FASE BARU LAGI: PRE-TEEN

Image

Setelah skip menulis blog selama 2 tahun, ada fase-fase tumbuh kembang Abib yang belum saya ceritakan di sini. Dulu selalu menulis soal tumbuh kembang anak sulung itu dari bulan ke bulan, menuliskan soal betapa beratnya keeping up with baby.

Lalu bergeser terkejut karena masa toddler kok terasa jauh lebih berat? Sampe terjadilah toddler blues. Ketika orang2 mah baby blues, saya mah toddler blues. Nah sekarang usianya sudah 10 TAHUN. Lah kok tau2 udah gede aja sih ni anak ya ampun.

Meski tadinya saya masih denial dan menganggap “Ah 10 tahun masih cimil!” tau2 pas naik2kan kelas kemarin, buibu sekelas abib pada cerita sudah ada beberapa teman perempuan sekelas abib yang menstruasi. JENG JENG. Lah iya sudah gede…

Fase Pre-teen

Saya yang tadinya masih belajar soal pengasuhan dan Pendidikan anak, mulai merambah ke pelajaran2 mengenai anak pre-teen dan remaja. Mulai belajar cara bicara soal seks, cara bicara ke anak pre-teen, dan sebagainya. Sebab ini, jujur, adalah fase yang paling bikin saya kuatir. Bukan apa-apa, mengingat masa remaja saya yang GUSTI NU AGUNG, JANGAN SAMPEEEEE KEJADIAN.

Dulu, jaman Abib bayi, acapkali saya mengeluh Lelah. Mama selalu ketawa dan bilang “Duh yas, ini mah masa-masa indah. Percaya deh, nanti kalau anaknya sudah kelas 6, dunia akan berubah jumpalitan gak keruan karena si gemes ini akan memberikan tantangan yang sangat edan..”

Waktu mama ngomong gitu, saya sebenernya sadar kok, betapa chaos-nya perilaku saya di usia remaja. Saya selalu goosebumps setiap mengingat masa remaja. Sebab, sepertinya masa remaja adalah masa yang paling menentukan dalam hidup saya.

Alhamdulillah, saya punya mama yang selalu ada.

Insight dari psikolog

Emang sih Allah itu selalu sayang sama saya, dikasihlah saya kesempatan untuk ngobrol sama Anastasia satriyo, psikolog anak dan remaja, Jumat lalu. Topiknya kelakuan remaja. Dan saya dapet statement “SEGALA SESUATU YANG TERJADI DI USIA REMAJA JADI BLUEPRINT KE MASA2 USIA SELANJUTNYA.”

JENG JEEEEEEENG lagi. Zoom in zoom out. Tegang. Iya, tegang, karena saya merasakan betul itu nyata adanya.

Sebelumnya, hal utama yang saya kuatirkan adalah soal seks. Maka saya ikutin beberapa kelas, termasuk kelasnya pak Justin Coulson tentang ngobrol soal sex sama anak. Nah tapi, Ketika ngobrol sama Kak Anas, saya baru ngeh lagi bahwa banyak banget hal yang harus dipikirin. Enggak Cuma soal seks, tapi justru ke berbagai perubahan emosi dan cara kerja otak yang berubah ekstrim di usia ini.

Otak remaja memproses satu kali kejadian distress selama 10 hari, sementara otak orang dewasa memproses stress selama 3 hari (pada umumnya). Udah gitu inget kan, stressnya anak remaja mikirin apa sih? Orang yang lagi disukain? Approval temen? Pengen beli baju yang trendy? Segala sesuatu yang di mata kita; APAAN SIIIIK???? Buat mereka….bisa jadi hell hole.

Ya bayangin aja, otaknya itu kaya rumah yang lagi di renovasi. Kebayang kan? Punya dapur, tapi enggak bisa dipake. Nah ya gitu deh otaknya anak remaja.

Mengingat masa remaja diri sendiri

Meskipun sebetulnya, jumat siang itu saya sepanjang live nahan air mata. Karena saya kangen mama. Sepanjang kak Anas bicara soal anak remaja, saya terus kebayang-bayang diri saya sendiri di usia remaja. Setiap omongan kak Anas soal anak remaja itu bikin saya sedih, karena kebayang-bayang rasanya jadi mama dulu.

Betapa ngeselinnya saya waktu itu, ya Allah.

Mana mama punya anak remaja langsung dua, kan, karena jarak saya sama adek hanya 14 bulan. Udah gitu, urusan hidup dia bukan Cuma anak. Dia juga kerja, dia juga ngurus rumah. Bahkan saya inget banget, Ketika anak2nya SMP, mama mengambil keputusan besar untuk memecat semua asisten rumah tangga dan menyerahkan rumah pada dua anaknya ini.

Kebayang gak?

Saya dan adek waktu itu harus berangkat sekolah dengan bawa kunci masing-masing. Kami dibekali uang untuk beli makan siang buat berdua. Jadi saya gak bisa pergi main, sebelum pulang dulu bawain makanan buat adek.

Di rumah juga kami bertanggung jawab atas tugas-tugas kami agar rumahnya tetap rapi dan bersih.

Kalo saya ngebayangin hal itu, saya suka begidik. Bukan apa2, kalo saya nih harus ngikhlasin anak-anak di rumah tanpa orang dewasa, saya pasti kuatir. Saya jadi ngebayangin, gila mama pasti deg2an terus sepanjang hari. Mana dulu belum ada handphone, belum ada cctv. Bener-bener berjalan dalam iman banget mama..

Tumbuh mandiri

Tapi dampaknya gak pernah putus saya rasain. Waktu masih terjadi sih saya suka ngeluh, suka merasa mama gak sayang sama saya. Suka merasa mama gak peduli.

Tapi waktu kuliah dan ngekost sendiri, saya baru sadar. Ya Allah, untung dulu dibiasain mandiri. Saya bisa membandingkan diri saya dengan teman-teman kosan yang belum bisa apa2 dan gak ngerti apa2.

Nah kemarin pas ngobrol, kak Anas bilang “Mengasuh remaja itu investasinya gak keliatan dalam waktu dekat. Kalo bayi kan jelas ya, yang dipikirin makannya maka bb nya naik. Koneksi, maka enggak tantrum. Nah kalau mengasuh remaja, efeknya baru keliatan di usia 20-an nanti. Kita enggak tau hal-hal yang sekarang kita lakukan ini dampaknya apa. BERJALAN DALAM IMAN BANGET..”

GIMANA SIH AKU GAK MAU MEWEK INGET MAMA???

Gimana ya, di tahun 90-an itu mama sudah tau apa yang harus dilakukan dalam mengasuh anak remaja? Mana anak remajanya raging banget kaya saya. Kalo saya harus jadi ibunya Yasmina, mungkin saya menyerah dalam hitungan hari.

Mendekatkan diri lewat yang anak sukai

Kak Anas juga bilang “Remaja itu suka banget kalau kita usaha. Misalnya, dia suka main game, kita gak ngerti, ya coba aja gugling cari tau dan bisa ngobrol sekilas-sekilas. Tertarik sama cerita dia soal yang dia sukai, misalnya. Itu jadi salah satu kebutuhan emosi anak remaja, lho.

Tapi jangan palsu ya, mereka bisa liat kalo kita pura-pura suka. Bilang aja, kalo enggak suka tapi mau usaha untuk cari tau biar bisa ngobrol sama dia…”

Ini juga bikin hatiku terpotek-potek jadi banyak.

Dulu, aku suka diomelin papa karena senengnya musik metal. Senengnya lagu-lagu kenceng yang enggak-enggak. Mama selalu jadi teman, dia bilang kalo dia takut masuk kamarku karena ada poster marylin manson gede banget. Diumpetin aja di belakang pintu.

Jadi enggak dilarang, tapi di sesuaikan.

Mama selalu support aku. Mau cat rambut, ayok yas kita cat bareng. Mau skinhead, ayok mama temenin, mama tau salon bagus. Kalo tattoo saya aga gak suka sih emang, saya kan bersihan, suka geli liat kulit di tattoo kaya kotor.

Waktu lagi suka-sukanya OASIS, EMINEM, PINK, mama suka tau-tau pulang kantor bawa oleh-oleh print-printan info terbaru soal band dan penyanyi itu. Bahkan pernah mama bawa pulang buku dari British council tentang united kingdom, lalu mama bilang “Tuh Liam dan Noel lahirnya di Manchester tuh, baca deh soal kota-kota disana. Siapa tau kapan-kapan kita bisa kesana…”

(((Ma, aku udah sampe ke Manchester, udah liat kotanya Liam dan Noel. Udah liat hard rock café tempat mereka pertama kali manggung, ma. )))

Akhirnya ya saya enggak pernah ngotot jadi die hard fans sama siapapun. Ya suka karena valuesnya, karena storiesnya dan karena karyanya. Udah gitu aja. Saya enggak pernah kebawa perasaan lalu ngefans sampe tergila-gila.

Every moment is a coaching moment

Dulu, tiap kali saya berantem sama papa. Tiap kali saya pulang dengan perasaan penuh dan banting pintu. Tiap kali saya glatak glutuk di kamar berisik gak bisa tidur sampe tengah malem. Tiap kali saya melakukan kesalahan-kesalahan karena abai atau gak disiplin.

Mama enggak pernah ngomel. Iya, mama itu ngomelin saya Cuma sepanjang masa SD, lho. SMP ke atas, mama adalah teman. Gak ada ngomel-ngomel berat. Ya kalo tipis-tipis kaya bangunin pagi, atau ngingetin solat aja sih kan biasa aja ya.

Mama selalu ketok pintu baik-baik minta masuk, dan dengerin saya. Enggak sih, mama tuh bukan ibu yang hangat dan memeluk saya lalu saya menangis di pelukannya. Saya juga gak gampang nangis. Tapi dia duduk di samping saya, dengerin saya ngoceh sambil senyum-senyum (gila masih bisa inget senyumnya, setnya, wardrobenya dengan detail di kepala saya kaya rekaman video).

Lalu biasanya dia akan menanggapi dengan cerita. Dia tau, saya selalu suka sama cerita. Maka dia akan bercerita tentang dirinya, atau temannya, atau siapapun itu. Cerita yang related sama yang saya alami. Biasanya habis itu saya merasa tenaaaaang banget.

Jadi air mata saya udah di pelupuk waktu Kak Anas bilang bahwa every moment is a coaching moment. Sampe saya lulus kuliah juga saya masih diajak cerita sama mama. Kadang jadi gentian, karena sejak saya kerja, mama jadi lebih sering curhat sama saya, dan saya menyikapi curhatnya sebagaimana mama menyikapi curhat saya.

Lalu endingnya mama akan senyum kemudian bilang “Makasih ya yas, mau dengerin mama…”

((IYA INI NULISNYA SAMBIL MEWEK))

Choose your battle wisely

Iya ini statement yang sudah kita dengar dari pengasuhan toddler, ya? Jangan semua dilarang, jangan semua di komplen, jangan semua di benerin. Kasih kesempatan buat anaknya. Kasih ruang buat anaknya.

Tapi di usia pre-teen ini. Saya berasa banget lebih berat untuk memilih medan perang. Soalnya, ekspektasi saya udah tinggi kan karena dia sudah besar. Tapi kelakuannya malah makin seenaknya. Meskipun saya seringkali malu kalau abis ngomelin Abib trus baru sadar bahwa “Apa bedanya dia sama gue sih, itu kan kaya kelakuan gue…”

Misalnya BM (Banyak Mau), gils ini anak segala sesuatu kepengen dia coba. Semua hal kepengen dia jalanin. Sayangnya, konsistensi buyar mulu. Lah Yasmina kurang BM apa dah? Waktu muda ya sama gak konsisten. Sekarang aja udah tua, udah bisa mikir.

Nah tapi dulu, mama memilih battlenya di bidang Pendidikan. Dia akan menegur tegas kalau nilai saya jelek. Dia akan meminta saya untuk lebih serius belajar dan menekuni Pendidikan-pendidikan lain di luar sekolah. Dia ngotot saya harus bisa berbahasa inggris dengan baik. Dia yang meminta saya tetap les musik. Dia yang mengingatkan saya untuk tidak membuang-buang waktu, dan mendingan menghabiskan banyak waktu untuk berorganisasi.

Sebab, mama selalu mengingatkan bahwa jadi anak perempuan WAJIB PINTAR. WAJIB CERDAS. WAJIB KRITIS. WAJIB BERANI BICARA. Karena perempuan, di dunia nyata, seringkali diinjak-injak haknya sama laki-laki. Di dalam pernikahan juga banyak perempuan yang mengalami kekerasan ekonomi. Tidak berdaya, tidak bisa apa-apa dan menggantungkan hidup pada suami yang kerap kali perilakunya seenaknya.

Maka di Pendidikan, mama cukup keras sama saya, meski saya gak dipaksa sih mau les apa atau mau milih jurusan kuliah apa, yang penting tekun dan serius. Tapi karena attachment dan koneksinya terbangun kokoh, saya nurut. Saya rela dan ikhlas ngikutin mau mama. Saya lulus 4 tahun dengan nilai bagus, bahkan skripsi 220 halaman yang gak ada celah buat di komplen sama dosen penguji.

Saya lulus dari Bandung dengan begitu banyak skills, kemampuan berorganisasi, pengetahuan luas dan teman yang banyak karena saya ikut banyaaaaaak kegiatan di luar kampus.

YANG MEREKA BUTUHKAN ADALAH ORANGTUA YANG ENGGAK PERNAH GIVE UP SAMA MEREKA

Ini gongnya yang bikin jantung melorot sampe dengkul. Mau pingsan rasanya. Tapi untuk poin yang ini, alhamdulillah both mama dan papa enggak pernah nyerah sama saya. Enggak pernah ninggalin saya. Enggak pernah “membuang saya” ditaro di rumah nenek atau di pesantren karena Lelah udah desperate ngurus anaknya.

Saya ini anak remaja yang luar biasa menguras energi, percayalah. Saya ini anak remaja yang PAIN IN THE ASS. Saya ini anak remaja yang berani dan mandiri, jadi saya seringkali merasa terlalu percaya diri merasa gak butuh orang lain dan arogan.

Saya adalah versi remaja yang akan kamu hindari untuk main sama anakmu.

Kebayang gak rasanya jadi orangtua saya? Tapi ya, mereka enggak pernah nyerah sama saya. Mereka seringkali babak belur ngadepin saya. Tapi ya besok dilakuin lagi, lusa dilakuin lagi. Sedih ya kalo diinget-inget. Malu dan merasa bersalah.

Habis ngobrol sama kak Anas kemarin itu, saya menghela nafas panjaaaaaaaang banget. Ya Allah sayangi mama dan papa seperti mereka menyayangi saya semasa hidupnya. Aaamiin.

2 responses »

  1. aku jadi ikutan flashback masa-masa kecilku duluu, jadi terharu kalo inget perjuangan orang tua. huhu

    anw, tulisannya bagus sekali kaak. menginspirasi dan menggugah hati sekali 🥺

Leave a Reply to leniaini Cancel reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s