berdamai dengan sushi?

Gallery

saya suka sushi. dari kecil sudah suka.

tapi suatu jenis penyakit membuat saya harus STOP makan sushi selama bertahun-tahun. Hingga akhirnya beberapa bulan lalu, saya merasa sudah cukup kuat untuk mencoba lagi makan daging ikan mentah yang digulung bersama dengan nasi dan sayuran tersebut.

Saya kembali makan sushi. Ternyata saya terlampau girang karena kembali merasakan makanan yang saya suka itu. Bahaya. Karena kegirangan itu saya praktikkan dengan makan sushi setiap hari. Seminggu dua minggu, semua masih baik-baik aja. Udahannya, jelas perut jadi mual. Ya gak usah sushi yang mentah, makan ayam goreng tiap hari juga lama-lama pasti eneg.Ya gitulah akhirnya saya menyerah, dan gak bisa liat sushi.

Gak mau cium bau mayonaise, gak bisa denger kata sushi, dan eneg liat ikan mentah. Kalo kata orang dulu: Bleneg.

Dua minggu lagi berlalu. Sebenernya saya sih masih eneg banget sama sushi dan kawan-kawannya, tapi hari itu saya ada janjian ketemu makan siang di Grand Melia.

Saya tersenyum saat dihadapkan pada sushi. Well, sebenernya masih banyak pilihan makanan lain, gak usah deket2 sama ikan mentah berkuah lengkap dengan si hijau wasabi. Tapi gak tau kenapa, saya, si sotoy ini, ngerasa harus bisa ngelawan rasa gak suka yang tidak masuk akal. Saat itu saya pikir, yaelaaah masa iya kalah sama bleneg sih??? masa jagoan kalah sama dirinya sendiri???

Akhirnya, silakan nyengir, saya makan lah itu. Comot sana comot sini, daging2 ikan salmon tipis yang merah seger, roll dari tuna juga saya taro di atas piring saya. Gigitan pertama, saya mulai. ENEG! Tapi otak saya terus memaksa, dan memaksa. Saya cuma ngerasa saya gak boleh kalah sama takut, saya gak boleh kalah sama capek, saya gak boleh kalah sama eneg. Gigitan kedua, tambah eneg. Saya sampe gak punya waktu buat dengerin orang yang ngajak saya ketemu itu. Dia sibuk ngoceh di hadapan saya, sementara saya-nya sibuk nahan eneg dan bertengkar hebat sama nurani.

Saya ambil 3 potong. Saya habiskan, sungguh. Tapi patut diketahui, saya habiskan sushi2 itu cuma karena ingat pesan mama agar gak memubazirkan makanan. Setelah bener-bener habis, saya kutuk diri saya sendiri. Brengsek.

Cepat-cepat saya ambil spaghetty, siram saos seabrek-abrek dan makan kesetanan. Cuma supaya rasa sushi tadi gak bersisa di mulut saya. Sepulangnya dari melia, saya ngangguk-ngangguk inget omongan Pani waktu kita begadang nonton semi final WC2010 di istana jogja dulu. “Yaudah jangan dipaksain. Yang kaya gitu cuma waktu yang bisa nyembuhin,”. Waktu itu sih kita gak lagi ngomongin sushi, lagi ngomongin rasa marah, dan trauma, tapi kalo begini rasanya konteksnya agak mirip yah?

Mirip. karena saya emang seringkali melawan marah dan rasa gak tenang dengan frontal. Saya gak percaya bahwa kita harus diam dulu beberapa saat sebelum bisa menyelesaikan masalah. Buat saya, cuma ada dua pilihan, hajar saat itu dan masalah selesai atau gak kenal lagi selama-lamanya. Sushi, udah ngajarin saya buat sabar dan menerima bahwa kadang-kadang ada rasa dan trauma yang cuma bisa disembuhkan oleh waktu. Ternyata sekuat-kuatnya saya berusaha menelan bulir roll itu, perut saya tetap gak bisa nerima. (untung di tempat umum, masih bisa nahan gengsi. coba dirumah, pasti muntah deh itu,..) mungkin sama dengan rasa sakit hati, dan rasa-rasa lainnya. Sekuat apapun berusaha ngelawan rasa, toh pada akhirnya ada nurani yang melawan.Ujungnya malah ribut sama diri sendiri.

Kalo sama diri sendiri aja gak bisa berdamai, gimana menghadapi orang lain?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s