Baby Moon untuk ibu Kinestetik

Gallery

Yeay, syeger deh rasanya. Why? Karena kami baru pulang dari FLORES!! Yeay…

Iya, flores lagi, karena saya emang tergila-gila sama Flores. Dan waktu terakhir kesana 2016 itu, Cuma nginap 2 malam. Enggak puas.

Akhirnya kemarin dipuas-puasin banget. 6 hari 5 malam. Dan iya, banyak sekali yang kepengen saya ceritain. Karena kali ini kami enggak Cuma di laut, namun juga ke gunung. Liat perkebunan.

Waktu itu juga abib kan lagi ulang tahun ke-5 ya, jadi belum seberani sekarang. Sekarang sih eksplor nya udah bisa gila-gilaan. Dan jadi istimewa, karena kali ini dalam rangka…BABYMOON! Hihihi…

Iya, saya sambil hamil 28 minggu. Nah, yaudah mulai dari situ aja deh ceritanya!

**

Babymoon untuk ibu kinestetik

Waktu hamil Abib, saya juga babymoon. Tapi Cuma ke Bali dan enggak se-nekad sekarang. Mungkin karena anak pertama ya, jadi masih khawatiran. Hahahaha..

Sementara hamil kedua ini, saya bahkan terbang 4 kali.

Waktu hamil kecil saya ke ubud writers. Well, ketika itu saya belum tau kalo sudah hamil sih. Itu adalah hadiah me time dari Poe buat saya, liburan yang benar-benar sendirian. Ketika saya akhirnya-setelah 6 tahun-dibolehin pergi (agak) jauh tanpa Abib, dan sendirian.

Yah, who knows ternyata itu jadi me time pertama dan terakhir untuk periode 6 tahun kedepan lagi ya, keliatannya hahahaha…God is good. Makasih lho ya Allah, asli deh berasa dapet hadiah.

**

Naik pesawat kedua adalah ke Kuala Lumpur, karena udah janji ajak abib jalan-jalan ke negara cicak men itu buat ulang tahun ke-6 nya. Jajan mainan di toys r us. Ini udah tau hamil sih, sekitar 7 minggu. Dan untuk pertama kalinya ngerasain sesak nafas plus mual ketika naik pesawat. Ampun deh..

Untung Cuma 1 malem aja, jadi gak terlalu menderita. Karena hamil 7 minggu kan emang lagi lucu-lucunya ya. Mana hamil kedua ini saya mual pula. Enggak-enggaknya deh ngerasain mual gini waktu hamil Abib.

**

Naik pesawat ketiga adalah bulan lalu, ke Malang. Ini acaranya outing sama karyawan Taman Main. Jadi acaranya 2 malam nginep di Malang, lalu kami trip ke BROMO!

Amazing gak?

Ketika itu saya udah hamil 24 minggu. Dan perut udah mulai bunder. Tapi ya happy aja hahaha

Nanjak jam 3 pagi untuk mengejar sunrise di Pananjakan. Jalan sampe ujung tangga. Tapi ya saya enggak naik tangga, bukan apa2, takut menghirup bau belerang aja sih. Hehehe..

 

Wisata memori

Tapi ke Bromo ini kan macam wisata memori ya. Karena seumur-umur saya gak terlalu suka nanjak2 dan gunung2an. Saya lebih suka laut dan air. Namun demikian, liburan terakhir Mama sama geng nya sebelum meninggal adalah ke Bromo.

Saya masih ingat betul wajah sumringahnya ketika itu, bercerita mengenai perjalanannya yang amat menyenangkan. Saya masih terkenang betapa ia bahagia dan membanggakan kemampuannya menanjak subuh-subuh.

Meski setelah itu ia sakit, dan bahkan pergi selama-lamanya, saya enggak akan pernah bisa melupakan betapa berbunga intonasi suaranya saat mengatakan “Kamu harus liat Bromo, yas!!”

Dan iya, waktu meeting mau outing kemana, saya yang minta Bromo. Dan saya udah niat, kali ini mau ajak Abib. Bener aja kan dia bisa nanjak sampe atas. Hehehe..

Saya dan Poe banyak ngelamun di lautan pasir itu. Memandangi betapa kerennya ciptaan Allah, dan mengingat betapa kami kangen sama Mama. Saya sampe dengar nada getar itu di suara Poe waktu dia bilang “Dulu mama maksain kali ya, nanjak sana nanjak sini. Jadi terlalu capek…”

Gak tau ded. Yang jelas dulu dia terlihat happy.

**

Yah tuh kan ngalor ngidul Panjang. Saya kan tadi mau cerita soal babymoon ke Flores. Hahahahhaa..mon maap ya, anaknya suka gitu emang.

Nah di usia kehamilan 28 minggu ini, Alhamdulillah masih dinyatakan sehat sama bu dokter dan masih dibolehin ke Flores. Iya, saya bilang kok. Mau ke Flores, mau ke gunung dan mau berenang di laut.

Saya udah kangen banget udara bersih dan air asin. Obat dari segala obat, mentally and physically. Hahaha..

**

Kami berangkat Kamis, 26 April lalu. Tiket ke Flores lagi rada edan penuhnya. Sementara maskapai yang sampe ke bandara Lbuan Bajo kan Cuma Garuda dan batik air ya. Itu aja pesawat kecil. Di hari kamis itu aja, penerbangan langsung CGK-LBJ, yang sisa hanya penerbangan jam 10.50 pagi.  Lain-lainnya semua transit Bali.

Makanya tiket pulang kami pun transit Bali dulu. Mau gak mau, karena enggak dapet lagi.

Nervous gak?

NERVOUS KOK. Hahahaha…bukan apa-apa, karena ini kan perut mulai terasa berat ya. Nafas makin pendek dan punggung rasanya makin pegel. Bahkan dari 6 hari itu, kami rencananya nginap di villa 2 malam lalu land trip ke perkebunan, kemudian lanjut bermalam di phinisi selama 4 hari 3 malam. Bayangin gak, hamil-hamil jadi Moana, berlayar di laut lepas tidur di kapal.

(iya sampe kesininya nanjak sambil gotong kamera, jangan sedih! hahaha..)

Tapi, karena sudah pernah sebelumnya dan sudah kenal baik dengan bang Jack, kekhawatiran lama kelamaan menipis. Lagipula, rasanya gimana ya, bismillah ajalah. Yakin aja kalo everything’s gonna be fine.

Persiapannya apa aja?

Oh tentu saja pergi sambil hamil, apalagi trip nya penuh tantangan dan petualangan gini, tidak main pergi saja macam single. Hahaha..

Kami sengaja sewa phinisi yang agak besar kali ini, dengan 4 kamar dan space yang lebih luas. Masih via Plataran kok, tapi kali ini phinisinya AMBASI. Biar apa? Biar bisa ngajak orang lain. Jadi kami ngajak tim taman main petualang. Biasalah, siapa lagi. Hehehee..

DSCF0218

The more the merrier. Lagian kan jadi banyak yang bisa bahu membahu jaga saya dan abib hahaha..

Selain itu, saya juga bawa persiapan lbh banyak sih..

  1. Surat dokter untuk naik pesawat. Karena di bandara pasti harus mengisi pernyataan ibu hamil
  2. Oils dan diffuser. Ini penting banget, karena saya masih suka sesak kalo naik pesawat. Jadi peppermint atau peace and calming amat membantu. Lagian bawa Abib juga, tentu saja harus bawa segala lavender (takut luka) dan thieves.
  3. Madu dan lemon! Ini kan tetap wajib diminum tiap hari, jadi saya bawa.
  4. Saya dan tata belanja cemilan sampe sekoper sendiri. Huahahahaha…macam mau minggat sebulan. Tapi percaya gak? ABIS LHO! Hahahahaha…dasar kang makan. Oiya, untung aja sekarang udah ada mie sehat lemonillo yang rasanya masih bisa diterima akal sehat itu. Kebayang kan habis nyelam pingin mie. Masa dikasih mie instan mecin?
  5. HAMIL ENGGAK BOLEH DIVING! Iyeeeeee paham. Tapi snorkeling boleh kok. HAHAHAHA…nah, karena hewan-hewan karang macam stone fish, lion fish, ular dll itu hanya bisa menggigit selaput halus di tubuh kita, maka gue langsung melengkapi diri dengan segala macem bentuk alat-alat. Gue bawa sendiri semua fin, wetsuit, snorkel, masker sampe booty. Begitu juga dengan abib. Why? Menghindari resiko aja, jadi gak terjadi hal-hal pedih kaya di ambon dulu..
  6. Ketika di ruteng, saya liat banyak mama-mama jual buah hutan. Saya langsung minta mampir dan beli. Biar saya tetap punya senjata buah untuk dicemilin. Hehehe…

Apalagi ya? Kayanya itu aja sih. Sisanya saya bawa kamera, gopro dan handycam buat menangkap momen.

Tapi pada dasarnya saya memang kinestetik. Jadi pecicilan is my middle name. nyelam sehari 10 spot juga masih saya jabanin. Kenapa? KARENA SAYA HAPPY.

DSCF0192

Saya enggak bisa diem, dan enggak kuat diem lama. Saya lebih suka jumpalitan di air sambil main sama ikan dan hewan-hewan.

Saya lebih suka jongkok-jongkok motret Komodo.

DSCF0011

Saya suka ngelamun sambil ngeliatin kalong keluar dari sarangnya.

Saya senang kalo berhadapan dengan tantangan, apalagi ketemu hewan.

DSCF9863

So, babymoon saya ya pasti macam begini. Gak usah diikutin kalo sebelumnya memang lebih suka yoga dan duduk manis nyeruput es teh. Karena buat apa? Lakukan hal yang paling membuatmu happy, bukan? Yoga dan duduk manis bisa bikin saya happy sekali-sekali. Tapi berpetualang, lebih berhasil membuat saya gembira tiada tara.

Kekuatan pikiran

Omongan itu doa. Saya percaya. Jadi afirmasi aja diri sendiri bahwa kita pasti bisa. Saya pasti bisa, tolong bantu saya ya Allah. Saya bahkan lebih percaya sama sinar matahari dan air asin ketimbang sunblock. Saya percaya, Tuhan menyiapkan semua di alam buat semua mahluknya, termasuk saya.

Saya tidur paling malam dan bangun paling pagi setiap hari, karena saya kepingin puas memandangi semuanya dan menyimpannya baik-baik dalam ingatan.

DSCF9877

Saya menyelam lebih banyak daripada yang lain, karena enggak mau menyia-nyiakan waktu yang saya punya ini.

Saya tau, esok lagi saya akan terjebak ditengah polusi, macet dan keruwetan ibukota. Saya akan terjebak ditengah emosi dan gejolak pekerjaan yang membunuh saya pelan-pelan. Jadi saya enggak mau waktu saya yang Cuma satu minggu itu hilang hanya karena ngikutin capek.

DSCF9930

Meski pada akhirnya saya jadi inget lagi omongan poe waktu di Bromo..

“Dulu mama maksain kali ya, nanjak sana nanjak sini. Jadi terlalu capek…”

**

Itu omongan yang akhirnya bikin saya duduk untuk istirahat. Kalo poe ga pernah ngomong gitu mungkin saya lupa, bahwa badan saya juga butuh istirahat sejenak.

Iya, mungkin dulu mama terlalu gembira. Sampai akhirnya lupa.

DSCF0048

(bocah jejingkrakan nyari kepiting!)

**

((Semoga anak perempuan dalam perut ini tumbuh jadi wanita kuat, dan pemberani! aaamiiin..))

One response »

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s