Diapers mahal? Ayo Ke Toilet aja!

Gallery

Ada disini yang tau harga diapers?

Yeah, merek apapun itu, jatohnya MAHAL. Krn pemakaiannya tiap hari, dan dalam 1 hari bisa beberapa kali ganti. Ya kan?

Belom lagi bahayanya buat lingkungan. Karena sampah plastik yang susah terurai. Saya pernah nulis soal itu disini.

**

Sejak Abib masuk usia 2 taun, dan semakin aktif, saya berhentikan penggunaan cloth diaper nya, dan mulai beralih ke celana dalam kain biasa. Tapi dirumah aja. Sementara kalo keluar, masih pake pospak. Ya, alasannya sama dengan
orangtua lain, MALES RIBET. Hahaha..ngaku deh!

Saya belom siap aja kayanya, menghadapi ‘kebocoran’ di tengah keramaian, atau di dalam mobil. Plus sayanya males anter2 ke kamar mandi mulu. Anak kecil pipisnya sering loh. Hehehe..

Sebab, dirumah aja, dia masih seringan bocornya, ketimbang minta ke wc nya.

toilet_training

Lambat laun, saya sadar bahwa lama-lama saya keenakan nih. Ribet2 abib ngompol, pakein pospak. Padahal, toilet training itu kan memang cara efektifnya, mau pipis gak mau pipis, taro aja di toilet. Biar konsep pipis di wc terekam di otak, dan lama-lama terbiasa.

Ribet memang. Tapi mau sampe kapan pake pospak?

Di usia 2 tahun 4 bulan, saya kerap mengulang-ulang:
‘Abiiibb….kalo pipis dimana? Di Weeee ceeee.” Begitu juga untuk BAB. Dia udah pinter tuh, jawab weee ceee. Tapi jawab aja, gak dilakuin. Hahaha.. 2 tahun 5 bulan, saya mulai niat bercapek-capek gotong ke wc sebelum dia bilang.

Tapi ya gitu. Selama dia masih pake pospak saat pergi-pergi, ya dia masih kerap menyamakan pospak dengan celana dalam. Saya akhirnya sadar, ya ini mah salah gue. Gak konsisten. Sekali lagi; GAK MAU RIBET. Hahahaha…
So, tepat sebulan lalu, saat usianya 2 tahun 7 bulan, saya nekad. Sisa pospak yang tinggal 5 buah itu saya lempar keatas lemari. Dan abib total berhenti pake pospak.

Jangan ditanya ribetnya. Saya bolak balik toilet sehari bisa sepuluh kali. Dari dia bangun tidur, udah saya gotong ke toilet. Selesai sarapan, saya gotong lagi ke wc. Ketika mandi, saya ajak dia pipis lagi. Kalo lagi diluar apalagi deh. Hadeh capek bgt. Tapi ya mau gak mau kan??

Namun sebenarnya enggak lama kok. Sekitar satu minggu, dia udah beradaptasi. Dia bilang kalo mau buang air. Bahkan kadang di tengah tol ya, yang akhirnya bikin saya harus minggir dan pipis dijalan . hehehe…gapapa ya anak kecil ini.

Begitu juga tengah malem atau subuh buta. Dia bisa tiba2 teriak “Nyaaaakk pipiiiiissss” OH NO. Soalnya kalo enggak langsung direspon, dia akan ngompol di kasur. Means; PEER nya lebih banyak. Ya nyuci seprai, ya harus nyuci permukaan kasur, ya harus langsung dikeringin. Haish.. males.

Selama satu bulan ini, alhamdulillah, sukses. Pernah sih bocor 2 kali. Tapi that’s it. Kejadiannya karena dia lagi main di toko mainan, dan males ke wc, tapi udah enggak tahan. Yagitulah.

Sekarang abib bahkan udah bisa pipis sendiri dirumah, gak usah dianter. Cuma ya gitu, kadang jadi basah semua karena khilaf main air, kadang kelamaan buka celana jadi pipisnya kena celana. Tapi enggak apa2 kan lagi belajar. Mana ada belajar langsung bisa.

Lumayan loh, biasanya satu bulan saya bisa menghabiskan 200-300 ribu Cuma buat pospak, sekarang jadi nol. Satu bungkus pospak seharga 100 ribu, ukuran xl, isinya 24 buah. Satu bulan bisa 2-3 bungkus. Bayangin pengurangan sampah plastik yang cukup signifikan angkanya ya?

Legaaaa banget. Lagipula, dia kan bulan ini masuk sekolah. Rasanya aneh, saat kita mulai mengajak anak untuk berlatih mandiri dengan bersekolah, kok, masih juga gak dilatih mandiri untuk keterampilan hidup yang mendasar; buang air ditempatnya. Malu hati juga rasanya ya. Hehehe..

Sekarang usia Abib 2 tahun 8 bulan. Dan dia berhasil lulus toilet training dengan gemilang, Alhamdulillah. Tipsnya sih, seperti biasa: sabar dan konsisten. Udah aja, gak ada lagi tips lain buat semua hal yang terkait parenting. Hahahaa…

Tips detailnya yang perlu diperhatikan untuk toilet training toddler, adalah:
1. Harus aware sama gesture dan ekspresi muka saat dia hendak BAK atau BAB. Jadi, saat awal-awal melepas pospak, kita perhatikan seksama rona wajahnya.
2. Hypno parenting, dalam hal ini pengulangan konsep buang air di wc. Diulang-ulang terus tiap hari, sampai dia hapal. Menurut saya hypno parenting ini bermanfaat banget. Dari sapih, toilet training, makan sendiri, makan banyak, minta maaf dll saya gunakan hypno parenting.
3. Dilarang skip atau kurang konsentrasi. Ingat dan disiplin, bahwa setiap momen, bawa dia ke kamar mandi. Dia mau pipis atau gak, yang penting ke kamar mandi. Nanti juga keluar pipisnya meski sedikit. Yg penting si anak paham konsepnya.
4. Bacain buku cerita tentang toilet. Diulang-ulang. Dengan gambar yang menarik, dan cara bercerita kita yang lucu, dia akan paham konsep buang air di tempatnya dan bukan di celana. Mirip sih sama hypno parenting ya. Hehe..tapi ada kok waktu itu saya nemu bukunya.
Seneng-seneng capek. Hahaha…

Oooo iya, saya banyak belajar tips2 toilet trainingnya dari dr sears. Haha..seperti biasa. Ini salah satu linknya.
Disitu, dr sears bilang:

Rata2 anak kecil mulai berlatih buang air di tempatnya pada usia 2 tahun. Sebab, memang menurut Sears, earlier is not always better. Si anak harus ngerti dulu proses latihannya. So, santai aja, pelan-pelan. Akan lebih baik dilakukan saat si anak sudah bisa bicara dan berkomunikasi.

Kemudian, ada beberapa anak yang sering merasa ketakutan. Jadi, toilet bisa jadi tempat yang mengerikan buat mereka. Maka, sebaiknya bikin toilet rumah kita jadi friendly buat anak2. As for abib, di kamar mandi kami sih rame dengan mainan dia. hehehe..

Ada beberapa tips lain yang dikasih, untuk kasus anak-anak yang tidak suka perubahan atau tidak termotivasi. Misalnya mengakali si anak boleh buang air di diapers, tapi duduk di wc. Atau memberikan treats acapkali dia bisa bilang mau ke wc. Yang ini saya enggak lakuin sih. Hhehe..

Dan, yang terpenting adalah: jangan memberikan pressure. Sebab pemaksaan, diomelin atau pressure yang terlalu keras sebelum si anak siap, akan kontraproduktif. Kebanyakan yang terjadi adalah si anak kemudian nahan-nahan buang air. Bahaya kan? Bisa jadi konstipasi. So, ya santai aja.

Kalo kata cesar millan sih keep calm and assertive. Hehehe… ok. Next training: MANDI dan TIDUR SENDIRI.

**

Heuufhhh..makin kesini makin sadar, bahwa anak memang makin lama makin besar. Bukannya tugas makin ringan malahan makin berat. Makin banyak yang harus diajarin, makin banyak harus memberikan motivasi. Padahal, saya rasa, yang lebih banyak membutuhkan motivasi ya saya, emaknya. Hahaha..

Si anak mah gak keberatan juga harus buang air di diapers sampe usia berapa kek. Gak keberatan juga harus tidur sama orangtuanya sampe kapan juga. gak masalah juga kalo dikasih terus nenen sampe gede. Tapi, akan menjadi masalah saat akhirnya dia tumbuh jadi anak yang gak mandiri. Anak yang enggak mampu hidup tanpa terus dibantu sama orang disekitarnya.

Kasian kan. Emang saya tau, saya hidup sampe kapan? Sampe kapan saya bisa nyuapin dia? sampe kapan saya bisa mandiin dia? sampe kapan saya bisa nemenin dia tidur?

Kalo saya enggak ada, dan dia enggak bisa apa-apa. Enggak bisa mandiri dan harus terus ngerepotin orang, jadinya salah siapa….

Heu. Saya sayang sama Abib. Sayang sekali. Saking sayangnya, sampe gak mau dia manja dan ketergantungan sama saya, endednya, atau siapapun. Karena tergantung itu hanya boleh sama Tuhan. dan yang wajib ngajarin dia, ya saya. Hehe..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s