FASE BARU (lagi) BUAT ABIB: SUNAT (part 2)

Gallery

Sunat selesai, kehidupan mamak pun nyaris usai.

Hahahaha

Jadi malam itu, habis sunat, saya pulangnya pisah, karena Anter2 yang lain dulu, baru pulang. Sementara abib sama poe. Nah, mereka sampe rumah duluan ternyata kata poe, darahnya rembes ke celana dalam. Jadi terjadilah kepanikan pada mereka berdua.

Pas saya sampe rumah sih dua2nya udah tidur. Tapi emang saya liat celana dalam merah2 itu.

Saya juga gak ngerti sih itu apa dan gimana, akhirnya besoknya saya nelepon rumah sakit. Dan dokter bilang, itu cairan bius yang memang harus keluar sedikit demi sedikit. Mungkin karena abib pecicilan pas keluar dari  ruangan operasi. Ya biusnya masih ada kan belum terasa sakit ya. Hahaha..

Tapi Alhamdulillah nya sih emang besoknya itu sudah gak keluar lagi rembesannya.

Ketakutan sendiri

Sayangnya, tu anak jadi parno. Maksudnya, dia ketakutan karena liat dedednya panik. Heu. Dasar duo baper. Basiannya sih ya saya yang harus nenangin. Dia gamau pake celana dan gak mau bergerak. Tapi memang maklum sih, kan pasti nyeri ya. Namanya juga digunting dan dijahit.

Kata dokter, rabu memang belum boleh kena air, tapi kamis sudah boleh. Bahkan dokter menyarankan agar berendam air hangat. Kenyataannya? BORO-BORO! Haahaha..

Untungnya dia gak nahan2 pipis sih, takut2 memang untuk pipis tapi gak ditahan. Jadi baik2 aja.

Akhirnya saya jadi tahanan rumah.

Fase sunat ini memang jadi ujian buat Abib, karena dia harus mampu memberanikan diri menghadapi rasa sakit yang luar biasa. Fase ini juga ujian buat saya, karena harus sabar menghadapi si bayi ini yang jerit2 tiap diajak mandi, atau mau diolesin salep.

Mana saya sendirian banget kan gak ada helper. Jadi saya harus beberes, masak, ngurusin kucing, nyelesein kerjaan sambil nemenin anak yang sibuk ketakutan. Iya, ketakutan. Sebab dia bilang rasa perihnya Cuma muncul kalau penisnya kesenggol atau kena air. Kalo enggak, ya gak sakit.

Tapi dia takut banget. ya itu, karena takut rembes, dan liat rembesan yang bikin parno, katanya.

Sudah dijelasin berkali-kali bahwa dia harus berendam agar bengkaknya cepat kempes, perbannya cepat terbuka dan nanti lama kelamaan perihnya pun hilang. Tetep aje…

Mana kalo malem dia kebangun melulu, teriak2 kesakitan, ketakutan. Bzzzz

Emang gak boleh nunjukin panik depan muka anak ya. Kebawa sampe ke mimpi.

Tapi untungnya lagi, ni anak tetap mau makan, mau minum dan bisa diajak ketawa. Cuma saya jadi agak paralyzed aja, karena susah banget mau ngapa2in.

Sampe nyaris putus asa rasanya. Kebingungan menghadapi si anak yang jejeritan nangis, sambil kesel juga tapi harus tetep sabar, geregetan, capek banget, dan ya Allah asli ya jadi ibu gini banget. hahahaha..

Collateral beauty

Di kala ngerasa bener2 sendirian dan putus asa itu, saya dan Abib sempat nonton pursuit of happYness di tivi (hikmah jadi tahanan rumah, bayar first media jadi gak mubazir hahaha) dan Abib lalu bilang “Alhamdulillah kita punya rumah ya..”

Duar.

Iya ya, bib. Alhamdulillah masih pegel beresin rumah, artinya masih punya  rumah buat diberesin. Kalo gak punya rumah pasti sedih banget.

Alhamdulillah masih bisa dikasih kesempatan untuk ngurus kucing-kucing, tandanya masih dipercaya sama Allah dan dikasih kesempatan berbuat baik.

Alhamdulillah nemenin abib jejeritan. Tapi saya, ibunya, yang nemenin. Bukan orang lain. Artinya Abib punya ibu yang selalu ada, dan saya dikasih kesempatan untuk jadi ibu yang selalu ada.

Alhamdulillah masih punya kerjaan yang harus diselesaikan. Artinya saya enggak nganggur.

Alhamdulillah masih ada bahan makanan untuk dimasak.

Dan muncul-lah satu juta Alhamdulillah lainnya. Karena si anak kecil ngomong gitu.

Tambahan nya yang bikin saya lari ke kamar mandi buat ngelap air mata adalah “Maaf ya nyanyak, Abib masih takut dan perih, jadi gak bisa bantuin nyanyak beberes, malah bikin nyanyak tambah repot..”

ALHAMDULILLAH PUNYA ANAK BAPER.

Iya, selama enggak ada mbak, keberadaan Abib itu justru amat menyenangkan karena dia udah bisa bantuin saya ngelakuin segala macem. Ngasih makan kucing luar, ngasih makan kucing dalem, ngeluarin daging dari freezer, isiin botol minum, beresin mainan, elapin meja, cuci piring, jemur baju, manasin mobil, siram tanaman, dia bisa ngelakuin banyaaaaaaakkkk banget.

Kebayang gak, kalo anak saya manja dan minum aja harus diambilin? Matilah pasti saya overwhelmed.

Nambah liburan sepekan

Dan ketakutan, kesakitan dan kerepotan ini membuat Abib nambah liburan seminggu. Hehe..sebetulnya seminggu itu dia sudah mulai bisa beraktivitas, tapi serba riweuh aja saya masih bingung atur waktu antar sekolah yang jauh jaraknya dari rumah, tanpa helper.

Ditambah dia yang masih sesekali kebangun malem, jadi paginya tidur pules banget, saya kasian ngeliatnya. Yah mumpung masih TK B, gapapa lah ya.

Tapi momen dirumah selama seminggu nemenin ini anak duduk dan tidur tanpa celana, dan parno liat lukanya sendiri adalah momen melelahkan sekaligus menambah khazanah perasaan. Oh iya, saya kan gak terlalu pinter namain dan merasakan sesuatu, jadi kalo ada hal-hal yang mellow terjadi, saya jadi tambah ngerti dan lumayan jadi pembelajaran baru.

Dia yang ngajarin saya, iya. selalu kok.

Dia jauh lebih sensitive dan empati ketimbang saya.

Sampe kadang saya ngerasa gak pantes jadi ibu nya. Hehehe..

Keluar dari zona nyaman

Selain itu, entah kenapa, saya malahan jadi lebih cepet ngerjain segala macem, dan lebih bisa mikir ketimbang hari-hari sebelumnya yang aman dan damai dengan bantuan mbak dan abib. Saya jadi bangun lebih pagi, dan lebih bisa ngatur waktu. Saya jadi lebih produktif dan malahan belajar lebih banyak..

Bener juga ya kata Eric Weiner “We are at our most creative when we have something to push against. Creativity does not require perfect conditions. In fact, it thrives in imperfect ones.

The block of marble from which Michelangelo carved his masterpiece, the David, had been discarded by other artists. They considered it defective, and they were right. But Michelangelo saw that defect as a challenge, not a disqualifier.” (The geography of genius)

Kadang rencana Allah emang ajaib. Susah banget dan ngerasa lagi dikasih ujian berat. Padahal belum tentu, mungkin saja itu adalah hadiah berkedok ujian. Saya Cuma harus lebih banyak bersyukur atas apapun, karena itu pasti yang paling baik..

Fase baru ini, seperti biasanya, berhasil memerkaya saya. Alhamdulillah dikasih hadiah berupa anak…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s