Ajak bayi 3,5 bulan Trip ke Jepang? bisa!

Gallery

TRAVELING KE TOKYO BARENG BAYI 3,5 BULAN. EMANG BISA? BISA!

Iya, bisa kok. Bayi itu bisa banget diajak kooperatif. Eh, gaboleh standardisasi ya? Ara bisa, maksudnya. Hehehehe…

Abib udah minta trip ke Jepang sejak tahun lalu. Tapi kan saya mendadak ketauan hamil ya Oktober. Maka, gak mungkin dong November kita ke Jepang. Masih hamil muda.

Nah tahun ini Alhamdulillah ada rezekinya, ada waktunya, tapi yaaaa….itu….kendalanya. adek Ara baru 3,5 bulan. Masih bikin deg-degan banget sebenernya.

img-20181114-wa0075

Langsung yakin? ENGGAK

Awalnya kami berdua ragu banget. Deg2an takut rewel di pesawat, adalah concern pertama saya. Kenapa? Karena saya sebeeeeeeeelllllll kelas berat denger bayi nangis di pesawat. Itu alasan paling utama, kami baru bawa abib naik pesawat itu ketika usianya diatas 2 tahun. Saat dia udah bisa dibilangin.

Saya enggak mau anak saya bikin orang lain sebel.

Ketakutan kedua adalah perjalanan 10 hari di Jepang yang udah mulai adem dan super sibuk. Belum lagi ditambah review orang-orang yang menyatakan bahwa sebaiknya jangan bawa stroller, susah nyari makan, kamar hotel kecil, tempat makan sempit dan sebagainya.

Semua itu sesungguhnya bikin jiper. Saya bahkan nyaris minta maaf ke abib dan di cancel aja tripnya. Tapi enggak tega, karena dia tiap hari ngebahas soal jepang. Liat youtube trip ke jepang, ngebahas robot kesukaan dia dedednya; GUNDAM, ngebahas soal Disney sea, universal studio hhh,,

Untung aja ada GRACE my laff yang meski lagi hamil tua jelang melahirkan, masih aja berbaik hati mau memberikan arahan dan tuntunan bagi ibuk galau seperti aku ini. Dan gong-nya adalah grace bilang “Aman kok mbak, belum dingin banget. Bawa anak juga enak aja kok di jepang, tenang!”

BAIK. KITA JALAN! Bismillah.

Apa aja yang disiapin?

Paspor tentunya. Hahahaha..kocak sihh ketika bayik 3,5 bulan bikin paspor. Abis dulu abib kan bikin paspor usia 7 bulan. Tapi alhamdulillah lancar aja karena kami emang ngurusin akta dan memperbaharui KK sejak Ara lahir. So gak ribet. Oiya, Cuma kalo bayi bikin paspor, syaratnya kedua orang tua wajib hadir yaaa…

Setelah paspor? Saya menyerahkan segala kebutuhan akomodasi ke H.I.S travel. Karena agak ribet ya bolak balik ngurus visa dan semua-mua itu, mendingan saya ngurus barang yang harus dibawa dan perentilan2 lainnya. Jadi, saya ngurus visa, booking tiket, booking hotel, dan beli shinkansen semua di H.I.S. trus dapet free sewa wi-fi pocket dong yeaaay. Maacih banget deh ini bener2 penghematan nyata.

Oh tapi harus make sure mereka booking kamar hotel untuk keluarga ya, soalnya di jepang kalo bawa anak harus kamar keluarga. Saya lbh memilih hotel karena kan kami Cuma pergi berempat, lagian sewa2 rumah disana lagi diawasi benar. Males ah too risky, bawa bayi mah pilih yang aman2 aja.

20181107_214319

Setelah itu, saya mulai deh cari beberapa baju anget bayi Cuma buat cadangan sementara disana belum kbeli. Saya sih selalu mikir praktis aja. Kalo bawa baju anget dari sini tu tebel. Belum2 udah ngabisin space koper aje. Lagian kan cek ombak dong, tau2 gak terlalu dingin kan gausah bawa tebel2. Lagian grace bilang, di airport juga ada Uniqlo. Jadi kalo nyampe sana udah ngerasain udara dan kedinginan, bisa langsung beli. Uniqlo kan lebih murah disana. Jadi yaudah buat saya poe dan abib sih beli jaket aja. Adek ara tuh yang saya siapin rada lengkap. Namanya juga bayi.

Akhirnya bawa stroller gak? Bawa. Soalnya adek ara gak betah dgendong seharian. Doi anak stroller banget, seneng digeletakin. Jadi yaudahlah ya bawa aja. Saya bawa strollernya city tour lux nya baby jogger. Iya sih enggak kecil2 amat, tapi bisa di switch menghadap ke gue dan enteng kok, gampang dilipat plus kuat.

Iya bener banget, kalo ke japan mau bawa stroller WAJIB YANG ENTENG.

Saya juga nyiapin bawa duffle bags beberapa biji. Why? Soalnya mikir kalo lagi jalan kan bawa selimut, bantal, belum kalo belanja2. Nah, takutnya ketemu tangga mau gamau tu stroller harus dilipat, maka semua barang tu bisa diabruk2in dalam duffle bag ye kan. Ringkes. Ternyata? Iya kepakai banget..

Saya juga nyiapin gendongan ergo baby. Well meski pada saat itu ara belum enak2 banget digendong pake carrier, tapi MUCH better ketimbang gendong pake baby k’tan yang kain2 gitu. Soalnya lebih ringkes tinggal ceklek2 masuk. Ara beberapa kali digendong, dan lebih sering sama deded. Karena dingiiin pas ujan hahaha

img-20181104-wa0007

Bawa rain cover buat stroller juga wajib karena November ujan muluuuu. Lumayanlah, kalau anaknya digendong juga bisa tetap dipake untuk nutup sroller dan barang2. Earmuff juga penting ya buat meredam suara di pesawat, kalo pas anaknya bobok dan enggak nenen.

Diapers saya Cuma bawa 10 lembar karena biar beli di jepang aja, ngapain menuh2in koper. Tissue basah juga bawa 1 aja. Yang gini2 bisa beli aja di japan, murah dan ringkes. Begitu juga dengan payung. Cuma kalo jas ujan saya bawa sendiri, tapi ini karena saya emang suka banget sama jas ujan ya. Mon maap jadi emang saya punya agak banyak jas ujan. *hoarderdetected*

Sellimut? Saya bawa yang ada cantolannya untuk di stroller dan gendongan. Meski kurang anget sih (dan akhirnya saya beli lagi di takashimaya) tapi lumayan kok, ketika cuaca cerah ya cukup aja.

20181107_083702

Soalnya autumn di japan itu ternyata enggak sedingin autumn di Melbourne. Dan cuacanya juga lebih mudah diprediksi. Kaga 4 musim terjadi dalam sehari macam di melb. End up, kami Cuma bawa 1 koper untuk baju dan perentilan berempat. Plus 1 cabin luggage biar bisa diseret gak berat gotong2, isi kamera dan baju adek kalo2 perlu ganti kan 7 jam di pesawat. Udah deh (Gak usah nanya pulang dari jepang bawa berapa koper yaaa…HAHAHAHAHA)

packing is my thing, fellas!

Perjalanan

Aman! Alhamdulillaaaaahhh…

Jadi sejak seminggu sebelum berangkat, saya udah ngulang2 briefing “Adek, tanggal 1 kita mau ke jepang ya. Kita jalan-jalan sama nyanyak, deded, koko. Nanti naik pesawtnya lumayan lama 7 jam, adek sabar ya. Bobok aja yang nyenyak. Kalau mau nenen, nenen aja. Tenang aja ya, adek sabar!”

Hasilnya? Aman! Hehehe..kata siapa anak bayi gak bisa diajak ngomong????

Bisa banget kok, asli deh. Percayalah saya sudah melakukan ini sejak abib bayi, dan selalu berhasil. Bayi itu pinter lho, bisa banget diajak ngomong.

saya duduk didepan pak kusir yang sedang bekerja. Eh maksudnya di seat depan, jadi bisa dipasangin baby bassinet untuk si adek.

Meskipun end up baby bassinet nya basa basi banget. Kami berangkat itu flight jam 12 malem, sepanjang jalan abib dan ara molor. Jadi ya saya ikutin aturan dong, ketika take off ara di nenenin di pangkuan saya pake seat belt bayi.

Ketika pesawat udah aman ya saya geletakin dia di bassinet. Dia tidur, kami semua tidur dengan damai.

Kenyataan? Tiap beberapa menit, adaaaaaaaa ajaaaaaa pramugari yang ngebangunin saya lalu bilang “Maaf bu, bayinya dipangku aja, itu tanda sabuk pengamannya dinyalakan. Jadi bayi harus dipangku”

So, totalnya ara di bassinet sepanjang 7 jam perjalanan palingan Cuma sejam, udah termasuk ganti baju. Sisanya ya saya pangku. Padahal anaknya betah loh di bassinet..bzz

Selama trip

Aman juga Alhamdulillah. Hal terpenting, tentu saja: PLANNING dan pengaturan waktu yang efektif.

Saya sengaja dong ya milih hotel yang pake breakfast, biar keluar2 tu perut udah kenyang enggak susah lagi cari makan mengingat cari resto halal kan rada ribet.

Trus upayakan lah, seseru-serunya jalan dan main, paling malem jam 9 udah harus sampe hotel. Titik.

Jadi anak-anak semua aman istirahatnya, gak usah pake sakit.

Restoran jepang tu kecil-kecil, jadi kalo bawa stroller emang susah masuk. Sementara adek belom bisa duduk di high chair, dan karena tu resto sempit2 susah banget mangku bayi. Disinilah gendongan beraksi.

Makan sambil gendong mah aku udah biasa kok. Kalem…

20181104_140009

Untungnya, di Jepang baby room nya ada dimana-mana, jadi aman aja sih untuk ganti diapers dan sebagainya. Meski, yaaaa….kami ngalamin juga harus ganti diapers di stroller, di pinggir jalan, di tengah keramaian, dan udara dingin abis ujan. HHAHAHAHHAHAHA… kalo gak gitu gak rame dong sis.

20181105_182021

Inilah pentingnya KERJASAMA. Saya, poe dan abib sudah berkomitmen sejak sebelum berangkat bahwa kita harus menjalin kerjasama yang baik untuk mengasuh adek. Harus bisa seneng bareng dan repot bareng. Saya juga udah ngasitau adek agar bisa kooperatif dengan kami semua.

img-20181104-wa0006

BRIEFING ADALAH KOENTJI!

Udah sih itu aja kayanya yang harus diperhatikan kalau mau gila-gilaan macam kami traveling bawa bayi 3,5 bulan. Kalo gak siap capek, ya jangan. Nanti cranky sepanjang jalan, malah gak liburan. Tapi seneng kok, bener deh…

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s