Daddy Jagoan

Gallery

Dear Abib,

Hello dude, this is enyak’s first e-letter for u!

Hehehe… kalo kamu udah bisa baca surat ini dengan benar, berarti kamu udah cukup besar untuk mengerti. Karena enyak mau cerita, cerita pendek soal Daddy.

Dulu, waktu baru hamil muda, enyak banyak denger cerita soal MINIMnya peran bapak2 dikala si istri hamil, sampe melahirkan dan membesarkan anak. “Bapak2 mah taunya anak tiba2 udah gede aja..” begitu kata orang-orang. Karena, yang namanya bapak, itu tugasnya kerja. Cari uang buat keluarga, that’s it. Awalnya enyak deg2an juga, karena enyak bukan tipikal ‘Mommy’ yang demen sama anak kecil, atau tau banget soal dunia hamil-menyusui-melahirkan-urus anak. Kalo daddy ternyata tipikal laki2 yang macam itu, enyak yakin, enyak pasti tewas. Hehe..

Ternyata, He’s not. Dari awal ketauan hamil, daddy lah yang PALING repot browsing, cari tau soal kehamilan. Do’s and dont’s. Waktu awal hamil, enyak NGANTUK melulu tiap saat. Maka, si daddy lah yang bangun lebih awal buat beberes rumah, ngurusin kucing. Dia yang berusaha keras biar enyak enggak perlu lagi bebersih toilet kucing, dan menyentuh zat2 kimia berbahaya. Setiap sore pulang kerja, daddy selalu rajin bawa buah, lalu bikinin jus buat enyak. Segala macem buah, dicampur madu dan segala macem yang sehat2. Buat nambah kandungan asam folat, DHA, dan kalsium biar hamilnya kuat. Kadang2, meskipun capek, daddy nyempetin buat jemput enyak di tempat liputan.

Saat waktunya belanja barang2 kamu, memang enyak yang bikin list dan paling ngerti, tapi Daddy selalu siap nemenin dan belajar buat tau kegunaan barang2 itu. Daddy juga yang siap 24/7 buat enyak saat kontraksi mulai terasa.

Sebelum daddy tau soal @ID_ayahasi, daddy udah ngerti soal pentingnya ASI. Karena setiap kontrol bulanan ke dokter SPOG, daddy selalu nemenin. Dia juga bahkan nemenin senam hamil, kursus prenatal, sampe konsultasi laktasi. Kadang2 daddy lebih kritis buat nanya soal perkembangan kamu, berdasarkan berbagai bahan bacaan yang udah dia browsing sebelumnya.

Jadi waktu akhirnya melahirkan, sampe sekarang usia kamu yang udah 2,5 bulan, enyak bener2 menikmati seorang suami yang luar biasa. Daddy selalu siap bangun tengah malem dan nenangin kamu dulu sebelum akhirnya enyak bangun dan siap nete-in kamu, bib. Kadang2 kalo kamu lagi sumeng dan engga tenang, kita bagi shift. Enyak akan bangun dan nete-in kamu sampe setengah 3 pagi, setelah itu gantian sampe shubuh, daddy yang gendong kamu biar enyak bisa tidur. Padahal dia harus kerja seharian.

Daddy juga yang merelakan keputusan enyak untuk resign dan ngurusin kamu, meskipun konsekuensinya pendapatan per bulan jadi turun, dan dia harus kerja lebih keras lagi. Kalo wiken, sudah pasti, daddy yang bakal mandiin kamu, pakein kamu baju, dan ajakin kamu bercanda. Kalo enyak lagi gak enak badan, daddy gak akan maksain bangunin enyak, jadi saat kamu kelaparan, dia cairin stok ASIP enyak di freezer kemudian nyuapin kamu. Rasanya, dia, adalah salah satu alasan ASI enyak jumlahnya bisa berlimpah dan kamu sedot sampe 12 jam/hari itu.

Daddy kamu itu juga lucu, bib. Dia, dari dulu, emang seneng belanja. Apalagi kalo diskon, dan diskonnya serius. Alias beneran jadi murah. Maka, saat mothercare lagi sale, dan ada baju2 lucu yang kena diskon, dia yang masuk ke tengah gerombolan emak2, kemudian dia ngantre buat bayar. Karena enyak gendong kamu di wrap, jadi habis belanja, enyak bisa nunggu sambil duduk santai. Begitu juga kalo ke Bandung, dan mampir ke FO-FO yang menyediakan barang2 lucu buat bayi, dia pasti bantuin enyak buat milihin barang2 kamu. Hehehehe…what a dad.

So, daddy mungkin bukan tipikal suami romantis yang seneng ngasih surprise. Bukan jenis suami yang bisa bikinin lagu atau puisi2. Tapi dia suami yang SELALU ADA, bib. Dia ayah yang paing jenius dan hebat yang enyak pernah tau. Ucapan macam, bapak taunya anak udah gede aja, gak ada di daddy. Dia bukan bapak kucing, yang bahkan gatau betina yang dia kawinin kemudian hamil atau gak. Yang kemudian si ibu harus hamil, cari makan, mengejan dan mengurus anak sendirian karena bapaknya gatau dimana. Bukan.

Habiby, karena itu, enyak minta, jangan pernah punya benci buat daddy. Apapun yang dia lakukan di masa kamu anak-anak/remaja/dewasa, apapun itu yang enggak sesuai dengan prinsip atau sesuatu yang kamu rasakan, enyak mohon maafkan. Enggak semua ayah bisa seperti daddy, bib. Enggak semua suami bisa seperti Poento.

U and your dad are my everything. Alhamdulillah…

 

Love

Enyak

4 responses »

  1. Pingback: My Photo Stories: The Cooking Daddy « My -FreeTime- Writing Domain

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s