Happy Ied….!!

Gallery

Selamat hari raya idul fitri. Taqabalallahu minna wa minkum….

**

Idul fitri saya tahun ini, yaaa…so so lah, enggak terlalu jauh beda sama tahun-tahun sebelumnya. *sokTegar hahaha…
Padahal mah nyess banget rasanya. Ya mengingat ini adalah hari raya pertama, tanpa mama, ya kan? Apalagi lebaran tahun ini, agendanya adalah mudik ke Bandung. Kerumah nenek, mamihnya mama. Haish cakep banget gak tuh.

Ok.

Buat saya, sejak kecil dulu, momen idul fitri, idul adha, pernikahan saudara, atau event apapun itu yang memaksa kita untuk agak berepot-repot karena harus berjumpa dengan lusinan sanak saudara, jarang jadi saat yang menyenangkan.
Lebih ke menyebalkan. Hehe..

Saya kurang suka kumpul rame-rame an, apalagi kalo terlalu rame. Kalo msh saudara2 deket aja sih gak kenapa2 yaaa..

Sejak kecil saya selalu mikir, momen idul fitri di Indonesia ini cenderung dirayakan secara berlebihan. Ya berlebihan makanan, berlebihan belanja, berlebihan hasrat ingin pamer, dan berlebihan melaksanakan niat silaturahim (dengan maksain mudik padahal enggak mampu secara finansial atau tenaga). Hahahaha..

Apalagi saya agak kurang paham esensi dari merayakan ‘HARI KEMENANGAN’. Menang dari apa? Memang kita paham bahwa kita menang melawan syaithon di sepanjang Ramadan? Atau merasa menang karena mendapatkan lailatur Qadr? Bukannya seharusnya kita sedih karena Ramadan, si bulan bonus nya lewat sudah? Bukankan seharusnya kita instrospeksi bukannya berhambur-hambur THR, merayakan sesuatu yang….. apaan sih yang dirayakan?

Well, garis besar dari semua kenyinyiran taadi adalah, saya enggak suka keribetan. Sementara kumpul keluarga besar itu cenderung ribet. Hahahaha…

Tapi ya biasanya manut aja, karena;
1. Yaudahlah ya, susah lagi momennya ketemu sepupu-sepupu dan sleep over kaya jaman kecil. Biar gimanapun kan tetep ada keseruannya..heu
2. Momennya suka bagus buat difoto
3. Mama sukaaaaaaaaaaaa banget kumpul sodara macam begitu. kayanya diantara kami berempat yang happening dan demen kumpul rame2 gitu Cuma mama. jadi selama ini, demi Mama lah, biar mama seneng.

Itu dia lah makanya idul fitri tahun ini, masha Allah, rasanya. Hahahahaha…

Bibi udah pulang kampyung dari H-4. Saya harus ke Bandung dan meninggalkan rumah plus kucing2 selama sekitar 30 jam. Maka persiapan, sudah pasti agak ribet. Nitipin di petshop gak tega. Ninggalin dirumah mertua, kasian ah, mosok lebaran kudu ngurusin 5 ekor kucing plus 1 ekor burung bawel yang manja dan posesip maunya dipangku terus. Semua ini bikin tambah males.

Nah di H-2, saat lagi ngepel (ganggu kesyahduan cerita ya, kegiatannya…) tiba-tiba saya kepikiran film sound of music. Ini film kesukaan mama, yang ditularkannya ke saya. Dulu, waktu kecil, saya sampe bisa duduk diem di depan tivi, melotot, terkesima sama film klasik ini. Akhirnya 2012 kemarin saat keluar dvd special edition nya, saya beli aja langsung. Dan Mama saya ajak nginep dirumah.

Kita nonton begadang sampe malem, sambil nyemil, sambil nyanyi2.

Dan kemarin, saya akhirnya nonton lagi. Sambil nahan mewek, tentunya. Kemudian enggak tahan mewek saat maria nyanyi lagu “My Favorite Things”

“Girls in white dresses with blue satin sashes
Snowflakes that stay on my nose and eyelashes
Silver white winters that melt into springs
These are a few of my favorite things

When the dog bites
When the bee stings
When I’m feeling sad
I simply remember my favorite things
And then I don’t feel so bad…”

***

Theeeennn….semacam pas banget sama khutbah shalat ied nya di masjid komplek nenek saya. Khatibnya Budi Prayitno. Rasanya pengen saya tepok bahunya sambil bilang “Thanks bro..”. INSPIRATIF sekali. 30 taun idup, baru kali ini saya dengerin khutbah shalat ied dengan serius, menyimak semangat dan bercucuran air mata.

Selain dia emang pinter bikin khutbah berubah suasana layaknya muhasabah, isinya juga menyenangkan. Dia ngasih 4 contoh cerita soal orang-orang indonesia yang bisa bangkit dari kesedihan, kesulitan, dan beban kehidupan. Dan dia mengutip ayat dari surat Al Baqarah 155-157, mengkajinya dengan cara yang smooth sampe bikin mukena saya basah kuyup.

Dia menjabarkan isi dari ayat tersebut, dengan kisah yang dekat sama keseharian kita. Dan menceritakannya dengan runut. Saya suka banget.

**

Intinya adalah, saya jadi merasa kurang bersyukur. Saya selalu merasa Tuhan kasih saya ujian di level 11, padahal kemampuan saya Cuma sampe level 10. Saya lupa bahwa Tuhan janji, gak akan ngasih ujian diatas kemampuan kita.

Iya, mama diambil dari hidup saya. Iya, saya kehilangan. Habis-habisan. Rasanya mual menjalani ramadan dan idul fitri pertama tanpa kehadiran mama.

Tapi kan yang diambil Cuma Mama. saya masih punya semuanya. Masih punya keluarga, masih punya teman-teman, masih punya anggota tubuh yang lengkap, masih punya rumah, masih punya kucing-kucing dan burung yang manis-manis ngeselin, masih punya tetangga yang baik-baik. Saya punya segalanya…

Dan saya Cuma mikirin satu hal yang hilang, bukan mensyukuri yang ada.

So, saya menjalani sisa hari raya dengan bersilaturahim, sambil memikirkan semua hal kesukaan saya, yang msh bisa saya nikmati. Semur lidah spesial buat si Teteh dari Bekasi, kueh2 , ngakak-ngakak sama sodara2, nemenin abib yang kegirangan karena ada di tengah keramaian dan banyak anak kecil, plus seneng liat senyum nenek, saat saya nemenin nenek sholat ied. Karena kalo enggak ada mama, lalu nenek solat sama siapa….?

Path 2014-07-28 10_41
(Kelakuan si Inon, dtg2 manggil abang cuankie. jadi lah abis opor, terbitlah bakso…)

Dan momen nyess lainnya adalah saat pamit sama nenek. Saat dia menatap saya dengan wajah minta dipeluk, dan kemudian saya memeluknya. Saya minta maaf karena ngacak-ngacak rumahnya, ngabisin makanan dan ngerepotin.

Jawaban dia simply “teu nanaon, da sataun sakali….”

Heu. Iya, Cuma setaun sekali dan saya ngerasa ini ribet banget. Padahal di hari-hari lainnya enggak kaya lebaran. Toh kita juga enggak berlebihan. Enggak maksain pulang kampung meski ga mampu (ya kampungnya Cuma di bandung kaliii…deket.), enggak mubadzir makanan, dan enggak belanja sampe kesetanan.

Silaturahim itu memperpanjang umur, kata Nabi. Hehe..iya, boleh jadi kita benci sama sesuatu yang sebenernya baik buat kita, ya?

Sekali lagi, selamat idul fitri. Semoga Allah bersama kita, mengampuni dosa kita, dan menerima seluruh amalan baik kita. Aaamiiin…

20140728_105608

20140728_105619

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s