10 HAL YANG TIDAK MENYENANGKAN DARI TOKYO

Gallery

Dulu, seorang teman pernah bilang “Lo harus pergi ke Jepang, lo harus cobain keliling Tokyo. Gue udah dua kali, dan rasanya gue harus lakukan itu setahun 2 kali..”

Minggu lalu saya coba berkeliling Tokyo, karena inget ucapan itu. Hasilnya? Saya gak mau balik lagi ke Tokyo..hahahahahahahaha…

10 HAL YANG SAYA SUKA DAN ENGGAK SUKA DARI TOKYO

Saya enggak mau bikin review hari ke hari kaya perjalanan ke Melbourne. Karena perjalanan kali ini enggak se-seru perjalanan ke Melbourne. Istimewa, tapi enggak banyak yang bisa diceritakan. Since kami menghabiskan separo hari dengan berjalan mengitari stasiun mencari lift.

So, saya mau cerita aja dari sudut pandang seorang ibu yang ceritanya jalan-jalan bareng suami, anak usia 7 tahun dan bayi usia 4 bulan kurang, keliling Tokyo—dan Osaka selama 10 hari.

Bahwa ada beberapa hal yang saya enggak suka dari TOKYO:

  1. TANGGA

Ada begitu banyak jalur di stasiun, menuju ke suatu tempat. Which is good, jadi kita punya banyak pilihan. Namun demikian, ngejelimet banget buat saya karena bawa stroller.

Iya udah banyak yang ngingetin better gausah bawa stroller. Tapi Ara itu beda sama kakaknya yang betah banget digendong. Ara 50:50. Kadang dia suka di gendong, tapi dia gak tahan kalo terlalu lama. Dia kepengen selonjor. So, that was why kami bawa stroller.

Sewa stroller ringan yang masih bisa di adjust tiduran. Tetep aja berat kalo harus gotong lewat tangga. Karena gak semuanya juga punya escalator. So ya, jepang membuat betis saya tambah kekaaarr!

20181103_101129

 

  1. ANTRE

Bukan, bukan artinya saya demen nyerobot dan enggak bisa antre. Tapi kan lumayan susah cari makan di japan ya. Karena saya harus cari yang halal. Begitu nemu, tempatnya kecil banget sehingga kami harus antre tiap mau makan.

Tau gak peraasaan busui? LAPAAAAARRR!!!! Pantesan orang Japan langsing-langsing ya? Tapi ya gitu deh, lelah cyin mau ngapain aja antre karena  tempatnya kecil.

  1. SUSAH NYARI MAKAN

Iya Karena saya harus makan yang halal. Itu aja sih. Oh iya, waktu di Jakarta saya pernah ngetes makan udangs sekali. Ara beruntusan! Nah di Jepang pilihan makanan yang bisa dimakan kan Cuma seafood ya kebanyakan. Akhirnya saya berdoa aja semoga semua aman. Eh Alhamdulillah aman sih, ara gak beruntusan..

Monmaap ya dek..

20181107_131924

  1. RASANYA SAMA KAYA DI JAKARTA

Kalo di Indo, kita naik kereta ke bangku prioritas, orang-orang pura2 tidur. Yaudah emang gitu lah. Kirain kalo ke Jepang di bangku prioritas ngeliat emak2 gendong bayi bawa stroller trus pada kasian. ENGGAK TUH…

Mereka juga main handphone dan pura2 tidur. So basically sama kaya di Jakarta. Apa bedanya? Saya bisa nulis ini karena ngalamin beberapa kali kok, enggak Cuma sekali. So, they’re not so nice juga. Beda sih sama Melbourne.

20181103_110333

 

  1. THEY ARE ROBOTS

Mereka mungkin sudah biasa dengan kehidupan kapsul. Sendirian dan tak harus peduli. Jadi ketika berjalan mereka tatapannya lurus ke depan, apa aja yang ada dijalan ya ditabrak.

Semua juga harus serba silent. Naik kereta sepi, naik bis sepi. Handphone harus silent, dan gak ada orang ngobrol. Ini sebetulnya enak sih, tapi kan begitu si Ara bunyi, saya jadi serba gak enak.

Lalu diberikanlah tatapan “Ngapain lo ada disini ketika jam kerja, sambil bawa bayi?”

  1. TAKSI MAHAL—well apa2 mahal sih disana hahaha

Well, Tokyo termasuk kota termahal di dunia, kan? It is! Saya nyobain kok naik taksi disana, karena biar optimal ya kan? Nyoba taksi, bis, kereta, shinkansen, semua dicobain. Tadinya mau rental mobil juga. Lebih murah dari taksi, sehari sekitar 500 ribu. Tapi parkirnya bisa Rp 200 ribu sendiri.

MALES BANGET!

Padahal kalo bawa mobil kita lumyan banget bisa hemat waktu biar ga perlu jalan kesana kesini. Jadi lebih banyak yang bisa dilihat. Tapi, ya mungkin emang harus lama kali ya disana. 10 hari ga cukup karena setengah hari abis di bawah tanah hahaha..

  1. BAHASA

So, kami sempat mau mampir ke cat café mocha. Dan ketika ngobrol sama mas-nya dia nanya usia abib. Ketika saya jawab “seven”dia bilang “Cannot. You have to be turrutin!” what the? Saya harus nanya beberapa kali sampe akhirnya memhami bahwa maksudnya… “THIRTEEN!!!”

Ini yang bisa ngomong English. Most of them gamau ngomong English. Beklah

  1. ENGGAK BERASA LIBURAN

Iya G-maps memang andalan untuk nyari jalan. Tapi sayangnya di G-Maps kan gak ada mode “JALANNYA SAMA BAYI BAWA STROLLER” so, dikasih rute-nya tangga mulu. Yang akhirnya bikin semua jadi tambah runyam karena pilihannya antara latihan angkat beban atau latihan sprint—untuk nyari elevator.

Akhirnya mau gak mau, WAJIB ngapalin jalan. Harus tau di jalur ini, liftnya ada dimana. Jalur itu, lewat mana yang ringkes. Kan jadi gak kaya liburan ya kan? Kudu ngapalin jalur..

 

  1. NYARI TEMPAT SAMPAH SUSAH BANGEEET!

Tempat sampah di toilet nya aja segede tempat sampah mobil, asli kecil banget. Iya sih mungkin ini tujuannya baik ya. Tapi kan, kami tukang nyemil. Bentar-bentar makan, dan minum. Dan biar hemat waktu biasanya kami take away—jadi gaperlu antre. Alhasil sampah numpuk deh di stroller.

  1. TV JEPANG SEMUANYA DI DUBBING!!!

Jadi kami selama 10 hari enggak nyalain tv sama sekali. Hahahahahha ya bagus juga sih sebenernya, tapi malesin banget dah semua film di dubbing pake Bahasa jepang coba!

Kan ngakak ngeliat the rock tetiba ngomong konichiwaaaaa..!!

Sementara hal yang menyenangkan adalah:

  1. BABY CHANGING ROOM ADA DIMANA-MANA

Di stasiun aja bisa ada beberapa, dan tempatnya juga bersih kok. Fasilitas lengkap, ada sabun, tissue, bahkan biasanya di ruangan itu juga ada toilet-nya. Jadi all-in.

Enggak sekalian ruang menyusui sih, tapi buat saya gak masalah karena saya mah nyusuin didalem gendongan juga hayok! Hahaha..

 

  1. DINGINNYA ENGGAK MENGGIGIT

Waktu awal mau berangkat dikasitau autumn, udah mulai dingin. Suhu sekitar 13-18 derajat celcius, saya membayangkan akan seperti Melbourne yang celekit-celekit ke kulit sampe kering ngeletek.

Ternyata enggak. Buat saya sih, suhu 15 derajat celcius di Tokyo masih bisa banget pake jaket selembar doang yang ga tebel. Jadi oke-lah, gak bikin spaneng dinginnya nusuk-nusuk tulang.

  1. FASILITAS UNTUK DIFABEL YANG AMAT OKE

Ini sih mengagumkan ya. Setiap lift, pintu dan fasilitas umum ada braille. Kemudian guiding block-nya juga ada dimana-mana, di setiap jalanan umum. Orang juga bisa ngalah, kalo mau naik lift, trus ada yang pake kursi roda, pasti diduluin. Enggak rebutan kaya disini.

Cuma saya agak enggak paham, kalo yang pake kursi roda itu pasti dapet elevator gak ya? Karena ada beberapa jalur kereta yang memang enggak ada elevatornya. Atau mungkin kalau mereka sudah hapal ya?

  1. DONKI

Alias DON QUIJOTE. Hahahaha itu ya, kalau aja saya enggak bawa bayi dan enggak banyak agenda, sekali saya masuk toko itu, mungkin saya akan menghabiskan satu hari penuh gak keluar-keluar.

Why? Karena semua barang ada disitu. Literally. Semua barang! Hahahaha..trus aneh-aneh lagi barangnya. Kan pingin pegang semuanya!

Ya macam Mustafa di Singapore kali ya? Sama sih 24 jam. Cuma Mustafa kan Cuma 1 ya, sementara donki ada BANYAK! Satu distrik aja bisa punya 3 DONKI, coba! Hahahaha…

  1. SHINKANSEN

Jarak Tokyo-Osaka itu adalah 515 km. bahkan lebih jauh daripada Jakarta-Jogja yang 456 km. tapi dengan shinkansen, perjalananannya enggak sampe 3 jam! Bayangkan!

Pernah naik kereta Jakarta-jogja? Brapa jam tuh sampe punggung kaku dan leher susah nengok, bukan??? Shinkansen mah sekejap nyampe. Gokils!

Asli nyenengin banget! Mana disana kan apa-apa serba ontime ya, jadi aman banget deh. Semua pasti sesuai jadwal.

  1. FASHIONABLE

Suka liat gaya bajunya Anak muda japan di udara adem gini. Pada pake coat, topi, rok/celana yang terlihat bagus banget. Sayangnya, itu barang tebel2 bener. Enggak cocok buat di negara kita yang udaranya winter melulu ini.

Winter banget!

yasmina_ha-tokyo-s1_149-1920

  1. TOILET

 

Yang ini udah ada sih disini ya? Beberapa mal, hotel, bahkan rs udah ada yang pake toilet kaya di Jepang. Tapi di Tokyo, SEMUA toilet-nya menyenangkan! Hahahaha..anget, pake air anget, bisa pilih mode wash, nyenengin lah. Jadi seneng pipis gue!

  1. AKSESORIS KUCING

BANYAK BANGET barang-barang yang bergambar kucing. Ih seneng deh, rasanya pingin beli semua. Tapi tak mungkin hahahaa..

  1. OSAKA! (LAH INI MAH BUKAN TOKYO HAHAHA)

Nah, sesungguhnya OSAKA jauh lebih menyenangkan ketimbang Tokyo. Apalagi orange street! *eh hahaha..ya bukan dotonbori sih, itu mah sama kaya shibuya rame mulu ga ketulungan. Tapi wilayah lainnya lebih manusiawi.

Bahkan baru di Osaka, saya ngalamin ada orang ngobrol di Kereta. Waw! Seneng sih rasanya lebih nyaman buat jalan-jalan menyusuri kota.

  1. LOKER

Ini ada dimana-mana! Penyelamat banget biar enggak bawa berat-berat. Jadi berasa banget ketika belanja GUNDAM yang kerdusnya gede banget itu di Odaiba. Ye kan, kalo gak ada loker mah saya udah pasti terseok-seok tak berdaya.

Trus ketika kita mau ke Osaka juga barang-barang bisa ditaro di loker di stasiun. Oiya loker ini di mal dan dimana-mana aja ada loh. Kalo yang besar bayarnya sekitar 500 yen sekali naro barang. Bisa 3 hari tu barang ada  disitu

Cuma segede-gedenya loker ya kalo buat koper ukuran jumbo gak muat juga sik!

  1. SMOKING AREA YANG AMAT TERBATAS

Buat saya yang bawa anak, ini menyenangkan banget! Kalo Australi kan orang masih bisa ngerokok dimana aja sesuka hati, asal deket tempat sampah. Nah di Jepang, semua Cuma boleh ngerokok didalam kotak!

Meski itu di pinggir jalan dengan udara terbuka, tetap aja harus ngerokok didalem kotak kaca itu. Enggak dimana-mana. Kan jadi lebih mudah untuk dihindari ya, buat saya ini OKE BANGET!

Wahhh padahal katanya tadi saya sebel ya? Tapi ternyata yang disukai-nya masih lebih banyak daripada yang disebelin! Hehehehe..

Well, kalo kata film Goodbye Christopher Robin sih..”life is full of frightful things. The great thing is to find something to be happy about and stick to that.” Betul?

Lagian sebetulnya masyarakat Tokyo itu ramah dan helpful kok, Cuma dia enggak bisa Bahasa Betawi aja. Trus saya juga enggak masalah sih dengan jalan kaki, karena saya sih seneng aja kok jalan kaki.

Mungkin next time ke Jepang harus ketika adek sudah agak besar dan jalan-jalannya di pedesaan atau pegunungan ya?!

Ok, next time kami datang lagi ya Japan. Kalau adek sudah bisa jalan..hehehehe..

yasmina_ha-tokyo-s1_109-1920

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s