Series: Melbourne Trip (day 11)

Gallery

Hari ke-11— 31 Maret 2017

Karena pesawat saya flight jam 4 sore, maka saya masih punya sepagian buat jalan2. Dan saya memutuskan untuk tetap mampir ke garden show.

Melbourne International Garden Show

So, jam 9 pagi, dengan belom mandi dan mata setengah sadar, saya ambil jaket dan ngabur ke melb museum pake tram. Untung adem ye, jadi gak mandi juga gak berasa. Emang deh cocok banget manusia males mandi kaya saya, ada di melb.

Nyampe garden show, bayar tiketnya lumayan juga ya 30 aud. Yaudhlah ya demi bokap. Abis kan oleh2 buat doi ya Cuma taneman. 2 tahun lalu, saya nyelundupin pohon ke Jakarta hahahaha…iya, serius sih pohon2 kecil berry, fig, dan zaitun. Tapi karena kali ini saya pulangnya ke Singapore, jadi gak bisa bawa pohon. So, bokap bilang beliin seeds aja kalo ada.

Daaaaan ternyata di garden show ini isinya bunga semua. Ada sih buah, tapi bentuknya pohon juga, bukan seeds. Untung bokap tetep mau. Yaudah saya beliin aja beberapa tanaman yang emang cocok sama udara tropis. Setelah nanya sama mas2 penjual dong, tentunya.

Kalo saya punya banyak waktu, mungkin saya akan ngabisin setengah hari di garden show ini. Karena GEDE BANGET dan banyak banget yang bisa dinikmati. Well, actually saya bukan penggemar bunga atau tanaman. Tapi, hari itu enak banget adem, dan suasana di garden show juga menyenangkan, apalagi sambil nyeruput kopi panas dan ngemil kue.

Kangen mama kelas berat

Meski untung saja ya, saya harus buru-buru. kalo gak, saya akan lebih lama duduk ngelamun ngeliatin bunga dan mewek.

Jadi, di show ini, gak Cuma berisi stand2 penjual aja, tapi juga ada pameran karya berbagai komunitas sampai sekolah design, dengan bahan dasar bunga beraneka rupa. Begitu saya masuk ke hall, rasanya seperti menelan jarum, sambil minum air brotowali. Pedih dan pahit..

Rasanya seperti kehabisan nafas. Karena saya tau, kalau aja mama masih ada dan saya punya kesempatan ajak dia kesitu, dia akan senyum dari ujung telinga kiri ke telinga kanan. Saya bisa membayangkan wajah gembiranya, dan kelakuan noraknya yang langsung motret kemudian minta difoto di semua sudut dan dari berbagai angle.

Dia akan sebahagia saya saat mengunjungi animal sanctuary atau pameran kopi.

Dia akan sibuk ajak ngobrol semua orang, dan sibuk menatapi bunga warna warni itu dengan mata berbinar.

Dia akan tenggelam dalam dunia kembangnya yang menyenangkan.

Saya sedih. Sebab, tadinya sebelum mama sakit, kami memang sudah berencana untuk pergi ke Melbourne saat musim bunga tulip berkembang. Dia bahkan sudah perpanjang paspor dan nyiapin uang untuk beli tiket. “Habis dari Melbourne, kita cari waktu lagi buat main ke keukenhoff ya..” gitu katanya. Sampe waktu dia tau, teman saya, bunga manggiasih, yang saat itu sedang ambil master di belanda, sudah pernah mengunjungi keukenhoff, heboh betul minta dikirimi foto.

Fotonya dulu, siapa tau bisa kesana. Begitu terus katanya.

Ya Allah.

Setelah sekian lama, saya berhenti melihat mama di rumah pasar minggu karena akhirnya dijual, dan kami mengubah tata letak kamar di Bekasi yang tadinya ditiduri mama sebelum ajal menjemput, akhirnya saya melihat dia lagi. Jelas sekali.

Iya, saking jelasnya, sampai saya harus mengaburkan wajah gembiranya dengan air mata di pelupuk yang tidak saya izinkan menetes. Sebab, kalau air mata itu menetes, maka pandangan saya tak lagi kabur, dan saya terus2an melihat mama dihadapan saya.

Sedih, Tuhan. Sedih..

Penyesalan memang selalu datang belakangan ya? Kalo aja dulu saya gak terlalu sibuk, mungkin saya sudah pernah berfoto didepan kebun tulip berdua dengannya. Kalo aja dulu saya tidak sombong dan merasa waktu masih panjang. Kalo aja..ah..

Buat dia, menatap warna warni bunga adalah kebahagian. Dan buat saya, melihat wajah bahagianya adalah kesenangan. Saya gak terlalu tertarik sama bunga, karena buat saya gak bisa diajak ngobrol, gak bisa dipeluk. Tapi dia selalu bilang “Bicara sama manusia itu capek, krn harus gantian. Bicara sama tanaman, dia akan siap mendengar, gak minta gantian, gak ada argument, gak perlu afeksi seperti binatang, tapi perhatikan deh, tumbuhnya akan sangaaat baik, kalo kamu ajak ngobrol..”

Dulu saya ketawa aja ngeledek.

Sekarang rasanya saya pingin bawa pulang semua kembang itu buat diajak ngobrol..

Sarapan almond croissant paling enak di queen vic

Ok. Sudah cukup sedihnya. Saya toh harus pulang, dan harus bergegas.

Jadi saya kembalikan pikiran logis ke tempatnya, beli seeds secukupnya, kemudian lari meninggalkan show. Membiarkan kenangan saya tertinggal baik-baik disana. Nanti kapan2 saya ambil lagi, kalau sudah sampai Keukenhoff.

Kembali ke apartment, dan diprotes karena dibilang kelamaan. Hehe..yaudah langsung buru2 naik tram, dan sarapan di queenvic market. Waktu kemarin kesana, saya dan Abib gak mampir ke café yang punya almond croissant paling enak itu. Dan kali ini nyempetin lah. Ya sekalian beli madu sedot2 buat deded.

IMG-20170408-WA0112

Masih asik jalan2, tiba2 ditelepon fadil dan dia bilang sudah ada di apartment buat anter ke airport berdua sama ubayd, sahabatnya. Heee?? Iya, jadi karena mereka harus solat jumat, jadi buru2. Fadil pake mobil kecil, makanya jadi bawa 2 mobil. Yaudah buru2 lah balik apt. idih, mana saya belum mandi kan.

Jadi Cuma sempat cuci muka sikat gigi dan langsung angkut2 barang. Untung aja semua udah rapi dari semalam. Saya, abib, yusuf shareef di mobil ubayd bareng koper2 gede. Dan sepanjang jalan saya jadi ngobrol sama ubayd, yang ternyata aslinya dari Pakistan dan sekeluarga pindah ke Melbourne saat dia masih usia 10 tahun.

Dia bilang, dia belum pernah kemana2 lagi sejak jadi penduduk Australia. Dan saya suruh dia ke Jakarta, biar tau macet itu kaya apa. Hahahaha..

Tapi, saya jadi sadar, kalo orang Australia itu bener2 rupa2 ya?

Dari nenek2 asal Polland yang kabur saat WW2, sampe si Ubayd yang kabur juga karena perang di timur tengah. Pantesan mereka selalu punya harmony day di sekolah, untuk mengingatkan asal usul yang akhirnya bersatu sama-sama menjadi warga Australia.

Mungkin kita harus mulai melakukan itu, biar anak2 dari kecil gak diajarin membeda2kan ras. Apaan sih, kucing kampung sama kucing Persia toh sama2 kucing. Sama2 lahir di Indo. Cuma beda bulu aja. Ya kan?

Overweight nya 20 kg !

Sampai di bandara, akhirnya Fadhil tetap nemenin saya sampe barang masuk bagasi. Dan ternyata bener aja, overweight! Dan bahkan sampe 20 kg. ya Allah ampun deh yasmina

Padahal itu aja udah saya tambahin barang cabin yang sebetulnya lebih dari 7 kg juga.

Jadi totalnya bagasi saya 80 kg, dan cabin saya jelas lebih dari 10 kg sama ransel. Heu.

Saya Cuma bayar kelebihan bagasi secara online, untuk 10 kg aja. Jadi sebetulnya masih kurang 10 kg lagi dong! Tapi, alhamdulillah ga usah bayar lagi. Curang sih emang, tapi gimana dong?

Jadi, kalo purchase online untuk kelebihan bagasi qantas itu tarifnya 110 dolar per 5 kg. saya udah bayar 220 aud kan. Tapi, kalo kelebihan bagasinya saat udah sampe ke bandara, tarifnya jadi 2 kali lipat. Jadi 200 dolar per 5 kg. so, saya harusnya nambah 400 dolar lagi.

Tapi saat nimbang, saya langsung nunjukin surat purchased online, ditambah digangguin fadil dengan diajak ngobrol ini itu apalah apalah ke mbaknya jadi ganggu konsentrasi dia, then…SAYA LOLOS!!!!! Yeay. Jadi gausah bayar kelebihan lagi. Sekali2 gapapalah ya?

Kan sedih kalo harus bongkarin koper di bandara, atau harus nambah segitu mahal. Hhuhuhu..

Ah, ini doang ni gak enaknya pergi berduaan. Coba kalo poe nyusul kan lumayan, gak usah bayar sama sekali. (BELOM TENTU JUGA SIH MIN..AHAHAHAHA)

 

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s