java BELOK land 2010

Gallery

Belok.

Ada yang tau artinya?

Bukan belok kanan/kiri yah. Belok disini bukan dibaca dengan logat medan tapi pake logat sunda, dan itu artinya, tanah/pasir basah yang kena air kemudian jadi lengket dan menghasilkan lumpur kemudian diinjak. Nantinya akan muncul kalimat “nih bikin sepatu gua belok”..

Begitu kalimat yang sering saya ucapkan sepanjang malam dari jam 8 malam sampe jam 1 pagi di Java Rockin’ Land 2010, pantai karnaval ancol, hari pertama. Itu kalau bukan demi smashing pumpkins, makasih loh…gak aja deh. Diawali dengan lokasi parkir yang cukup jauh dari venue. Ditambah gerimis mengundang yang bikin saya dan poento agak geliyengan. Untung aja udah siap dengan jeans dan sepatu kets, jadi lumpur yang dihasilkan oleh pasir-pasir pantai itu gak sampe masuk ke sela jemari kaki.

Tapi gak apa-apa, saya rela, demi smashing pumpkins. Namanya juga cinta.

Saya menginjakkan kaki di venue dan senyam senyum liat kerumunan orang yang dateng sambil megang payung atau pake jas ujan plastic kresek transparan yang dijual dengan harga Rp 13.500 di salah satu stand panitia. Adanya stand itu membuat saya heran, berarti panitia sudah siap dengan hujan, tapi kok ya malah nyiapin jas ujan, anduk dan payung untuk dijual dengan harga yang dua kali lipat lebih mahal dari di pasaran instead of nyiapin –misalnya-triplek buat nutupin pasir yang menghasilkan lumpur dan genangan air.

Iya sih ini konser rock, gak perlu se ciamik konser jazz, tapi c’mon, gak juga kan dengan bikin venue yang lebih mirip sama arena offroad? Hmmm…

Sambil berteduh, saya dan poento mencari tau panggung mana aja yang akan kita tonton malam itu. Akhirnya, kita memutuskan untuk mengawali nya dengan saint loco di panggung tebs. Sungguh kebijakan yang aneh dengan menempatkan /rif jam 6 sore, itu hari jumat loh, orang kan kerja. Harusnya dituker aja itu saint loco jam 6, /rif nya jam 8. Hehehe..

Tapi saint loco, actually, cukup berguna buat bikin panas. Penonton lainnya juga nampaknya begitu, soalnya mereka keliatan tetap penuh semangat meskipun masih sambil gerimis dan ditemani angin yang lumayan bikin menggigil. Setalah para penggaung jerit2an metal itu habis waktunya menghibur penonton, saya dan poento melipir sedikit ke panggung langit music, dan menikmati raungan gitar steve fister yang adorable. Habis itu, kita lompat sedikit ke main stage nya JRL, tentu saja panggung GG intermusic, nontonin pria2 berjaket hoody merah yang lulumpatan kaya oompa woompa. DATAROCK!

Band pengusung elektro rock asal norwegia ini, sejak awal masuk panggung, udah bawel banget ngajak semua penonton seru2an. Poin ini bikin saya kagum, karena mereka benar-benar berusaha buat membujuk penontonnya masuk ke dalam music mereka. Apalagi mereka sadar betul bahwa penonton yang datang, sebagian besar, datang buat smashing pumpkins. Itu diungkapkan sama si vokalis, Fredrick, yang selalu bilang “Kita sangat bangga main disini, apalagi main sebelom smashing pumpkins, kita tau kalian nungguin smashing pumpkins”

Hal lain yang terlihat asyik, adalah serunya Ketil main saxophone sambil disela main keyboard. Ditambah dengan gaya senam aerobic dan tepoktangan keatas dengan ritme lagu yang dilakukan bareng-bareng semua personilnya. Seru. Iya seru banget data rock. Sayangnya, saya  dan poe ngerasa bener2 kelaparan selepas lagu sex me up dibawain. Akhirnya kita keluar dari kerumunan, cari makan..

Tengak tengok kaya anak ilang, akhirnya hidung saya menemukan aroma masakan yang kayanya enak banget. Kebab. Saya liat bentuknya yang besar ditambah aroma yang enak, maka saya anggap makanan timur tengah ini bakalan cocok buat bikin perut kenyang dan punya cukup energy buat smashing pumpkins.

Harganya agak mahal, 40 ribu perak. Tapi sebelom menikmati gigitan pertama, saya masih menganggap bahwa harga itu worthy. Sayang, saat gigitan pertama itu terjadi, yang ada di kepala sagya buyar semua. itu kebab paling buruk yang pernah saya coba. Oppie’s kebab Cuma dijual dengan harga 20 ribuan, porsi besar, dan rasa enak. Sementara kebab itu-saya lupa namanya-besar, mahal dan gak enak. Menyebalkan.

Sambil nungguin panggung selanjutnya, kita duduk-duduk dan kepikiran buat cari merchandise. Biasa deh, kenang-kenangan buat dibawa pulang. Di tempat merchandise itu ternyata jualan banyak kaos dengan gambar yang beda2 dan lumayan lucu2. Saya dan poe masing-masing beli 1 kaos dengan harga 70 ribu perak per kaos. Sebenernya memang agak ribet yah bawa kresek isi kaos dan ditenteng2 sambil nonton konser. Tapi gapapa, daripada keburu habis,.

Selesai belanja kaos, selesai juga datarock. Jadi kira langsung beralih lagi ke panggung tebs, ada PAS Band. Udah lama gak liat si sarap bengbeng. Awalnya penampilan PAS lumayan asik, tapi sayang disayang, ditengah-tengah perform, si vokslis mendadak teriak “MEL!!” dan nongollah Melanie Subono. Saya rasa, dia gak bisa nyanyi. Dan sama sekali gak bisa perform sebagai penyanyi, c’moon…kalo MC ya nge-MC ajalah. Duet-nya sama trisno si bassis nyanyiin yesterday dalam versi rock dan rap, sungguh berantakan dan gak bisa dinikmati. Tapi kemudian, “kesepian kita” dimainkan. Oooh…ternyata fungsi sesungguhnya Mel disitu adalah nemenin Yukie nyanyiin lagu terkenal itu, mungkin karena Terre sekarang udah sibuk di DPR ya? Hehe..

Setelah lagu itu selesai, kita ninggalin panggung PAS dan masuk ke dome buat nontonin pure Saturday. Lumayan lah dome itu, ruangan tertutup, jadi gak kena hujan lagi. Pure Saturday, masih sama seperti pure Saturday yang saya kenal. (sok akrab) saya senyam senyum sendiri ngeliat Iyo nyanyi sambil main gitar dengan jeans dan kaos u can see biru tua nya. Itu manajer bisa jadi vokalis. Eh? Gak penting yah…sayang banget saya Cuma bisa nonton mereka 2 lagu ajah, dan harus buru2 keluar karena poento pengen pipis.

Dan nyari WC adalah hal yang cukup sulit di Java Rocking Land 2010. Gak ada papan petunjuk, dan celingukan cari panitia susahnya kaya nyari bocah 3 taun yang kepisah di ancol. Sekalinya nemu, informasinya gak lengkap. Such as “Oh lurus aja mbak” atau “Oh itu disitu, lurus trus belok kanan” nenek lo peyang! Tunjukin tuh ya detail dong, such as “Oh mbak yang manis, iniloh Wc, letaknya ada di belakang booth sushigroove. Jadi dari panggung dome, mbak bisa langsung lurus, begitu nemu balon Jack D yang gede, mbak ke kanan ajah, terus sampe nemu booth foto. Dari situ liat ke kiri, nah, ada sushigroove kan? WC nya diseberang, agak mencil sih di bawah pohohn. Cari aja yang banyak diantriin orang!” lengkap kan?

Akhirnya kita nemu sendiri deh WC yang nyempil dan bau itu. Untung saya ga mau pipis. Hehehe..

Abis itu, kita berniat menengok main stage, yang ternyata UDAH PENUUUUH! Oh my oh my…akhirnya kita nyempil2 diantara orang yang besar2 biar bisa tetep lihat panggung dan mantengin si botak Billy Corgan. Sayangnya, kita gak bisa maju lagi dan stuck di tengah-tengah. Saya berasa lagi nonton konser gratisan…

Saat itu jam tangan masih menunjukkan jam 10.30 malam, padahal di jadwal, Smashing Pumpkins bakalan mulai jam 11. Berarti kita masih nunggu sertengah jam. Kalo pemandangan konser pada umumnya, penonton kan bisa nunggu sambil ngedeprok di bawah, kali ini gak. Kenapa? Tentu saja karena…BELOK! Sebecek2nya, dan itu jeans saya yang biru bisa berubah warna jadi coklat bladus kalo saya maksain duduk…

Itu, adalah setengah jam yang paling berasa dalam hidup saya! Karena saya ga bisa nafas, gak bisa napak dan cium bau keringat di depan, belakang, samping..sekali lagi, kalo gak demi SP, saya GAK MAU begitu! Untung si poento baik hati. Suami paling hebat deh sedunia. Padahal dia tau lagu SP aja Cuma 1979, ga tau yang lain, boro2 suka. Tapi dia mau ikutan jejel2an sama orang dan berdiri berjam2, sambil sibuk jagain saya dan megang kamera. Karena saya gak mau megang kamera selama nontonin SP. Ganggu konsentrasi aja!

Konser dibuka dengan lagu Indonesia Raya yang dinyanyiin sama andi /rif, david naïf dan Ipank. Saya berasa lagi liputan presiden dan wapres deh. Berdiri dan nyanyi Indonesia Raya. Mungkin buat penonton lain, itu seru. Buat saya, BOSAN! Anthem nya Indonesia dinyanyiin mulu, mendingan heretic anthem-nya slipknot aja sekalian! Atau seharusnya Indonesia Raya dimodifikasi jadi agak rock gitu, biar pas. Hehe..setelah itu, barulah warna warni panggung keluar barengan sama si botak dan teman2nya. Saya langsung melek dan gak berasa lagi semua derita sebelumnya. THAT’S MY HERO theeeerrreeee!!!! (silakan baca post saya sebelum ini ya, tentang SP)

Setelah konser yang-sebenarnya-kurang memuaskan itu, saya ngedeprok di trotoar yang kering sambil megap2. Mau pulang, tapi orang-orang masih ngantri buat keluar. Saya dan poe males jejal2an lagi. Akhirnya kita nonton BIP nyanyi. Niatnya sebentar, tapi suara Ipank emang bisa menyihir. Saya sibuk geleng2 kepala. Ckckck…gimana sih suara bisa begitu bagus? Ipaaaannkkkk…I love youuuu!!! BIP tampil seperti biasa, dan seperti konser2 slank, Cuma lebih ramah. Ipank ramah banget dan sibuk ngajak penontonnya nyanyi. Dia juga nyanyiin lagu baru BIP yang skarang udah mulai rame di radio, setelah 7 tahun akhirnya BIP ngeluarin album baru juga…

Setengah jam ngedeprok, akhirnya jalan keluar agak terlihat manusiawi. Saatnya saya dan poento pulang, lagipula itu udah jam 1 pagi. Jalan kaki lagi 700 meteran menuju parkiran. Rasanya kaki mau patah. Hebat yah suami saya, berbagi penderitaan berdiri dan jalan plus nyetirin pulang lagi. Gak pake ngeluh, gak pake manyun dan malah mesam mesem liat saya senyam senyum kegirangan nonton SP. Bener ya kata mama, bahagia itu nular!

Sambil senyam senyum saat itu sebenernya saya lagi bersyukur dan berdoa. Bersyukur karena Tuhan kabulkan do’a lebaran saya buat nonton SP. Berdoa, semoga besok2, ada promotor yang bisa bawa SP balik ke sini konser tunggal aja. Mahal juga gapapa kok, asal konser tunggal. Atau, semoga Tuhan yang baik, besok2 bisa ajak saya ke Chicago dan nge jam bareng Billy. Amin amin…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s