kisah kacamata

Gallery

(from FB’s notes 22th sept 2009)

“Mbak suka pusing2 gitu yah kalo ngeliat?” Tanya seorang petugas berseragam hitam dengan bordir merah bertuliskan optik melawai. Gw mengangguk. ” Iya, ternyata ada silindernya, mata kanan minus 2, mata kiri minus 1″..

Dan muka lo bener2 keliatan minus di mata gue!! *makian dalam pikiran gua saat itu*

Dan grand indonesia sore itu juga terlihat seperti pasar tumpah di pengkolan tol buah batu, bandung. Gak, sumpah gak berlebihan. Krn gue paling takut sama yg namanya “harus pake kacamata, apalagi soft lense” itu-sumpah- GAK BGT! Knp?
1. Krn gw pecicilan, takut tu kacamata copoot trus gw injek
2. Krn gw pelupa, takut ktinggalan dimana2
3. Krn gw ga apik, tkt tu kacamata ato softlense rusak dan kotor

Pokoknya gak! Dan hasil periksa mata iseng2 sore itu bener2 bikin gue senewen..gini ya, selama 25 tahun dlm hidup, gw slalu jaga banget biar g perlu itu yang namanya pake2 kacamata. Dan sebenarnya gw sukses, krn sampe awal 2009, cek mata di general check up gw berkata..Everything’s FINE!! Emang sih kmaren gw cuma cek di optik yang hasilnya blm tentu valid, tapi, gue rasa angka besar2 itu..bukan pertanda baik.

Masih sambil memegang2 kertas putih berukuran kecil, berisi vonis kejam ttg mata gw, gw terdiam. Poe, disebelah gue cuma bisa diam juga. Gw rasa dia berpikir bahwa calon bininya ini lebay sangat, wong dia seumur2 pake kacamata aja biasa aja. Ya ya..tapi itu dia, bukan gue! Sampai akhirnya kertas putih kecil itu gua lipat2 dan selipkan di tas, jalan ke parkiran dan naik ke mobil..rasanya masih senewen sekali. Bener2 sebuah hasil yang sama sekali tak menyenangkan..padahal sore itu gue masih harus naik kereta ke bandung, utk menyusul keluarga gue yg udah lebih dulu ada disana. Tapi rasa hati gue masih terus mengutuk..

Still. Buat gue mengutuk vonis mata gue rusak, adalah hal yg sngat wajar dan pantas gue lakukan. Kepala gue jd byk mengingat, oooohhh..ini toh sebabnya gw suka pusing2 ga jelasa. Oooh ini toh yg bikin gambar di layar 21 suka ga keliatan jelas. Ooooohhh ini toh yg bikin gw skarang susah liat tulisan yg aga jauh, dan pusing kalo dipaksain liat. Pake kacamata adalah hal yang paling tidak mau gue lakukan..sampe akhirnya gue naik ke dalam kereta, gw masih yakin dengan statement gue itu.

Krn sibuk melamun itu, gw jadi ga sadr kalo ada yg aneh dengan gerbong gue. Awalnya gue gak ngeh sama suara2 keras dari berbagai penjuru dalam gerbong, semua org tampak saling beerteriak, hingga akhirnya gw sadar..dan gw tengok kiri kanan, gw jd tau alasan suara2 kencang, parau dan tak enak didengar itu. separuh dari penumpang dalam gerbong gw, TUNA NETRA!!

Iya, kebanyakan dr org tuna netra memang bersuara cukup kencang. Entah kenapa?! Dan gue agak kaget awalnya..sampai salah satu dari mereka mengobrol, saling bercerita ttg pengalaman bersalaman dengan presiden SBY di hari open house idul fitri tahun ini. Dari obrolan itu gue jadi tau, bahwa mereka serombong2 itu datang jauh2 dr bdg hanya utk salaman. Agak lama gue masih tengak tengok, agak terkagum bisa melihat penderita tuna netra sampai sebanyak ini hingga jantng gue rasanya berhenti. Gua tertunduk, dan diselimuti rasa malu..

Belum sampai dua jam silam, gue masih mengutuk vonis minus mata gue, belum dua jam lalu gue senewen krn membayangkan kacamata harus menggelayut di wajah gue. sekarang? Puluhan tuna netra berceceran di hadapan gue..while gw cuma hrus pake kacamata, dan mereka bener2 ga bisa liat apa2. Semua item. Semua kosong. Tapi, kenyataannya, mereka tidak mengeluh kaya gue. Mereka ketawa, seru2an, malah ada yang ngerencanain buat lgsg berduaan suaminya-yang juga buta-, dan ajaibnya, cuma dengan suara dan bau mereka bisa mengenlai satu sama lain. Sementara gue, mahluk ga tau diuntung yang punya sepasang mata buat melihat, ga cuma melihat benda dgn jelas tapi juga melihat warna dan tau bedanya.

Yah..gitulah Allah. Selalu aja punya surprise buat menegur kesalahan gw. Dan gw akui caraNYA kali ini, benar2 diluar perkiraan gw. Tidak butuh satu jam buat gw sadrin kesalahan gue, mencabut keluhan dan menitikkan air mata malu. Rasa malu itu masih terus berlanjut sampe kereta tiba di bandung, gue liat mreka turun dr kreta dan bikin kreta2an sendiri. Saling pegang satu sama lain. Saling percaya krn gak ada yg liat, dan sekali lagi, terlihat ikhlas..
Habis itu, sudah. Iyah. Okeh. Baiklah ya Allah..gue ikhlas. Gapapa. Mungkin emang gue harus pake kacamata..

Besok, biar gue cari yg warnanya orange..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s