Kisah Cloth Diapers (Bag.1)

Gallery

Sejak diajak ke seaworld bulan lalu, sekarang tiap lihat tampilan hewan-hewan laut di tivi, Abib pasti heboh tunjuk-tunjuk.

Mukanya sumringah.

Mungkin dia pamer, bahwa dia pernah kesana. Atau mungkin dia bilang: ‘Suatu hari nanti ajak Abib lihat yang aslinya ya enyak, kita diving..’

Hihi..iya Abib. Someday ya, semoga kita dikasih umur dan kesempatan. Semoga kita juga masih dikasih pertunjukan alam yang menakjubkan itu.

Semoga, saat nanti Abib sudah bisa ikut diving, Abib masih bisa lihat ikan, mamalia, penyu, dan berbagai biota laut. Bukan sampah plastik…

*mewek

Saya suka sedih kalo baca majalah-majalah yang dikirim greenpeace tiap bulan kerumah. Bahwa lautan kita sudah sangat tercemar. Bahwa hewan-hewan menderita karena sampah plastik yang dibuang kelaut.

Coba deh buka web ini . Disitu ada foto-foto menyedihkan yang pasti, dijamin, bikin gak enak makan. Ini salah satunya:

bird-plastic-bag

Nah, kalo kata artikel ini ; “Dalam artikel berjudul ”The Trash Vortex” yang dipublikasikan di laman greenpeace.org, Greenpeace menyebutkan saat ini terdapat pusaran sampah di perairan Pasifik Utara. Pusaran sampah itu demikian besarnya hingga diperkirakan sudah seluas Negara Bagian Texas di Amerika Serikat. Disebut sebagai the trash vortex (pusaran sampah) karena sampah-sampah itu berputar secara perlahan mengikuti perputaran arus.

Pusaran sampah yang juga disebut sebagai ”The Asian Trash Trail” dan ”Eastern Garbage Patch” itu merupakan akumulasi sampah-sampah yang tidak terurai secara alami. Sampah- sampah itu didominasi plastik yang selama waktu tertentu berubah menjadi serpihan-serpihan kecil. Serpihan-serpihan plastik ini sering kali dianggap makanan oleh biota laut seperti ikan, penyu, dan burung laut.”

NGERI kan?

Ngilu-ngilu rasanya ngebayangin laut. Industri, minyak, sampah, polusi.

Dan semuanya bikin saya merasa bersalah. Lagi lagi dan lagi.

Dirumah, kami sudah terbiasa memisahkan sampah organik dan non organik. Bahkan saya menyimpan sampah-sampah karton, plastik yang msh bagus, atau styrofoam untuk kemudian dimanfaatkan kembali jadi scrapbook, atau disumbangin ke yayasan yang mengelola sampah.

Kami juga selalu berusaha mengurangi penggunaan sampah. Tidak pernah berbelanja menggunakan plastik. Dan membeli makanan diluar sambil bawa wadah sendiri dari rumah.

Tapi memang sulit berhadapan dengan hal-hal yang dianggap sudah biasa. Contohnya, berhadapan dengan PEMULUNG. Ini adalah gerombolan orang yang tiap pagi datang dan mengacak-acak sampah di depan rumah, sebelum truk sampah datang. Udah berkali-kali saya bilang bahwa kami misahin sampah. Jadi dia gak perlu ngacak-acak, karena plastik2 yang dia cari untuk dijual lagi, udah rapi dalam 1 kantong. TETEP aja diacak-acak.

Akhirnya kami pasang papan kayu buat nutupin tempat sampah didepan rumah. Yang kemudian hilang dicopot dan diembat. Hhhh…*Tariknapas* *hembuskan*

Keadaan sampah yang acak2an itu, ya kemudian mencampur kembali sampah organik dan nonorganik yang sudah kami pisahkan di dalam rumah. Padahal, niat saya juga untuk ngebantu mereka. Jadi hemat waktu, hemat tenaga, gausah repot-repot milah milih sampah sendiri. Sayang, nampaknya mereka kurang bersyukur.

Karena itu, akhirnya saya MEMAKSAKAN untuk terus dan terus mengurangi sampah. Salah satunya dengan mengurangi penggunaan disposable diaper buat abib.

**

Saya pake cloth diapers.

Capek nyucinya? Iya! Tapi baca artikel macam yang satu ini, capeknya ilang. Serius.

Katanya, disposable diaper juga berbahaya kalo dipake terus menerus. Saya baca disini . Tapi alasan utama saya sebenarnya, ya, mengurangi sampah plastik yang tidak terurai. Yess memang kalo pergi-pergi jauh dan lama, apalagi ditambah nginep, saya masih pake disposable.  Tapi sehari-hari, pagi sampe pagi lagi, Abib pake clodi. Kalo perginya gak lama, atau Cuma kerumah saudara, Abib juga tetap pake clodi.

Clodi, saya mulai gunakan buat Abib sejak usianya diatas 3 bulan. Karena 3 bulan pertama dia pake: POPOK KAIN. Kaget? Gak usah. Saya orangnya emang kekeuh-an. Hehehe..kebangun-bangun, keompol-ompol, biasa itu. santai aja. Lagian saya kan masih harus menakar kecukupan ASI. Karena kalo gak pake popok kain, saya kan gak tau dia sehari pipisnya berapa kali?

Selain itu, pake diapers di usia 3 bulan kebawah tu enggak banget. Sebab Abib masih pup sehari 7-10 kali. Kebayang gak tuh sampah dispo diapers seberapa banyak? Kebayang gak nyuci clodi mau berapa tumpuk? Kalo popok kain kan tipis, nyucinya gampang, bahannya bukan microfiber lagi. Hehehe..

Sekarang usia Abib 13 bulan. Sejak usianya jelang satu tahun, saya udah mulai toilet training. Haha..alasan utamanya ya karena saya bosen nyuci clodi, dan saya gak mau sering2 pake dispo diaper. Maaf ya bib, kamu harus cepat mandiri. Hehehe..

Caranya, ya kaya ngajarin bayi kucing pup di pasir aja. Tiap mukanya keliatan ngeden, saya langsunng ngebut bawa dia ke toilet. Berhasil sih untuk BAB, tapi BAK ya masih susah, karena kan gak keliatan ngeden ya kalo pipis. So far, dia belum bisa bilang kalo mau BAB. Tapi, dia pasti duduk manis di depan saya setiap jelang-jelang ngeden. Wahai kalian emak2 pasti tau ekspresi itu, ya kan? Hahaha…saat si bocah udah mulai kemringet, trus tingkah pecicilan berubah jadi kalem dan tangan menggenggam.

Jadi saya bisa langsung melesat dan meletakkan anak itu diatas dudukan klosetnya yang kecil dan bergambar gajah. Belinya di Ace Hardware, lima puluh ribu ajah.

toilet training

Ekstra tenaga, ekstra konsentrasi, dan ekstra sabar. Tapi yang namanya jadi orangtua kan begitu ya konsekuensinya? Mau gak mau. Suruh sapa punya anak?

Punya pembantu atau enggak, saya gak pernah kasih tugas nyuci clodi ke orang lain. Semua harus saya yang ngerjain. Kenapa? Karena saya pelit. Eh serius. Clodi kan mahal, dan dengan sepenuh hati dan jiwa saya beli buat ngurangin sampah. So saya mau itu barang awet. Bahkan harus bisa dipake lagi, kalo nanti, suatu hari nanti, semoga masih beberapa tahun (hhihihi), Abib dikasih adik sama Tuhan.

Gimanapun capeknya, gimanapun bosennya, saya rela kok. Gak apa-apa, nyuci clodi. Kadang-kadang sambil nunggu si Abib BAB, saya ngerendem clodi. Kadang sambil nemenin Abib main air di bak-nya, saat mandi, saya nyuci clodi. Saat-saat itu saya manfaatkan buat bercerita. Saya sering minta maaf karena saya nemenin dia, sambil nyuci. Bukan hal mudah buat saya, tapi saya selalu bilang sama Abib..

“Maaf ya bib, akunya sambil nyuci. Tapi aku kepengen bisa ngelakuin sesuatu, meskipun kecil. Coba ya bib kamu bayangin, kalo setiap anak bayi di dunia ini gak lagi pake popok sekali buang. Berapa ton sampah yang bisa kita hemat. Pasti lumayan kan supaya ikan-ikan dilaut gak pada mati. Kalo mahluk lautnya abis, nanti kita gak bisa makan tuna lagi. Tuna kan enak, ya kan? Trus nanti kita gak jadi diving dong…kalo diving, masa sampe di dalem laut, yang diliat sampah?”

Ya belom ngerti sih anaknya. Tapi, kalo diulang-ulang semoga nempel di otaknya. Ehehe…

**

Dispo diapers buat emak-emak itu memang candu. Sama kaya makan mie instan. Coba, siapa coba yang enggak doyan mie instan. Hayooo ngaku!! Semua pasti doyan, apalagi dimakan pake telor dan cabe saat hujan-hujan. Tapi siapa yang enggak tau bahayanya mie instan? Semua juga tau kan, tapi tetep dimakan. Ya saya juga masih makan mie instan, tapi enggak tiap hari. Bahkan enggak seminggu sekali. Ya sama kaya dispo. Gak tiap hari. Bahkan enggak seminggu sekali.

Saya masih kepengen ajak Abib diving. Serius deh..

stop trashing our oceans

 

(Fotonya ngambil dari http://www.marinemammalcenter.org/  )

4 responses »

  1. Hiduup popok kaiiin!! Sama, Rais kecil juga pakenya popok kain yg segitiga itu hehe.. Klo d rmh malah celana daleman aj 😀 tp emg klo pergi2 jauh mmg rada susah lepas pospak.. Tp alhamdulillah Rais dr 2 tahun udh bs blg pipis atau mau e’e.. Well ad sih masa2 dia kelepasan pup di restoran.. (Dan membuat satu restoran itu bau pup) tapi sedini apapun diajarkan toilet training, insya Allah manfaatnya cepat..Rais jg diajarin dr umur dia 7-8bln Eh tp gw salut loh gaya hidup loe diterapakan jg dlm memilah sampah.. Me blum sampe situ. Such an inspiration! U go power of emak2 :))

  2. Pingback: Diapers mahal? Ayo Ke Toilet aja! | My -FreeTime- Writing Domain

  3. Pingback: Bunga Manggiasih | Hamil dan Belanja

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s