(Jangan) RESIGN!!!

Gallery

Jaman pacaran, pernah gak ngerasain hal ini:

Pacaran udah lumayan lama, tapi separuh waktu pacaran itu, sebenernya udah enggak betah. Pikiran udah pengen banget putus, tapi gak tega-lah, gak yakin-lah, masih ada sayang-lah, ngerasa rugi-lah, apalah.

Sampe akhirnya, titik didih muncul. Dan sudah hampir sebulan mulai mempertimbangkan masak-masak. Minta pendapat sana sini, curhat, mellow, marah, kesel, sampe akhirnya yakin. “Yak, besok gua bakalan mutusin ni orang!”

Saat besok yang dinanti-nanti itu tiba, saat hati udah bulet, omongan yang dipersiapkan lama itu akhir nya keluar, kemudian si pasangan malah bilang: “Ntar ya, berat buat aku. Boleh gak kalo aku pikirin dulu. Ntar dikabarin lagi, yah…”

Apa rasanya?

Pengen nyiramin kuah panas gak, ke kepala dia?

Rasanya sama persis kaya udah nyiapin kata-kata untuk resign dari kantor. Nyiapin hati, nyiapin  rasa dan mental. Ternyata jawaban dari boss besar kaya begitu. “Ntar yah, saya sebenernya berat. Kalo gak saya izinin, gmana?”

“Ntar dulu ya, nanti saya kabarin lagi. Tunggu dulu ya, saya gak bisa kasih keputusan sekarang,”…

Perasaan yang mutusin, saya. Kenapa harus dia yang kasih keputusan? Emang kita gak bisa langsung sepakat aja?

Iya, hal itu terjadi sama saya, kemarin. Omongan yang sampe detik ini masih bikin saya gak mood, dan bikin kepala-badan-kaki makin beraaaaaaat aja buat berangkat ke kantor. Rasanya, UNFAIR!! Heuh…*curhatkelaskambing

Akhirnya, buat ngilangin kesel, saya kemarin bikin oret2an yang hari ini mau saya bagi.

BERBAGAI VERSI PERMOHONAN RESIGN:

  1. Karyawan penuh mimpi

K: Pak, saya mau mengundurkan diri..

B: Kenapa? Kamu ditawari pekerjaan lain dengan gaji lebih besar?

K: Enggak pak, saya mau mewujudkan cita-cita yang udah lama tertanam di benak, dan belum pernah sempat saya wujudkan.

B: Apa itu?

K: Jadi ROCKER pak…*menganggukkankepala* tanganmembentuk\m/* *tatapanyakin*

  1. Karyawan Religius

K: Assalamualaikum, pak boss, saya mau mengundurkan diri..

B: Apa alasannya?

K: Yah, insyaAllah saya membutuhkan waktu untuk taddabur, demi memperbaiki diri. Saya ini banyak dosa pak, saya ini hitaaaam….saya terlalu sibuk bekerja, mengejar karier sampai seringkali lupa pada Allah SWT. Saya ini terjerembab dalam lembah kehinaaaaaannnn….*mewek

  1. Karyawan Idealis

K: Pak, saya mengundurkan diri…*nadabicaraemosi

B: Ada apa ini? Kasar sekali anda…

K: Biar pak, selama ini sistem anda yang kapitalis sudah kasar kepada saya! Bayangkan, saya disuruh bekerja dari pagi sampai pagi, demi bisnis perusahaan. Lihat itu owner, kerjanya belanja, plesir, itu uangnya dari jerih payah saya dan kawan-kawan yang selama ini kerja banting tulang dengan gaji standar!! Ini TIDAK ADIL!!!!! *bantingkomputer

  1. Karyawan yang kebanyakan nonton Mario Teguh

K: Bapak pimpinan yang super, saya memutuskan untuk mengundurkan diri. Mohon maaf sebelumnya, semoga bapak yang berhati super tidak merasa tersinggung..*senyummanis

B: *hening

K: Ya, saya mengerti, bapak yang super ingin menanyakan alasan saya. Jadi begini pak, pekerjaan yang dijalani tidak dengan seluruh passion, akan membuat langkah kaki dan hati terasa berat. Apakah bapak tahu bahwa, keikhlasan adalah jalan utama untuk seseorang dalam menjalani kehidupan. Saya sudah mengikhlaskan diri untuk mengundurkan diri, saya harap, hati bapak yang super juga bisa ikhlas….

  1. Karyawan kurang ajar

K: Pak, saya cabut…*lemparmapsuratresign

B: Maksudnya? *mukabingung *bukamap

K: Yaelaaah…baca sndiri sih itu surat. Ya gitu deh, cabut ya boss. Gue ke HRD sekarang.

  1. Karyawan kebanyakan nonton berita politik

K: Pak, saya mau mengundurkan diri ya pak…

B: Loh, kenapa? Mendadak sekali…

K: Gak tau pak, saya lupa…

  1. Karyawan tipikal pedagang

K: Pak, saya sudah bertekad untuk mengundurkan diri

B: Apa alasanmu?

K: Ehm, sebab, kalau dihitung-hitung, bekerja di kantor ini, merugikan. Coba ya, saya digaji Rp 10 juta sebulan. Sementara, saya punya cicilan rumah Rp 3 juta. Kemudian cicilan mobil Rp 2 juta. Belum lagi ongkos bensin, makan dan biaya yang sedang saya kumpulkan untuk menikah. Lalu pak, ya, tabungan saya itu kan sudah otomatis dipotong Rp 1 juta/bulan untuk asuransi kesehatan. Di kantor ini, klaim kesehatan juga enggak besar. Ah pokoknya saya rugi deh pak…

  1. Karyawan pesimis

K: Pak, umm, saya, umm, boleh mengundurkan diri gak ya pak?

B: Kenapaaaa?

K: *tutupkuping aduh, enggak boleh ya pak? Aduh maap pak. Tadi sih kepikiran aja, tapi kalo enggak boleh yaudah deh. Saya juga jadi enggak enak…maap pak maapp…*ciumtangan

  1. Karyawan Emosional

K: Pak, pokoknya saya mau mengundurkan diri!!

B: Ada apa?

K: Saya gak suka sama supervisor saya! Kalo bapak enggak bisa nyingkirin dia jauh2 dari sini, saya yakin gak cuma saya yang akan mengundurkan diri. Tapi BANYAK!! Bapak akan kehilangan banyak karyawan dalam waktu cepat pak. Supervisor baru itu gak ada otaknya…!!!

B: Yaudah, kamu silakan urus ke SDM

K: Lah kok jadi beneran pak? Pak…pak…saya tadi cuma emosi pak….

  1. SAYA

Y: Mas, aku mau ngasih ini *nyodorinsuratresign saya mau resign

N: Kenapa, mau pindah?

Y: Enggak, mau berhenti aja. Mau dirumah, jadi ibu rumah tangga.

N: Susah2 masuk sini kok mau resign?

Y: (dalam hati) ah enggak susah2 amat

(tampilan luar) *nyengir

N: Dilarang ya sama suaminya?

Y: Enggak kok mas, dia mah yang penting liat aku seneng…

N: Emang kalo di kantor enggak seneng?

Y: *nyengir (isi hati, bukan untuk dipublikasikan! hehe)

N: Jangan2 kamu gak suka sama saya?

Y: Eh? Hahaha…enggak mas, sumpah enggak!

N: Haduh yasminaaaa yasminaaaaa,….

Y: (berasa diomelin papah)

N: Ntar yah, saya sebenernya berat. Kalo gak saya izinin, gmana?

Y: Ya jangan dong…heu…

N: Ntar dulu ya, nanti saya kabarin lagi. Tunggu dulu ya, saya gak bisa kasih keputusan sekarang…

Y: *nangisdarah…..

2 responses »

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s