Jawabannya ternyata: Bu Pono

Gallery

Hamil itu sembilan bulan. Dan selama sembilan bulan itu, saya pegel-pegel. Terutama di bulan2 akhir sebelum melahirkan. Dari leher sampe telapak kaki sakitnya bukan main.

Waktu hamil 8 bulan saya sempet sekali nyobain pijat di Mom n Jo yang lumayan mahal itu. Tapi rasanya masuk kategori lumayan aja. Lumayan merileks-kan lah. Tapi enggak ngilangin sakit2 pinggang, pantat, tangan, paha, betis, telapak kaki dan pundak-leher. Karena sakitnya emang dahsyat, kayanya tiap bangun pagi, badan kaku dan kesemutan semua. Sampe hal yang terpikir Cuma, tidur lagi aja. Heheheu..

Setelah melahirkan, saya sempet juga pijat di Martha Tilaar. Jadi waktu itu umurnya si Abib udah 3 minggu, jadi saya dan Poento yang biasa pijat berdua di martha tilaar memutuskan untuk bawa Abib. Karena biasanya ruangan couple yang gede itu, suasananya cozy banget, adem, ada gending2 jawa romantis plus suara aliran air. Nyaman.

Eh gak taunya saat kemarin kita dateng ke martha tilaar tebet itu, suasananya udh berubah. AC nya udah enggak dingin, dan mbaknya malah bilang “Iya tuh AC yang di ruangan couple emang gini, kalo yang diruangan lain enggak kok.” D’oh. Jadi aja, baru pijet kaki kita berdua, si Abib udah nangis kenceng. Kepanasan. Selain AC nya mati, lagu juga mati, dan bau debu gitu ruangannya. Errr…

Akhirnya si Poe gajadi pijat karena sibuk gendongi Abib, sementara saya tetap pijat tapi jadinya engga rileks karena sambil dengerin suara nangis. Huffftt..

Setelah itu belum ada pijat-pijat lagi, selain dibalurin mama. Sementara badan saya masih kerasa banget jompo-nya. Gampang keseleo, gampang kram, gampang kesemutan, dan rasanya kaya maiu copot semua.

Sampe akhirnya, kemarin, saat ngobrol via BBM sama sepupu saya, Inon, terkait rencana nginep dirumahnya di Bandung. Dia nawarin dipijat sama Ibu Pono. Pijat tradisional buat ibu dan bayi, katanya. Awalnya saya mikir saya akan dipijat sama emak2 sanggulan, gendut dan rada klenik bau bunga gitu. Meskipun pada akhirnya saya iya-kan aja tawaran dia.

Hari terakhir nginep di Bandung, tibalah hari untuk dipijat itu. saya udah enggak sabar karena katanya si Ibu Pono akan datang pagi2. Udah bangun dari pagi, dan nunggu. Ternyata dtangnya lamaaaa banget. Jadi sebelum datang ke rumah inon, dia ada janji dulu nge gundulin 2 orang bayi yang mau akikah, dan pijat dua orang ibu. Katanya sih enggak akan lama, tapi sampai jam 12 siang enggak dateng juga. “Dia gak mau pake handphone, katanya susah dan ntar bisi ngaganggu pas lagi pijet krang kring krang kring,” kata Inon. Yah elah…

Sementara mama saya, yang nginep dirumah nenek, udah baweeeeeeeel banget nanyain. Soalnya hari itu rombongan pasar minggu mau pulang ke jakarta, dan maunya ngumpul dulu dirumah nenek. Ishh,,,yasudahlah akhirnya saya dan Poento siap2 trus langsug menuju rumah nenek. Sedih banget, padahal saya kepengen banget pijat.

Gak taunya, baru duduk 15 menit dirumah nenek, inon nelepon lagi dan bilangkalo Bu Pono dateng. Seneng banget rasanya. Gak lama setelah tim pasar minggu pulang, kami bertiga, balik lagi kerumah Inon. Akhirnya…akhirnyaaaaaa!!!!!!!!

Saat masuk kerumah Inon, agak kaget. Ternyata yang namanya bu Pono sama  sekali enggak keliatan kaya tukang pijat, mukanya lebih mirip sama guru ngaji. Pake jilbab panjang, baju khas emak2 dan celana kain. Mukanya baik banget. Wah..

Diawali dari Abib. Anak ganteng saya ini ditelanjangin, trus dioleisin baby oil ke seluruh badannya, kemudian mulai dipijet. Saya gatau ya yang dipijet otot mana, syaraf mana, tapi si Abib badannya  langsung merah semua. Hahaha…masuk angin bang? Doi udah nangis2 kejer, sampe kasian saya dengernya. Tapi sji Bu Pono dalam damai malah terus2an ngomong “Iya hayo nangis kenceng, hayo..” he? Hehehe..

abis dipijet2 depan belakang, sirkus dimulai!!

Si Abib diangkat2 badannya. Dimulai dari kaki dan tangan kiri, kemudian kaki dan tangan kanan. Setelah itu kdua kakinya diangat dengan posisi kepala dibawah, lalu lehernya diangkat juga. Saya ternganga-nganga, sampe hampiiiir aja lupa motret, saking nervous, kagum, heran dan deg2an. Yah maklum aja deh kalo hasil fotonya jadi kacau. Hehehehe…pengalaman pertama yang MENDEBARKAN!!!!!!

Selesai pijat, Abib nya dipakein baju lagi, trus harus disusuin dulu. Sambil nunggu Abib nete, si ibu mijat Poento dulu. Ini sirkus juga, tapi kocak. Ya karena objeknya Poento, tentu saja. Mangga, boleh dilihat sendiri lah bagaimana si Poento tiba2 didudukin emak2 dan diangkat2 kaki-tangannya. Bhahahaha…

Akhirnya, tiba juga giliran saya. Tapi bagian saya, tentu saja enggak ada fotonya ya. PORNO ah! Hehehe…oke, jadi kalo dipijat sama Bu Pono, janganlah ngebayangin dipijat macam di spa. Karena intronya aja udah kenceng. Kayanya dia biasa angkat beban deh, kuat banget tangannya. Pas saya sambil ngobrol, biar ga terlalu berasa sakitnya, ternyata dia itu udah mijat dari jaman si Gio (suaminya Inon)  baru lahir. Means jaman saya baru lahir juga. Kaget, karena mukanya enggak keliatan se-tua itu. Tapi jadi ngarti, pantesan aja berpengalaman banget.

Rumah bu Pono di Suka Asih, Ujung Berung. Deket rumah Gio. Setiap harinya dia keliling kerumah orang-orang yang manggil untuk pijat, cukur, atau tindik bayi. Selalu ada aja kerjaan setiap harinya. Malah banyak juga orang yang dirawat sama bu Pono sejak hamil sampe pasca melahirkan. Biasanya sampe 40 hari setelah melahirkan, dia dateng setiap hari untuk mijat. Katanya, ada salah seorang klien nya yang waktu hamil berat badannya naik 27 kg, dan waktu melahirkan engga turun banyak. Setelah dipijat  setiap hari selama 40 hari itu, tinggal sisa 9 kg lagi.

Oke, kembali kepada pijatannya, dia mengawali pijatan ke saya dari pantat ke pinggang yang rasanya suwakit banget. Tapi lama-lama jadi enak. Apalagi pas akhirnya punggung-pundak dan leher. Rasanya nyeri2 tapi enaaaaaak. Tapi pas dia mulai memijat betis, rasa sakitnya gak tertahankan. “Ini lagi ngebenerin syaraf2 yang enggak pada tempatnya,” kata dia. Saya langsung berasa lemari rusak. Rasanya sakit, nyeri dan panaaaas. Kaya ada aliran darah yang serrr seeerr…ngalir.

Tapi yang paling kocak dan bikin ngakak adalah waktu bu Pono mijat payudara saya. Itu si Poento langsung ketawa2 dan bilang “Hahahaha….kaya sapi peraaaah!” iya emang. Jadi bu Pono pijaut payudara, dengan cara yang hampir mirip dengan breast care di rumah sakit saat baru melahirkan, dengan tenaga 10 kali lebih kenceng. SAKITNYA MEEEEN!!! “Ini biar gak ada susu yang ngendap, jadi dari keluaran susu pertama udah kentel,” kata dia. Setelah itu tiba2 dia mencet putingnya dan payudara saya diputar2 sampe air susunya muncrat kemana-mana macam air mancur. Hal itu dilakukan buat memastikan bahwa 12 lubang di putingnya sudah memancarkan susu semua, gak ada yang tersumbat. Jadi susu yang keluar lebih banyak lagi buat Abib. Yak kita mandi susuuuuuu….hahahaha..

‘penyiksaan’ nikmat nya masih berlangsung sampe khatam seluruh badan. Dan akhirnya saya seperti mendapatkan badan saya kembali, seperti sebelum hamil. Berasa banget enteng dan anget. Enaaaaakkk!!! Sampe ngantukk rasanya, sayangnya kita harus balik lagi ke jakarta. Tapi sebelum balik, si Bu Pono kita minta buat ngebotakin Abib dulu. Mumpung lagi tidur. Karena kepalanya masih pitak-pitak sisa akikah kemarin, dicukurnya enggak rapi.

Jadilah si Abib gundul lagi macam shaolin. Hehehe…

Oke, dan sepaket pijat bayi, gundulin, pijat bapaknya dan emaknya, dateng kerumah, Cuma harus bayar Rp 150 ribu. Tapi si Poento bayarnya Rp 200 ribu karena itu udah sore banget kasian si ibu pulang jauh2 ke ujung berung naik angkot. Ini baru worthed. Enak, berasa, segar dan muraaaah…

Kayanya badan saya emang kuli, rada enggak mempan sama spa-spa-an. Alhamdulillah, masih jodoh sama pijatan bu Pono yang nikmat itu. ternyata si Abib juga ngaruh sama pijatan bu pono, krn abis dipijat dia langsung tidur dalam damai dan nikmat bgt gitu keliatanya. Padahal kn dia lagi kembung setelah 3 hari jalan-jalan keliling Bandung. Buat warga Bandung, lucky you, bisa tinggal nelp rumah bu Pono buat order. Saya enggak tau di Jakarta ada atau enggak sih yang kaya bu Pono itu, belum pernah denger/baca. Mungkin ada ya, sebenernya?

Tapi saya suka diipijat dia, enggak aneh2, enggak ada ritual-ritual-an, pure pijat2 aja dan orangnya juga menyenangkan banget. Saya rekomendasikan ibu Pono buat menikmati pijatan tradisional nikmat, sedap dan asoy….

 

6 responses »

  1. Pingback: Yang Kuat itu Lebih Baik.. | My -FreeTime- Writing Domain

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s