainnya dari mantan anak Jurnas yg skrng di tvone:
    http://www.tussie-reza.com/2011/03/29/menyusui-jihad-fisabilillah-para-perempuan/

    • Hehehe..iya aamiin..tapi dukungan itu emang penting. Yang pertama itu temenku dokter di Bogor, buka aja link nya itu. Dia konsultan laktasi juga kok. Carolus, hermina pro ASI kok. Coba buka di theurbanmama.com kayanya banyak referensinya. hehe
      tengkyuuu nungceeee

  2. Eh baru sadar comment-ku typo kami maksudnya kamu bisa!! Hooh ada juga dah baca daftar itu, tapi kalo ada pengalaman langsung kayaknya lebih percaya. Soalnya banyak juga ngaku pro ASI tapi kenyataannya gak gitu. RS-nya pro ASI tapi nakes-nya bermain mata dg produsen sufor. Sedih kalo baca ibu2 yg ngeluh ke aimi-asi ya. Baca cerita kamu tng DSA yang malah nyaranin sufor itu nggak banget. *kasih jempol terbalik*

    Eeh maksudku tng si baby Ilmina itu di RS mana, gak bisa buka link-nya soalnya. Seneng bacanya kalo nakes sama2 berjuang utk nenangin ibu yg baru aja menghadapi perubahan besar 🙂

    Semangat teruus miin!! *salam perah* #lho

  3. Pingback: ASI itu MUDAH… « My -FreeTime- Writing Domain

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s