Toddler Blues (part 1)

Gallery

Sering banget ya denger istilah “Baby blues”?

Saya kayanya gak pernah ngalamin deh. Sepanjang usia bayi si Langit habiby, saya biasa aja. Ya kadang bosen, tapi tinggal cabut aja main keluar, lalu ilang deh bosennya. Gak pernah mumet2 banget sampe ga napsu ngurus anak.

Nah, si blues ini, baru muncul dalam kehidupan saya sekarang. di usia Abib 4 tahun. HAHAHAHA..

Mungkin namanya jadi “Toddler Blues” kali ya?

MUMET BANGET!

Saya gak pernah ngurus anak kecil, dan bahkan gak suka sama anak kecil. Maka, perubahan-perubahan yang terjadi, seiring bertambahnya usia, seorang anak, buat saya adalah DERITA. Ya karena saya gak tau harus gimana. Kadang sampe ngerasa, gak punya arahan sama sekali.

Abib, adalah anak yang amat santai dan cuek. Alhamdulillah. Dan ini adalah dasar sifat bawaannya sendiri, sejak bayi. Dia gak punya takut sama apapun, gak malu2 norak, gak cengeng, gak ribet, dan seru. Ini adalah anugrah banget buat saya. Ya mungkin Allah juga tau ya, porsinya masing2. Orang kaya saya mungkin belum bisa dipercaya untuk punya anak yang ribet. Hahaha..

Dan ya, memang dia ngalamin banyak perubahan. Makin bawel, makin ngerti protes, makin bisa nguping pembicaraan orang kemudian dibahas lagi depan orang lain (artinya nyanyak gabisa gosip depan dia hahaha), keterampilannya juga nambah banyak, dan makin pinter.

Nah, seiring sejalan dengan makin-makinnya tadi, dia juga MAKIN RIBET. Ooo iya, tentunya ini terkait emosi. Dulu waktu usia 2-3 taun awal, dia masih suka tantrum guling2 ngamuk. Tapi biasanya sih saya dan bapaknya ga peduli. Maksudnya, kalo dia minta dengan cara yang gak baik, biasanya kita tinggain aja tanpa belas kasih.

Tantrum guling-guling masih bsa dihandle. Nah, tantrum usia resek ini yang susah banget handle nya. Dia yang ga penakut, tiba2 jadi punya ketakutan yang aneh. Lalu dia yang gak cengeng, belakangan jadi sensitif. Dia yang gak mudah marah, sekarang ini jadi gampang banget ngambek, lalu bisa2nya pergi dan banting pintu kamar. (GAK BISA NUNGGU SAMPE UMUR 17 AJA BIB???)

Ditanya, jawabannya gak jelas. Yang ada malah bikin saya tambah kesel. Saya ini, karena gak terbiasa sama anak kecil, jadi kalo ada didekat anak kecil rese, denger suara tangisan gak jelas (bukan karena luka berdarah2 atau lagi sakit) dan diambekin itu bawaannya pengen ngiris2 tipis. Gak bisa aja pokoknya.

SAYA BENER2 KAYA DILEMPAR KE MARS SENDIRIAN.

Eh berdua, sama poe. Hahahaa..

Kami lalu bereksperimen. Nyoba cara A, gagal. Coba cara B, gagal. Akhirnya setelah beberapa cara, saya nyerah. Gak sabar. Baca buku, cari di internet, dengerin seminar parenting, gak ada yang bisa menjawab pertanyaan saya.

Entah ya, rasanya, kebanyakan buku parenting itu memang mengenai cara handle kognitif, sensoris, motoris dll. Teknis. Eh atau saya emang belinya yang kaya gt semua ya? hahahaa..

So, akhirnya saya memutuskan untuk membawa abib ke psikolog. Eh, lebih tepatnya, MEMBAWA SAYA KE PSIKOLOG. Untuk cari tahu. Karena penasaran, dan geregetan. Ya sebelum akhirnya toleransi saya habis, dan abib saya masukin ke oven barengan adonan kue kan..

Psikolog pertama yang saya kunjungi adalah Mbak Nina. Iya, Anna surti Ariani, yang kliniknya ada di UI. Kedatangan saya ke Mbak Nina, sebetulnya untuk ngecek ketakutan Abib. Jadi sekitar 4 bulan lalu, tepatnya Bulan Juli, Abib tiba2 aja mogok tidur sendiri.

Kejadiannya tepat di malam Ovy meninggal. Jadi, malam sebelumnya ya dia masih normal. Tidur sendiri dan baik2 saja. Gak ada angin gak ada ujan, dia terbangun jam 2 pagi lalu nangis dan masuk kamar saya. Kadang memang masih gitu, saya pikir, mungkin mimpi buruk. jadi seperti biasanya saya peluk dia. biasanya sih saya gotong balik ke kamarnya, lalu dia tidur lagi.

Malam itu beda, dia menangis di pelukan saya lamaaaaaaa banget. Ada kali 20 menitan, sampe terengah-engah. Saya bingung, jadi, saya biarin aja dia tidur di kamar saya.

Besoknya, mimpi buruk saya dimulai. Hahaha..

DIA JADI KETAKUTAN GAK JELAS. Iya, jadi gak mau ditinggal sendiri, meski itu di ruang tengah, dan saya Cuma pipis atau mandi. Boro-boro di kamar. Dia bahkan sampe gak mau masuk kamarnya, sama sekali. Ambil mainan saja jadi gak mau. LUAR BIASA. Dan ini gak Cuma dirumah, tapi juga diluar. saya isi bensin dan turun dari mobil, dia teriak2 ketakutan.

Ya meski kalo ditinggal di sekolah, atau di daycare sih gak apa2. Intinya mah dia gak mau sendirian aja. Jadi bukan ketergantungan sama saya, dia Cuma takut sendirian.

2015_1123_09131200

Gak pernah-pernahnya dia kaya gini. Saya yang kebingungan, emang aja bloon sih, bukannya mendekati dia, malahan kesel. Ya akhirnya makin jadilah dia. Wah kacau banget situasinya saat itu. saya nanya kemana-mana, nyetel plus bacain surat-surat Al Qur’an dirumah (saya sih percaya mahluk halus itu ada, dan bukan gak mungkin ini penyebabnya juga kan?), googled, cari buku, dan akhirnya nemu tulisan Mbak Nina soal ketakutan balita.

Dan akhirnya saya memutuskan utk bawa aja si Abib ke Mba Nina. Karena tulisannya kan general, saya butuh yang spesifik.

Di tempat konsultasi, saya jelasin semua dan kata Mbak Nina, ketakutannya masih wajar. Digoda mahluk halus mungkin. Tapi bisa jadi juga karena terjadi perubahan. Mbak Nina minta saya amati selama 3 bulan, dikasih pengertian, ditemani, dielus lembut punggungnya, dan dipeluk. Lalu kalo dia sudah mulai baikan, saya dikasih tips untuk memberlakukan sistem kupon stiker kaya di supermarket.

Set dulu goalnya, lalu kasih tau dia. misalnya, kalo berhasil tidur sendiri selama 10 kali (ditandai dengan stiker), kamu dapat hadiah.

token system

Setelah konsultasi itu, saya emang jadi lebih tenang, karena udah denger sendiri dari ahlinya. Hahaha..ya saya biarkan dia tidur sama kami lagi selama beberapa waktu. Kemudian mulai menyosialisasikan sistem kupon stiker itu, setelah sebulan tidur di kamar saya. awalnya dia gak mau. Akhirnya, saya mogok beliin dia apapun.

Lama2 dia kesel sendiri, dan setuju dengan sistem stiker. Saya iming2 hadiah mainan yang dia mau waktu itu, robot2an. Berhasil sih Alhamdulillah, tapi sampe sekarang, ya masih ditemani dulu sampe dia benar2 tidur. Belum bisa kembali seperti dulu yang bisa saya tinggal meski diia belum tidur. Gak apa-apalah, seenggaknya ada kemajuan.

Nah, tapi, mimpi buruk saya ternyata belum berakhir. Hahaha..

Oke, sekitar Sebulan belakangan ini, sejak awal oktober lah kira-kira, dia tiba-tiba berubah jadi anak yang SUPER MENYEBALKAN. Hmmpppfff…iya, jadi suka marah-marah, ngambek gak jelas, bahkan sampe teriak kenceng macam ABG kalo diomelin karena plg telat, melawan, gak bisa kompromi, dan belakangan mulai lagi terbangun dan nangis tiap jam 12 malam keatas.

Saya nanya kesekolah, khawatir ada kejadian bullying atau apa, sampe ngintip2 kelasnya. Tapi aman2 aja, gak ada apa2. Malah disekolah itu, yang saya jadi tahu karena lbh banyak mengamati, adalah polanya terlalu dimanjain. Beda banget sama pola kita dirumah. Jadi kebanyakan anak KB itu masih belum terampil melakukan tugas-tugasnya. Kaya pake baju sendiri, mandi sendiri, ke wc sendiri, boro2 tidur sendiri, orang masih banyak yang pake pospak. Bzz..

Saya sama poe sampe meluangkan waktu untuk survey sekolah lagi, sampe berniat mindahin sekolah Abib aja, karena merasa dia mengalami kemunduran.

Tapi yang jelas, saya dan poe seringkali kehabisan stok sabar dan emosi ngadepin anak rewel ini. ya, karena enggak Abib banget deh, ngambek2 gini. Saya jadi sering berantem sama dia. sebetulnya lebih kepada karena saya gak siap dengan perubahan mengagetkan ini, dan saya bener-bener gak ngerti ini anak harus diapain?

Padahal gak ada yang berubah dari pola asuh kami. Iya, kami tetap konsisten dengan mengajarkan kemandirian, menekankan kebebasan berekspresi, menguatkan aspek kognitif, motorik dll. Saya tetap selalu bacain dia buku, bacain doa dan bahkan mijitin dia dengan essential oil sebelum tidur.  saya juga tetap sering ngajak dia main seperti biasa. Tapi tetap kelihatan enggak happy. Dia keliatan bahagia dirumah kalo lagi main sama Nia, ART kami. Ya si nia ini emang masih muda, jadi kalo mereka main berdua bisa seseruan kaya seumuran.

Saya akhirnya mulai gak pd, dan ngerasa bersalah. Apa karena saya banyak aturan jadi dia anggap gak seru? Apa karena kalo main sama saya selalu ada muatan ‘belajar’ nya? Apa karena saya cenderung gak sabaran, jadi dia ngerasa saya galak? STRESS BANGET GUE.

Langkah berikutnya, saya baca buku anak juga manusia tulisan Angga Setyawan dan bicara bahasa anak besutan Rani Razak Noe’man. Dari dua buku ini saya mulai dapet sedikit pencerahan mengenai cara berkomunikasi dengan anak, dan cara menghadapi anak. tapi ya tetep, GAK SPESIFIK. Dan susah banget ngejalaninnya. Hhh…

Lalu saya…

ah bakalan panjang banget nih kisahnya. Kita bagi jadi 2 tulisan aja ya. nantikaaaan tulisan berikutnya! Hehehe..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s