Series: Bye, and see u soon, Melbourne

Gallery

Bye, and see you soon Melbourne..

Beres urusan bagasi, The Fachni’s anter saya dan Abib sampe pintu masuk. Ah, sedih banget harus pisah sama mereka. Tapi ya saya kan harus pulang, saya harus menghadapi realita lagi. Heu..

IMG-20170408-WA0124

Beres foto2 dan dadah2, saya dan Abib kembali berduaan dan proses pemeriksaan pun aman damai Sentosa. Cuma saya baru sadar deh, sekarang Australia udah gak nge-cap paspor lagi. Ish, jadi gak ada tambahan cap di paspor, gak keren deh. Hahahaha..

IMG-20170408-WA0121

Nunggu pesawat sambil ngabisin koin di fending machine, dan…KURSI PIJAT. Hahaha..mayan banget deh. Apalagi saat tau, pesawatnya delay. Mana alasannya masalah di mesin pula, idih deg2an. Dapet voucher makan sih buat nunggu. Jadi, karena delaynya sampe 2 jam, saya dan Abib sempat mampir lagi di toko oleh2, beli gantungan kunci lucu2, ngopi, ngemil. Dan baru masuk ke pesawat jam 18.00

Sambil nunggu tu, abib ketiduran. Berasa banget sedihnya deh karena saya jadi ngelamun sendirian. Iya sih, abis ini saya masih main di Singapore dan mau nonton coldplay. Tapi kan…

Ah, saya bakalan kangen banget sama langit biru, angin dingin dan cuaca galau Melbourne. Saya bakalan susah lagi move on nya deh dari keramahan, dan kenyamanan Melbourne. Duh.

Alhamdulillah saya naik Qantas

Awalnya naik Qantas, karena gak ada penerbangan langsung Melb-Jakarta di tanggal 31. Sementara kan kami udah beli tiket coldplay tanggal 1 Mei di Singapore. Tadinya emang berencana pulang jkt dulu baru berangkat Singapore brg deded. Tapi karena ga ada penerbangan langsung itu, kami putar haluan.

Naik Qantas langsung 7 jam lebih dari Melb-Singapore. Disana, ktemu tata, baru ke hotel.

Dan hal itu kemudian saya syukuri benar.

Karena qantas itu enak banget pesawatnya! Sungguh proses take off dan landing yang tidak mendebarkan, mulusssss banget.

Ditambah video untuk sabuk pengaman, pelampung dll itu dalam bentuk film yang menarik banget. saya dan abib baru kali ini menyimak seksama seluruh keterangan soal oksigen, pelampung dan jalan darurat, seumur2 naik pesawat. Hahaha…

Makanannya enak2, dan pelayanannya juga super deh. Menyenangkan banget. filmnya sih standar kaya garuda, tapi rasa nyaman yang diberikan oleh pramugari juga pramugara itu gak kebeli. Ditambah, 1 jam sebelum mendarat, lagi enak2 tidur, tiba2 ABIB MUNTAH!

Jadi, karena perjalanan 7 jam dan beda waktu antara Melb-Singapore kan 3 jam ya. So, 18.00 di melb kan artinya di sing masih jam 15.30. so, kami harusnya sampe Singapore jam 11 kurang waktu Singapore. Tapi kan badannya masih ada di jam 1 pagi ya, jadi lagi ngantuk2nya.

Lampu masih mati, dan semua orang masih tidur. Abib tidur selimutan sambil rebahan di samping saya. Karena kami dapet kursi tengah yang 4 seat, sementara Cuma terisi 1 orang, jd msh lowong dong buat abib tiduran.

Itu asli sih, pengalaman pertama yang tak terlupakan. Gak pernah2nya anak itu muntah di pesawt. Dugaan saya sih karena dia capek jadii masuk angina plus saat di Melbourne kan dia minum susu mulu. Pernah juga kejadian dia muntah2 saat baru plg dari bali, yang pada saat itu, dia juga minum susu tiap hari.

Anak itu kan gak biasa minum susu ya. Jadi gak boleh berlebihan sama sekali. Akibatnya emang intoleran.

But then, thank God for Qantas. Saat abib muntah, mbak yang duduk diujung langsung sigap bangun lalu bantuin saya dengan ngasih selimut untuk lap2 muntahnya. Dan pramugara serta pramugari pun langsung dtg, bawa plastic, lap, dan sabun khusus untuk nutup bau. So, saya bahkan bisa minggir dan mengganti baju abib, sementara mereka langsung bebersih.

Cepet banget deh geraknya, trus tau2 bersih. Ya gak bersih2 banget, tapi setidaknya gak bau. Dan reaksi mereka, gak keliatan jijik sama skali. Saat saya minta maaf, mereka malah ketawa “No worries, it happens all the time, mate. Take it easy..” kemudian sibuk nawarin minum anget dan nggelus2 abib sambil bilang “Everything ok, buddy? It’s ok, do u need any help?”

Ya ampun manisnya.

Gak ada juga bule2 yang menatap sengit ke saya, semua santai aja.

Saya jadi gak panik dan bisa konsentrasi melukin abib sambil balurin oils.

Sampe pas udah turun pesawat pun mereka masih menenangkan saya juga abib dan tersenyum ramah bahkan cenderung ceria. Ih baik banget.

Beda banget sama Singapore

Sampe changi, saya dan Abib antre lagi dong di imigrasi untuk cap paspor. Lamaaa sekali, karena orangnya penuh. Mungkin mereka semua mau nonton coldplay. Saking lama berdiri, mungkin si abib cape lagi, dan muntah lagi

Emang yang keluar Cuma air, karena kan dia Cuma minum air, saat di pesawat setelah muntah. Tapi saya sampe udah teriak ke petugas cleaning service untuk minta dia nolongin saya ngepel bekas muntah biar orang ga kepeleset, saya tetap dicuekin. Ish, kzl

Jadi aja pas saya udah tiba giliran di cek paspor, baru saya bilang ke petugas. Dan baru deh dia nyuruh bersihin. Payah!

But anyway, ya mungkin krn udah malem mereka capek. Dan untungnya tata masih nungguin saya, karena gak kebayang, saya harus mapah anak lemes sambil dorong2 troli koper 2 biji. Dan untungnya lagi, saya aman2 aja dari pemeriksaan. Emang sih ga bawa apa2, tapi parno aja karena bawa banyak barang baru.

Ngantre taksi lumayan lama, sampe akhirnya bisa sampe ke hotel. Duh legaaaa banget rasanya. Dan untung (lagi) di kamar hotel ada mesin cuci!!! Yeaaay…jadi saya bisa nyuci bau muntah yang amit2 itu.

Felt good rasanya bisa rebahan di Kasur empuk. Kami bobo bertigaan karena deded baru akan datang bsk pagi. Resna dan keluarganya bahkan udah di Singapore sejak kamis. Rencananya emang saya, poe, resna dan ocha akan bareng2 nonton coldplay sementara nanny on the go—citra, akan jaga abib sama aleya di hotel. Hehehe..

Well, this is the end

Dengan ini berakhirlah series saya soal liburan ke Melbourne circa April 2017. Singapore gak akan saya ceritain karena ya udahlah ya Singapore. Cuma dua malem juga. Pasti Cuma gitu2 aja di city. Nanti saya akan nulis soal coldplay, yang pasti seru.

Dan malem ini, sebelum tidur, biasa deh ngelamun rutin sambil mesam mesem. Ya Allah, alhamdulillah sampe juga saya ke akhir liburan. Selamat dan sehat dari berangkat sampe pulang berdua abib. Feels good to have someone from hometown again. My inner circle, family, support system. Tinggal besok pagi ketemu deded, pasti rasanya bahagia banget deh saya.

Kangennya sudah sampe ubun2.

12 hari ini benar2 menguras tenaga, dan pikiran, tapi rasanya PLONG!

Rasanya saya benar-benar me recharge diri. Me-review hubungan saya dan Abib. Mengukuhkan sebuah tim yang tambah solid. Mendekatkan hati, dan mendapat hadiah besar berupa HIKMAH.

Banyak sekali ide baru yang disimpan di memori saya

Banyak sekali kenangan yang mungkin akan membuat saya susah move on, tapi justru membuat hati bahagia

Banyak sekali pelajaran yang saya dapet, dan nikmat yang saya syukuri

Semua ini benar-benar hadiah besar buat saya.

Perjalanan memang mengubah seseorang, perjalanan memang sesuatu yang memberikan banyak sekali hal baru dan pengalaman. Perjalanan kali ini berharga sekali.

Lalu saya baru sadar, bahwa saya dan Abib sama-sama kuat. Dan kalo kami berdua, kami bisa jadi tim yang edan banget kekuatannya. Meski memang harus ada deded yang jadi rem, karena kami berdua gak tau berhenti hahaha..

Saya juga bersyukur sekali, karena Abib bukan anak manja yang gak mau jalan. Abib gak ngerepotin sama sekali, karena saya bahkan gak pernah harus gendong dan gak perlu repot bawa stroller. Abib sangat kooperatif dan punya empati yang amat besar, jauh melebihi saya.

Abib mampu menyeimbangkan diri dengan saya yang high determination

Abib mampu memahami makna perjalanan, dan bisa diandalkan dalam banyak hal

Saya gak pernah berasa jalan sama anak 5 tahun, karena dia bahkan bisa bertanggung jawab pada barang2nya sendiri, dan mampu menerima konsekuensi dari pilihan2nya.

Hal-hal ini mungkin gak akan pernah tergali, kalo kami menjalani rutinitas gitu2 aja di jabodetabek. Karena, ujiannya gak seberat menjalani perjalanan berdua.

Dan kami berdua juga sadar, bahwa deded itu saaaaangaaat penting kehadiirannya buat kami.

Saya sendiri sadar, bahwa saya gak akan pernah bisa jadi seperti ini tanpa mereka. Tanpa Abib, saya gak akan bisa menembus batas ketakutan saya akan banyak hal seperti masuk ke dunia baru, berkenalan dengan orang asing, membuat waktu jadi fleksibel dan tetap teratur sekaligus, sampe mengambil keputusan2 besar yang taktis.

Tanpa Abib saya gak akan bisa mengendalikan diri dan tetap stay on track makan makanan sehat agar tetap kuat, mengendalikan emosi agar gak mudah meledak, sampai mengendalikan belanja agar uang gak cepat habis hahaha..

Tanpa dukungan poe, saya gak akan bisa sejauh ini melangkah. Hari ini saya sadar bahwa keluarga itu ada. Bahwa saya bisa menjadi bagian dari keluarga. Bahwa kami saling bahu membahu, saling mendukung, saling mengkritik untuk kemajuan, dan saling mencintai satu sama lain. Alhamdulillah. Alhamdulillah. Alhamdulillah….

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s