wartawan, jurnalis, reporter, apalah…

Gallery

(from FB’s note, November 3rd 2009)

Wartawan..

Dari kecil,actually,cita2 gue bukan jadi wartawan. Tapi jadi penulis. Semua orang tau,kok. Bukan juga krn gw berbakat menulis, biasa aja. Sampe detik ini gue anggap tulisan gue juga biasa aja,ga segitu bagusnya..
Gw pengen jadi penulis, karena gue suka. Gue suka sekali memotret semua hal yang gue liat,gue rasa dan gue alamin dengan tulisan. Gue mulai menulis dari kecil banget, dari diary hard cover yang ada gemboknya dan kertasnya wangi..

Gue mulai dari nulisin apa yang gue rasain dari hari ke hari, apa yang gue baca, apa yang gue lihat, apa yang gue tonton, apa aja, semua hal..
Jadi ingat,waktu kecil dulu, kata nyokap, cuma bolpen sama kertas yang bisa bikin gue berhenti marah. Gue itu sangat impulsive. Kalo gue ga suka pasti gue ledakkin saat itu juga,dan itu seringkali bikin gue kena masalah karena sering meledak2. Cara nyokap bikin gue diem cuma kasih kertas sama bolpen sambil bilang “tulisin aja yang kamu rasain”.

Itu akhirnya bikin gue menulis. Emang,waktu kecil pas ditanya guru dan gue jawab “penulis” sebagai cita2,itu dianggap sangat tidak populer. Mengingat cita2 remeh temeh itu dianggap kalah jauh pamornya dengan jawaban “dokter” “polisi” atau “pilot”. Posisi karier yang dianggap mapan, bisa menghasilkan uang banyak, dan membanggakan karena punya seragam yang gagah..tapi gue bergeming. Gue tetap setia dengan cita2 gue. Malahan dulu gue pernah bilang, “jadi dokter atau pilot itu baru bisa dicapai saat udah gede nanti, kalo jadi penulis, bisa dimulai dari skarang juga”
Kekeuh itu yang bikin gue jawara setiap ujian mengarang. Sering, gue menarik bayaran temen2 yang malas bikin karangan dengan imbalan gue bikinin tu tulisan. Dan gue bangga. Sumpah,gue bangga.

Gue bukan tipikal anak sekolah yang rajin, suka bikin peer, suka duduk merhatiin guru, suka terlibat dengan pelajaran, ngerasain 3 besar aja gue ga pernah. Kalo pelajaran dimulai, ada angle lain di kepala gue, dan itu yang nantinya gue tulisin di diary gue yang warna biru bertuliskan “forever” di covernya. Apa aja. Bisa tentang si guru yang galak, bisa tentang curhat temen, bisa juga tentang kursi dan meja di kelas. Sementara, untuk cara pembelajaran tahun 90an, jelas gue dibilang bodoh. Dibilang kesulitan berkonsentrasi. Dibilang nakal, karena gak mau merhatiin guru atau ngerjain peer.

Gitu juga yang terjadi sampe gue SMP. Untungnya, meskipun gue sekolah di sma yang ga ada namanya, tapi gue sangat bersyukur karena disekolah indah itulah gue bisa bangga punya cita2 jadi penulis. Guru2 dan kepala sekolah yang selalu mendukung gue buat ikut lomba, percayain rubrik majalah, dan ngasih tambahan khusus biar gue bisa membuktikan eksistensi gue. Gitu juga waktu kuliah, gue tau, gue ga pernah bisa dengerin org ngomong di kelas. Gw juga tau gw ga akan bisa ngapalin teori. Tapi gue tau, semua itu bisa gue cover dengan makalah2 dan skripsi. Karena itu, setelah lulus, gw tambah yakin bahwa gue bisa jadi penulis.

Karena itu, gue pilih wartawan sebagai profesi. Yah, mungkin hari gini sudah ga adalah yang namanya profesi. Semua jadi pekerjaan,karena gimanapun kita nurut sama maunya kantor. Tapi gue ga gitu peduli, gue ga gitu suka sama intrik. Soalnya, yang ada di pikiran gue, gue gak akan lama2 jadi wartawan. Pekerjaan ini gue lakoni cuma sebagai media pembelajaran. Belajar nulis, belajar struktur pemerintahan, belajar ekonomi, belajar politik, belajar belajar belajar tiap hari. Kuliah gratis, malah dibayar. Double dare kan untungnya! Jadi gue seneng..

Harus ada yang gue korbankan, memang. Dan yang terbanyak adalah waktu. Gue jadi sering ngaret karena liputan ga tentu, gue jadi sering batalin janji juga, gue jadi jarang ktemu temen2 n keluarga, gue jadi pulang tengah malem kadang2, dan nyebelinnya kalo lagi bareng anak2 ato pacar, kerjaan gue ga jauh2 dari nelp narsum,trus ngetik beritanya..tapi toh, semua tetep beres kan? Sampe detik ini-gue rasa-gue masih bisa bagi waktu. Gue masih bisa nyisain waktu buat dengerin nyokap ato org lain curhat. Gue masih bisa juga jalan2, yang jelas ga bisa sih nonton sinetron di tivi..hehehe..

Jadi kemudian, gue suka kesel kalo ada yang protes. Udahlah..terutama orang2 deket, semua juga tau gue ga mau lama2 jadi wartawan. Semua juga tau, gue targetkan minimal gue bisa nulis 25 buku dan 2 script film sebelum gue mati. Semua juga tau, gue sangat kepengen jadi ibu. Gue memang aga takut dengan pernikahan, tapi gue kepengen setengah mati jadi ibu. Dan konsekuensinya jelaslah, ga mungkin gue nongkrongin rapat dpr sampe jam 12 malem kan while anak gue di rumah sama pembantu? Jangan sampe..

Ketakutan setengah mati akan masa depan itu juga menurut gue ga perlulah. Itu namanya mendahului takdir. Apalagi kalo ada kata2 macam “kan melihat yang selama ini terjadi”..hehehe..takdir semua orang itu kan beda. Pembelajaran dari kisah orang memang bagus, tapi bukan berarti jadi standardisasi kaaan?? Tambah menyebalkan kalau dibahas lagi, dibahas lagi, dibahas lagi masih dengan kekhawatiran akan hal2 yang belum terjadi. Ah, rasanya pesimis sekali ya? Ada waktunya nanti gue berhenti berpetualang jadi wartawan, ada waktunya nanti gue menulis di rumah aja sambil netekin bayi, sambil nungguin tukang sayur, sambil nunggu anak pulang sekolah di kafe terdekat. Gak harus tiba2 jam 9 malem liputan 338, gak harus nungguin rapat orang penting sampe komplek diportalin, ga harus belepotan sampah di bantar gebang tiap hari..

Gaklah..
Gue masih tau diri kok..
Gue sangat cinta jadi wartawan

Tapi cinta gue ga cuma buat pekerjaan

Lagipula bukan pekerjaan itu yang gue tulis gede2 di kepala, sebagai rancangan buat ditulisin dibawah nama gue di kartu nama..

Karena yang gue pengen itu adalah, yasmina hasni-penulis dan ibu 2 anak. Aamiiinn..

2 responses »

  1. beuh.. bagus nih tulisan..
    hahaha..
    penulis dan ibu 4 anak.. kereeenn..
    gw baru kepikiran, palupi annisa auliani – penulis
    soal ibu, susah sih ngebayanginnya.. susah nyari yg jadi bapaknya dulu soalnya.. wkwkwkkw.. *curcol*

    jadi, kutunggu 25 bukumu.. kl script film, ga janji ya.. haha..

    tar gw kan bisa bangga2in, ini nih penulisnya dulu bego banget jd junior gw.. ngomel mulu kerjaannya.. wkwkwkwkwkwk…. *kidding..*

    ganbatte..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s