Saya Harusnya (juga) Bisa…

Gallery

“Gue kan idupnya gitu2 aja min, monoton. Kostan ke kampus, kampus ke kostan, kadang2 olahraga, kadang2 jalan2, apa yang bisa gue tulis?”

Dulu, jaman kuliah, adik kelas angkatan di kampus pernah ngomong begitu waktu saya bilang: “Belajar nulis itu dimulai dari nulis diary, apa yang elo rasain tiap hari..”

Saat jawaban yang keluar dari mulutnya demikian, jelas saya marahin. Lah, kita ini kan mahasiswa, kehidupan yang kita jalani harusnya paling dinamis dari semua tingkatan usia. Coba ya, kalo kita ada di tingkatan SD-SMA, baju aja masih diseragamin, ada jam masuk dan pulang yang sama setiap hari, jelas kegiatan kita gak akan sedinamis saat jadi mahasiswa. Begitu juga saat udah lulus, bekerja, menikah apalagi saat punya anak. Jadi, masa2 nya mahasiswa itu, adalah masa2nya kita punya kehidupan yang sangat rame dan banyak cerita seru didalemnya yang bisa diceritain. Malahan seharusnya gak Cuma sama diary, tapi sama orang banyak.

Saya, waktu masih jadi mahasiswa, sepanjang empat tahun itu, saya enggak pernah bosan. Jam kuliah yang berbeda2 setiap hari, membuat saya berangkat ke kampus juga pada jam yang beda setiap hari, meskipun bangunnya selalu sama, KESIANGAN. Hehe.. saya juga memilih untuk pindah kostan  setiap tahun, kemudian berkegiatan diluar jatinangor. Karena, les bahasa inggris, aikido, atau kegiatan lingkungan, semua ada di jatinangor, tapi saya enggak mau. Saya les inggris di EF banda, aikido di samping BIP, ikut kegiatannya Konservasi Nusantara (Konus), ikutan acara felem di ITB, bisnis kaos, bisnis barang2 cewek, jualan kucing dan gabung ICA, ikutan aktivitas komunitas musik, les drum di elfa’s, sampe gabung di komunitas menulis. Semuanya demi, PENGALAMAN.

Kenapa? Ya karena saya mau menulis, dan untuk menulis, saya meyakini bahwa saya harus banyak melihat, harus banyak merasa dan harus banyak berlatih. Semua kegiatan itu sama sekali tidak mengganggu aktivitas kuliah saya kok, buktinya saya bisa lulus 4 tahun pas, dengan skripsi yang pontennya A. Meskipun enggak cumlaude, hehe..

Bahkan, kalo idup lagi basi, -such as masa2 enam bulan ngerjain skripsi- saya sengaja sempet2in keluar sendirian entah itu nonton atau main2 aja ke gedebage buat hunting foto, atau tiba2 nongol di kosan kodir, atau berangkat ke kampus jalan kaki lewat rute A dan pulang lewat rute Z. Pokoknya, idup saya ENGGAK pernah terlalu membosankan, sampe saya bisa bilang “Gak tau mau nulis apa…”

Hmm..

Tiba2 sekarang, saya tau apa rasanya jadi adik angkatan saya itu. MONOTON. Idup yang gitu2 aja, sampe enggak tau mau nulis apa di diary karena gak pernah ada yang beda setiap harinya. Hehe..sejak punya Abib, saya seperti dikerangkeng di KAMAR. Hehe,,bukan Cuma dirumah, tapi di kamar. Saya melakukan hampir semua hal di kamar. Buka internet, nonton dvd, nyemil dan ngopi sore, baca buku, sampe ngelamun.

Karena anak saya ini tipikal tukang makan kelas DEWA yang ngisep ASI sejam sekali. Yoih, rupanya memang ada tipikal “Marathon runner Baby” yang maunya makan terus. Jadi, tipikal anak ini memiliki hari2 yang kepengen disusui terus. Biasanya, emang terjadi di usia 3 minggu, enam minggu, tiga bulan dan enam bulan, dengan sedikit perlambatan pertumbuhan di antara waktu2 itu.  Hal ini,  berarti saya sulit kan ninggalin dia. Apalagi saya dirumah kan Cuma berdua si mbak. Kalo saya bawa2 juga masih repot lah, dia masih kecil banget. Tiap abis pergi aja dia masih sumeng kembung. Kasian lah..

Saya emang sudah memutuskan untuk resign, dan sudah saya lakukan sebulan sebelum dia lahir. Tetapi pada masa2 itu saya kan enggak terus2an di kamar, saya masih sering keluar entah buat hunting foto, main, atau belajar.  Sejak pekan kemarin, saya akhirnya merasakan juga burn out itu. hehe..padahal baru 3 minggu ya, saya punya bayi. Entah deh ini saking bosannya, atau masalah hormon kelas telenoPela aja yang bikin saya begini sensinya…

Tapi, saya akhirnya curhat sama Poento tentang kebosanan akut, dan kemandekan isi kepala saya. “Coba ya kamu bayangin, aku dikantorin aja BOSENNYA SETENGAH MATI. Dulu itu, jaman liputan, kan dinamis banget. Setiap hari menemukan hal baru, entah di jalan atau di tempat liputan. Nah nah ini sekarang ngamar ajaaaa, udah kaya burung dikandangin. Aku bosen banget. Sampe aku udah enggak tau mau nulis apa di diary, udah gak punya ide untuk nulis di Blog, mati gaya! Enggak sih ini bukan karena ngurus anak, aku seneng kok ngurus Abib, sayang sama dia, tapi aku ngerasa stagnan..”

Poento, si tipikal suami sabar itu kemudian duduk manis di samping saya dan memulai ceritanya. “Tau gak, ak setiap hari kan berangkan ke kantor di jam yang sama ya, sampe kantor di jam yang sama juga, kemudian duduk di meja, buka komputer. Kalo ada yang perlu di print, aku print. Jam 8 si Nur nawarin sarapan. Biasanya bubur ayam, atau nasi uduk. Sarapan di meja, sambil buka kerjaan. Nge rekap hal  yang sama, Cuma perusahaan yang berbeda. Ketemu deretan angka yang ngejelimet. Kalo bosen, main game sebentar, trus kerja lagi. Makan siang di jam yang sama, lanjut kerja lagi sampe jam 5. Kalo engga ada masalah sama WP, atau kepala kantor dengan hasil auditnya ya langsung pulang, kalo ada masalah ya di kantor dulu nyelesein. Begitu terus setiap hari.”

(Hmm, actualy ceritanya lebih panjang dan detail, tapi cukuplah segitu ya…hehe)

Udah, that’s it, dia Cuma ngomong gitu sambil senyum kemudian sibuk ngurus bayinya yang mewek karena pipis. Cuma cerita tentang hidupnya yang monoton dan melelahkan. Tapi dia harus kerjain, mau gak mau. Karena dia kan kepala rumah tangganya. Saya melting. Hrrrhh…jadi malu. Iya ya, abib kan enggak akan lama jadi bayi. Cuma setahun, kemudian dia udah bisa lari, udah bisa saya ajak main kesana kesini. Sementara Poe, masih akan terus menjalani kehidupan monotonnya, entah sampe kapan…

Saya jadi ingat, pernah baca di buku ‘The Baby Book’ nya William dan Martha Sears (Ni buku benar2 primbon buat emak2 newbie macam saya!!)

disitu, ada tulisan “Bila anda dianugerahi bayi yang sering menyusu, anda mungkin akan berkata “Saya tidak sempat melakukan apapun”. Tetapi anda sesungguhnya telah melakukan sesuatu yang besar. Anda telah melakukan pekerjaan paling penting di dunia, yaitu mengurus manusia…”

Well, yess. Quotes itu sukses bikin saya menitikkan airmata. Man, i am a mother. A full time mother. Memang begini konsekuensi kerjaan saya, sekarang. Sama aja kaya jadi wartawan, sekarang saya ibu, dan saya harus berkomitmen dengan pilihan saya. Saya kan sudah memilih, dan saya harus ikhlas ngejalanin pilhan saya ini. Jadi inget kata mba Kiki: “A happy baby equal to a happy mom” heu, kalo sayanya gak bahagia, nanti anak saya enggak bahgia. Kalo dia gak bahagia, berarti komitmen saya udah gagal. Saya udah berkomitmen mau ngasih ASI sampe 2 tahun, dan saya juga udah berkomitmen mau mengurus manusia yang baik, yang cerdas, yang sehat, dan yang bahagia.

Lagian, harusnya saya enggak terpatok pada kegiatan yang monoton atau tidak monoton untuk bisa tetap menulis. Dirumah ini kan ada tv, ada dvd, dan ada wi fi, saya seharusnya kan tetap bisa mengikuti perkembangan dunia terkini, meskipun dari kamar. Dengan itu, seharusnya saya tetap punya seabrek bahan untuk tetap menulis setiap harinya, di sela kegiatan menyusui. Harusnya saya yang lebih kreatif.

Buktinya, si adik angkatan saya itu aja, sekarang punya blog. Dan dia bisa loh, MENULIS SETIAP HARI. Heu, sekarang jadi saya yang malu. Salute for you, Ardian. And for this blog…

Saya harusnya BISA! Dan enggak bikin alesan2 gak masuk akal lagi..ya?!

One response »

  1. Pingback: Egois… « A Happy Ending Seeker

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s