Series: Melbourne trip (day 9)

Gallery

Hari ke 9– 29 maret 2017.

Hari ini kami mulai dengan semangat!!!

Cukup dong istirahat santai2nya, saatnya berpetualang lagi. Hahaha…duileh kalo buat manusia normal mah mungkin kmrn namanya bukan istirahat sih, karena kata jam pintar saya, kemarin itu kami jalan kaki sejauh 10 km jugak.

Hari ini harus pindah kamar dari asiknya rooftop. Karena gak bisa di upgrade full 4malem, sebab  udah full kamarnya. Hhh..yaudah, jadi saya Cuma beresin barang lalu tinggalin di living room. Nanti akan diangkut sama petugasnya.

But anyway, kami hari ini akan ketemuan sama niar and fams di unihill factory. Letaknya di depan kampus RMIT, Bundoora. Jadi, 2 tahun lalu, kami sempat mampir ke factory outlets juga di Southwharf. Tapi gak puas sih, karena DFO Southwharf ini lbh banyak barang cewek yang saya gak ngerti. Plus saat itu emang buru2 juga karena jam 5 tutup, dan yang paling ga asik adalah DFO gak kelewatan tram. Jadi ribet aksesnya.

Mampir caregivers course

Berdasarkan panduan Gmaps, UHFO ini bisa naik tram sekali doang. Emang sih jaraknya 1 jam naik tram (kalo naik mobil Cuma 30 menit-an) tapi seenggaknya gak ribet, tinggal duduk doang. Sebelum naik tram kesana, kami sempat mampir ke academies di Bourke Street guna nanya2 soal early childhood caregivers course.

Soalnya, saat mampir ke childcare tempo hari, miss nya cerita bahwa guru2 disana berasal dari lulusan caregiver course atau diploma. Kan saya jadi penasaran. Lokasi tempat kursusnya rata2 di suburb, nah yang paling dekat sama apartment ya Cuma academia. Mampirin dong ya, biar sekalian lewat. Nanya2 sebentar, dan hasilnya menarik banget. tapi, ada deh..hahahaha

Yang jelas, gak ada deh tu guru yang gak sekolah dulu. Dan gak ada caregiver yang dianggap baby sitter, karena semuanya punya bekal Pendidikan mumpuni. Seneng ya?

20170329_111124

Unihill factory

Sambil lewat kearah tram stop, mampir sensory lab beli kopi dan kue, lalu jalan deh. Di tram, abib melek Cuma sebentar, sisanya ngelanjutin tidur. Saya sih celingukan, karena semangat banget. ini emang ibu nya ya yang baterenya energizer, nyolok terus sama charger-an. Dududduduh…itu ya, tram nyya ngelewatin arah Melbourne international garden show di wilayah melb museum, yang bikin saya jadi inget papa.

Lalu, ngelewatin Brunswick, smith street, yang sebetulnya ada di itinerary tapi saya lupa karena jadwal berantakan. Dan nyesel, ih, kok ada PATAGONIA outlet sihhhh!!!!!!! AAAHHH…kan gak bakalan sempat mampir. Lain kali, harus sewa mobil deh ini mah.

Hal-hal kecil (tapi besar) yang bikin saya betah banget ada di Melbourne adalah perjalanan semacam ini. Naik tram nyaman, saat semua orang gak pake mikir akan langsung ngasih duduk buat Abib. Lalu bisa liat anjing dibawa masik tram, dan semua orang ketawa liat tingkahnya yang menggemaskan. Bisa ngajak ngobrol semua orang tanpa takut dihipnotis. Kemudian detail kecil; saat ninggalin big Melbourne city ke arah suburb, itu kaya dari tempat modern lalu masuk ke kota tua yang nyaman. Duh.

Satu jam juga jadi gak kerasa, karena matanya sibuk jelalatann.

Ya tapi saya turis sih, mungkin kalo udah lama tinggal disana ya rasanya juga jadi biasa aja. Hahaha..

Anyway, sampe di UHFO, ternyata beneran sih haltenya didepan persis. Jadi ga jalan jauh. Masuk toko, dan mata kembali jelalatan sis. Ahahahaha..

Tapi ini asli sih jauh lebih murah dari pada DFO. Dan produknya yang kepake sama saya, mulai dari toko sneakers, outdoor store, toko baju anak, toko art and craft, sampe sandal jepit. Cocok lah!

Onitsuka tiger seharga 19 AUD!

Menggila sih asli. Lalu sempat ngakak-sengakak2nya emang ye kalo liburan sama fadil, selalu aja ada kejadian dodol. Jadi saya pamer dong, nemu onitsuka Cuma 40 dolar an. Lalu kasitau fadil, pas dia dtg ke tokonya, dia pamer lebih kenceng “AKU DONG DAPET SEPATU CUMA 19 DOLAR”

Hah? Masa iya onitsuka 19 dolar dah. Dan ternyata bener dong pas di cek, 19 dolar. Tapi Cuma berlaku utk 1 ukuran: yes, ukuran ogre. 48. Huahahahahahaha…ya GEDE BANGET sih. Mungkin gak laku2 ye kan. Salah bikin tu kayanya. But well, that’s what we called rejeki, right?

Ah pokoknya belanjanya puas banget deh, dan saya langsung ngerasa gak perlu beli apa2 lagi. Karena oleh2 udah kebelI semua, dan barang yang saya mau juga udah kebeli semua, trus apalagi ya kan?

Apalagi? WHAT? Ya mikirin packing nya lah, yasmina! Lusa pulang…heu.

Oiya hari itu sebetulnya si yusuf lagi rada gak enak badan, jadi lemes. Yaudah dia pulang sama Fadil karena emang ada acara juga di masjid. Saya niar dan sisa anak naik tram balik ke city. Tapi rusuh sih emang ya perjalanan baliknya. Mungkin karena mereka udah bosen 1 jam dijalan gak boleh berdiri2.

KAMAR UPIK ABU!

Sampe di city, kami langsung ke kamar baru yang ternyata saudara2..adalah kamar upik abu. Huahahahahaha…kalo sebelumnya gegayaan di atas, kalo ini dibawah. Jadi saya gak nyangka aja kalo karena saya minta ruang terbuka, maka saya diberi kamar di basement!!!

Iya memang ada ruang terbukanya, dan living room bisa disulap jadi bed, tapi oh tapi, SUMPEK BANGET. udah kaya bunker. Enak sih pas dingin, jadi gak berasa dingin sama sekali, tapi masa iya kamarnya ac juga ga ada, adanya kipas angin. AC Cuma 1 di living room. Dan letaknya tersembunyi banget, jadi dari lantai 1, kita harus turun lagi pake tangga darurat kearah… LAUNDRY ROOM FOR GUEST!

Yang ada dikepala saya sih Cuma: INI NANTI NGANGKUT KOPER GEDE2 GIMANA CERITANYA YA?

Alhasil stroller niar juga gabisa dibawa turun. Hadeh ampun deh. Perhatikan baik2 ya, kalo bawa anak jangan pesan kamar yang ada outdoor space nya tapi bukan di roof top, karena kamu akan ditaro di basement. Tapi kalo saya misalnya pergi sama poe doang sih ga masalah sebeenrnya, selow aja.

Yaudah abis naro barang sempat jalan2 lagi di city sebentar, trus makan malem deket apt. namanya Schnitz. Enak dan kenyang, karena spt biasa, kami kalah sama porsi hahaha.

Sampe apt, anak2 udah pada ngantuk. Jadi saat Abi nya dtg anter koper2 saya, dan berniat jemput anak bini, dia kesian liat bocah tiga udah pada tidur. Yaudah aja jadi pada nginep. Sementara Yusuf dirumah nini. Jadilah malam itu saya ngobrol sama niar deh berduaan, sambil..

NYICIL PACKING. Hhh..

Feeling saya sih overweight deh ini. *ngeliatinBarangDenganMataNanar

Eniwei, saat jelang packing saya baru sadar deh, kalo sepatu saya dana bib gak ada. Padahal waktu diatas, saya rapikan bareng koper. Emang sih saya taro di kresek putih, tapi saya taro terbuka dan diatas koper. Niar bilang “Jaangan-jangan dibuang, dikira sampah..”

Tapi masa sih? Saya nelp resepsionis dan mereka bilang akan dicari. Semoga nyelip aja ya..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s