Series: Melbourne Trip (day 10)

Gallery

Hari ke 10— 30 Maret 2017

Meski masih ngantuuuuuuk banget Karena semaleman begadang nyicil packing, tapi hari ini harus bangun pagi, Karena inilah justru hari yang dinanti. Harinya dateng ke Melbourne International Coffee Expo (MICE) 2017. Udah makan buah, dan langsung melesat menuju Melbourne Showgrounds. Arahnya sama seperti ke UHFO kemarin, ngelewatin melb museum.

Melbourne International Coffee Expo (MICE) 2017

Dan naik 1 kali aja, tapi line nya berbeda. Oiya, tadinya niar nawarin agar Abib stay dulu aja di apt sampe saya kelar. Tapi, saya sengaja ngajak Abib kok. Karena tiap coffee exhibition di Jakarta atau manapun yang saya kunjungi ya selalu ngajak Abib. Kenapa? Karena dia yang wajib belajar.

20170330_110519

Buat saya, belajar klasikal untuk disekolahan memang penting, tapi belajar hidup jelas jauh lebih penting. Karena saya harus ngajarin dia gimana caranya nyemplung ke satu tempat baru yang sama sekali asing sampe ke bahasa2nya, bahkan lokasinya pun belum pernah dikunjungi. Saya harus ngajarin dia gimana cara survive dimanapun, kapanpun dan bagaimanapun.

Dia harus mampu membaca gesture, mengenal orang, melakukan transaksi, berkenalan, belajar hal baru, mendengarkan, menanggapi, menunggu, bersabar mengantre, mematuhi peraturan, dan sebagainya. So, mau jadi apapun nanti dia kedepannya, dia sudah tau harus gimana kalo kejepit dalam satu situasi.

Tapi seperti biasa, sebagai orang yang punya kemampuan sosial amat tinggi, Abib ya keren banget. bayangkan, dia satu2nya anak kecil di expo besar itu. Dan dia bisa nongol dimanapun lalu ngobrol sama siapapun. Hehehe..alhamdulillah. that’s my boy!

Prestasi nya di sekolah nanti, saya percaya, akan mampu dia kejar. Sekolah kan gampang, manusia kaya saya yang jarang masuk dan gak pernah belajar aja bisa lulus S1 kok. Ngapain serius2 banget di sekolah? terlalu gampang. Persoalan hidup yang susah. Gak ada gunanya belajar kuantum, kalo ngantre aja gak bisa. Gak ada gunanya ngerti cara ngitung massa air, kalo diajak senyum sama tetangga malah melengos.

Khilaf jajan kopi

Anyway back to the expo. PUAS BANGET SIH JAJAN KOPI. Selain banyak special edition, kopi2 yang biasanya dijual diatas 22 dolar, di expo jadi Cuma 10 dolar semua. Idih jajaaaannya khilaaaaf yasmina! Hahahaa..

Karena pesertanya banyak, maka waktu saya pun habis buat ngobrol dari stall ke stall. Emang juga emaknya demen ngobrol sih ya, jadi duduk, nyobain kopi, ngobrol, tukeran nomor. Padahal aku mah apa atuh, punya kedai kopi juga enggak. Huahahahaha..

Tiap ditanya, jawaban saya Cuma “I’m just a very big coffee fans, and I want to know all about it, could u be a dear and share it all with me, please..?”

Hahhahaahaa gombal ya?

Ada stall kopi Indonesia juga kok, jadi ngobrolnya bs pake Bahasa Indonesia. Dan yang paling nyenengin sebetulnya adalah; ada beberapa roaster sana yang mulai me-roasting dan menjual kopi Indonesia. Ada satu yang jual single origin, dan ada beberapa yang lain jual buat espresso; jadi di blend dengan beans lainnya.

Harapan masih ada, kawan! Mari kita majukan kopi domestik. ejiyee..

20170330_130429

Seneng lah pokoknya, minum kopi, ngobrol, nonton lomba kopi dan ngeliatin kecanggihan2 barista bule yang kerja buat senang2. Sampe gak kerasa tau2 udah jam 1 siang aja, padahal tadi udah dari jam 10 disana. Yaudah lah kasian juga si Abib, padahal kalo saya sih pengennya seharian. Hahahaha..

Rencana hari itu emang mau mampir sebentar ke Melbourne international garden show, lalu langsung melipir ke museum. Soalnya 2 tahun lalu itu saya memang enggak kesempetan mau ke sana. Naik tram lagi dan jam 1.30 udah di apt. Fadil juga udah ada di apt, dengan bawa tambahan koper gede buat saya. Hahahaha…duh, kebayang nt malem pasti packingnya tambah rusuh

20170330_124332

Tadinya mau langsung berangkat, tapi anak2 ada yang msh ketiduran. Jadi, saya dan Niar memutuskan untuk melipir bentar. Soalnya dia ada titipan buat mamanya, dan saya juga masih ada yang perlu dibeli. Jalan kaki lah ke sekeliling, dan emang ya gak boleh aja ngebiarin emak2 jalan berduaan. Lupa waktu, broh. Tau2 udah jam 3 pas nyampe apt.

Melbourne Museum

20170330_161718

Kami memutuskan untuk naik tram aja ke museum, karena biar praktis lah gausah nyari parkiran. Lagian ada Fadhil ini, bisa angkat2 barang. Dan bener aja, garden show nya udah tutup. Ah, yaudah kami buru2 langsung masuk museum karena tutup nya kan jam 5 juga. Ih tapi lumayan sih, saya belajar lagi. Spt biasa gak keingetan foto2, dan lebih banyak video.

Museum juga gratis buat anak2 dibawah 14 tahun plus mereka yang pegang concession. Saya doang yang bayar; 27 aud. Dan kami berkeliling beberapa area sambil terkagum2 seru. Sebenarnya 2 tahun lalu itu, kami nonton di imax yang harga tiketnya sudah inc masuk museum, tapi ya gak keburu karena kesorean. Kali ini, keliling museum nya juga gak semua sih. Kami Cuma sempat keliling di science and life gallery, pasifika gallery dan child gallery aja. Itu aja udah kenyang nyariis gumoh saya sama ilmu pengetahuan. seru banget asli!

Belajar soal sejarah dinosaurus, sampe berasa mereka hidup. Lalu belajar soal hewan-hewan dari berbagai jenis di berbagai wilayah dan saya dapet banyak banget ide buat design daycare dari child gallery yang basically playground ya buat balita. Keren banget sih, karena penjelasan soal hewan2nya ada di layar sentuh yang bisa kita pilih sesuai tampilan hewan di hadapan.

Yang kaya gini sih kalo ada di Jakarta, pasti saya samperin mulu. Amazing, karena begitu banyak pilihan tempat hiburan anak2 selain mol, di Melbourne. Jadi anak2 tu gak melulu main di mol, terbiasa dengan belanja atau sekadar main di playground ber AC. Letaknya yang ditengah kota juga jadi memudahkan buat sarana transportasi.

Well, yaudahlahya, semoga someday indo bisa kaya gitu.

Minang nasi padang favorit

Keliling museum sampe diusir, lalu kami duduk2 di depannya ngeliatin kakak2 yang latihan skateboard. Kemudian kami juga sempet lelarian main bola dan guling2an di lapangan luasnya. Habis itu laper dong, lalu apalah Melbourne kalo gak mampir ke minang nasi padang di swanston street. Hahaha..

20170330_175140

Jadi rasa masakannya sebenarnya ya biasa aja, gak pedas juga, tapi ngangenin. Mungkin karena satu2nya, dan kadang udah kangen aja sama masakan rempah plus nasi. 2 tahun lalu mampir kesana juga, tapi gak merhatiin sekeliling karena buru2. Kali ini masih sempat liat2 wilayah sekitarnya yang sebetulnya cukup rame karena itu daerah kampus. Banyak apartment kecil buat mahasiswa, dan banyak juga kakak2 yang sibuk berlalu Lalang.

Sebenernya ngelewatin beberapa lane yang penuh grafitti dan harusnya foto wajib ya, kaya orang2. Tapi, males. Haahahaha..gak tau deh, rasanya tuh gak terlalu minat aja. Selalu gitu perasaannya kalo ada di daerah yang bikin nyaman. Gak kepikiran buat berfoto gaya2an, pengennya menikmati suasana, dan merekam dalam otak biar gak mudah hilang.

Max brenner

Selesai makan, kami naik tram balik ke apt. lalu Fadil harus segera balik karena ada kerjaan. Jadi niar dan anak2nya stay sama saya buat nginep di apt. tapi karena masih jam 7.30, dan mereka belum capek, kami jalan2 dulu di city. Segala ikutan main drum panci sama pengamen jalanan-lah yang seru banget bikin mereka ngos2an. Dan lelarian keliling2, dan menikmati hari terakhir saya di Melbourne. Ah, selalu deh rasanya sama. Gak mau balik Jakarta..

20170330_205240

Jelang malam, kami akhirnya mampir QV mal buat makan coklat di max brenner. Maksudnya mah biar anak2 bener2 ngabisin tenaga, lalu balik ke apt bisa tidur nyenyak. Dan bener sih, sampe apt jam 9an, dan jam 10 mereka semua udah tepar.

SEPATU SAYA DIBUANG!

Anyway, saat sampe apt, tetiba si resepsionis nyamperin dan bilang bahwa petugas kebersihannya ngira di plastik itu sampah, jadi dibuang!!!! Gusti..

Asli ya, plastiknya saya buka lho. Beneran deh. Harusnya keliatan. Masa iya sih??? Gokil banget. tapi mereka lalu nanya, berapa yang harus mereka bayar untuk gantiin. Dan iya, diganti sejumlah yang saya minta. Mereka juga tau sih harganya emang sekitaran segitu.

Gapapa sih diganti, baguus. Tapi ya, kok, dibuang??? Sepatu saya sih masih gampang dicari, tapi sepatu abib kkan susah. Lagian jadi nyesel banget, di unihill gak beli sepatu abib. Karena tadi ngerasanya kan abib tu jarang pake sepatu, dan dia udah punya yang enak, gak usah beli lah. Bener2 deh ada2 aja.

OVERWEIGHT!

Well yaudahlah, Yeay, waktunya emak2 packing.

Yang….mau mati rasanya.

Karena saya bawa koper kan emang 2 ya, plus 1 tas gede. Dan pada akhiiirnnya tu tas gede gak kepake, lalu saya pinjem koper niar yang gede dan bisa muat lbh banyak. So akhirnya, saya juga tetap bawa koper cabinnya karena…bagasi saya overweight. Hhh

20170331_015354

Udah feeling sih dari siang. Makanya saya minta fadil untuk telp qantas, dan daftarin overweight nya. Saya bayar untuk 10 kg. fee nya itu per 5 kg: 120 aud. Yaudah jadi bayar 240 aud. Abis mau gimana lagi ya kan? Daripada panik di bandara. Diitung2 malamnya sih harusnya bener, bawaan saya totalnya 70 kg. meski saya yakin gak yakin, karena gak kuat angkat2 koper pake timbangan itu.

Sahabat itu rezeki

Packing sampe jam 2 pagi, plus ngobrol, plus ngakak2, plus makan indomie, dan sebagainya lah biasa kalo udah malam terakhir sama niar kan suka mellow. Kangen lagi deh ya kan abis ini. Sedih juga ya punya sahabat paling dekat, tapi terpisah jarak jauhh banget. rasanya kaya ilang setengah badan, kalo harus pergi ninggalin dia atau ditinggalin sama dia.

Lebay? Ya enggak sih. Karena saya gak punya banyak sahabat cewek yang tahan ngadepin saya.

Lagian, belum lama kan dia kehilangan papa nya. Dan saya kehilangan mama. Lalu dua rasa kehilangan yang belum berkesudahan itu ketemu, ya tambah mellow. Saat kami jadi semakin erat dan merasa harus lebih lekat lagi saling menjaga satu sama lain-nya. Kehilangan apapun, rasanya ya tetap sedih. Tapi dampaknya gak selalu buruk. Sebab, kami tau, apapun yang terjadi pasti yang terbaik.

Seperti jarak yang memisahkan kami.

IMG-20170408-WA0102

Entah kenapa, kami harus terpisah sebegini jauhnya. Dan buat saya, berat. Air mata mungkin gak laku buat saya dan Niar, karena bukan dengan itu kami mengekspresikan perasaan. Kami tau, ada rasa sayang yang sangat besar didalam hati, dan rasa itu gak perlu diungkapkan.

Rezeki itu gak Cuma dapet uang banyak mobil mewah atau bisa jajan baobao, tapi punya sahabat yang bisa bertahan lama, dan rasa kedekatan di hati yang gak bisa dipisahkan jarak sejauh apapun, buat saya, ya rezeki namanya. Karena gak semua orang seberuntung saya.

Iya, sebelum saya akhirnya punya keluarga sendiri, sahabat ya keluarga saya. Keluarga bukan Cuma mereka yang terhubung dengan darah, tapi juga mereka yang terhubung dengan ikhlas. Mereka yang gak pernah memilih ingin dekat dengan saya saat saya berada dalam kondisi terbaik saja. Mereka yang tau persis isi hati saya tanpa harus diungkapkan kata.

Mereka yang gak bisa saya bohongi. Mereka yang bisa membuat saya menngeluarkan semua potensi yang saya miliki, tanpa terus menerus menggerus kelemahan saya. Mereka yang, tiap saya mendengar namanya disebut, ada desir hangat mengalir di kalbu dan ada senyum terbersit di wajah ketus saya.

Dan Niar, adalah yang terbaik..

 

 

 

 

 

 

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s