Toddler Blues (Part 2)

Gallery

Haiiii…

gak perlu waktu lama, karena ceritanya masih anget banget dikepala.

Nah, ini tulisan lanjutannya.

Iya, saya masih bergelut dengan mimpi buruk Toddler blues yang menakjubkan ini.

Sampe akhirnya saya follow @rainbowcastleid di instagram dan menemukan bahwa mereka punya banyak fasilitas terapi juga konsultasi untuk menghadapi balita. Kebetulan saya juga udah sempet kenalan sama psikolognya, Mbak Devi, di acara dongeng bulan lalu. Bikin janji lah saya dan sampai juga mendarat di Jalan Bangka, pekan lalu.

Kali ini, saya bawa Nia, buat nemenin Abib saat saya konsultasi. Biar lebih puas. Karena waktu konsul sama Mbak Nina, banyak kepotong2 sama Abib yang bosan dengerin dua orang gede ngobrol.

Bener aja, emang lebih puas.

Saya cerita lengkap soal Abib, dan Mbak Devi Cuma mesam mesem. Kemudian dia bilang “Perkembangan kognitif Abib bagus banget ya, artinya dia pinter banget. Nah, tapi jangan Cuma kognitif aja yang dikejar. Karena start di fase usia empat tahun, emosi nya juga berkembang amat pesat..”

Duar!

Tu dia kelemahan saya.

2015_1123_09335800

Sebagai manusia yang setengah gak punya perasaan kaya saya, disuruh memahami perkembangan emosi anak-anak adalah tugas yang terasa LUAR BIASA BERATNYA. Iya, karena saya kan diajarin lempeng, dan hidup dari task ke task. Saya gak biasa manjain perasaan, dan memahami segala kejadian dengan logika.

Ternyata, ngurus bocah itu bukan kaya ngurus rumah, mobil atau benda mati lainnya. Gak Cuma perihal teknis, tapi juga emosi. Hhh..jadi Mbak Devi bilang, saya dan Poe harus kejar2an sama emosi dia. gak bisa nyamain pola pengasuhan dengan dia yang dulu waktu lebih kecil usianya. Sekarang dia sudah makin berkembang, dan makin gede. Dia mulai ngerasain kesel2 yang lebih spesifik. Misalnya: cemburu, kecewa, dll. Jadi bantu dia mengenal “anak-anak” dari emosi dasar yang dulu dia punya: marah, sedih, bahagia dll. Sekarang, lebih banyak lagi bentuknya.

Saya sih udah biasa ngajak dia bicara soal perasaan. Dia juga sudah bisa kok mengungkapkan perasaannya kaya: “AKU INI LAGI MARAH, NYAK” tapi kalo menjelaskan anak2 dari perasaan itu ya belom pernah. Actually, saya juga gak gitu paham soal perasaan kan…heu. saya biasanya marah, lalu bodo amat. Saya ini bukan tipikal yang bisa sedih, kecuali buat hal2 besaar. Kalo ada kejadian menyebalkan, saya marah. Maka, ya gitu aja yang saya tau.

Di sesi konsultasi ini juga saya sempet nyinggung soal ketakutan Abib waktu itu. Dan pertanyaan pertma Mbak Devi langsung kena “Ada kejadian apa sebelum Abib takut? Ada hal kecil yang berubah? Hewan pelihraan meninggal?” lah bener. Ini psikolog apa dukun? Pointnya adalah: balita emang masih sulit banget beradaptasi dengan perubahan. Memang abib gak terlalu deket sama ovy, dan lebih sedih saat cucut yang meninggal. Tapi saat itulah pertama kalinya dia melihat saya nangis. HAHAHA..

Selama tiga tahun setengah hidupnya, dia belom pernah ngeh liat saya nangis, kecuali nangis2 kecil kalo kangen mama. waktu mama meninggal kan dia masih kecil, jadi belom paham. Dan barulah kali ini, dia ngeliat saya nangis sampe sesenggukan. Ini hal baru dan ternyata traumatis buat dia. mungkin dalam hatinya “TERNYATA EMAK GUE BUKAN BATU YA. KOK DIA BISA NANGIS…” yagitulah.

Payah banget deh. Ternyata masih banyak banget yang harus dipelajari.

Banyak deh hal-hal dalem banget yang saya dapetin dari konsultasi kali ini.

Misalnya, saya ditanya : kalo Abib jatoh lalu nangis, apa yang pertama Nyanyak lakukan?

Saya jawab: liat bagian yang jatoh, tanya sakitnya dimana, lalu kasih obat kalo emang perlu, kemudian udah deh. Ntar juga diem.

Tebak apa jawaban Mbak Devi? Oh, logis sekali ya? lainkali mungkin jangan Cuma ditanya bagian sakitnya aja, tanya juga perasaannya.

GUSTI. Susah amat ya. “Abib jatuh dan terasa sakit ya, aku tau. Sekarang tenang ya, kita obatin yuk..” gitu. Biasanya saya Cuma “Mana yang sakit?” kalo berdarah gak pake ba bi bu, saya kasih obat. Kalo enggak kenapa2 biasanya saya kalem aja “Ah gak kenapa2 kok. Udah santai aja..”

Kemudian saya juga ditanya : kalo Abib ngambek dan banting pintu kamar, apa yang nyanyak lakukan?

Saya jawab: diemin dulu sebentar, lalu msuk kamar dan nanya “Abib marah? Marah kenapa?’ kalo alasannya masuk akal, dan salah saya, ya minta maaf. Kalo gak, ya nyengir aja. Llalu tepuk2 bahu.

Mbak Devi nyengir.

2015_1126_09101100

(anak kecil mau difoto sambil pura2 mati..bzz..)

Kemudian saya dikasih peer:

Yang dimaksud dengan acknowledge disini adalah “menampung perasaan” si anak.

Jadi, yang saya lakukan tiap dia kumat adalah memahami. “Aku tau kamu sedih, aku ngerti kok rasanya gak enak” lalu “Gak apa-apa kok sedih, cerita aja,” kalo kita tahu penyebabnya apa, sebutkan juga. misalnya: “Aku tau kamu marah karena dilarang nyemplungin mainan ke lobang wc” dengarkan dulu dia bicara, baru kemukakan yang ingin disampaikan. Misalnya: “Kan kamu juga sudah tau kalo mainan itu akan kotor. Sayang kan mainannya”

 

Dengan melakukan acknowledge ini, orangtua akan mengajak rasa sedih atau marah itu masuk, lalu keluar lagi pelan-pelan. Gak membiarkan sampe menumpuk, ditahan di kepala, lalu meledak. Justru ledakan ini yang kita hindari. Acknowledge akan membuat lubang2 kecil untuk mengeluarkan rasa gak nyaman itu perlahan.

 

Lagian, dia juga akan merasa dipahami. Dalam hatinya, dia akan merasa “kok nyanyak ngertiin perasaan aku sih..” hhh…*helanafas* ditambah lagi dihibur dan ditemani, dia akan merasa mampu menghadapi perasaan-perasaan aneh yang baru muncul itu. melakukan reflexy dari apa yang diucapkan juga cara yang cukup baik. misalnya dia cerita “Aku sebel banget deh nyanyak suka ngomel” balas dengan “Kamu sebel ya aku ngomel terus”

 

Kalo dia diem aja, baru tanya pelan2. Kalo dia ngejawab nya ngayal, kaya si Abib suka jawab “Aku kesel karena gak bisa melihara naga” ya bilang aja “Oh, iya, menurut kamu, kamu kesel karena gak bisa melihara naga” jadi kita Cuma mengulang statementnya, dan bukan menyetujuinya. Kadang dia Cuma butuh tempat untuk cerita, ngungkapin perasaan. Karena sebetulnya dia sudah ngerti kalo yang dia lakuin itu salah.

 

Ya begitulah intinya. Oh iya ini bukan Cuma dilakukan saat dia sedih atau marah, lakukan juga saat dia happy. Karena happpy juga banyak namanya. Bah.

 

  1. PUJIAN SPESIFIK

 

Cari dulu perilaku yang mau ditingkatkan. Misalnya, pengen dia tidur sendiri. Lalu puji dia tepat saat dia berhasil tidur sendiri.

 

Bahkan lakukan juga tindakan proaktif, misalnya dia suka marah-marah. Bangun tidur, saat dia belum marah-marah, berikan pujian “Wah baik sekali Abib hari ini enggak marah-marah..” ini lebih baik ketimbang reaktif, negur setelah kejadian.

 

Gak usah juga pujian menye2 dan berlebihan. Biasa aja, intonasinya juga gaperlu terlalu naik dan seperti menyanjung banget. Pujian ini juga harus spesifik ya. jangan Cuma “KAMU HEBAAT” tapi lebih ke intinya “Wah kamu hebat ya sudah mau merapikan mainanmu”

 

Kalo Abib ini tipikal yang rada songong. Begitu dipuji, biasanya dia jadi males, karena ngerasa udah bisa. Misalnya kemarin kita bikin prakarya yang harus menggunting lurus. Saat saya puji “Wah abib bisa gunting lurus” sebelum seluruh pekerjaannya selesai, maka ia tba2 jadi gak mau lagi gunting lurus. Bzzz… so menunda pujian sampe seluruh pekerjaannya selesai juga gapapa.

Nah, setelah itu, mbak devi minta saya dan Abib main berdua, dibawah pengawasan dia. 10 menit doang. Tasksnya adalah

  1. Saya biarkan dia pilih sendiri mau main apa
  2. Saya yang memilihkan mainan untuk dia
  3. Saya ajak dia membereskan mainan

Setelah itu, saya dapet lagi kritikan. Hhhhh…

Intinya mah saya KEBANYAKAN NANYA. Dia bilang, istilahnya RAPID FIRE. Hett..

Itu membuat dia meraa bahwa apapun yang dia lakukan tidak disetujui. Allahuakbar. Heu. Iya bagian ini sih saya setuju. Karena temen2 saya juga banyak yang komplen soal ini. saya itu suka ngasih pressure, dan mengintimidasi orang banget dengan pertanyaan.

Saya sering bikin temen2 saya merasa terpojok, karena saya banyak nanya, dan terus gak berhenti sampe puas. Wartawan banget dah. Ini harus dimusnahkan. HARUS!

Jadi ubah lah question jadi kalimat memahami, kemudian mengobrol aja. Biarkan Abib yang banyak cerita. Kemudian saya refleksikan. Nanya gapapa, tapi jangan terus menerus dan terlalu banyak dalam satu rentetan waktu. Hahahaha..peer ini harus dilakukan selama sebulan. Kalo gagal terus, dia nyaranin terapi.

Dua jam saya di rainbow castle. Dan setelah itu Abib langsung ngasih saya ujian, yang secara sukses bikin saya GAGAL mengaplikasikan semua perintah Mbak Devi. *jedotinpalaketembok*

Sampe tiga hari, saya masih gagal, karena masih gak sabar. Gak bisa nahan ngomel, dan kesel terus. Saya sampe ngerasa capeeeek banget punya anak. dan disinilah periode toddler blues saya. di titik ini saya ngerasa gak betah dirumah bareng Abib, gak mau deket2 dia, gak mau liat dia, dan bosen banget bareng sama dia. saya sampe ngabur dari rumah, padahal ga lagi ada kerjaan apa2 dan saya Cuma keluar aja.

Saya sampe nangis, iya beneran sampe nangis, karena kok setelah ngabur itu saya gak kangen sama sekali sama Abib. Biasanya saya keluar 3 jam aja udah kangen. Biasanya kalo harus ninggalin dia itu rasanya gak tenang, karena pengen bareng terus. Kali ini saya bener2 gak kepengen lagi liat dia. ngeri ya?

Dan puncaknya adalah malam itu, saya diem dikamar dan dia dikamarnya bareng Nia. Saya tiba2 memutuskan untuk masuk kamar dia, dan saya menemukan mereka lagi main ipad. Yang mana hari itu adalah hari senin. Biasanya sih saya Cuma akan bilang “Hayoo hari apa iniii?” sambil nyengir. Kalo dia tiba2 pegang gadget selain weekend.

Kali ini, saya teriak dan bilang “HARI APA INI? sini ipadnya!” dan biasanya kalo saya marah, abib akan ikut marah. Tapi malam kemarin itu, dia nangis. Saya kaget. Kok nangis?

Maka, saya duduk berdua sama dia. dalam hening sehening2nya karena saya gundah banget. Saya masih ngerasain hampa, dan gak ngerasa sayang sama dia. mumet denger suara nangisnya, dan males banget meluk. Tiba2 saya bilang “Kalo aku gak sayang sama kamu gimana?”

Dan kami bicara panjang lebar malam itu. ada kali sejam. Gokil ya. itu saya, si 31 tahun, dengan balita 4 tahun. kami bicara mengeluarkan isi hati masing2 sampe dua2nya nangis.

Dari obrolan itu, saya jadi paham bahwa dia merasa kehilangan saya. dia sebel banget, kalo lagi sama dia, saya sibuk kerja. Dia kesel, karena saya belakangan ini gak punya lagi waktu banyak untuk ajak dia main sepuasnya. Dia sebel sama gadgets2 saya, dan dia tau kalo main sama Nia, dia bisa semena2, gak ada aturan. Dia bilang juga kalo sebetulnya dia gak keberatan dengan aturan saya, selama nada suara saya gak naik.

Iya, ini semua keluar dari mulut anak usia 4 tahun. saya sedih sekaligus bangga. Hahahaha..

Dia masih marah juga karena weekend lalu, saya dan Poe pergi pagi2 main sepeda, gak bangunin dia. gak ngajak dia. dia bangun2 kami gak ada, padahal itu weekend. Dia sedih karena saya belakangan ini gak bisa diajak becanda dan seru2an. Dia sedih karena dia udah duluan ngerasa bahwa saya gak sayang lagi sama dia.

Disitu baru keluar “ooooohhh” panjang dari mulut saya. Dia cari pelampiasan dengan main sama Nia, dia marah karena saya gak pernah ngertiin dia, dia sengaja bikin saya kesel karena dia kesel.

Tapi disitu saya juga cerita, bahwa, saya berusaha dengerin dia. saya berusaha ngertiin dia. namun ada hal2 yang dia wajib lakukan, dan itu gakbisa ditawar2. Saya bilang juga kalo saya keberatan dengan ngambeknya. Saya kesel karena dia ngelawan terus. Saya kesel saat lihat hasil karyanya di sekolah, dia udah bisa ini itu, tapi dirumah gak pernah mau.

Dan problem solved. Alhamdulillah. So far so good.

Hari ini saya gak denger lagi dia marah dan nangis ga jelas. Karena dari pagi, saya gak pegang hape. Saya gak pegang laptop. Selama ada dia, saya gak ngurus kerjaan. Emang sih, tadi sempat terima telepon dan dia mulai ngomel gak jelas. Lalu saya terapkan acknowledge itu, gak sampe semenit masalah beres.

Emang masih keras, masih kekeuh, dan masih membantah. Tapi saya nya yang jadi inget kejadian malam kemarin itu, kemudian ngerasa sayaaaaang banget sama dia. sampe2 berkali2 saya intipin dia tidur dari jendela kamarnya, berharap dia kebangun malem dan saya (pura2) ketiduran di kamar dia. karena saya Cuma pengen tidur meluk dia.

Ternyata yang butuh ngeluarin emosi pelan2 itu bukan Cuma dia, tapi saya juga.

2015_1124_08355000

Oiya, belakangan ini dia suka banget buku something special ini. tiap malem ini terus yang minta dibaca. Ceritanya bagus banget, tentang anak yang ngerasa gak punya kemampuan apa2. Keluarganya semua punya something special, kaya jago main piano, main baseball, masak, jahit dll. Tapi endingnya, dia kemudian menemukan kebisaannya.

Abib suka bilang “Abib bisanya apa ya?” hehehe…kayanya dia juga lagi krisis percaya diri, ngerasa cemen. Gusti bib, bukannya ini terjadi di masa remaja ya?

Etapi kata Mbak Devi, kalo masalah perilaku ditangani sejak dini, dia akan tumbuh dengan baik. kalo ada masalah yang sejak kecil tak terselesaikan, inilah yang biasanya menimbulkan perilaku buruk, masalah-masalah terkait krisis pede dimasa ABG bahkan sampe dewasa. Duh, jangan sampe ya bib.

Sorry ya boy, mamakmu ini kelewat cuek. Sorry kalo kamu gak punya nyokap yang ngerti soal emosi. Kita belajar bareng2 deh ya. tapi nanti kalo ABG, jangan rese, please….ehehehehe..

PhotoGrid_1448510146854

(setiap kita bikin2  berdua, dia pasti selalu berhasil membuat saya terkaget2 karena kemampuannya nambah terus tiap hari..)

 

11 responses »

  1. Abib si anak pintaar… smg abs ini smuanya lancar ya Minee.. tp gw salut Abib ud pinter tidur sendiri. Rais jg tdnya ud tidur sendiri, tp pas Aina lahir dia mau tidur bareng kita lagi.. dan gw kalah, krn gw ga mau dia ngrasa diabaikan krn ad adeknya. Smpe skrg msh jd PR biar dia mau tidur d kamarnya lg, klo rais d kamarnya adeknya jg ngejer2 trus. Zzz smg kelar deh sblm SD. Tfs ya Mine… mba devi tuh yg punya rabbithole ya? Ak prnh imel2an kyknya… gw jg rada freakout nghadapin Aina yg beda banget sm abangnya dulu (emotionally ya) bismillah, bljr jg ah sm loe…

    • Nah itu yang gue belum tau kan mit, gue mah cemen, belom ada nyali buat anak kedua. Tapi kayanya harus ya. Bismillah aja deh, mungkin emang abib udah waktunya punya tantangan lain dirumah. Heu. Ah rais mah pasti bisa nantinya, tenang aja.
      Iya yang punya rabbit hole, lumayan banget abis ngobrol sama dia, dapet banyak ilmu. Gue bener2 gak tau harus ngapain soalnya, kemarin. Gak nyangka banget, si Abib tu jaraaaang banget sakit, jadi gapernah ke dokter. Taunya malah ke psikolog mulu. HAHAHAHA…belajar bareng2 aja kita mit. TERNYATA JADI IBU ITU SUSAH YA?? hahahahahaha…dapetin surga di telapak kaki tu gini2 amat ternyata.

  2. Ngakak abis bacanya, apalagi bagian ‘jiwa wartawan’ itu. Laman ini akan aku bookmark, kali2 nanti aku pengen punya anak terus ngadepin beginian tinggal baca ini aja biar ngakak lagi -belajarnya sih kagak. Heh ketemuan lah!

    • HAHAHAHAHAHHA…elo salah satu yang merasa terintimidasi sama jiwa wartawan gue ya? si Epa tuh yang paling parah menderitanya sampe merengket minta ampun jangan ditanya mulu. HAHAHAHAHA…ayok lah ketemuan! jangan wacana ajaaaaa

  3. Ih, Miiin. sama pisan Min sama anak gueh. Memang masih sebatas nekuk muka, sih, tapi dia berani langsung rebut hape atau nutup lap top yang lagi gue pake, terus ngomong, “Katanya bahaya buat mata? Katanya kalau ada orang ngomong harus diperhatikan, kan sekarang Fatih lagi ngomong…” Oh ya, Fatih juga bisa ngambek kalau gue nyebut dia ‘kamu’ karena menurut dia, anak itu nggak boleh dibilang ‘kamu’, jadi harus pake namanya terus. misalnya “Fatih, kamu makan dulu ya..” Nah, itu menurut dia nggak bagus, harusnya langsung aja “Fatih, makan dulu ya,” hahaha… ampun.

    Thank you, Nyak, ceritanya keren banget 🙂 memang, ternyata kita yang harus lebih banyak belajar yaa buat masuk dan mengerti ke dunia anak-anak

    • terimakasih bibi lulu. aaaamiin
      dan iya, emang LUAR BIASA BANGET. Apalagi buat manusia yang ga pernah berurusan dengan anak kecil kaya gue ini, rasanya semakin berat. Tapi gak apa, hikmahnya adalah belajar sabar yang katanya gak ada batasnya itu. HAHAHAHA…gak nyangka y? kalo diinget2 malah jadi sedih, ngebayangin dulu nyokap ngajarin gue. Kasian bgt pasti capeknya setengah mati. heeuuuhh…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s