Series: Melbourne Trip (day 8)

Gallery

Day 8–28 Maret 2017

Karena kemarinnya sukses ngabisin tenaga, jadi hari ini saya dan Abib memulai hari dengan amat slow. Hahahha..

Bangun tidur, ngelamun, makan buah sambil goleran, santai2. Menikmati rooftop di apartment. Hehehehe..iya, kami kan nginep di Mantra City Central, dan letaknya persis banget didepan Bourke Street Mall. Jadi ya kalo berencana diem di city aja mah kemana2 juga gak jauh.

Nah, di hari pesan dadakan kemarin itu, ternyata kami dapet upgrade kamar. Mewah bet, di lantai 5, dan dapet rooftop, lengkap dengan living room, 2 kamar di lantai 2 dan dapur. Asik banget. harusnya ada deded nih.

Tapi Melbourne mulai dingin2 gemes. Hehehe..mulai masuk autumn kan. Saat 2 tahun lalu kami berkunjung, bulan Mei. Melbourne udah dingin angin ngeselin, plus maghrib nya jam 5 sore. Jadi udah mah dingin, matahari keluarnya kapan tau udah siang, magribnya cepet banget, pendek banget deh harinya. Kalo lagi Ramadhan sungguh menyenangkan itu ya..

Maret, bulan terbaik untuk ke Melbourne

Nah, ternyata Maret pertengahan menuju akhir ini emang pas banget buat liburan ke Melbourne. Peralihan musim panas yang ngelekep bisa sampe 40 derajat celcius udah berakhir, tapi suhu belas2an kebawah belom masuk. Rata2 tuh 22-25 derajat celcius. Enak banget kan kaya di lembang gt. Adem.

Tapi hari ini, selasa, 28 maret, saya lihat accu weather, suhu paginya 17 derajat celcius. Yak, jelang pulang, Melbourne mulai dingin. Hihihihi

Tapi kalo diem aja di apt sih, saya sama Abib ga betah juga. Emang dasarnya uget2 belatung nangka pengennya ngelayap kan. Akhirnya saya ngajak abib ke pasar lagi, kali ini Queen Vic market. Kangen banget sama tempat itu. Berbekal ransel baru yang ciamik, hari ini kami niatkan untuk beli-beli ini itu, buat oleh2 dan buat sendiri dong ah!

Queen Victoria Market

Keluar hotel…jeng jeng…liat GORMAN. Haahaha..mandatory belanjaan saat ke ostrali kan ya. Pas banget lagi banyak diskon, horee. Bukan karena tren juga sih Gorman mah, karena bahannya bagus dan gambarnya emang lucu2 banget. *justifikasi

Kami naik tram langsung ke Queen Vic. Dari bourke street langsung, Cuma lewatin 1 stasiun dan langsung nyampe. Sebenernya jalan kaki juga bisa, orang jaraknya Cuma 1 km. tapi males banget, kan pegel ceritanya. Hahahaha..

20170328_101048

Hemat tenaga sih, kan di pasar nanti bakalan jalan juga keliling2.

Nyampe2 langsung gelap mata dong liat buah. Hadeh, indah banget pemandangannnya. Saat kiwi gold harganya Cuma 2 dolar dapet sekilo. Dan manisnya masya Allah. Jajan deh buah sayur dan sebagainya, buat sarapan bsk di apt. soalnya buah di pasar lebih enak drpd buah di coles atau aldi. Waktunya ngabisin koin yang percuma juga disimpen gak bisa dituker lagi nanti di Jakarta.

20170328_101708

Trus seperti biasa, beliin oleh2 buat temen2 sekelas Abib, temen ef, dan temen2 di taman main. Boneka kangaroo gak bakalan basi lah, saya aja masih suka kok. Murah2 sih, tapi emang harus teliti. Karena gak semua pedagang pasang harga sama. Dan harus liat baik2 juga, kadang ada yang udah jelek.

Lalu seperti 2 taun lalu, saya juga mampir petshop buat beliin oleh2 anak kaki empat dirumah. Cool bed tipis kesukaan si atu yang waktu itu ilang karena dititip di pet hotel, mainan, produk2 yang gak ada di indo lah. Pengen banget deh beliin banyak, krn murah2, tapi gede banget susah bawanya.

Di Melbourne ini, mainan pets dan mainan bayi harganya JAUH BANGET sama di indo. Produk teether dan mainan kicrik2 buat bayi merk playgro, atau sassy gitu di Indo kan mahal ya bisa 200 rebuan each. Di Melbourne mah gak sampe 10 dolar. Cuma ya itu, kalo khilaf, susah bawanya. Kzl sih

Jajan madu, jajan produk organic, segala deh yasmina. Abisan murah2 banget, dan banyak variannya. Duh, kalo aja perginya ber lima, udah open PO deh saya. Hahahaha..

Ngopi, ngemil kue juga dilakukan dong tentunya. Mana bisa dilewatkan, karena duduk di outdoor menikmati sinar matahari sambil kena angin semeriwing harus dinikmati semaksimal mungkin. Nanti di Jakarta gak ketemu lagi yang kaya gitu.

Jalan2 di pasar menghabiskan waktu lebih dari 2 jam deh, tau2 udah jam 12 lagi. Plus ditambah leyeh2 sambil nonton pengamen, dan main sama anjing2 yang dibawa orang. Iya disana mah jalan2 ke pasar sambil bawa anjing juga umum, jadi seneng gitu kan ya liatnya.

Karena bawaan udah banyak, dan kaki mulai pegal, yaudah kami balik ke apartment. Eh sebelumnya, sempat mampir target lagi sih, karena saya udah keabisan celana dalem, dan baju. Huahahaha..ya kan Cuma bawa koper kecil ya, dan beberesnya tu buru2 banget,, ga merhatiin isinya apaan.

Keliling kota (lagi)

Yaudah abis dari apt, naro barang dan mandi (karena td ke pasar belom mandi dong, hahaha), jalan lagi deh. Ke Melbourne central dan sekitarnya. Keliling2 aja. Mampir ke dr seuss exhibition, lalu terkagum2 berasa di surga. Saat semua tokoh favorit saya dan inspirasi gambar si Abib memenuhi sebuah ruangan kecil, dan duh, aduh, rasanya gimana gitu.

Tadinya udah gatel banget pengen beli ini itu anu, tapi ditahan2, karena niar mau ngajak ke Unihill factory besok. Takutnya disana lebih murah kan sayang. Jadi yaudah Cuma beli mainan2 kecil yang aneh2, makan siang, dan yaaa…jalan2 aja. Pegel, ngopi, sambil nonton pengamen. Ngobrol sama orang2. Makan coklat, makan kue.

Gak, gak kepikiran foto2. Apalagi nyari foto bagus. Ya saya kan Cuma berduaan sama Abib, megang barang2, dan harus steady terus gak boleh lengah. Makanya jadi lbh prefer video, karena lbh enak aja sih mendokumentasikannya. Lagian saya kan bukan banci selfie, dan sebagai kang foto keluarga, muka saya selalu paling jarang nongol, jadi udah biasa. Hahaha..

Enak lahh pokoknya menikmati city sampe maghrib. Puas deh keliling2, liat ini itu, duduk ngobrol dan selonjor. Oiya sempat juga mampir ke toko make up. Ngapain? Beliin titipan inon tentunya. Ini adalah titipan yang paling menyenangkan sebetulnya. Ya nitip lipstick yang gambar dan jenisnya udah dikirimin via whatsapp, jadi saya tinggal nunjukin hp ke mbaknya lalu bayar. Trus bawanya kecil, gak nyusahin. Nyarinya juga gampang. Buat titipan yang ini saya ikhlas banget deh, hahahaha..

Oiya sebelom mengarah balik apt, abib ngajak mampir coles mau beli coklat katanya. Yaudah, dan endingnya beli lumayan banyak tu coklat beraneka rupa, niatnya emang buat oleh2. Menyenangkan banget belanja sama anak ini, karena bayarnya di kasir otomatis yang gak pake orang maka abib bantuin saya ambilin belanjaan dari troli untuk saya scan. Seru deh kerjasamanya. Hehehe..enak ya kalo anak udah gede-an.

Setelah capek jalan2, kami mampir tempat pizza dan take away buat makan malem. Endingnya tetep nonton my kitchen rules sambil dinner berduaan. Soalnya acara anak2 di tv berakhir jam 7 malem, selama bukan school holiday. Tontonan paling aman ya Cuma my kitchen rules dong.

Abib kangen deded

Eits, tapi ini belom abis. Karena malem saat kita berdua udah di Kasur, abib minta bacain buku yang tadi kami beli di bookshop seharga 5 dolar-an each. Hhhh…godaan banget deh liat buku seabrek2 harganya Cuma 5 dolaran. Tapi kan buku berat, jadi saya Cuma beli 3 biji yang tipis2. Kzl.

Abib pilih buku yang judulnya “Daddy’s going away”, saya udah feeling sih kalo bakalan berakhir dengan baper. Mengingat abib emang super sensitive, beda banget sama emaknnya yang cenderung gapunya perasaan. Dan bener aja, abis baca dia nangiis meraung2. Kangen deded.

Akhirnya saya video call, eh malah makin kejer. Mampus. Hadeh

Lalu bukan Cuma abib aja yang baper, bapaknya juga. And I was in the middle of two baper man, that I loved, stared at each other and said “Kangeeen” DUILEH!!!!!!

Iya saya juga kangen deded, in fact, KANGEN BANGET. baru kali itu saya terpisah sampe berhari2 dengan jarak jauh banget. biar kata sehari2 juga jarang ketemu, tapi kan dia Cuma di kantor. Jarak 20 km-an. Nah ini..

Tapi, pertama saya gak baperan. Kedua, saya susah nangis. ketiga, kalo saya baper, nanti Abib resah lalu cranky kan jadi malesin. Ini pangkal berantem ortu dan anak dah pokoknya. Jadi mendingan saya bawa selow aja, kaya ga ada apa2. Lumayan lama deh tu orang dua drama. Sampe akhiirnya saya memutuskan untuk babay dadah aja dan tutup telepon lalu matiin lampu dan tidur sambil kelon2an sama Abib. Sekian, capek kaki gausah ditambah capek hati.

Yang buruk jadi pelajaran, yang baik disyukuri

Gak sih saya gak langsung tidur, seperti biasa, sebelum tidur selalu me-review satu harian, lalu mengatur jadwal bsk, di kepala. Gak, yang ini gak bakalan bisa ilang. Secapek2nya juga tetep aja pasti begini.

Lalu kepikiran; edan juga ya saya ini. Kok ya bisa dengan gila nya memutuskan untuk pergi aja berduaan Abib, karena gak tahan sama challenge si poento yang bilang “Kalo mau pergi berdua aja sana, aku deadline mana bisa geser. Bisa kan pergi berdua?” dibesarkan seperti apa ya saya dulu, kok gatahan banget sama challenge?

Tiap ditantang, saya pasti maju. Ga tahan aja, dan gak mikir, tau deh nanti gimana, yang penting penuhi aja dulu tantangannya. Padahal in other side, saya kan orangnya presisi banget, teratur, terjadwal, dan berpikir dengan otak kiri 80 persen. Ternyata 20 persennya Cuma tantangan, kali ya? Hahahaha..

Tapi ya, dalam hati, saya selalu yakin sama Allah. Saya selalu percaya, apapun yang saya pilih dan yang nantinya akan terjadi pasti atas izin Allah. Jadi, segala sesuatunya pasti baik buat saya, apapun itu. Meski kali ini saya juga yakin bahwa semua itu juga pasti baik untuk Abib. Motherhood pranks. Mikir buat berdua.

Dan bener kok, perjalanan berduaan ini benar2 baik untuk kami berdua. Kami jadi solid, jadi lebih mengenal satu sama lain, jadi tau batas kemampuan diri sendiri dan sejauh mana bisa dilampaui, jadi tau rasanya kangen deded, jadi banyak bersyukur, jadi semakin percaya sama Allah dan kehebatanNya.

Plus kalo saya, jadi semakin yakin bahwa selalu ada collateral beauty dari setiap kejadian, apapun itu. Buat hal ini, saya ucapkan terimakasih sebesar2nya kepada mamah. Dia yang selalu ngajarin untuk memastikan bahwa saya WAJIB dapet hikmah dari setiap kejadian yang saya alami. Yang buruk jadi pelajaran, yang baik jadi rasa syukur. Bukankah begitu harusnya menjalani kehidupan?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s