Adopsi Kucing yuk…

Gallery

Di tulisan ini: https://yasminahasni.com/2013/07/31/kucing-hadiah-ramadan/

Saya menceritakan soal hadiah ramadan berupa sepasang anak kucing yang dibuang, didepan rumah saya.
Saat itu, saya pesimis, yakin di hati bahwa mereka akan meninggal dunia. Sebab, usia semuda itu sangat membutuhkan ibunya, dan rasanya mereka enggak akan bertahan tanpa ASI.

Meskipun demikian, saya enggak menyerah. Saya susui mereka dengan susu formula khusus kucing yang saya beli di petshop, setiap dua jam sekali. Saya letakkan mereka di kamar tamu, dalam travelling bag, lengkap dengan warmsack, selimut (yang saya cuci dan ganti setiap hari), dan lampu tidur. Tujuannya agar mereka tetap hangat seolah dalam pelukan induknya.

Selama satu bulan, saya memerlakukan mereka layaknya bayi saya sendiri. Saya peluk, saya cium dan saya lindungi. Bahkan saya bawa kemanapun harus pergi. Ya biasanya kerumah mama, atau kerumah ibu. Jadi selama berkunjung disana, saya bisa tetap menyusui mereka. Sisanya, ya saya enggak bisa kemana-mana, lebih dari 2-4 jam.

Setelah satu bulan, saat mereka sudah mulai bisa membuka mata, dan mulai senang berjalan, saya ganti kandangnya ke kandang burung. Hahaha..kenapa kandang burung? Sebab, teralis di kandang kucing terlalu lebar untuk mereka. Jadinya mereka selalu bisa keluar kandang. Kalo keluar2, kasian takut kedinginan dan enggak tau tempat makanannya dimana.

IMG-20130907-01522

Karena pas usia 1 bulan itu, saya mulai ngurangin susu dan mulai kasih ayam rebus plus air kaldunya. Kasihan kalo minum susu terus, mereka kecil banget dan bentuknya kaya kucing malnutrisi. Jadi buru2 aja saya kasi makan, siapa tau kondisi membaik. Dan, TRUE. Jauh lebih membaik…

Sejak akhirnya makan, mereka jadi lebih gemuk, dan lebih lincah. Lama kelamaan bentuknya jadi seperti kucing biasa. Saya hentikan susu di usia 1 bulan 2 minggu. Masuk 1 bulan 3 minggu, mereka udah mulai bisa gigit2 makanan kering. Dan 2 bulan seminggu, frekuensi ayam, yang tadinya setiap hari sekarang jadi seminggu tiga kali aja. Karena udah bisa makan makanan kering.

Sekarang?
Wuiihh…nakalnya. hhehehe…aktif banget maksudnya. Lompat sana lompat sini, ya normal kaya bocah pada umumnya. Mereka ini, biasa saya panggil cucut dan cecet. Hehe..biar gampang aja, karena saya enggak mau kash nama beneran, nanti terlanjur sayang banget dan makin susah ngelepasnya. Usianya sekarang sudah empat bulanan lah.

IMG-20131009-01824

Seneng sekaligus gak percaya, kalo ngeliat kondisi mereka sekarang ini. Kayanya gak nyangka, bahwa saya dikasih kepercayaan 2 ekor nyawa. Mereka punya semangat hidup yang tinggi, ya.

Naaah, sekitar dua minggu yang lalu, saya lagi jalan-jalan pagi sama Abib. Belum jauh sih, masih di ujung jalan. Disitu ada lapangan yang dipergunakan sebagai kebon. Jadi emang rumputnya tinggi-tinggi dan banyak pohon pisang, pepaya dll.

Tiba2 Abib teriak “Nyaaaakk…cucuuut” saya kaget. Lah masa si cucut mainnya jauh amat kesini. Ketika saya lihat, ada anak kucing sebesar Cucut lagi berlarian main dengan ibu dan 2 saudaranya. Miriiiiipppp banget. Persis. Itu semua anak kucing itu persis cucut dan cecet. Ibunya juga persis.

Saya langsung ngeh, jangan-jangan ini ibunya. Saya jadi diem lama disitu, sementara abib main ke tukang sayur. *eh hehe..

Saya perhatiin kucing2 itu. iya ya, mereka mirip banget, tapi mereka lebih kurus dan lebih dekil. Saya langsung berasumsi. Dulu waktu kecil, ibunya lagi pindahan tempat (kucing stray biasanya sering banget mindah2in anaknya saat merasa terancam di satu wilayah), dan cucut cecet ketinggalan. Kittens yang ketinggalan biasanya berisik banget cari ibunya. Suaranya pasti mengganggu orang yang tinggal disitu.

Maka..diletakkanlah dua bocah itu depan rumah saya. Yang, terkenal punya kucing banyak dan suka ngasih makan kucing2 liar yang nongkrong depan rumah tiap hari.

Saat saya cerita soal pertemuan dengan keluarga cucut cecet itu ke Poe, dia langsung bilang “Nah beruntung amat ya dua bocah ini diurus kamu jadi gendut2 gini..”

Hmmm…jadi mana yang lebih beruntung sih, bocah yang dapet ASI emaknya dan diurusin, tapi jadi kurus dan dekil karena gak berkualitas-sebab emaknya hidup dijalan dan harus kerja keras cari makan dari sisaan manusia tiap hari. Atau, bocah yang gak dapet ASI, tapi diurus manusia dengan makanan kucing berkualitas dan berlimpah setiap hari?
Hehehe…

Tapi ya tetap sih, sekarang sudah waktunya saya harus belajar ikhlas melepas mereka…*mewek

Eeeniwei, Pas usia 3 bulan, akhirnya saya vaksin lengkap. Karena, niat saya memang supaya mereka cepat diadopsi orang lain. lewat tulisan ini, maksudnya mau nawarin. Hehe..

Lumayan lama ya, sedih banget harus ngelepasnya. Tapi, saya gak bisa kasih mereka hidup yang berkualitas kalo maksain mereka tinggal sama saya. Sudah ada empat ekor kucing tua dirumah, yang perlu diurus dengan seksama. Ada dua ekor burung. Ada satu anak bayi manusia, yang lagi gak bisa dilepasin dari mata. dan ada beberapa pekerjaan baru yang harus saya urus.

IMG-20131017-01925

(Ini Cecet-betina)

IMG-20131009-01836

(Ini Cucut-Jantan)

Cucut dan cecet ini Manis banget, kaya anak manusia. Kalo kata mama sih, mereka emang bukan anak kucing, mereka anak orang. Kan yang ngurus emang saya, dari lahir. Hehehe..Jadi kalo sama manusia, nempelnya ampun2an. Manja banget dan gemesin. Kalo ada yang mau ambil setelah lima bulan juga boleh, nanti saya steril-in dulu. Btw cucut itu jantan, cecet itu betina.

ah tuh kan jadi sedih. Ini rasanya kaya film “Meet The Robinsons” apa gitu deh rasanya jadi ibu pantinya, harus ngelepas anak yang dia urus dari bayi merah sampe gede, ke orang lain? Kaya harus ngelepas anak sendiri. Gak kepengen. Ini juga saya mau nulis ini di blog, lamaaaa banget deh niatnya, tapi gak juga dilakuin. heu…

Tapi yaudahlah. Buat yang minat adopsi, saya jamin enggak bakalan nyesel. Mereka akan jadi hiburan sepanjang waktu, karena manis banget. ohiya, mereka udah lulus toilet training di pasir kucing, mereka udah lulus kelas disiplin gak berisik celamitan saat orang makan, gak naik2 ke meja, gak ngacak2 tempat sampah meski ada bau ayam, gak naik2 ke lemari dan mecahin pajangan, gak garuk2 sofa asah kuku. huhuhuhu…manis banget deh.

In syaa Allah mereka juga sehat, yang jelas bersih, karena saya mandikan seminggu sekali. Saya kasih makan kering dan ayam rebus. Mereka juga biasa tidur di kasur atau sofa atau tempat yang hangat dan empuk lah. Sampai saat ini, mereka enggak bergaul dengan kucing luar. Karena mereka takut keluar rumah. Paling Cuma sampe teras, itu juga kalo denger bunyi mobil kencang pasti langsung lari masuk kerumah.

Jadi saya jamin bersih lah, gak pernah ngorek2 sampah. Hehe..

Kalo emang minat, please please hubungi saya ke 085921647311. Atau yasmina.hasni@gmail.com
Kalo mau dianterin juga boleh, nanti saya anterin.

Apalagi kalo mau ambil sepaket langsung dua2nya. Saya bakalan lebih seneng. Gak kebayang kalo mereka terpisah.
Kasian. Kabarin saya ya,…

Makasih banyak. 🙂

IMG-20131031-02071

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s