FASE BARU (lagi) BUAT ABIB: SUNAT (part 1)

Gallery

Hal yang paling seru dari punya anak adalah fase baru.

Sebab, saya yang gak pernah tau soal anak-anak ini menemukan bahwa hal yang paling membedakan antara memelihara hewan dengan memelihara anak, ya si fase baru ini.

Soalnya memelihara hewan sih fase baru nya palingan di setahun pertama aja, banyak seru2nya. Sisanya ya tinggal maintain kesehatan, kasih sayang, dll.

Kalo anak, gak udah-udah. Hehehe..

Nah, yang paling baru ini adalah; FASE SUNAT.

Sejak mei atau juni ya, si Abib sudah ribut mau sunat. Saya sih tadinya ragu ya, sebab, ini anak kan usianya baru 5 tahun 8 bulan. Sudah bisa kah dia meng-handle sakitnya usai bius habis?

Saya inget banget dulu ngeliatin adek saya jejeritan nangis saat bius lokalnya habis. Lalu pake sarung kemana-mana. (Iya sih dia dapet track Tamiya yang gede banget, mana di pestain duitnya banyak dan saya juga dibagi lagi, beh asik banget kan. Sakitnya enggak, duitnya dapet. Huahahahahha…)

Dan dulu adik saya sunat waktu usianya 7 tahun. Kelihatannya sih emang dia Cuma kesakitan satu kali aja, dan besoknya Cuma meringis2 kalo lagi diolesin obat sama mama.

Pengalaman yang tak terlupakan, karena ngebayanginnya ngeri. Hahahaha..

Makanya pas abib yang minta, saya yang ngilu. Tapi masa ditolak. Kan wajib dan baik. Akhirnya saya berusaha memberikan pemahaman yang komprehensif mengenai sunat.

Saya jelasin prosesnya akan bagaimana, saya gambarkan seperti operasi steril kucing jantan (dibelek, dipotong berdarah dll) sampe akhirnya kita nonton youtube sunat bareng2. Dan dia? Santai aja nontonnya. Kirain bakal takut trus mundur. Hahahahaha *MamakCurang

Berhubung sekarang metode sunat udah macem2 banget ada ini itu sehari langsung pake celana (which is rasanya pin saya tabok itu marketingnya, YAIYALAH LANGSUNG PAKE CELANA. KAN SEKARANG EMANG PAKE CELANA SUNAT, malih..)

Cari metode dan dokter

Awalnya sempet diskusi juga sama poe, nanya2 metode2 yang udah pernah dilakukan anaknya temen2, nonton di youtube. Tapi lalu emang dasar ya yasmina dan poe ini anaknya konvensional. Senengnya ya yang original2 gitu. Kaya es kelapa ga usah pake gula, atau martabak pisang keju coklat gausah aneh2.

Akhirnya kita mulai nyari dokter bedah yang oke. Sempet nanya orang-orang, katanya ke dokter umum juga bisa. Hmmm..yang jadi bahan pertimbangan selanjutnya adalah pasca sunat. Sebab, abib ini anaknya kan sensitive ya. (baca: baper) jadi resiko2 kebawa mimpi dan ganggu tidur kita tu ada aja deh. Makanya, kita maunya nyari dokter bedah aja. Hehehehe

Eh dapet deh rekomendasi sodara, dokter bedah anak namanya dr Ahmad Yani. Kebayang gak sih dokter bedah anak itu kuliahnya ratusan tahun. Dari dokter biasa, lalu praktek, lalu spesialis bedah, lalu spesialis bedah anak. nyebutinnya aja pegel gimana jalaninnya. Hehehee *ampunDok

Beliau praktek di RSCM dan RSPI. Tentunya milih ke RSPI aja lah ya yang lebih deket dari taman main. Biar gampang. Awalnya sih dateng buat periksa dulu dan bikin jadwal sunat. Sudah mepet sebetulnya sama masuk sekolah, dia sunat itu sepekan sebelum masuk.

Habisnya kan nanggung sama lebaran ya, kalo sunat sebelum lebaran kan nanti hari lebarannya ribet gabisa ngapa2in.

Saya dan poe juga tadinya mau cek ombak dulu ksana, dokternya oke apa gak. kalo gak oke, ya gak jadi. (anaknya rese emang kita mah) di RSPI antrenya lumayan ya. Jadi dokter praktek dari jam 5-7 sore. Ada 12 nomor setiap hari.

Kecuali ada tindakan, biasanya sampe malem. Itu juga rame. Mungkin karena musim liburan banyak yang sunat.

Nah, ketika masuk ruang praktek, ih dokternya baik banget. nyenengin gitu, ngobrolnya, cara biicaranya, gesture nya. Lalu dokter bilang harus diperiksa dulu penisnya, karena bentuk dan ukuran menentukan prestasi. Hahhhahaha maksudnya, jika bentuknya bulat atau ukurannya kecil, biasanya membuat operasi berjalan agak lebih lama.

Setelah itu, kami bikin jadwal untuk sunat pekan depannya. Eh iya sebelum pulang kami diminta tes darah dulu ke lab. Kaitannya sama perdarahan ketika disunat nanti. yaudah pulang. Karena dokternya oke banget, yaudah saya dan poe pun maju.

Abib girang. Mamak tegang.

**

Tibalah hari selasa, 11 Juli 2017. Jeng jeeeeng..

Karena hari itu si Poe di kantor ada sesuatu yang penting banget, maka dia bilang bahwa dia tentative akan dateng atau gak. soalnya di jadwalnya abib sunat jam 18.30. tapi harus sampe ker RS dari jam 5 sebab harus diolesin salep dulu.

Trus saya gak mau dong dateng sendirian. Hahaha akhirnya satu geng saya boyong. Siangnya memang kami meeting bulanan dulu di taman main, setelah meeting mereka ikut deh ke RS nemenin saya dan Abib. Alhamdulillah punya squad. Baik banget deh mereka, mana lagi pada sakit, lagi pada banyak kerjaan. Mau aja nemenin huhu aku terharu..

IMG-20170711-WA0030

Sampe RS, ternyata agak ngaret. Abib sunat urutan ke 3. Dan masih ada 1 lagi setelah abib. Jadi lama, sebab yang sunat pertama itu lamaaaaa sekali gak udah2. Kami sampe mati gaya. Jalan2 keliling RS, ngopi2 diseberang, sholat, nonton tv. Sampe akhirnya jam 7.30 abib dipanggil….untuk dioles salep haha.

Kata suster, sunatnya masih sekitar 1 jam lagi. Yaudah rezeki deded emang, karena deded dtg jam 8 malem. Selamet deh gue gak usah nemenin.

Sakit sendiri tahan, liat anak kesakitan? NO!

Gini ya, saya ini mahluk tahan sakit. Dari sakit fisik sampe sakit hati. saya udah ngalamin ini itu borok sana borok sini, dibelek kakinya ngeluarin racun gak pake bius, dibelek perutnya buat ngeluarin bayi, dicakar kucing galak sampe pingsan karena kebanyakan darah yang keluar, ketabrak, jatoh jumpalitan dari atas pohon, dan sebagainya.

Tapi ngeliatin anak disunat, saya gak berani. Hahahahaha…

Kalo diri sendiri emang banyak gak pedulinya ya. Sakit luka2 siram aja pake alcohol. Sakit jengking2 paling sejam. Abis itu kering lukanya, beres. Kalo anak yang sakit? Duh..ga nahan hayati. Si abib pernah kejepit pintu sampe kukunya harus dicabut, jatoh di kamar mandi sampe bibirnya robek, dan sebagainya dan saya mules mulu ngadepinnya.

Sunatnya malem-malem

Anyway, akhirnya sunat dimulai jam 9 malem. Abib masuk ke ruang tindakan yang sebetulnya sih santai banget karena Cuma pake pembats tirai kaya di kamar inap RS gitu. Kata dokter Cuma boleh dua orang dalam ruangan, jadi saya memutuskan untuk keluar dan intip2 aja dr balik tirai sesekali. Yang didalem poe dan tata.

20170722_232401

 

Prosesnya ya pertama bius dulu dan dia nangis saat disuntik. Standar lah ya, namanya juga disuntik bius. Tapi setelah itu ya udah dia santai, ketawa-ketawa sambil nonton di handphone, lalu sesekali ngintip penisnya. Akhir2 ketika udah dijahit, dia malah joged2. Sampe diketawain dokter dan disuruh diem karena lagi dijait.

Saya bolak balik terus intip lalu keluar. Buat saya proses itu LAMAAAA SEKALI, dan ternyata Cuma…20 menit aja. Bzz 20 menit paling lama dalam hidup saya.

Jam 9.30 malem semua udah beres..

 

IMG-20170711-WA0036

Tips penting

Untung aja sebelumnya saya udah memersiapkan:

  1. Abib makan dan tidur siang ketika di taman main siangnya, saat saya meeting.

Jadi saat sunat dan sesudahnya dia gak rewel karena ngantuk. Saya sih udah mikir akan ngaret, jadi persiapan itu penting.

  1. Sudah pesen celana dalam khitan sejak beberapa hari sebelum

Jadi keluar ruangan dia bisa santai pake celana. Pesennya banyak kok online, harganya 20-25 ribu per celana. Saya pesan yang di Bekasi, jadi cepet sampe.

  1. Makan sore yang ngenyangin plus ngemil ketika malem

Jadi gak rungsing karena lapar, lumayan lah ngurang2in drama.

Sunat selesai. Eits. Tapi tunggu, sesungguh drama baru dimulai….PASCA SUNAT. HAHAHAHAHAHA…

Nantikan ya.

 

2 responses »

  1. Meh. Emg yg gak suamiku+aku prediksikan kemaren pas nyunatin anakku (usia blm 1,5thn), adalah drama PASCA sunatnya, hahaha. Sampe wes ga kepikiran mo slametan, nyebar nasi box or even undang keluarga buat makan-makan. Dramanya berlangsung selama 10 hari ajeeee gituuu Maliiiih.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s